WHAT'S NEW?
Loading...
Setelah kemarin nongkrong di cafe yang tema nya ala ala kontainer bekas yaitu Lemon Grass Cafe, di weekend ini kita bener bener nongkrong di cafe yang terbuat dari Kontainer Bekas, namanya Lombok Box yang pastinya wokke banget buat nongkrong, ngopi dan foto foto lalu pamer di Medsos.



LOMBOK BOX ini berlokasi di Jalan Raya Senggigi Km.8 atau tepatnya di depan La Chill Bar dan Joje Beach Bar. Berbeda dengan tetangganya yang bertema beachbar, Lombok Box ini ke depannya mungkin akan menjadi semacam foodcourt dengan bangunan yang terbuat dari Kontainer Bekas yang disusun menjadi dua lantai.

Untuk saat ini (Maret 2017) di Lombok Box ini setidaknya sudah ada tiga kedai makanan yang beroperasi di lantai 1 yaitu Rock Gilis Coffee dengan menu andalan berbagai jenis sajian kopi, Great Wall Restaurant dengan menu andalan serba seafood dan Dapur Ms Tary yang menyediakan berbagai menu masakan khas Indonesia, sedangkan untuk lantai 2 masih kosong.




Berada di paling depan Lombok Box ada Rock Gilis dengan tulisan besar di atas nya, dan kita pun duduk di cafe ini karena pengen ngopi. Awalnya sih aku ngira ketiga kedai tadi berbeda tempat duduk nya alias terpisah gitu, eh ternyata saat duduk di Rock Gilis, menu makanan untuk ketiga kedai itu ada semua di sini.

Tempat duduk yang tersedia ada yang berada di dalam dan ada pula yang di luar ruangan, para pengunjung tinggal pilih mana yang lebih nyaman. Kalau kita sih pilih yang indoor dan yang sofa, karena kebetulan pas sampai sini si kecil malah bobo, kayaknya keasyikan menikmati perjalanan Mataram - Senggigi, sehingga harus diboboin di sofa biar nyaman.

Seperti tempat nongkrong lain di sekitaran Senggigi, pelayan nya ramah ramah banget, mungkin karena standar bule yaaa, dan memang saat kita disini, sudah ada beberapa pengunjung bule yang lagi asyik ngopi. 

Karena ada tiga jenis menu dari tiga kedai yang berbeda, jadi rasanya disini tuh menunya lengkap bangeeet, sampai bingung mau pilih yang mana, heuheuheu. Setelah menghabiskan beberapa menit untuk membolak balik menu makanan, terpilihlah beberapa menu yang akan masuk ke perut sore ini. Menu menu tersebut adalah.........Ceker Mercon, Kentang Goreng, Irish Latte Brulee dan Ginger Lemonade


Irish Latte Brulee nya Juarak.... Sensasi topping karamel gula yang terbakarnya pecah saat sampai mulut. Selain itu, Minuman ini ringan rasa kopi nya, lebih kuat rasa susu nya. Pokoknya wajib kamu coba... Eh tapi btw aku enggak merasakan ciri khas rasa irish coffee, enggak tahu ya apakah ini beneran irish coffee atau cuma nama aja, heuheuheu. Buat yang belum tahu apa itu irish coffee, silakan di search di om gugel yeee.


Untuk ceker mercon nya diluar prediksi nih, aku tuh berharapnya bakal keringetan kepedesan saat makan ceker ini, eh ternyata enggak gaes. Dari tampilannya sih sudah kelihatan hitam manis, bukan merah pedas, heuheuheu. Padahal rasa, tekstur dan kematangannya pas lho, uenaaaak, sampai habis kita lahap, cuman enggak sesuai aja ama namanya, harusnya diganti Ceker Bumbu Kecap :)


Nah buat kalian yang bingung weekend ini mau nongkrong kemana, bisa lah Lombok Box ini jadi pilihan.  Yang masih bingung lokasinya dimana, monggo dilihat di peta di bawah ini :







Akhir akhir ini Kota Mataram sering diguyur hujan saat sore hari, saat jam jam nya pulang kantor, ini suasana yang bikin gemes deh, heuheuheu, pas siang tuh panas bangeeet, eh jam setengah 5 sore tiba tiba hujan :(

Seperti halnya hari Selasa kemarin, baru bisa balik jam 6 sore, nunggu hujan reda, maklum yaa kendaraanku belum ada atap nya, heuheuheu


Ya sudah daripada langsung pulang ke rumah, setelah jemput emak nya anak anak siaran, kita nongkrong dulu, sekalian nyari yang anget anget, kebetulan lagi ada tempat nongkrong baru, namanya Beranda Cafe yang lokasinya di Jalan Dr Wahidin No.25 Rembiga, Mataram atau tepatnya di seberang Indomaret Rembiga. Gampang banget ditemuin dah, pokoknya tandanya tuh ada ATM BNI, nah disitu dah pintu masuk nya.

Wujud cafe nya enggak kelihatan dari Jalan Dr Wahidin, karena kita harus masuk dulu melalui jalan di sebelah ATM BNI tadi, nah setelah masuk gerbang nya, barulah kita sampailah di sebuah area yang lumayan luas, dengan beberapa rumah pribadi, sebuah butik dan papan bertuliskan Lembur Kuring.


Usut punya usut, ternyata di sini tuh dulunya ada sebuah warung makan khas Sunda bernama Lembur Kuring yang tersohor di masa nya, sehingga nama tersebut masih dipertahankan untuk area ini, karena memang sudah melekat erat dan mendarah daging.

Warung Makan yang sudah vacuum untuk beberapa waktu itu akhirnya lahir kembali dengan konsep baru yaitu Cafe bernuansa taman di teras rumah. Maka nya cafe ini diberi nama beranda yang artinya teras. Eggak pakai kata teras cafe, karena di Mataram sudah ada cafe yang bernama Teras di Jalan Panjitilar Negara.

Kesan pertama saat sampai sini adalah, kayaknya bisa nih bikin garden party di sini, lumayan luas halaman nya, ya paling enggak buat arisan lah, cocok banget, apalagi arisan ibu ibu yang notabene bawa anak kecil, bisa puas main kesana kemari dah anak anak nya.


Karena bertema taman, cafe ini semi outdoor. Berada di luar ruangan, tapi tetep enggak basah saat hujan. Tamu bisa pilih duduk di kursi kursi atau lesehan di berugak. Kursi kursi dan mejanya unik lho, semuanya didesain dan di bikin sendiri ternyata, bukan hasil beli di meubel. Terus di pojokan dekat kasir ada selfie spot, yang bisa dipake tamu buat fotoan ala ala dengan background unyu.

MENU MAKANAN
Menu makanan yang disajikan di Beranda Cafe lumayan beragam dan dengan harga yang enteng dikantong, lebih lengkapnya monggo dilihat di foto di bawah ini :


Tuh khan bener, harganya enggak jahat... Heuheuheu
Aku order Nasi Sapi Barbeque dan si emaknya anak anak order Spaghetti Bolognese, entah kenapa beliau hobi banget ama spaghetti..



Sphagetti nya enak, tingkat kematangannya pas, engggak terlalu empuk dan enggak pedas, jadinya si kecil jadi bisa ikutan nimbrung makan sphagetti ini juga. Menu makanan pilihanku juga enggak kalah ueeenak, Nasi Sapi Barbeque, recommended deh, makin juara gegara sayur rebus nya yang masih segerrr, ada potongan wortel, jagung manis, kacang polong dan bunciss. Worth it lah dengan harganya yang cuma 25 ribu perak :)


Untuk dessert nya kita pilih menu Roti Bakar Coklat Keju (13rb), beda dari roti bakar yang lain, roti bakar ini menggunakan coklat dan keju premium lho, jadi meski sama sama roti bakar, rasanya beda banget ama roti bakar yang biasa kita beli di pinggir jalan. Enak enak enak, si kecil juga suka banget ama roti bakar ini.....

***

Nah buat kalian yang pengen nongkrong sore dengan suasana nyaman dan adem, di sinilah tempatnya, udah harganya murah meriah, enak enak, ada free wifi dan ada live music juga lho pas malem minggu.

Jam buka nya dari jam 3 sore sampai 10 malem, tapi misal kita mau ngadain acara semisal reunian atau arisan bisa lho booking di selain jam itu, di pagi hari misalnya, tinggal pesen aja beberapa hari sebelum nya, biar disiapin dulu. Oia tersedia juga fasilitas karaokean dan layar buat nobar lho, yang ini juga bisa request dulu... Heuheuheu seru khan....


PETA LOKASI BERANDA CAFE LEMBUR KURING MATARAM




.
Akhirnya ya di Lombok ada tempat wisata keluarga berupa Kebun Binatang, namanya Lombok Elephant Park yang baru opening 1 Maret 2017 kemarin.

Lombok Elephant Park (LEP) ini berlokasi di Desa Sigar Penjalin, Tanjung, Lombok Utara. Gampang kok dijangkau dari pusat Kota Mataram, rutenya tuh Mataram - Pemenang (bisa lewat pusuk atau senggigi) - Sigar Penjalin - LEP. Kalau sudah sampai di daerah pemenang, kita akan melihat banyak petunjuk arah menuju LEP di setiap persimpangan, jadi enggak usah khawatir kesasar.


Untuk saat ini kondisi jalan menuju LEP sudah full aspal, saat memasuki daerah sigar penjalin kita akan melewati kebun kebun milik warga setempat, namun jalan nya enggak terlalu lebar, jadi menurutku sih belum bisa dilewati bus bus besar, karena pasti enggak cukup misal ada mobil lain dari awah yang berlawanan.

Lokasi parkir ada di depan pintu masuk LEP, lumayan luas untuk menampung kendaraan para pengunjung, di bagian bawah (sekitar 100 meter sebelum lokasi) juga ada tempat parkir yang dikelola warga sekitar, saran ku saat sebelum sampai lokasi terus ada yang manggil manggil suruh parkir, jangan mau deh ya, mending parkir di parkiran resmi, di depan LEP persis. Karena kalau parkir di bawah, lumayan juga jalan kaki nya menjanjak. Kecuali di parkiran atas sudah penuh yaaa


Untuk tiket masuk, di Bulan Maret ini masih promo setengah harga. Tiket Dewasa 50 ribu/orang dan anak anak di atas dua tahun 30 ribu/anak. Berlaku untuk weekday maupun weekend. Tapi nanti setelah promonya habis, harga nya jadi 2 kali lipat nya.

Oia ada beberapa spot foto bagus sebelum kita memasuki pintu gerbang LEP, jadi jangan lupa ya buat bernarsis narsis ria



Spot pertama yang kita jumpai adalah toko souvenir yang menjual pernak pernik khas LEP, aku sih sempet lihat lihat sebentar, namun belum tertarik untuk membeli karena barang nya belum lengkap.

Lanjut yang berikutnya adalah spot burung kakaktua yang jinak banget dan bisa kita ajak foto bareng, gratisss. Ada satu yang warna hitam bernama Bagong


Spot berikutnya adalah Gajah, nah ini nih tokoh utama di LEP. Saat ini ada 4 gajah berukuran besar yang langsung didatangkan dari Way Kambas, Lampung. Mereka diberi nama Melati, Rainbow, Bayu dan satu lagi siapa ya, aku lupa, heuheuheu.

Gajah gajah ini enggak cuma bisa dilihat lho, tapi pengunjung bisa naik dan berkeliling LEP selama 25 menit (aslinya sih enggak sampai 25 menit yaaa) dengan membayar tiket 100 ribu/orang, ini masih promo ya, harga aslinya 200rb/orang. Jalur yang dilalui oleh gajah ini berbeda dengan jalur pengunjung.



LEP yang menurut infonya milik orang Bali ini luasnya sekitar 3 hektar, memang enggak terlalu luas bila dibandingkan dengan Bali Zoo yang luasnya mencapai 12 hektar. Sehingga binatang yang ada di area LEP pun enggak banyak. 

Selain Gajah dan burung kakaktua, di LEP ini terdapat Burung Hantu, Burung Rangkong, Burung Nuri, Beruang Madu, Buaya, Sepasang Kuda Nil, Kambing, Orang Utan, Siamang, Bekantan dan Merak. Oia kabarnya sih sebentar lagi akan kedatangan warga baru lho, yaitu Komodo dan Singa.... Kita tunggu saja yaaa. Semoga pengurusan ijin nya cepet beres

LEP ini buka sekitar jam 9 pagi sampai jam 6 sore. Misalkan kalian datang siang hari, enggak perlu khawatir gosong kepanasan, karena di dalam banyak pepohonan jadi sejuk, dan juga ada beberapa bangunan semacam berugak untuk beristirahat setelah lelah jalan berkeliling. Untuk yang bawa stroller bayi atau kursi roda tenang aja, LEP menyediakan jalur khusus kok, jadi enggak repot saat melewati jalur yang menanjak atau menurun,

Pengunjung diperbolehkan membawa makanan dari rumah, tapi inget ya tetep jaga kebersihan, buang sampah di tempat sampah. Tapi misal lupa bawa makanan, tenang saja, di area ini terdapat restoran, lokasinya deket dengan tempat kita naik gajah.

Di area LEP ini juga terdapat team fotografer berseragam orange, yang siap sedia fotoin kita dengan hewan hewan, saat fotonya sih gratis, tapi kalau kita pengen cetak foto itu, kita harus bayar, lokasi bayar dan pengambilan cetakan fotonya di restoran tadi. Satu cetakan foto dengan bingkai bertuliskan Lombok Elephant Park dipatok harga 130 ribu. Sayang nya di sini saat ini belum terdapat mesin EDC maupun mesin ATM, jadi buat paa pengunjung harus siap siap uang cash yaaa. Tapi kemungkinan sih kedepannya bakal ada kedua mesin tersebut. Tunggu aja update dari kita

Karena area nya yang enggak terlalu luas, waktu untuk muterin area ini enggak lama, lebih lama perjalanan dari Mataram ke LEP ini, heuheuheu.... Tapi menurutku LEP ini wokeee punya sih, bisa jadi alternatif wisata keluarga buat yang udah bosen ama Pantai dan Air Terjun, apalagi Mall :)


Penggunaan Kontainer Bekas untuk tempat nongkrong mulai merambah Pulau Lombok nih, khususnya Kota Mataram. Ada satu tempat yang sudah mengaplikasikannya, yaitu Vape Box di Jalan Majapahit, Mataram. Mereka benar benar menggunakan kontainer bekas sebagai ruangan, selain vape box di lokasi ini juga ada jasa cuci sepatu dan barbershop yang menempati beberapa kontainer bekas yang disusun menjadi 2 lantai. Sedangkan di bagian depan nya sudah siap semacam area foodcourt gitu, namun belum ada satupun warung yang membuka usahanya di area foodcourt ini. FYI kontainer kontainer bekas ini bisa didapat dengan harga sekitar 50-60 jutaan/kontainer.

Nah di daerah Tanjung Karang, Mataram ada juga nih yang menggunakan semacam kontainer, namanya Lemon Grass Cafe. Tepatnya di Jalan Panjitilar Negara No.204, di halaman kantornya PT Niaga Medica (selatan Perumnas Mataram).


Kontainer warna kuning yang ada di parkiran PT Niaga Medica ini selalu menarik perhatianku, maklum tiap hari aku lewat Jalan Panjitilar buat ngantor, tapi selalu tutup dan ditaruh di pinggiran. Hingga akhirnya aku tahu kalau ternyata buka nya mulai sore sekitar jam 5. Jadi pas siang, sebagai kantor, nah pas sore saat kantor tutup, parkiran nya berubah menjadi tempat nongkrong, heuheuheu.

Awalnya sih kukira kotak kuning itu beneran kontainer bekas seperti yang ada di Jalan Majapahit, tapi saat nyobain nongkrong di sini dan melihat dari dekat, ternyata ini bukan kontainer beneran alias buatan, dibuat dari semacam atap seng dengan ditambah beberapa roda di bagian bawah, sehingga bisa digeser geser.

daftar menu
Cafe semi outdoor ini menyajikan menu yang lumayan banyak, monggo silakan lihat gambar di atas ini, lengkap dengan harganya. Nah ngelihat menu itu aku langsung tertarik dengan Mie Kuah Level Levelan, heuheuheu iya mie kuah, entah kenapa ya meskipun bisa bikin di rumah, tapi kalau mie kuah pesen di warung tuh rasanya lebih enak daripada bikin sendiri di rumah.

Sebenernya sih mau pesen yang level 10 atau 15 lah, eh ternyata maksimal cuma sampai level 5, ya sudah order yang level 5 sajja, plus ditambah telur.

Sedangkan si bojo pesen chicken cordon bleu (bukan blue).



Seperti dugaanku sebelumnya, mie kuah/rebus beli di warung tuh memang enaaaak, lebih enak daripada bikin sendiri..... 

Nah untuk chicken cordon bleu nya terlalu maksimal nih, sedikit overcooked baik itu ayamnya maupun kentang goreng nya, padahal sebenernya ueeenak lho, sausnya apalagi, maknyusss, coba aja matang sempurna, beuh... makin maknyuss pastinya...


Berhubung masih ada menu yang belum sempet kucoba, yaitu Avocado Oreo, aku pasti bakal balik lagi nih ke cafe ini, heuheuheu, ngelihat fotonya aja bisa bikin ngiler gini...

Nah buat kalian yang penasaran, monggo langsung meluncur ke Lemon Grass Cafe, Jalan Panjitilar Negara No. 204, Mataram (sebelah selatan Perumnas Mataram), atau silakan mengintip dulu akun instagram nya di http://www.instagram.com/lemongrasscafe_


Weekend yang awalnya terasa geje, eh tiba tiba berubah 180 derajat menjadi `weekend wokeeeee`, gegara sang Bojo dapat panggilan/undangan makan makan di Villa Sayang, heuheuheu.

Villa Sayang ini berlokasi di Jalan Sonokeling, Dasan Geriya, Lingsar, Lombok Barat atau di arah utara perempatan Sayang Sayang, Cakranegara, enggak jauh dari Dewi Anjani Waterpark. Beberapa waktu yang lalu, villa sayang ini menjadi tempat penginapan personel Endank Soekamti saat promo album terbarunya `Soekamti Day` di Lombok.

Aku sih enggak tahu itu undangan acara apa, pokoknya ikut aja kalau acaranya makan makan, heuheuheu, mumpung lagi laper lapernya nih.


Daerah Lingsar ini memang terkenal subur, pemandangan nya serba ijooo, pas banget memang untuk lokasi sebuah Villa, lokasinya juga enggak terlalu jauh dari pusat keramaian kota Mataram.

Sampai di Lobby nya, kita disambut dengan sangat ramah dan disuruh langsung ke restoran yang lokasinya di lantai 2, persis ada di atas Lobby villa ini.


Sesampainya di resto nya, kita langsung disambut Bu Dewi, selaku `managing director` Villa Sayang ini dan dipersilakan duduk. Eh ternyata di sini sedang ada promosi produk salah satu air kemasan lokal, namanya Atamin yang pabriknya ada di Gerimax, Narmada, Lombok Barat.

Karena kita datangnya agak terlambat, kita melewatkan sesi perkenalan produk ini, awalnya enggak tahu ini produk minuman apa dan apa hubungannya dengan demo yang sedang dilakukan mereka, hingga akhirnya kubaca materi flyer mereka.

Dari situ aku tahu bahwa merek Atamin itu sendiri merupakan singkatan dari Air Tanpa Mineral. Huaaw, lumayan kaget sih karena dalam kehidupan sehari hari, air minum kemasan yang biasa kita minum tuh Air Mineral, lah ini kok malah Air Tanpa Mineral (demineral), berbanding terbalik gitu.

Jadi gini, Air demineral tuh air yang tidak mengandung mineral. Air jenis ini diperoleh melalui proses pemurnian seperti destilasi (pemisahan zat-zat kimia), deionisasi (menetralisasi ion positif dan negatif), reverse osmosis (pemurnian) atau proses yang setara dan aman diminum. Nah tujuan dari pemurnian ini adalah memperkecil TDS dalam air. TDS adalah singkatan dari Total Disolved Solid, atau Jumlah Padatan (logam) yang terkandung dalam air. Menurut info dari mereka semakin kecil nilai TDS dalam air semakin baik untuk tubuh, sedangkan untuk air demineral ini sendiri nilai TDS nya nol.

Hal ini mereka buktikan dengan demo sederhana, membandingkan air atamin dengan beberapa air kemasan merek lain dengan cara sistem elektrolizer, dan menggunakan alat TDS meter. Dari demo tersebut terlihat air atamin selalu jernih sedangkan air merek lain timbul endapan yang beda beda warnanya di masing masing merek. Endapan itu menunjukkan adanya kandungan mineral dalam air kemasan seperti kalsium, besi, aluminium, sulfur dll (beda warna, beda kandungan).


Aku sih sebenernya enggak 100% percaya ya dengan penjelasan panjang lebar mereka dan dengan demo itu, heuheuheu karena dalam pikiran ku sudah terdoktrin bahwa tubuh kita tuh membutuhkan mineral mineral seperti zat besi, kalsium dll yang salah satunya didapat dari Air Mineral. Entahlah mana yang bener...

Karena bertentangan dengan apa yang aku pahami selama ini, aku jadinya lebih menikmati makanan yang disajikan, ada pisang goreng, lumpia, buah buahan potong dan mie bakso pangsit, enak enak enak.... Pas banget, lagi laper...



Setelah acara ini selesai, dilanjut meeting antara si Bojo dengan bu Dewi, nah daripada ganggu mereka, mendingan aku keliling muter muter villa sayang ini buat foto foto, mumpung belum gelap, karena ini udah sore banget, hampir Maghrib.

Dari atas sini (restonya), pemandangan ke arah kolam renang nya bagus banget, dikejauhan tampak kehijauan dengan background pegunungan. Cantik abisss





FYI Villa Sayang ini mempunyai 13 kamar yang terdiri dari 3 jenis yaitu Ken Dedes Villas 6 kamar, Dewi Sinta Villas 6 kamar dan Sri kandi Villas 1 kamar dengan rate 600 ribu - 1,6 juta /room/night. Sedangkan untuk kolam renang nya kita selain untuk tamu villa, juga dibuka untuk umum dengan tarif 100rb/orang dengan mendapat menu makanan pizza/burger/nasi goreng, bisa dipilih salah satu. Nah untuk booking dan info lebih lanjut , silakan meluncur ke websitenya http://www.villasayang-lombok.com/


***

PETA LOKASI VILLA SAYANG, LOMBOK




.
Akhir Akhir ini beberapa wilayah di Indonesia sedang dilanda hujan lebat dan angin kencang nih, tak terkecuali wilayah Lombok, dari pagi sampai pagi lagi hujan terus. Tapi alhamdulilah di Hari Minggu pagi ini cuaca lumayan bersahabat, matahari mulai mengintip sedikit di balik awan.

Kondisi ini kita manfaatkan buat jalan jalan keluar nongkrong sekalian sarapan hore, maklum hari minggu gini kita memang biasanya libur masak di rumah, lebih sering makan di luar.


Enggak tanggung tanggung, kita pagi ini meluncur ke arah atas, keluar kota Mataram di sebelah utara Gunungsari Lombok Barat, kira kira sih jaraknya 15 km dari rumah (8 km dari pusat kota mataram). Namanya Panyawangan Resto Lombok.

Meskipun lumayan jauh, jalur menuju kesana gampang banget kok dilalui (silakan lihat peta di bawah) cuman ada satu jalur yang cukup menanjak dan menikung, yaitu sekitar 300 meter sebelum sampai lokasi.

Masuk wilayah Bengkaung, Batulayar, Lombok Barat, resto ini letaknya di perbukitan, menghadap ke arah barat, sehingga view nya hijau pepohonan di bawah dan garis pantai Batulayar di kejauhan

Berdiri diantara hijaunya pepohonan, bangunan Panyawangan Resto ini terlihat modern dan cantik, penuh kaca di sekeliling bangunan, sangat kontras dengan kondisi sekitar.

Ada dua pilihan tempat di sini, yaitu indoor dan outdoor. Kalian bisa pilih sesuai selera, kalau yang pingin makan sambil menikmati pemandangan cantik, bisa pilih yang outdoor, sedangkan yang pengen duduk santai di sofa sambil nonton tivi, silakan pilih yang indoor. Keduanya Sama sama nyaman..


MENU
Resto yang buka dari jam 9 pagi sampai malam ini menu nya lumayan beragam, mulai dari menu lokal seperti Lumpia, Ayam Timbel, Ayam Rica Rica, Nasi Goreng, Ayam Bakar, Jengkol Balado, Karedok, Jagung Bakar, Kue Cubit. Sampai menu Interlokal seperti Spaghetti, Beef Teriyaki, Chicken Teriyaki, Sandwich, Calzone dan Potato Wedges. Dengan rentang harga 15 ribu - 50 ribu/porsi.

Sedangkan untuk minuman nya juga banyak pilihannya seperti, berbagai macam jus buah segar, Es Sarang Burung, Es Daun Jeruk, Lime Squash, Susu, Kopi, Cokelat, softdrink dan Lemon Tea.


Karedok (15rb). Menu khas Sunda Jawa Barat ini jarang banget ditemui di Lombok, nah mumpung resto ini menyediakan Karedok, aku jadinya order ini dah dengan tambahan seporsi nasi putih. Dalam sepiring karedok ini isinya ada potongan kacang panjang, tauge, kubis/kol, dan Mentimun dengan campuran bumbu kacang manis pedas dan tak lupa beberapa kerupuk di atasnya. Menu karedok ini mirip dengan pecel/lotek tapi bedanya sayuran sayuran di karedok ini disajikan mentah, tanpa direbus dahulu. Sehinggu masih kriuk kriuk saat dikunyah, enak enak enak


Sphagetti (40rb). Menu ini adalah favoritnya istri, ada dua jenis sphagetti dalam menu yaitu yang bolognese dan carbonara, tapi seperti biasanya, dia selalu order yang carbonara, belum pernah deh sepertinya dia order yang bolognese. Aku sih sempet icip sedikit sphagetti nya, dari segi rasa sih menurutku lumayan enak, tapi belum bisa mengalahkan lezatnya spaghetti nya My Kopi O!, heuheuheu

seporsi isi 3 biji, ini yang satunya udah masuk perut duluan sebelum difoto, heuheuheu
Panyawangan Calzone (25rb). Nah buat yang belum tahu, calzone ini adalah makanan khas italia yang masih saudaraan ama pizza. Bedanya, kalau pizza tuh berbentuk lingkaran dengan toping di atasnya, lalu di panggang. Sedangkan calzone, rotinya dilipat/ditekuk mirip pastel sehingga toping nya ada di dalam. Tapi by the way, Calzone di panyawangan ini pun sedikit berbeda dengan calzone pada umum nya, karena digoreng dengan tepung panir/roti sehingga lebih gurih dan Sajian ini akan terasa nuansa `pizza` nya saat digigit, isian dari calzone ini sama persis ama pizza.



Biar si kecil ikut makan juga, kita orderin pisang goreng (25rb), Huaaa pisang gorengnya gede gede, baby K cuma habis sebiji, parutan keju di atas pisang goreng ini bikin gorengan ini makin gurih. Tapi teteeup ya masih lebih juara Pisang Goreng Rarang di Lombok Timur sana, heuheuheu.

Untuk minuman nya, aku order Iced Choco (17rb). Aku akui, 4 jempol dah untuk minuman ini, suegeeer abiss, baby K sukak banget.



Kondisi cuaca yang awalnya cerah, eh tiba tiba hujan deres gaes.. Akhirnya kita pindah tempat duduk di dalam, di sofa panjang. Hohoho ternyata disini lebih nyaman ya, adeem pula. Bisa nongkrong sambil nonton tivi dan wifi-an. Sedangkan di kecil asyik main mobil mobilan baru nya. Nah pas pindah ke dalam sini, ada sedikit kejadian lucu nih. Berhubung di sini ada fasilitas free wifi, eman eman donk kalau enggak dipake, akhirnya istri bertanyalah ke salah satu pegawai

`Mbak password wifi nya apa ya?`
`Oh, Ga pakai password` , dijawab dengan santai
`Tapi ini minta password mbak`
`iya passwordnya Ga Pakai Password, digabung`
`Hihihihi` aku ketawa ngikik
Setelah cukup lama menunggu hujan reda, akhirnya kita pulang saat kondisi cuaca kembali cerah....


***

Rute Menuju Panyawangan Resto, dari Taman Sangkareang, Mataram





Melihat pemandangan alam dari sudut yang berbeda memang lagi nge-trend akhir akhir ini, terutama dari ketinggian, bisa itu dari puncak gunung/bukit, secara tidak langsung lewat drone, dari gedung bertingkat maupun dari semacam gardu pandang/rumah pohon.

Nah yang terakhir inilah yang sedang banyak digandrungi anak anak muda jaman sekarang yang melabeli diri mereka dengan kata `traveler` plus `instagramer`. Hal ini mulai booming sejak kemunculan objek wisata Kalibiru di Jogja yang menawarkan view dari ketinggian melalui sebuah bangunan yang terbuat dari kayu, yang memang khusus diperuntukkan buat foto selfie.

Pelan pelan objek wisata seperti itu bermunculan di berbagai daerah di Indonesia, tak terkecuali di Pulau Lombok, Untuk saat ini saja, sepengetahuanku tidak kurang sudah ada 6 spot foto selfie yang enggak asing lagi bagi para penggemar Instagram (instagramer).

Apa saja itu? Yuk ah mari kita simak satu satu


1. KAKONG
by @baiq_pika
Spot yang pertama ini berlokasi di Dusun Kakong, Desa Bentek, Lombok Utara, tidak terlalu jauh dari Air Terjun GanggaBerbeda dengan pemandangan gardu pandang di tempat lain, di tempat ini pemandangan nya hijau pepohonan dengan diiringi suara gemericik air sungai, karena lokasinya yang dekat dengan Mata Air Kakong yang sehari hari dimanfaatkan airnya oleh warga sekitar. Jadi pesenku, kalau jalan jalan ke sini jangan sampai mengotori air sungai ya...


2. TIU PITUQ
by @kharismaa04
by @aryaryadi
Hampir sama seperti Kakong, Tiu Pituq ini lokasinya juga tidak jauh dari Air Terjun Gangga, papan petunjuk arah menuju Tiu Pituq bisa kita temui di perjalanan menuju Air Terjun Gangga. Bila di lihat dari urutannya, Tiu Pituq ini lokasinya ada di antara Air Terjun Gangga dan Tiu Pupus.


3. SUNGAI PEKATAN
by @jelajahlombok
by @widyayna23
Lokasi selfie yang satu ini bisa dibilang masih baru banget dikenal, lokasinya di daerah Jenggala, Tanjung, Lombok Utara, buat yang penasaran, silakan kepoin instagram mereka di @lokokdaya_pekatan , ada peta nya juga sudah diupload di sana. Selain untuk selfie, di objek wisata yang masuk dalam area Pemandian Lokok Daya Pekatan ini kita bisa juga sewa ban/perahu karet ataupun main ayunan yang dikelola swadaya oleh pemuda setempat.


4. SEMBALUN
@kakikecil_
Enggak mau kalah dengan daerah lain, di Sembalun pun juga terdapat spot selfie seperti ini, lokasi persisnya yaitu sebelum tulisan besar Pusuk Sembalun. Foto ini diambil saat musim penghujan, jadi kalau misalnya kalian datangnya saat musim kemarau, kemungkinan pemandangannya tidak se-hijau ini, heuheuheu


5. GANGGA MURMAS
by @irfantepong 
Spot selfie yang satu ini berlokasi di Dusun Gangga, Desa Genggelang, Kec Gangga, Lombok Utara. Atau persisnya di atas Air Terjun Gangga. Ada beberapa spot selfie yang bisa dimanfaatkan untuk foto foto, yang di atas tersebut adalah salah satunya. Heuheuheu, keren yaaa


6. KEBUN KOPI SENARU
by @rosmy_omy
Spot yang terakhir ini bisa dibilang yang paling senior di antara spot spot yang lain, lokasinya di Senaru, Bayan, Lombok Utara, dengan view cantik Air Terjun Tiu Kelep. Awalnya spot ini bukanlah objek wisata, melainkan tempat penelitian mahasiswa Unram. Tapi karena view dari tempat ini sungguh cantik, maka dengan mudah viral di media sosial dan tiba tiba saja jadi salah satu tempat favorit kunjungan wisata di Lombok Utara. 

***

Nah itulah 6 Spot foto selfie yang super keren di Lombok. 
Kalian udah dateng ke yang nomer berapa aja hayo? Tulis di kolom komentar yaaa
Oia, kalau misalkan ada tambahan lokasi yang belum kutulis di postingan ini, silakan tulis juga di kolom komentar, nanti akan ku update.
Satu lagi, foto foto di atas bukan milik pribadiku ya, masing masing pemilik foto sudah kutulis ID Instagramnya di bagian bawah foto :)
`Enjoy Lombok`