WHAT'S NEW?
Loading...
:: Desember 2016 ::

Sabtu pagi, setelah sarapan manja dengan menu menu lezatnya Grand Zuri Kuta, aku ngajak si kecil buat main air di kolam renang nya yang lokasinya persis di sebelah resto hotel. Jujur saja, satu hal yang buat aku pilih hotel ini untuk stay libur akhir tahun ini adalah kolam renang nya. Kenapa?? Karena kolam renang nya berdinding kaca di beberapa tempat. Kayaknya sih unyu buat foto foto, heuheuheu

Ternyata di luar dugaan, kacanya kurang bening, pas di jepret, fotonya kurang wokeeeee. Baiklah, justru hal ini yang bikin kita lebih fokus main air (bukan renang ya) , jadi sedikit foto foto nya.


Seperti biasanya, setelah main air di kolam renang, pasti deh perut jadi laper. Mau makan lagi di restonya hotel kok ya males ya, pengen sesuatu yang lain gitu. Mau order lewat Go Food juga males, karena kita lagi pengen makan di tempat nya langsung.

Ya sudah, permainan hashtag di Instagram pun dimulai. Ini adalah jurus pamungkas yang paling ampuh, mau nyari apa aja kayanya ada deh di instagram (kalau nyari jodoh? Entahlah). Berbekal hashtag #kulinerbali dan sedikit kejelian plus kesabaran akhirnya aku menemukan tempat yang cocok buat nongkrong dan makan di siang hari ini.


Nama tempatnya adalah BOWL MAMA, yang lokasinya di Jalan Dewi Sri Kuta, atau tepatnya di depan Hotel Pop Dewi Sri, berjarak sekitar 300 meter dari Hotel tempat kita menginap. Jadi enggak perlu nyari Uber/Grab, tinggal ngesot aja, plus tempatnya yang fotogenik (ini penting, heuheuheu). FYI, ngomongin taksi online, aku sebenernya salah pilih hotel nih, karena berdasarkan info dari driver2 Grab/Uber, hotel yang aku tinggali ini merupakan salah satu hotel yang rawan alias ditakuti mereka untuk ngambil penumpang (nanti aku ceritain di postingan tersendiri), tapi untuk nge-drop penumpang sih aman aman saja.

Lanjut ke Makanan............

Foto foto di instagram nya Bowl Mama (@bowl.mama) memang bener bener menggugah selera deh, bagus bagus dan kelihatannya sih enak enak (semoga gak menipu yaa). Yang gak percaya silakan cek sendiri akun instagram nya, heuehuheu.


Saat sampai lokasi, cafe ini sepertinya baru buka deh, beberapa pegawai masih menata meja kursi di bagian luar dan yang lainnya membersihkan lantai dari daun daun. Maklum di minggu minggu ini cuaca di bali lagi kurang oke, angin besar dan sering hujan (tapi tetep hot). Bahkan kalau kalian pergi ke pantai kuta, kalian bakal ngelihat tumpukan sampah di sepanjang pantai, sampah hasil bawaan arus ombak.

Satu menu yang langsung aku pesen adalah Mango Sticky Rice (42k), yang merupakan kuliner nasi ketan yang disajikan dengan potongan buah mangga. Menu khas negara Thailand ini memang selalu bikin ngiler, awalnya mengenal makanan ini sih aku ngerasa aneh, masa makan mangga pakai nasi ketan... Heuheuheu ternyata setelah nyoba, eh malah ketagihan.... Yang bikin unik tuh rasanya, nasi ketan nya anget anget gurih, sedangkan potongan mangga nya manis asem dingin, berpadu di mulut, eeeuhhh nyesss nyesss maknyusss


Menu yang berikutnya adalah Nasi Ayam Hainan (55k), kuliner asia ini memang jarang ditemui di Lombok, karena kalah popularitasnya dengan ayam taliwang (ya iyalah, so pasti) , nah itulah yang bikin aku order makanan ini. Alasan yang kedua, kuliner ini enggak pedes, jadi bakalan cocok juga buat dimakan di baby K. Nasi nya sudah dibumbui dengan kaldu, jadi meski dimakan nasinya aja, udah enak, apalagi dimakan bareng potongan daging ayamnya, beuhh mantap, empuk empuk gurih agak manis.


Kuliner berikutnya masih berhubungan dengan daging, yaitu Sop Buntut (65k), buntut yang dipakai di sini bukan buntut ayam yaaa, heuheuheuheu tapi buntut/ekor sapi. Aku tertarik untuk makan sop buntut ini gegara kangen masakan nya Kila Senggigi Beach, di hotel itu Sop Buntut nya ueenak bangeeeet, belum bisa move on nih. Semoga di sini juga enak yaaaa


Untuk Sop Buntut dengan porsi jumbo ini, aku nilai Maknyusss... meski masih di bawah Sop Buntut nya Kila Senggigi.  Potongan ekor nya besar, daging nya banyak, kuahnya gurih mantap dan sambel nya cocok banget buat di campur di kuah nya, nyatu banget. Pas buat kalian yang lagi super kelaparan, karena kalau lagi laper nanggung dan pesen menu ini, dijamin enggak bakal abiss.


Buat nyegerin badan yang lagi kepanasan oleh hawa udara Bali, kita order es lime soda (35k) dan es cincau (35k) yang pastinya super segeeer.

Saat cafe mulai ramai, kita pun pilih cabut dari tempat ini. Dan lanjut shopping shopping di Galeria Mall, maklum ini akhir tahun 2016, bisa dipastikan disana banyak diskonan, heuheuheu....


***

Peta Lokasi Bowl Mama, Bali




.



Omah Dua Djempol adalah sebuah restoran keluarga yang mulai beroperasi sekitar bulan November 2016. Lokasinya sangat strategis, yaitu di Jalan Sriwijaya 79, Mataram atau lebih tepatnya di depan Hotel Grand Legi (Sahid) Mataram.

Sering banget aku lewat depan resto ini, selalu aja rame, dan baru sekarang aku bisa sempet nyobai menu menu nya. Biar enggak terlalu rame, aku datengnya pas jam buka warung, yaitu jam 11 siang, heuheuheu, eh beneran belum rame, baru ada dua keluarga yang sudah makan di dalam. Tapi ternyata yang berpikiran seperti aku tuh banyak, enggak berapa lama aku duduk, eh lha kok jadi rame.... Hohohoho , ya iyalah pas jam makan siang....


Selain tempat parkirnya yang luaaaas, ternyata bagian dalam resto ini juga luas lho, kita bisa pilih tempat duduk di depan luar, di samping luar, di dalam (ber-AC) atau di belakang luar. Nah yang belakang luar ini beratapkan langit, dikhususkan untuk romantic dinner, aku lihat lihat foto nya pas malem, oke banget lho...

By the way untuk lokasi yang di samping luar ini unyu deh, fotogenic banget, banyak hiasan hiasan dinding yang wokeee banget buat fotoan selagi nunggu orderan dateng. Awalnya aku berencana duduk di area ini, tapi berhubung Kota Mataram lagi panas panas nya, kita pilih duduk di dalam saja yang lebih sejuk dan nyaman.


Interior bagian dalam pun gak kalah seru nya, menurutku sih mereka mengambil tema "Tempo Dulu", terlihat dari gambar gambar yang dipajang di dinding dan gambar di meja yang berupa kolase poster poster iklan jadul, pokoknya kalau kalian lahir di tahun 70-an (aku belum lahir) mungkin bakal kenal atau bahkan bernostalgia dengan poster2 iklan di sini.

Sesuai dengan tagline nya "Masakan Orang Indonesia" , resto ini menyediakan menu menu lokal saja, seperti yang bisa kalian lihat di foto di bawah ini (klik untuk zoom) :


Satu tips nih buat kalian yang dateng ke tempat makan baru dan bingung mau order makanan apa, yaitu dengan menanyakan ke pelayan nya, menu apa sih yang recommended di tempat makan tersebut, seperti yang aku lakukan di Omah Dua Djempol ini. Dari rekomendasi pelayan nya, terpilihlah menu Sop Buntut, Ayam Sambal Mbee, dan Gurami Sambal Mangga.

Yang pertama dateng adalah Sop Buntut. Buntut atau ekor yang dipakai pastinya ekor sapi ya, bukan ekor ayam, heuheuheu. Disajikan dalam sebuah panci stainless steel ukuran sedang dengan pemanas di bawah nya, yang membuat sop ini selalu terasa hangat. 


Ada sekitar 3 potong tulang ekor yang menyatu dengan daging lembut nan gurih. Tingkat kematangan daging nya pas, mudah dilepaskan dari tulangnya tapi enggak lembek, jadi masih terasa tekstur daging nya saat dikunyah. Enak enak enak

Yang kedua adalah Gurami Goreng Sambal Mangga
Huaaaaa pas makanan ini dateng, aku sempat kaget, gurami nya guedeeee, bisa buat 3 orang ini...
Gurami goreng ini disajikan dengan sambal mangga terasi di atasnya, baru pertama kali sih makan sambal mangga terasi, biasanya sambal mangga aja tanpa terasi, eh ternyata enak juga dan cocok ama gurihnya ikan gurami, nyatu abissss.


Yang ketiga adalah Ayam Sambal Mbee
Ini adalah salah satu menu yang wajib kalian coba di Omah Dua Djempol, karena jarang ditemui di Lombok. Terbuat dari satu ekor ayam kampung (seukuran ayam taliwang) yang digoreng dan di atasnya ditaburi sambal mbee. Nah "Mbee" ini sendiri menurut asal katanya berasal dari bahasa bali yang artinya bawang goreng, jadi sambal mbee ini adalah sambal yang terbuat dari campuran cabe dan bawang goreng dengan tekstur kering, sedikit kriuk kriuk saat disantap


Mataku langsung segeeer saat melihat ada Mojito di daftar menu, secara ya ini salah satu minuman favorit, huhuhuhu, ada dua jenis mojito yang bisa dipilih, si merah Strawberry dan si hijau Kiwi. Dari dua jenis itu, kiwi lah yang berhasil dengan sukses menarik perhatianku.

Sajian Kiwi Mojito ini merupakan perpaduan dari soda, sirup, potongan buah kiwi dan irisan jeruk lemon yang pas banget di order siang hari kaya sekarang ini....


Sebenernya masih banyak menu lain khas nusantara yang pastinya maknyuss maknyuss nyuss, sebut saja Kambing Guling, Sate Kambing, Udang Bakar, Ayam Sambal Matah, Ayam Taliwang, Iga Penyet , Iga Bakar dan Udang Telur Asin. Tapi berhubung perut udah penuh, kayaknya besok besok lagi deh kesini nyobain menu yang lain...


OMAH DUA DJEMPOL
Jalan Sriwijaya, Cakranegara, Mataram (Depan Hotel Grand Legi)
Telp : 0370 7509388 / 083117000089
Instagram : http://www.instagram.com/omahduadjempol


***

PETA LOKASI OMAH DUA DJEMPOL RESTO





.
ini bukan kita, heuheuheu
Liburan akhir tahun 2016 kemarin, kita isi dengan jalan jalan ke Bali 3 hari 2 malam dengan menginap di salah satu hotel di Jalan Raya Kuta (nanti akan kubahas di postingan tersendiri). Tujuan kita ke Bali kali ini bukan untuk jalan jalan ke pantai, secara yaa di Lombok udah banyak pantai tapi wisata keluarga di tempat yang enggak ada di Lombok plus shopping shopping manja nge habisin duit , heuheuheu #sombong

Salah satu tempat yang kita tuju adalah BALI ZOO, yang lokasinya ada di Jalan Singapadu, Gianyar, Bali, enggak terlalu jauh dari lokasi Bali Bird Park. Selain karena belum ada di Lombok, kita pilih kebun binatang karena sekaligus mau memperkenalkan secara langsung berbagai jenis binatang ke si kecil Baby K, biasanya sih dia cuma lihat di TV atau Youtube.


Untuk menuju ke Bali Zoo, kita menggunakan layanan Grab Car dari hotel, yang berjarak sekitar 25 kilometer dengan tarif 118.000 rupiah, jauh lebih murah dibanding dengan tarif taksi bandara yang bikin emosi, masa cuman dari bandara ke hotel yang berjarak 6 kilometer dipatok 160 ribu #naikdarah 

Kita ke Bali Zoo pas tanggal 25 Desember, libur natal, jadi bisa kebayang khan, jalanan rame macet, di bali zoo pun juga begitu, rameeee. Tapi alhamdulilah masih dalam batas normal, enggak sampai desak desakan.

Tiket masuk ke Bali Zoo bisa dibeli online maupun langsung on the spot, berhubung kita belum persiapan beli tiket online, akhirnya kita putuskan untuk beli langsung aja di lokasi, harganya 110ribu/orang sedangkan untuk anak di bawah 2 tahun free, alhamdulilah ya si Baby K belum 2 tahun, jadi cuma bayar 220ribu ajah.


Atraksi yang pertama kita saksikan adalah pemberian makan berang-berang oleh petugas, atraksi ini bisa disaksikan gratis dan bahkan lokasinya ini ada sebelum tempat pembelian tiket, atau di dekat pintu masuk Miniapolis. Makanan untuk berang berang adalah ikan hidup berukuran se-ibu jari. Tujuannya untuk memposisikan mereka di alam liar, saat ikan hidupnya di lempar ke kolam, si berang berang harus berusaha mengejar dahulu ikannya sampai dapet, baru dah bisa dinikmati. Lumayan seruuu...

Di sebelah berang berang ini kita bisa foto bareng beberapa jenis burung (semacam kakaktua), foto fotonya sih gratis, tapi setelah itu kita diberi secarik kertas untuk cetak foto dengan membayar dengan harga yang lumayan mahal , skip skip skip

Selebihnya, jenis jenis binatang di Bali Zoo ini enggak ada yang baru, alias enggak ada yang terlihat "wow" gitu, karena sudah pernah melihat sebelumnya (buatku) tapi beda buat si Baby K, dia terlihat semangat banget, terutama saat melihat binatang binatang yang sudah pernah dilihat di TV, bahkan sepanjang perjalanan mengelilingi bali zoo ini dia jalan sendiri lho, enggak naik stroller, enggak digendong. Enggak seperti pas setahun lalu ke Eco Green Park Batu, saat itu belum bisa jalan sendiri, sepanjang muter muter eco green park digendong, heuheuheu...


Di beberapa spot, kita bisa memberi makan binatang secara langsung dengan membeli makanan nya. Seperti satu contohnya Gajah, Dengan membayar 60 ribu rupiah, kita mendapat satu keranjang berisi sayuran yang bisa kita berikan langsung menggunakan tangan ke gajah tersebut. Sebenernya sih aku tertarik untuk bisa berinteraksi langsung dengan gajah ini, tapi berhubung uang cash pas pas-an, dan di spot ini enggak ada mesin EDC, akhirnya kita skip dulu

Ada dua tempat membeli oleh oleh khas Bali Zoo di dalam area Bali Zoo ini, aku sempet mampir ke salah satunya yang ada di dekat tempat naik kuda poni. Barang barang yang dijual di sini sebenernya kurang lengkap dibanding yang satunya, tapi karena aku enggak tahu dan ini yang kita jumpai terlebih dahulu, ya akhirnya kita beli nya di sini. Dari berbagai macam barang yang dijual, kita beli boneka monyet, gantungan kunci dan payung kecil (di rumah belum punya payung) heuheuheu.

Di depan outlet oleh oleh ini ada kuda poni yang bisa dinaikin anak kecil (hanya anak kecil) dengan membayar 30 ribu satu putaran. Sebenernya aku mau si Baby K naik kuda poni ini, tapi oleh pawang nya enggak diijinkan karena belum cukup umur, ya sudah akhirnya cuma fotoan aja ama kuda nya (gratissss)



Di bagian akhir Bali Zoo ini ada sebuah restoran bernama Elephant View. Sesuai dengan namanya, di sini pengunjung bisa makan makan sambil melihat gajah yang jalan kesana kemari. Lumayan seru sih, tapi kita skip karena untuk makan siang nya kita sudah menjadwalkan untuk mencoba kuliner di tempat lain, hasil hasil berburu di Instagram gitu.

Track Bali Zoo ini lumayan pendek, cukup diselesaikan enggak sampai setengah hari.. Menurutku sih kurang puas di sini, harapanku semoga area nya diperluas lagi dan ditambah koleksi binatangnya, terutama untuk binatang binatang khas luar negeri yang jarang bisa dilihat di kebun binatang. Yaa semoga yaaa... Amiin :)

***

PETA LOKASI BALI ZOO




.


The Journey of Senggigi adalah tema event Tahun Baru 2017 di Kila Senggigi Beach Hotel, Lombok. Setiap tahun, hotel ini selalu mengadakan event penyambutan tahun baru dengan tema yang berbeda beda, seperti halnya saat tahun baru 2013 lalu, aku masih inget dulu tema nya tuh Rainbow Beach Party, sehingga baik itu kostum maupun penataan tempatnya full color. 

Waktu itu aku tugasnya mengantar dan menemani istri (standby di backstage) yang lagi dapet job jadi MC nya. Nah untuk tahun baru 2017 ini, aku dan istri berperan sebagai tamu, menikmati acaranya, sambil makan malam sepuasnya.


Lokasinya masih sama, dipusatkan di sekitar Basilico Restaurant, berdampingan persis dengan bibir pantai senggigi yang malam ini sedang besar ombaknya, sehingga pagar dari daun kelapa yang dipasang di pantai senggigi roboh di beberapa titik. Pagar daun kelapa ini dipasang dengan maksud untuk menghalangi masyarakat umum agar tidak bisa masuk secara bebas dan membaur dengan tamu. Karena untuk bisa menikmati acara The Journey of Sengigi ini kita harus booking dulu, bisa untuk Gala Dinner & Party nya saja atau paketan dengan kamar, tentunya dengan harga yang berbeda.



Gate dibuka sekitar pukul 18.30 WITA, tamu yang datang bisa langsung menikmati hidangan yang tersedia sembari menunggu acara dimulai. Hadir di acara ini bisa dipastikan pulang dengan perut super penuh, buaaaayak banget makanan yang disediakan di sini, bayangkan aja ruangan basilico resto yang biasanya berisi meja kursi untuk tamu, malam ini berisi meja meja yang isinya berbagai jenis makanan, ada pasta, pizza, daging kalkun, pastry, buah buahan, kue kue, minuman dll, selain itu di sekeliling meja kursi tamu juga banyak stand stand makanan seperti BBQ, Kambing Guling, Serabi, Sate, Es Campur, dll , sampai bingung mau makan yang mana dulu.

Berhubung aku ada tugas di tempat lain yang gak bisa aku tinggalin, baru jam 9 malam aku bisa sampai di tempat ini, dan TKP ternyata sudah dipenuhi tamu tamu yang bersiap menyambut tahun baru 2017. Menurut info dari Pak Johan (Manajer FO) tamu yang hadir malam ini lebih dari 350 orang, heuheuheuheu





Di bagian penerimaan tamu, semua tamu yang akan masuk area Gala Dinner ini harus didata dahulu, dicek dengan daftar booking-an dan disambut dengan dikalungkan kain khas sasak.

Sambil makan malam dan menunggu detik detik pergantian tahun, tamu tamu dihibur dengan penampilan live musik, tari gandrung, peresean, fire dance dan pengundian doorprize oleh MC bagi tamu tamu yang beruntung.

photo by andyhardiyanti.com
Setelah menunggu hampir 3 jam, akhirnya waktu yang ditunggu tunggu datang juga, beberapa menit sebelum pergantian tahun, panitia acara membagikan terompet kepada seluruh tamu, dan secara kompak kita semua niup terompet tat tet tat tet #omteloletom sambil mendengar sang MC menghitung mundur.

Dan taaaaataaaaa tepat jam 00.00 (Waktu Indonesia Kila, padahal di jam ku masih 23.55) pesta kembang api dimulai, ratusan kembang api membombardir langit senggigi, bisa terlihat Kila ini adalah yang pertama menyalakan kembang api (lha masih 23.55) yang kemudian dilanjutkan oleh pesta kembang api dari hotel hotel sekitarnya, tak henti hingga sekitar pukul 00.15 WITA, bahkan sempat terlihat beberapa kali kembang api dari pulau sebelah, Bali juga meramaikan pesta tahun baru di Senggigi....


Seru seru abissss, semakin seru sesaat setelah pesta kembang api, band di panggung menyanyikan lagu "Oplosan" dan para pegawai Kila ikutan joget di depan panggung, heuheuheu padahal ini lagu berbahasa Jawa yaaaaa. Aku kalau lagi enggak bawa baby, bakal ikutan gabung joget dah.... Heuheuheuheu

Terima Kasih Kila untuk keseruan yang dihadirkan di Malam Tahun Baru 2017 ini, semoga acara di tahun depan lebih seru dan kita bisa berjumpa lagi :)


***
HAPPY NEW YEAR
2017
Di sore itu (16122016) aku meluncur menuju arah Sanur, Bali buat nemenin temenku beli buku di Periplus Hardys Sanur, dengan berboncengan naik motor menembus gerimis kecil yang tidak kita pedulikan. Jujur baru kali ini aku masuk Hardys Sanur, dan enggak nyangka ada toko buku periplus disitu, karena biasanya periplus tuh adanya di Bandara, heuheuheu.

Disaat temenku sibuk milih milih buku incarannya, aku justru mengarah ke salah satu sudut periplus, dimana disitu dipajang berbagai mainan. Ya beginilah pemikiran seorang bapak bapak muda ganteng yang sedang pergi keluar kota meninggalkan si kecil di rumah, pengennya beli sesuatu buat anak nya, udah kurang peduli beli beli belanja memenuhi hasrat pribadi (kecuali kuliner, heuheueheu). Hingga akhirnya kuputuskan membeli satu set mobil mobilan Hot Wheels.

***

Misi pertama sukses, kita melanjutkan perjalanan untuk menyelesaikan misi kedua, yaitu "Ngisi Perut" alias makan, atau bahasa keren nya "Wisata Kuliner"

Di Bali ini banyaaaak banget jenis kuliner yang bisa kita cobain, nah daripada bingung, aku langsung aja nentuin bahwa kita harus makan di tempat makan yang menunya jarang ada atau bahkan enggak ada di Lombok, murah, dan tentu saja Halal..


Berdasarkan kriteria itu, salah satu temenku yang tinggalnya di Bali langsung menyarankan kita untuk makan di WARUNG BUNANA yang menyediakan menu kuliner India Malaysia, dimana lokasinya enggak terlalu jauh dari Hardys. Yaitu di By Pass Ngurah Rai Simpang Jalan Danau Poso No.1, Sanur (lihat peta di bawah postingan)

Kabarnya warung yang buka dari jam 10 pagi sampai 10 malam ini selalu ramai saat menjelang malam hari, dan untungnya kita dateng enggak pas di jam itu, tapi di jam tanggung, jam 3 sore dimana jarang orang pergi makan. Warung ini enggak luas, cuman menempati satu los ruko di pojokan pertigaan.

Seperti terlihat di foto di atas, warung bunana ini menu utamanya adalah Roti Canai dan Teh Tarik, tapi sebenernya menunya enggak cuma itu aja lho, ada juga Roti Onion Egg Cheese, Roti Sardines Cheese, Martabak India, Nasi Kuning, Chicken Curry dll.

Biar gak salah pilih menu, aku menyerahkan pilihan menu pada temenku yang memang sudah pernah ke warung, ini... Dan tataaaa datanglah satu per satu menu tersebut.

Teh Tarik

Kari Ayam, Kari Daging dan Nasi Kuning

Roti Tambal

Untuk minumannya kita order Es Teh Tarik Special dengan harga 14 ribu rupiah (kalau panas 13 ribu). Seperti halnya teh tarik biasanya, minuman ini terbuat dari campuran teh dan susu dan mungkin sedikit racikan rahasia yang membuat minuman ini terasa sangat special. Selain itu, cara pembuatan minuman ini juga special lho, bukan cuman asal dicampur, tapi sesuai dengan namanya "Teh Tarik" minuman ini dicampur dengan cara menuang dan menangkap menggunakan gelas stainless steel, seakan akan ditarik tarik gitu. Adegan ini justru menjadi atraksi dan tontonan tersendiri bagi konsumen, terutama bagi yang belum pernah melihat langsung.

Untuk menu utamanya kita oder kari ayam (10rb) dan kari daging kambing (18rb) plus nasi kuning (besar 7rb, kecil 4rb).

Seporsi kari ayam/kambing disajikan menggunakan mangkok stainless steel kecil yang biasanya dipakai warung warung untuk menaruh air kobokan, heheuheuheu. Ukurannya bisa dibilang terlalu mini untuk seporsi, sehingga sebenernya aku merasa kurang dengan kari yang aku pesen. Tapi jujur aja, rasanya enaaaak, enak banget. Cocok banget dipadu ama nasi kuning bunana. Kalau dirasa rasa, nasi nya ini terbuat dari beras yang berbeda dengan beras biasa, seperti beras ketan gitu deh rasanya, lebih liat dan lebih besar besar.

Roti Keju Madu

Untung saja kita juga order roti sebagai menu sampingan. Ada Roti Timbal dan Roti Keju Madu

Aku tertarik roti timbal gegara melihat fotonya di buku menu. Pada dasarnya roti timbal ini adalah roti canai yang digoreng dengan topping telur ayam. Jadi saat sudah matang wujudnya mirip telur mata sapi dengan dasar roti canai. Unik banget rasanya, menyatu antara roti canai dengan telur nya, lebih maknyuss dikala roti ini disobek dan dicocol ke kuah kari ayam/kambing, beeeeeuh Juaraaaaaa..... Kalian harus cobaaa....!!!!

Untuk roti keju madu nya teksturnya hampir mirip dengan roti timbal, tapi ini rasanya manis dikarenakan ada olesan madu di bagian atasnya. Tapi jangan salah, meskipun ini roti manis, ternyata enak juga lho dicelup ke kuah kari, heuheuheu manis manis gurih gitu...

Fix aku jatuh cinta ama warung ini, next time pas aku ke bali lagi, kemungkinan besar aku bakal mampir lagi ke Warung Bunana :)


***

Peta Lokasi Warung Bunana Sanur



.


Setelah sekian lama, akhirnya di awal Desember 2016 ini bisa juga melakukan perjalanan ke barat, ke pulau Dewata via darat dan laut. Aku sudah rindu merasakan hawa angin laut di tengah malam, dan dingin nya udara selama melintasi Jalan Ida Bagus Mantra di subuh hari.

Seperti biasa, kalau ke Bali via darat laut, aku ngambil kapal yang berangkat sekitar jam 11 malam dan harapannya sih sampai Bali jam 4 pagi, jadi bisa sunrise-an dulu di Sanur. Tapi ternyata kali ini kita sedang kurang beruntung. Jam 11 malam sudah masuk kapal, tapi kapal baru berangkat jam 12 malam, dan sampai pelabuhan Padang Bai sudah melewati masa masa Sunrise, heuheuheuheu tumben banget kita di kapal selama 6 jam lebih... dan rencana menikmati matahari terbit di Sanur pun gagal.

Lapangan Niti Mandala, Renon

Karena sudah memasuki waktunya sarapan, kendaraan langsung kupacu menuju daerah Renon, Denpasar, karena memang tujuanku kali ini ke Bali ada sedikit kerjaan di daerah Renon, dan menginap di salah satu hotel di daerah tersebut juga

BUBUR AYAM PAK LIK
Enggak sulit untuk mencari warung yang menyediakan menu sarapan di sekitar renon, khususnya di sekitar lapangan niti mandala. Ada satu tempat sarapan yang recommended di selatan lapangan niti mandala, namanya "Bubur Ayam Pak Lik". Dari namanya sudah bisa kita duga kalau penjualnya berasal dari Jawa, itu yang membuat kita lumayan yakin untuk sarapan di situ (semoga Halal). Dan kita lebih yakin lagi saat melihat ada kotak bertuliskan "Baznas" di meja kasir, plus kasirnya seorang perempuan berkerudung, heuheuheu. Lanjooot langsung pesen makanan.

Meskipun namanya warung bubur ayam, ternyata menu yang disajikan bukan hanya bubur lho, ada lontong sayur, rawon, bubur kacang ijo dan ayam goreng (enggak ada Babi Guling). Tapi tetep sih yang kupesen Bubur Ayam nya, heuheuheu.


Mengenai masalah porsi sih relatif ya tiap tiap orang, tapi kalau untukku, porsi bubur ayam ini 75% dari normal, jadi kalau pesen satu tuh masih kurang kenyang, tapi kalau pesen dua porsi, jadinya enggak habis #galau . Dari segi rasa, enak kok bubur nya, langsung leeep, enggak perlu ngunyah (ya iyalah, namanya juga bubur), kuah gurih nya juga pas, dan sambel nya juaraaaaa, untung nya perutku bersahabat dengan sambal di pagi hari. Harganya cuma 9 ribu rupiah

LAPANGAN NITI MANDALA
Hari masih pagi dan jam check in masih lama, daripada bingung akhirny aku dan temenku milih buat jalan jalan dan nongkrong di sekitar area lapangan niti mandala (persis di depan Bubut Ayam Pak Lik). By the way aku sih udah pernah jalan jalan di sekitar sini ya, sekitar setahun yang lalu aku sempat ngikutin event Car Free Day di Niti Mandala, jalan raya yang mengelilingi lapangan niti mandala ditutup untuk kendaraan sampai jam 9 pagi.

Pagi ini bukan hari minggu, jadi enggak ada car free day di sini, tapi yang aku heran, ternyata meskipun hari kerja ternyata banyak juga yang joging keliling lapangan ini. 

Salut banget dah ama pengelolaan lapangan ini, selain bersih bangeeet, di sini juga ada papan peringatan bertuliskan "Kawasan Tanpa Rokok", selain itu juga ada beberapa public toilet, rumput hijau yang terjaga di seluruh lapangan, serta adanya larangan berjualan di dalam area lapangan niti mandala. Larangan ini secara langsung diperdengarkan di pengeras suara yang terdengar di seluruh penjuru lapangan. Hal ini merupakan salah satu hal yang membuat lapangan ini selalu bersih, selain karena banyak nya petugas kebersihan yang selalu siaga.

Lapangan Niti Mandala ini rupanya menjadi salah satu tujuan utama wisatawan dari jawa ya, karena beberapa kali aku dengan panggilan di pengeras suara yang ditujukan untuk rombongan2 wisatawan dari jawa yang naik bus, dan itu bukan cuma satu atau dua rombongan, banyak gaes, ada yang dari Jawa Tengah, ada pula yang dari Jawa Timur.

Oia satu lagi, karena aku males bawa tas besar yang berat berisi baju baju plus sepatu, tas itu aku tinggal di motor di parkiran sisi barat. Lumayan lama lho aku tinggal jalan jalan di lapangan ini, eh alhamduliah aman, tas nya masih ada di motor tanpa kurang satu hal pun.

CITYZEN RENON
Selama seminggu di Renon, aku dan ke-empat temenku menginap di Hotel Cityzen yang lokasinya ada di jalan Ciung Wanara II No.5 Renon, atau di arah belakang Bubur Pak Lik. Kita pilih hotel ini karena deket banget ama tempat kita ada kerjaan dan harganya yang ramah bersahabat di kantong, kemaren kita dapet harga 195 ribu/malam.

Dengan harga segitu, kita dapet fasilitas lumayan lengkap lho, kamarnya luas banget, kira kira ukuran  4x6 meter, ranjang nya besar, bisa buat 3 orang, ada TV Satelit, AC, wifi, lemari, meja rias, kulkas kecil, mini bar, coffee maker, 2 botol air mineral/hari, kopi teh gula tiap hari, kamar mandi dengan shower dan air panas dingin, dan dua handuk yang tiap hari diganti. Wokeee punya dah, kurangnya cuma sarapan dan kolam renang, heuheuheu , yaiyalah harga murah minta yang plus plus.... Yang jelas, nyaman banget seminggu tinggal disini.

CAK IWAN
Seperti yang udah kujelaskan tadi, di area renon ini enggak sulit untuk mencari tempat makan, baik itu yang halal maupun yang haram, heuheuheu. Salah satu tempat makan halal yang kita sambangi adalah Warung Muslim Ayam Goreng Kremes Bumbu Kuning Suroboyo "Cak Iwan" (panjang banget nama warungnya).

Menu yang disajikan disini paketan dengan harga miring, enggak heranlah kalau warung ini selalu ramai, terutama pas jam makan siang dan malam. 


Lokasi warung ini ada di Jalan Raya Puputan No.106 Renon, Denpasar. Enggak jauh dari lapangan Niti Mandala. Yang membedakan dengan masakan warung lain adalah bumbu kuning nya yang khas, rasanya gurih gurih bikin nagih gitu.. Dan yang paling oke, kita bisa dapet nasi dan es teh sepuasnya, heuheuheuheu, bebas nambah sampai mabok

D'COST
Kira kira sudah lebih dari 6 tahun aku enggak makan seafood di D'Cost deh, lha gimana di lombok enggak ada. Nah mumpung di lagi di Bali dan lokasinya deket ama hotel, kita sempetin mampir di sini dah buat makan malam.

Tempat makan yang berlokasi di Jalan Raya Puputan No.88 Renon, Denpasar ini menu utamanya adalah sajian laut/seafood. 

Kailan Tiram, Cumi Cabe Garam, Kakap Bakar Rica, Tahu Jepang Tiram, Tahu Jepang Telur Asin dan Es Jeruk Kelapa Muda dengan lancar sukses masuk ke perut. Enak enak enak... Ayo donk D'cost buka gerai di Lombok, pasti laris....


GO-FOOD
Di salah satu malam, hujan lumayan deras mengguyur Renon dengan durasi yang lumayan lama, saat itu kuingat banyak temen temenku di Mataram Lombok yang sedang upload kondisi terkini mereka yang sedang terkena musibah banjir.

Nah kondisi hujan awet gini bikin kita kita yang di hotel mager buat nyari makan keluar, hingga akhirnya kita pesen makanan aja lewat Go-Food, kebetulan aku udah install aplikasi Go-Jek di HP dan ada deposit Go-Pay lumayan banyak. Kebetulan banget di aplikasi go-jek lagi ada promo free delivery untuk tempat2 makan yang ada stamp merah bertuliskan "free delivery" dengan syarat kita membayarnya menggunakan Go-Pay (bukan cash). 

Huhuhu langsung dah aku cari tempat makan deket sini yang ada stamp merah nya. Lumayan lama nih nyari, berhubung kita rame rame, tiap orang punya selera makan sendiri sendiri, sehingga kita harus menemukan satu tempat makan yang menunya memenuhi selera kita masing masing dan tentu saja ber-stamp merah.

Dan terpilihlah "Warung Sambel Coli" yang beralamat di Jalan Tukad Yeh Aya No.99, Renon, Bali. Namanya sih memang agak agak absurd ya, heuheuheu dan makin absurd setelah kita order ke go-food yang driver yang nerima orderan kita nelpon untuk konformasi. Beliau bilang gini " Halo mas.... Ini dengan mas yang pesen sambel COLI ya?" . "Iya betul Mas" aku ngejawab dengan singkat dan suara tenang, padahal dalam hati agak terhenyak, kalut dan ngerasa aneh mendengar kata "Sambel Coli".

Enak yee tinggal di daerah yang ada layanan Go-Jek, hujan hujan pun mereka tetep mengantar pesanan kita. Heuheuheu, coba di Lombok ada Go-Jek yaaa (semoga). Btw Coli ini adalah singkatan dari Cobek Bali, dengan menu special sambel lalapan ikan/ayam

WARUNG GUDEG JOGJA & OSENG OSENG MERCON "JOGLO"
Kita sampai warung Joglo gegara rekomendasi dari temen yang stay di Bali dan sekalian meet up di warung ini. Seperti terlihat dari namanya, warung yang beralamat di Jalan Badak Agung No.23A Renon, Denpasar menu utamanya adalah Gudeg dan Oseng Oseng.

Dari luar, warung ini sih terlihat biasa aja, tertutup oleh rimbun nya pohon kersen di depannya. Tapi setelah masuk, huaaaw interiornya wokeee punya dengan warna dominan coklat, bener bener serasa lagi di Jogja dah.


SOP AYAM PAK MIN KLATEN
Dari kuliner Jogja, kita beralih ke Kuliner Klaten, heuheuheu. Di hari itu sih aku memang lagi pengen banget makan yang berkuah kuah seger gitu, dan tentunya yang harganya ramah di dompet. Bermodalkan aplikasi Go-Jek di bagian Go-Food aku mencari tempat makan yang menyediakan menu berkuah dengan filter "Near Me", dan akhirnya ketemulah warung sop ayam pak min.

Aku sih udah beberapa kali makan sop ayam pak min ini di Jogja dan di Magelang, dan memang enak sop nya, seger, gurih dan bikin nagih. Harganya murah dan pilihan daging nya banyak, dan yang jelas, Halal....


OLEH OLEH
Sebenernya aku pengen banget beli Pia Legong, tapi karena tokonya jauh banget dari Hotel dan kondisi cuaca kurang oke, akhirnya aku enggak jadi meluncur kesana dan beralih ke Toko Oleh Oleh yang berlokasi di Jalan Tukad Badung No.168C Denpasar bernama Pie Susu Asli Enaaak. Nah menurut kabar kaburnya di toko ini juga menjual pia legong asli tapi dengan harga hampir dua kali lipat. Hohohoho

Dan beneran lho, menurut info dari penjaga toko, disitu memang menjual Pia Legong Asli dengan harga di atas rata rata, tapi sayang sekali stok lagi kosong, habis diborong orang tadi. Ya sudahlah akhirnya kita cuma beli beberapa kotak pie susu enaaak dan kacang kacangan khas bali (kacang disko dan kacang asin)

***

Gak terasa seminggu berlalu, dan sudah waktunya untuk kita kita balik ke Lombok. Oleh oleh sudah di tangan, dan kita langsung meluncur ke Pelabuhan Padang Bai untuk menyeberang ke Pelabuhan Lembar di Lombok Barat. FYI biaya menyeberang kapal fery untuk satu sepeda motor adalah Rp 112.000,00 baik itu mau sendiri atau boncengan.
Setelah seminggu nyelesein kerjaan di Pulau Dewata, akhirnya menginjakkan kaki lagi di Pulau Lombok nan pedas ini. Perut pun lapar, makan nasi terakhir sekitar beberapa jam yang lalu saat masih di Bali. Hari ini pas weekend, jadwalnya istri bebas masak alias enggak masak, dan itu artinya kita harus makan di luar. Coba ya ada Go-Jek di Lombok, khan enak tuh tinggal pencet pencet hape, makanan bisa datang ke rumah, heuheuheu

By the way, aku jadi penasaran lho, dalam waktu seminggu ini ada enggak sih tempat makan baru di sekitaran Kota Mataram. Pertanyaan itu dapat dengan mudah terjawab hanya dengan searching hashtag #kulinerlombok atau #kulinermataram di Instagram, dan tataaaaaa nemulah aku sebuah tempat makan yang baru buka beberapa hari. Namanya unik, "Warung Mbok Wo" , klak klik klak klik akhirnya dapet juga alamat warung nya. Enggak jauh dari rumah ternyata, lokasinya di Jalan HOS Cokroaminoto No.50 Mataram atau di sebelah utara Lampu Merah Cemara, Mataram, tepatnya sih ada di bawah pepohonan rimbun


Dengan menempati satu los Ruko, warung ini langsung menarik perhatian mata. Ada kombinasi warna kuning dan motif hitam putih di tembok nya. Lumayan menarik buat fotoan

Seorang lelaki berkacamata langsung menghampiri kita dan mempersilakan duduk, dari obrolan singkat baru tahu ternyata beliau adalah pemilik warung ini, heuheheu, mantap yeee terjun langsung menyapa konsumen. 

Sementara ini ada dua menu utama yang dihidangkan yaitu Ayam Geprek dan Ayam Gongso. Pas banget deh menunya ayam, kita khan penggemar menu olahan ayam. Ayam Geprek adalah pilihanku, sedangkan ibu negara memesan Ayam Gongso.

AYAM GEPREK (13k)
Buat kalian yang belum tahu, Ayam geprek adalah kuliner khas dari Jawa (Jateng Jogja) yang cocok banget buat pecinta makanan pedas. Seperti namanya makanan ini terbuat dari ayam (ayam kota) yang di goreng tepung lalu di geprek (bahasa jawa) atau di tumbuk dan dicampur dengan sambal.  Menu ayam geprek ini ditawarkan dengan beberapa level kepedasan yang dibedakan oleh jumlah cabe yang dipakai. Berhubung aku lagi laper banget (perut kosong) aku order ayam geprek dengan cabe tujuh aja (sayang perut).

Ayam Geprek Cabe 7

Gak lama nunggu akhirnya seporsi Ayam Geprek pun tiba, yang disajikan menggunakan cobek, dilengkapi lalapan dan dialasi daun pisang. Menurutku yaa proses "geprek" itu membuat sambel nya lebih meresap deh, karena ayam nya hancur dan rasa pedas cabe nya bisa masuk ke dalam daging.

Ternyata pilihan jumlah cabe ku enggak kurang enggak lebih, pas banget pedesnya. Lumayan bisa membuat keringat menetes tapi masih menyisakan cita rasa ayam nya itu sendiri yang aslinya sudah gurih. Enak enak enak.... perut udah penuh tapi mulut pengen ngunyah terusss

AYAM GONGSO (15k)
Menu yang kedua ini adalah pilihan ibu negara, masih sama sama dari ayam sih, tapi beda di cara pengolahan nya. Ayam gongso ini juga merupakan kuliner dari Jawa, khususnya Jawa Tengah. Yang unik dari kuliner ini adalah diolah dengan tiga langkah yaitu direbus, digoreng lalu ditumis dengan bumbu halus. Sehingga dagingnya akan lembut, dan lebih kaya rasa.

Enggak ada level level kepedasan untuk menu ini karena memang sudah pedas dari sono nya, yang artinya tanpa pesen pedas pun, bumbunya sudah pedas, heuheuheu. Level pedasnya sama kaya Ayam Geprek Cabe 7. Jadi buat kamu kamu yang hobi pedesss, wajib coba kuliner yang satu ini.

Ayam Gongso

Oia ada satu hal lagi yang spesial dari Warung Mbok Wo ini, Nasi Putih seharga 5 ribu di sini bisa kita refill sendiri sepuasnya sampai perut penuh, dan ada juga sayur gratis yang bisa kita makan sepuasssssnya sampai mabok. Untuk sayurnya beda beda tiap hari, nah kebetulan kemarin saat aku ke sini, sayur nya sayur sop yang segeeeer. Bisa buat netralin pedes nya ayam geprek.

Untuk minumnya sementara ini tersedia Teh Panas/Dingin dan Jeruk Panas/Dingin serta Air Mineral. Buat kalian yang penasaran ama pedesnya Ayam Geprek di Warung Mbok Wo ini monggo, silakan langsung meluncur ke warungnya, gampang banget ditemuin kok, pokoknya patokannya adalah lampu merah Cemara (gubernuran ke utara), nah warung ini ada di sebelah utaranya, di bawah pohon pohon besar. Tapi inget, buka nya hari Senin - Sabtu aja (minggu tutup) . Info lebih jelas, silakan follow Instagramnya @warungmbokwo

Menurut info dari si empunya warung, ada menu baru yang akan dilaunching beberapa waktu ke depan, yaitu Ayam Geprek tapi pakai Bumbu Plecing Khas Lombok... HOhohohoho aku penasaran......


Masih inget postinganku beberapa waktu lalu tentang Kila Senggigi Beach Lombok? Kalau lupa atau belum baca, monggo meluncur KE SINI dulu, dibaca sampai selesai, baru lanjut baca postingan ini yaaa.

***

Jadi di area Hotel Kila Senggigi Beach seluas 12 hektare ini, terdapat satu area khusus yang lebih private, yang memiliki pintu masuk sendiri, lobby sendiri, kolam renang sendiri dan restoran sendiri. Namanya Pool Villa Club Senggigi. Nah saat kita kita staycation hore di Kila, kita sempat mampir ke Pool Villa lho, jalan jalan keliling muterin komplek villa ini dan finish di restoran nya.


Suasana tropis sangat sangat kita rasakan saat berada di area Pool Villa yang hijau segar dengan dikelilingi pohon palem dan kelapa ini. Ini merupakan salah satu daya tarik dari pool villa yang memang sangat disukai wisatawan luar negeri.

Villa ini memiliki 16 kamar berlantai dua yang di desain mengelilingi sebuah kolam renang cantik yang bentuknya memanjang, jadi setiap kamar akan memiliki akses langsung ke kolam renang tersebut. Khan enak tuh, pagi pagi bangun tidur langsung nyemplung ke kolam, atau bisa juga malam malam sebelum tidur, nyemplung dulu dah ke kolam asal jangan tidur di kolam aja ya

Saat memasuki kamarnya, serasa masuk rumah sendiri, luas bangeeet, bahkan lebih luas dari rumah kita, heuheuheu. Lantai satu yang luas ini isinya ruang tamu dengan sofa, TV dan DVD Player, mini bar lengkap dengan coffe maker, kamar mandi dan akses ke kolam renang.

Di bagian sisi belakang lantai 1 ini terdapat tangga untuk mengakses lantai 2 di mana di lantai ini terdapat kamar tidur dengan bed ukuran besar yang kira kira cukup lah untuk suami istri dan 1 anak kecil. Selain itu juga terdapat sofa, meja rias, kamar mandi yang lebih luas dari lantai 1 plus bath tub, safe room, dan tentunya balkon dengan view kolam renang.






Setelah puas bersantai santai di dalam kamarnya pool villa, kita langsung menuju restonya yang lokasinya di salah satu ujung kolam renang. Resto bernama "Beachcomber Brasserie Restaurant" ini merupakan restoran yang hanya boleh digunakan oleh tamu Pool Villa Club. Memang sih tamu dari pool villa club punya hak akses lebih daripada tamu kila. Selain restonya, kolam renang yang ada di pool villa ini juga hanya boleh dipakai oleh tamu pool villa. Tapi tamu pool villa bisa memanfaatkan semua fasilitas umum yang ada di kila, seperti restorannya (Rinjani dan Basilico), kolam renang, spa, playground dll. Enak yeee jadi tamu poll villa.....

Resto ini terdiri dari dua lantai, tapi sih sepengelihatanku cuma lantai satu aja yang dipakai. Di lantai 1 ini kita bisa pilih tempat duduk yang view kebun plus pantai atau yang view kolam renang.

Lumayan bervariasi menu menu sarapan yang disediakan di resto ini, saking bervariasinya sampai bingung mau makan yang mana dulu, heuheuheu, hingga akhirnya aku coba bubur ayam nya terlebih dahulu. Selain bubur ayam, kulihat ada sereal, roti, buah potong, jus buah, nasi goreng, nasi putih, mie goreng dll.




Mas mas yang di atas ini ahli telur lho, heuheuheu dia selalu standby di depan kompor lengkap dengan peralatan tempurnya (alat masak) dan menawarkan menu olahan telur pada setiap tamu, kita bisa pilih telur ceplok, telur dadar atau telur orak arik (scramble egg). Disaat dia menggoreng, kita bisa kembali ke tempat duduk, nah telur olahan nya nanti akan diantar ke meja kita... Jadi enggak perlu ikutan nungguin di depan kompor


Gimana? Seru khan liburan kita di Pool Villa Club Senggigi....
Nah buat kalian yang berencana ke Lombok di Tahun 2017, silakan tengok dulu postingan "Kalender Event Wisata Lombok 2017" , atur jadwal keberangkatannya sesuai dengan event yang kalian minati biar liburannya makin seruuu....

POOL VILLA CLUB SENGGIGI
+62 370 693 210
+62 370 693 211
Jalan Pantai Senggigi
PO BOX 1001
Senggigi, Lombok 83355
http://www.aerowisatahotels.com/