WHAT'S NEW?
Loading...

Pasar Modern di sekitar Kota Mataram makin banyak aja nih, dulu sih cuma ada Hero di Mataram Mall, kemudian muncul Hypermart yang belum lama buka tapi tiba tiba habis terbakar, kemudian muncul lagi Hypermart di LCC dan LEM, kemudian ada pula Giant Express di Jalan Panji Tilar, terus yang terbaru ada Giant Ekstra di Gegutu, Mataram. Dan yang masih dalam tahap pembangunan yaitu Transmart Carrefour di Sweta, Mataram yang kayaknya sih bakal opening di akhir tahun ini atau awal tahun depan.

Giant Ekstra Gegutu sebenernya bukan baru baru banget sih, udah buka semenjak bulan puasa tahun 2016, tapi ya gitu, aku belum pernah kesono, agak lumayan jauh sih dari rumah kalau dihitung hitung, jaraknya tuh dua kali lipat dari rumah ke Lombok Epicentrum Mall (LEM), jadinya mending belanja ke Hypermart LEM.


Tapi berhubung di weekend ini aku dapet undangan dari ownernya Bubbly! Dessert yang notabene adalah cafe dessert paling hits di Kota Mataram untuk datang ke gerai barunya di Giant Ekstra yang bernama Bubbly! Oishii. Yuhuuuu akhirnya kesampaian juga aku menginjakkan kaki ke Giant Ekstra #pencapaianenggakpenting

Satu hal yang membedakan Giant Ekstra dengan tempat belanja lain di Lombok adalah di sini parkir nya gratis. Yaa meskipun cuma hemat biaya parkir antara 1000 - 2000 rupiah, tapi hal ini bisa mempengaruhi psikologis orang lho untuk datang ke tempat belanja yang parkir nya gratiss.

Selain tempat belanja makanan dan barang barang lain seperti halnya di supermarket, di Giant ini ada juga foodcourt serta tempat bermain buat anak anak seperti Fun City dan penyewaan mobil mobilan remote yang bisa dinaikin anak kecil. Nah ini nih yang disukain ama anak ku, lokasinya persis sebelum foodcourt, jadi saat kita jalan menuju gerai nya Bubbly! Oishii si baby K enggak konsen jalan nya, dia ngelihatin terus tempat bermain itu, heuheuheu. Ini kalau dibiarin bisa bisa besok nih sampai ke foodcout nya.

Selain Bubbly Oishii, di foodcourt ini ada juga gerai CFC, Warung Ny Firda, D'Bakoel dan Warung Nasi Balap Puyung. 

Menu makanan yang disajikan di Bubbly ini enggak terlalu banyak, sebut saja Mie Ayam, Ramen, Kentang Goreng, Waffle, Bubble Drink, Milkshake, Es Teh, dan Oishii Dessert.

Mie Ayam Kaki Ayam

Berhubung kita berdua lagi laper lapernya nih, akhirnya aku order Mie Ayam plus Ceker (15 ribu) dan istri order Chicken Ramen (20 ribu). Heuheuheu eh ternyata di sini ada diskon lho, kalau kita datangnya di jam 1 siang sampai 3 sore, lumayan tuh diskon 20%

Enggak lama nunggu akhirnya mie ayam nya datang juga. Semangkok mie ayam yang berisi mie kuning, potongan daging ayam, ceker ayam, daun bawang (loncang) dan sawi hijau ini disatukan oleh kuah gurih yang maknyussss, bikin meleleh... Aku suka nya makan mie ayam polosan gini tanpa tambahan kecap atau saus, palingan cuma nambah sambal aja biar pedes dan makin pecaaah rasanya. Enak enak enak...


Makanan yang berikutnya datang adalah Ramen Ayam, di dalamnya terdapat mie, nori, telur rebus, daun bawang, krupuk putih pink serta kuah gurih khas ramen. Nah untuk yang ini aku gak sempet nyobain nih, lha udah dihabisin dulu ama istri dan di baby K. Enggak nyangka juga sih ternyata anakku seneng banget makan mie ramen ini ama kuah nya, heuheuheu....

***

Setelah perut kenyang, kita lanjut ke arena bermain buat memuaskan hasrat si baby k, kasian tadi pas datang ke sini cuman lihat lihat aja. Yang pertama dia coba adalah naik mobil remote, 4 kali bolak balik bayar 10 ribu. Habis itu kita lanjut ke Fun City, tempat yang isinya berbagai macam mainan seperti di timezone, bedanya di fun city masih menggunakan koin untuk bermain, jadi kita harus beli koin nya dulu, satu koin harganya seribu rupiah.



Peta Lokasi Giant Ekstra Gegutu, Mataram



Bubbly! Oishii
Instagram : https://www.instagram.com/bubblydesserts/
Foodcourt No.2  Giant Ekstra Gegutu, Jalan Terusan Bung Hatta, Mataram

Libur 17-an kemana kalian gaes? Pasti ada yang upacara, ada yang ikut lomba makan kerupuk, ada yang sibuk lembur dan pasti banyak yang cuma goler goler di kasur...

Nah kalau kita (aku dan gengs Teros) seru seruan nih ngetrip seru dari Mataram menju Tanjung Luar kemudian lanjut naik kapal boat menuju Gili Pasir, Pantai Pink, Gili Petelu dan terakhir ke Pantai Segui atau orang sana bilangnya pantai Pink 2, yaaa meskipun sebenarnya enggak pink sih warna nya. Heuheuheuheu

***

Perjalanan seru dari Mataram ke Tanjung Luar kita tempuh dalam waktu sekitar satu setengah jam menggunakan mobil Toyota Hiace (bukan promosi) yang diisi 12 Orang plus 2 balita unyu. By the way enak juga ini mobil buat perjalanan jauh rame rame, masih nyaman lah ya, sepertinya lebih nyaman dari Elf yang biasa dipake pengusaha travel (cuman opini pribadi, jangan 100% percaya)

Yang khas dari Tanjung Luar adalah perkampungan suku bugis dan bajo nya, rumah rumah nya itu lho, kebanyakan berbentuk panggung. Mirip rumah rumah yang aku lihat di Pulau Moyo, Sumbawa. Selain itu, di Tanjung Luar ini juga terkenal dengan lokasi penangkapan dan perdagangan ikan hiu (jangan ditiru ya), yang sudah sering masuk tipi #saveshark

Dari Tanjung Luar, kita melanjutkan perjalanan dengan naik perahu motor yang ukurannya lumayan besar dengan lengan penyeimbang di kanan kiri.

Tujuan pertama adalah Gili Pasir, sebuah pulau yang hanya terdiri dari pasir saja, yang kadang muncul kadang tenggelam, tergantung pasang surut air laut. 

Alhamdulilah di siang hari ini, pulau nya lagi menampakkan diri, dari kejauhan udah kelihatan putih putih di tengah laut dengan bendera merah putih di tengah nya, entah siapa yang menancapkan tiang bendera di pulau itu. Pas banget nih momen nya buat 17 Agustusan

Saat kita sampai gili pasir rupanya sudah ada dua kelompok wisatawan yang lebih dulu menjamah pulau kecil ini, yang salah satunya bule bule.


Sebelum masing masing dari kita menjelajah gili pasir ini, kita sempetin dulu dong foto bareng bendera merah putih, heuheuheu. 

Hayo coba tebak, aku yang mana?


Baru deh setelah foto bareng selesai, masing masing pada nyebar bersama pasangannya (buat yg udah punya pasangan), saling memfotokan ataupun selfie bareng. Nah untuk yang jomblo, juga ikut nyebar, foto foto pasir, foto burung terbang, fotoin bintang laut, fotoin tiang bendera dan kadang disuruh fotoin kita kita yg udah berpasangan, heuheuheuheu


Setelah puas berkeliling menjamah setiap sudut pulau pasir ini, kita lanjut naik kapal lagi menuju pemberhentian berikutnya yaitu Pantai Tangsi alias Pantai Pink

Baru beberapa menit melaju, perjalanan kita sedikit terhambat nih, berhubung lagi surut, perairan yang berada diantara Gili Bembek dan Gili Maringkik pun menjadi dangkal, sehingga kapal kita gak bisa lewat. Sehingga kita harus muter, lewat sisi luar Gili Maringkik. 

By the way ada yang unik lho di sini, Gili Maringkik ini sudah teraliri listrik, yang dihubungkan dengan kabel listrik besar dan ditopang oleh tiang tiang listrik yang berbaris di lautan.


Karena kita harus memutar, otomatis jalur yang harus kita tempuh menjadi lebih jauh. Ditamgah lagi siang ini angin lagi besar, ombak pun ikut besar. Alhasil kecepatan kapal diturunkan, apalagi saat ada ombak lumayan besar datang dari arah depan, mesin kapal sengaja dimatikan oleh tukang kapal nya. Hal ini beberapa kali terjadi.. Lumayan serem juga sih.... Tapi untungnya aku udah pernah mengalami yang jauh lebih parah dari pada ini, jadi ya agak bisa tenang lah yaaa

Setelah sekitar sejam perjalanan, akhirnya kapal pun bisa merapat ke Pantai Pink dan kita langsung diarahkan ke salah satu warung yang ada di pantai pink. 

Jadi gini, kita ini mengambil paketan nyebrang, dan makan siang. Jadi kapal yang kita naikin tuh selain bawa manusia, juga bawa bahan makanan seperti beras, ikan mentah lumayan banyak dan beberapa ikat kangkung. Nah bahan makanan itu dimasak langsung di salah satu warung di pantai pink (sudah kerjasama). Dan kita tinggal nunggu deh di berugak sambil istirahat, ngemil ngemil, ngopi, plus ngobrol ngalor ngidul .

Pantai Pink/Tangsi yang katanya pasir nya berwarna pink

Berhubung lumayan lama masak nya, aku nyempetin jalan jalan sendiri di sekitar sini, sekalian mampir ke Mas Sugeng. Pria paruh baya asal Klaten Jawa Tengah yang punya warung di pantai pink ini. Aku ketemu dia beberapa tahun lalu saat pantai pink ini mulai rame dan bermunculan warung warung makan. Dan setiap balik ke pantai pink lagi, pasti kusempetin mampir ke warung nya. Entah itu beli air mineral, ngopi atau sekedar say hello, heuheuheu maklum sesama orang perantauan. 

Di balik warung nya mas sugeng ini ada sebuah bukit yang memisahkan pantai pink dan pantai temeak. Biasanya di sini rame banget lho ama pengunjung yang foto foto, tapi tumben ini hari sepi bingit....

Pantai Temeak

Pas banget dah, saat aku balik lagi ke berugak tadi. Masakan nya udah mateng, huhuhu. Kita semua pindah ke dalam warung, karena sekarang waktunya MAKAAAAN...............

Huwooo ikan bakar dan plecing kangkung super pedas sudah menanti kita.... Seakan akan melambai lambai minta dimakan, heuheuheu


Kalau dari segi rasa, sebenernya biasa aja yaaa, tapi berhubung capek dan laper, makanan ini terasa sangat sangat istimewaaa....

Setelah semuanya beres, makanan abis, dan dibayar. Kita melanjutkan perjalanan menuju Gili Petelu untuk snorkling, yang sebenernya sudah kita lewati tadi pas menuju pantai pink ini.

Sayang sekali siang ini arus di sekitar gili petelu kurang bagus, sehingga yang sukses dan menikmati nyebur snorkling cuma berdua. Jujur saja aku udah lama banget gak snorkling, nah pas nyebur dari kapal, aku panik, sumpah panik banget gegara terombang ambing arus, dan akhirnya aku naik kapal lagi lewat tangga, untuk menenangkan diri beberapa menit.

Setelah yakin, dan hati lumayan tenang, aku pun nyebur lagi dan alhamdulilah sukses, panik hilang lenyap. Aku bisa kesana kemari, plus nyelem ke dalem biar makin deket ama nemo nemo di sini


Di sekitar gili petelu ini terumbu karang nya masih lumayan bagus dan terawat, anemon dan nemo nya banyak bangeeeet. Coba arusnya tenang, pasti lebih nyaman buat snorkling.

Setelah puas dan lelah senorkling, kita sejenak mampir ke daratan nya gili petelu, sekedar bernostalgia dan foto foto.


Tujuan berikutnya adalah Pantai Segui atau yang biasa dikenal dengan pantai pink 2, yaa meskipun pasir nya enggak pink pink benget yaaa.

Dulu pantai segui ini cuma bisa dijangkau lewat jalur laut saja, tapi kini sudah ada yang membuat jalur darat nya, tapi hanya motor ya, mobil belum bisa. Sehingga sekarang kulihat ada beberapa motor yang langsung parkir di tepian pantai.

Yang kusuka dari pantai segui ini adalah ombak nya yang tenang dan damai, plus bagian bawah nya pasir semua, jadi enak, aman dan nyaman, enggak perlu takut nginjek karang atau batuan atau bulu babi yang bisa bikin kaki lukaa.


Yang lebih seru lagi, salah satu dari kita ada yang bawa floaty berwujud angsa merah jambu (mirip judul film nya raditya dika), ala ala acara "Celebrity on Vacation" di Trans TV gitu. Floaty ini sudah kita isi angin pake kompresor di tanjung luar, trus dibawa nya dengan cara diiket di atap kapal.

Keceriaan kita saat main floaty sejenak terganggu gegara ada sedikit tragedi, floaty yang sedang dinaiki salah satu dari kita, tiba tiba terbawa angin dan dengan cepat mengarah ke tengah lautan. Udah lumayan jauh lho, seratus meter lebih lah.

Untung nya dengan cepat dapat tertolong oleh kapal yang sedang lewat sekitar pantai segui ini, alhamdulilah bisa menepi lagi. Nah sejak kejadian itu, kita lebih waspada saat naik ke atas floaty, harus ada seseorang yang siap siaga menjaga floaty itu biar gak kebawa angin ke tengah perairan lagi



Sekitar jam 5 sore kita siap siap balik ke Tanjung. Berat rasanya beranjak dari tempat ini, heuheuheu, seru abissss. Tapi ya mau gimana lagi, bentar lagi gelap gaes...

Perjalanan menuju Tanjung Luar kita nikmati sambil istirahat dan ditemani senja di arah barat sana.

Nah buat kalian yang pengen liburan seru kaya kita gini, silakan hubungi irwan_music@yahoo.co.id . Nanti kita bantu itinerary nya....

***

Peta Lokasi Pelabuhan Tanjung Luar, Lombok Timur



.
Udara segar dan angin pantai berpadu dengan syahdu nya musik jazz. Yuhuuu itulah suasana yang aku nikmatin semalam di Event Pesona Senggigi - Jazz World Music Festival 2016

Event ini berlangsung dari tanggal 20 sampai 21 Agustus 2016 di Pantai Senggigi mulai jam 3 sore sampai tengah malam. Bukan cuma satu panggung lho, di event ini setidak nya ada tiga panggung dimana panggung 1 dan 2 ada di pantai bagian belakang Hotel Santosa, sedangkan panggung ketiga ada di area parkiran pantai senggigi/dekat pintu masuk Kila Hotel Senggigi.


Nah sore nya, sebelum event dimulai aku nyempetin dulu ngisi perut nih biar nanti bisa asoy nikmatin musik nya. Enggak perlu jauh jauh, aku cuma mampir ke Pasar Seni Senggigi buat beli Sate.

Sate ini biasa kita sebut dengan Sate Pasar Seni, karena lokasinya ada di pinggir jalan di depan pasar seni senggigi. Ada beberapa pilihan daging yang bisa dipilih, yaitu Ikan, Ayam, Daging, dan Jeroan. Plus bisa tambah urap kalau kita mau.

Seporsi sate (bebas milih daging nya) lengkap dengan lontong, kuah dikit dan urap harganya 20 ribu rupiah. Enak enak enak......


Saat sampai TKP ternyata acaranya udah mulai, telat gaes... Gegara keasyikan makan Sate dan Foto Foto di pasar seni, heuheuheu. Lha gimana, acara mulai jam 3 an sore, kita sampai venue jam 6 kurang seperempat......

Kita terlewat beberapa penampilan artis nih, tapi untung nya kita sempet nonton penampilan dari om Ary Juliyant yang kalau gak salah denger nama grup nya "Bajigur Bluegrass". Padahal dari daftar line up artis hari pertama enggak ada om Ary lho...


Aku suka banget ama karakter suara om Ary ini, musik musik nya sebenernya bertema folk gitu bukan jazz ya. Beberapa kali aku menikmati aksi nya di Redwood Cafe, Mataram. Kadang beliau nyanyiin lagu nya sendiri dan kadang dia nyanyiin lagu lagu populer dengan aransemen nya sendiri yang sangat beda jauh dengan asli nya...

Saking seru musiknya, sampai ada pasangan bule yang asyik berdansa di depan panggung sambil nyeker, heuheuheu

Sekitar jam 18.20 event ini break dulu, alias dihentikan sementara, dan lanjut malam nya sekitar 8 malam.


Penampil pertama di sesi malam adalah Bandini Koffie Jazz Project. Oke juga nih suara dan aksi panggung nya, vokalisnya menyempatkan interaksi dengan penonton di sela sela pergantian lagu. Dengan mengusung musik musik klasik, mereka sukses membius ratusan penonton untuk ikut menggerakkan badan

By the way konsep beda beda panggung gini awalnya bikin aku sebel, lha tiap ganti artis, ganti panggung juga, antara panggung satu dan dua yang saling berhadapan dengan jarak 100 meter, dan di antara keduanya terdapat terop untuk tamu VIP. Jadi pas ganti panggung, semua penonton bangun dan lari ke panggung satunya, haha, berebutan yang paling depan.... Eh ternyta lama lama seru juga nih, bahkan ketika lagu belum selesai, beberapa orang udah bangun dan nyari tempat duduk di depan panggung satunya....

***

Lagu "Sore Sebelum Hujan" milik Nissan Fortz yang baru aku dengerin malam ini langsung nempel di hati, haha. Asyik banget lagu nya. Kalau gak percaya coba deh search di yutub, udah ada video klip nya ternyata. Musisi asal bandung ini juga berkolaborasi dengan Wildan dari Saung Angklung Udjo.  Kereeen banget......


Penampilan yang cukup unik yaitu dari Log Sanskrit feat Banu dari India. Diawali dengan seorang perempuan berbusana india yang entah ngomong apa, kalau diperhatikan sih sepertinya dia baca puisi pakai bahasa india gitu (kagak tahu artinya). Dilanjut dengan seorang berbaju putih memainkan alat musik aneh yang aku baru pertama kali lihat, buset dah suaranya mistis abissss, ditambah penampilan satu lagi, pria berbaju kuning yang memainkan Sitar, musik nya itu lho... Heuheuheu coba deh diplay video ku di atas ini, aku coba rekam beberapa menit saja, habis itu kabur ke panggung satunya buat nyari tempat, karena artis berikutnya adalah YURA YUNITA.


dan akhirnya sekitar pukul 22.20 WITA yang ditunggu tunggu sekitar 80% penonton disini datang juga, hehuheu termasuk aku. Yuhuuu Yura Yunita, Hip Hip Yuraaa

Sebenernya aku gak ngefans sih ama tante yura, cuma gegara beliau kemarin bikin video klip dengan latar keindahan Lombok (lihat vid klip di bawah), jadinya aku respect dan coba denger lagu lagunya, eh ternyata asyik juga lho.... Apalagi lagunya yang berjudul "Kataji", meskipun berbahasa Sunda dan kita kita enggak tahu artinya, lagu ini dengan sukses bikin kita semua ngikutin yura nyebutin kata "Na Kunaon" yang merupakan salah satu kata di lirik lagu ini. 


Video Klip Yura Yunita - Get Along With You




Event Pesona Senggigi - Jazz World Music Festival 2016 ini masih berlanjut di hari minggu nya, tanggal 21 Agustus 2016 dengan line up :
  1. Indro Hardjodikoro ft Gilang Samsoe
  2. Subkultur Artificial
  3. Ivan Nestorman
  4. Wildan Grand Angklung
  5. Bonita & The Hus Band
  6. Cellomano
  7. Rizal & The Rasendriya
  8. Danne The Riddim
  9. Jazz Kidding
  10. Keroncong Toni Moersaid
  11. Vee Nhavan
***

Event Jazz di Senggigi ini adalah yang pertama kali digelar, dan merupakan bagian dari event Bulan Budaya Lombok Sumbawa. Aku sih berharap tahun depan diadain lagi ya dan diresmikan sebagai acara tahunan gitu. Karena ternyata animo masyarakat Lombok akan musik jazz bagus juga. Padahal di hari yang saya juga lagi ada event besar di LEM dan LCC.

Saranku sih penyelenggara lebih serius menggarap nya di tahun depan, dan promo nya jangan mendadak, kalau bisa dari jauh jauh hari agar penggemar musik jazz dari Luar lombok bisa mengatur jadwal buat liburan ke lombok sekalian menikmati Event Jazz berskala Internasional ini. Dan tentu saja menggangeng para penggiat Sosial Media di Lombok untuk bekerjasama sebagai media partner, bukan cuma media cetak saja....

Aamiin :)
Beberapa waktu yang lalu, Lombok lagi rame rame nya, gegara ada event MTQ Nasional, alhamdulilah rezeki mengalir buat para pemilik usaha makanan dan hotel di Lombok. Jalanan tetiba jadi rame dan di beberapa titik dibuat macet cet. 

Tapi jujur aku justru malah enggak sama sekali menginjakkan kaki di arena MTQ Nasional lho, gegara melihat keriuhan dan keramaian di sekitar Islamic Center #akusukayangsepi #akusukayangtenang . Disaat warga mataram berbondong bondong menyaksikan event nasional itu, aku dan beberapa sanak family malah piknik ke arah utara, melewati jalur gunungsari - pusuk. 


Bukan mau ke Hutan Pusuk yang terkenal akan monyet nya itu, tapi cuma mau makan sore di sebuah rumah makan yang lokasinya ada di jalur gunungsari - pusuk, yaitu Warung Kelor Tibu Idjo.  Ini adalah salah satu tempat makan favoritku di sekitar Lombok Barat, karena selain makanan nya enak, pemandangan dari sini lumayan seger di mata.


Menu makanan yang disajikan di sini bisa kita pilih satuan atau yang paket. Nah berhubung kita ini ber lima, kita order yang paketan. Biar hemat gitu deh....

Dari dua paket yang kita order, datanglah satu persatu makanan nya, ada cah kangkung, plecing kangkung, sayur kelor, ayam pelalah, ayam goreng, nila goreng, pepes jamur, telur dadar, buah, air mineral, tahu tempe goreng, kerupuk, terong bakar, dua bakul nasi dan kobokan, heuheuheu, banyak yaaaaa... Lumayan puas lah paket seharga 120 ribu ini buat 5 orang... 

Enak enak enak......

***

Perjalanan sore ini dilanjutkan menuju arah pantai, yuhuu tentu saja donk buat nikmatin Sunset.

Nah pantai yang kita pilih yaitu Pantai Tiga Setangi yang lokasinya persis sebelum Bukit Malimbu, atau di bawah Villa Hantu. Dinamakan Pantai Tiga Setangi karena berlokasi di dusun setangi dan ini adalah pintu masuk yang ketiga di sepanjang pantai setangi.


Untuk bisa masuk ke area ini, kita cukup membayar 5 ribu rupiah saja semobil pada penjaga pintu masuk yang kayaknya sih warga sekitar sini. Murah meriah yeee, udah termasuk parkir lho...

Yang aku suka dari pantai ini adalah , di pesisir nya banyak banget pohon kelapa, selain jadi adem, pantai ini jadi fotogenik deh...

Beberapa kali kesini kondisi pantai nya selalu berubah, untuk kali ini hamparan pasir nya lebih luas jadi bisa dimanfaatkan untuk main bola oleh beberapa pengunjung di sini, bahkan beberapa bule pun ikut bergabung main bola bareng mereka, heuheuheu



Kita berjalan menuju bebatuan yang ada di pojokan kanan pantai tiga ini, alias persis di bawah Villa Hantu. Di sini ombak lumayan besar, tapi bagus nih buat foto foto, apalagi ada semacam bongkahan besar batu yang sedikit terpisah dari bibir pantai. Kita bisa kesana saat ombak belum datang, jadi harus hati hati bila gak mau terhempas manja oleh ombak.


Untung sore ini gak terlalu rame di sini, kalau pas lagi rame, kadang kita harus antre lho untuk bisa fotoan di batuan itu, heuheuheu, gantian nyebrang

Si kecil juga gak ketinggalan bergaya lho, kita bukain bajunya dan pakein semacam kain sebagai bawahan, heuheuheu jadi semacam pepadu Peresean dia..... Guanteng....



Setelah matahari bener bener terbenam, saatnya kita pulang balik Mataram... Huhuhu

Sampai jumpa lagi di trip berikutnya..........

***

Peta Lokasi Pantai Setangi



.
Yuhuuu akhirnya weekend datang lagi, mari kita jalan jalan....

Kali ini jadwal kita adalah silaturahmi dulu ke keluarga di daerah Teros, Lombok Timur. Teros itu lokasinya ada di sebelah selatan kota Selong, tepatnya diantara Selong dan Labuan Haji.

Nah setelah urusan keluarga selesai, kita lanjut balik ke Kota Mataram, tapi dalam perjalanan pulang, kita mampir dulu nih ke Selong buat nyari cemilan khas daerah sini, namanya Serabi Santen.


Biasanya sih inaq inaq penjual serabi banyak di pasar, tapi siang siang gini susah dicari, hingga akhirnya kita nemu satu penjual serabi di depan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Jalan Patimura Selong, atau tepatnya di pojokan barat-selatan Lapangan Nasional Selong

Saat sampai sana, penjual nya lagi sibuk masak serabi orderan orang untuk dibawa ke Jakarta sebanyak 30 biji. Sambil nunggu orderan kita dimasak, kita ngelihatin proses pembuatan Serabi yang dimasak masih secara tradisional ini.


Ada dua tungku yang dipakai disini, yang dipakai untuk memanaskan cetakan serabi dengan bahan bakar kayu. Jadi awalnya cetakan nya diolesi minyak goreng dulu biar serabi nya enggak nempel ke cetakan. Kemudian bahan utama serabi yaitu adonan tepung beras + air dituangkan menggunakan ceret air ke masing masing lubang di cetakan. Setelah ditunggu beberapa saat, di bagian atasnya dituang air santan. Nah air santan nya ini yang berperan membuat serabi menjadi gurih dan juicy, karena saat disajikan, bagian atasnya ini memang sengaja dibuat enggak 100% mateng.

Ada dua rasa serabi di sini, yaitu yang original (gurih) dan manis. Untuk rasa yang manis, setelah santan dituangkan ke cetakan, dilanjutkan dengan memasukkan air gula merah ke dalam nya. Tapi kalau kita kita sih lebih suka yang rasa original, tanpa tambahan gula merah.


Proses pembuatan serabi ini bagi kita merupakan atraksi seru nih, mulai dari bikin api di tungku, sampai pengemasan, meskipun agak terganggu ama asap tebal yang sering berubah arah sesuai arah angin, heuheuheu. Tapi hal itu enggak mengganggu penjual nya, dia tetep aja santai duduk di situ meskipun sekelilingnya penuh asep #yaiyalahya


By the way, saat nunggu serabi nya mateng, kita sempetin buat foto foto cantik di sekitar Lapangan Nasional Selong ini. Sebenernya enak lho nongkrong di lapangan ini, rindang banget, sejuk, banyak pepohonan, padahal siang ini panas banget lho. Di beberapa titik tersedia bangku tempat duduk, yang siang siang gini di beberapa bangku sudah dipakai orang untuk tiduran (bangku nya panjang, pas banget buat bobo siang). Sedangkan di sisi selatan digunakan sekelompok anak sekolahan untuk nongkrong, masih lengkap dengan seragam sekolah mereka.


Serabi santan ini paling nikmat disantap saat baru diangkat dari cetakan, dengan kondisi asap yang masih ngebul dari serabi nya... Yang paling kusuka tuh bagian atas serabi nya itu lho, alias santan nya tuh belum mateng banget, agak agak cair gitu... gurih gurih asin bikin nagih....

Pokoknya kalau kalian lagi jalan jalan ke Lombok Timur, wajib dah mampir Kota Selong, buat berburu kuliner yang satu ini....
Enggak tahu ya, akhir akhir ini aku lagi seneng nyobain berbagai kopi yang beda beda asal daerah nya. Tapi enggak harus ke asal daerah nya langsung sih, misalkan kalau mau icip kopi aceh, ya enggak harus ke aceh, tinggal cari aja kedai kedai kopi di kota kalian masing masing yang menyediakan biji kopi dari berbagai daerah, baik itu dari dalam maupun luar negeri

Perburuan kopi kali ini aku sampai di Kota Purworejo, Jawa Tengah. Nah untuk menemukan tempat ngopi di jaman serba digital ini enggaklah sulit, tinggal buka instagram trus search dah di situ dengan hashtag #kuliner(nama kota) , nah untuk kali ini aku search menggunakan hastag #kulinerpurworejo .

Berdasarkan kemampuan "kepo" ku, akhirnya aku menemukan dua kandidat utama "kedai kopi" yang layak untuk didatangi yaitu Rookie Coffee dan Cozy Coffee Corner yang masing masing akan aku bahas di bawah ini, yuk ah cekidot :

1. ROOKIE COFFEE
Kedai kopi ini lokasinya ada di jalan Dewi Sartika, Sindurjan atau tepatnya di sebelah barat Kauman Purworejo dengan menempati sebuah bangunan yang tidak terlalu luas tapi masih nyaman.

Sehabis magrib adalah waktu yang sebenernya kurang tepat untuk kesini, kenapa? Karena lagi rame rame nya gaess.... Untung aja aku masih dapet tempat duduk nih.


Setelah dapet tempat duduk, aku langsung menuju bar nya untuk order kopi. Nah dari obrolan singkat dengan barista nya, terpilihlah biji kopi simalungun yang akan diproses oleh barista nya, digiling manual dan diseduh menggunakan teknik aeropress. Weleh apa itu aeropress? Monggo silakan cari sendiri info nya di gugel.

Sesuai dengan namanya, kopi ini berasal dari daerah Simalungun, Sumatera Utara. Setelah dihirup aromanya dan diseruput kopi nya, ternyata citarasa nya tuh khas banget kopi sumatera, enggak jauh beda dengan kopi mandheling dan lintong yang beberapa waktu lalu aku cobain (ini pendapat dari penikmat kopi yang masih awam, jangan diprotes yaaa, heuheuheu)

Segelas Kopi Simalungun
Secangkir Cappuccino orderan adek
By the way kebanyakan kedai kopi menyajikan kopi origin nya menggunakan gelas kecil bening ya, kalau buat difoto ya hasilnya gitu gitu aja, heuheuheu. Berbeda dengan orderan adek ku, secangkir cappuccino nya cantik banget, secantik rasa nya.. Enak enak enak... Meskipun sejujurnya aku enggak terlalu suka minuman kombinasi kopi dan susu karena perutku jadi eneg gitu kalau sampai segelas abis, palingan cuma icip icip dikit aja.

Untuk makanan nya kita order Pasta Saus Carbonara dan Saus Tomato. Dari dua menu ini yang paling aku suka yang Carbonara, paduan keju nya pas, sedangkan untuk yang saus tomat, aku kurang suka, terlalu asem.. kurang gurih jadinya


Overral, rookie coffee ini recommended deh.. Suasananya nyaman, kopi nya asoy, dan baristanya ramah ramah, sabar menjawab beberapa pertanyaan ku tentang jenis dan teknik menyeduh kopi. Next time pasti aku bakal balik lagi *kalau pas ke purworejo*


2. COZY COFFEE CORNER
Kedai kopi yang lokasinya di sebelah utara Alun Alun Purworejo ini masih terbilang baru. Beroperasi mulai sekitar bulan Mei 2016. Yang membuat aku heran tuh, di pintu nya ada stiker "Rookie Coffee", heuheuheu, daripada penasaran, aku pun nanya ke salah satu barista nya. Beliau bilang, memang dulu tempat ini adalah kedai kopi juga dengan nama Rookie Coffee yang sekarang sudah pindah di sebelah barat Kauman Purworejo. Heuheuheu lha kok enggak dilepas ya stiker nya


Kalau dilihat dari luas nya, tempat ini sedikit lebih kecil dari rookie, tapi untungnya masih tetap nyaman duduk lama, ngobrol sambil ngopi di dalam sini.

Seperti biasa, saat order kopi origin, aku pasti sedikit membuka obrolan dengan barista nya mengenai jenis jenis biji kopi yang tersedia. Nah dari obrolan singkat itu, terpilihlah biji kopi sembalun, heuheuheu, jauh jauh dari Lombok ke Purworejo eh malah minum nya kopi sembalun yang notabene dari Lombok.


Aku sih pilih kopi sembalun karena jujur saja aku belum pernah mencicipinya dan mumpung disini ada, yasudah mari kita sikaaat.. Nah Setelah di sruput, kopi sembalun ini ternyata mempunyai citarasa sedikit asam buah tapi ada sedikit tambahan rasa coklat.

Sedangkan adik ku pesen nya yang ringan ringan aja, coffee latte ice, yang merupakan kombinasi kopi, susu, gula dan es batu. Enak sih, cuman aku enggak terlalu suka minuman ginian. Sudah kujelaskan di atas, kalau minum ginian segelas, perutku jadi eneg bin mules.



Untuk cemilannya kita pesen Ropang (8ribu) yang merupakan roti tawar dipanggang dengan es krim di atas nya... huhuhuhu enak enak enak, pas banget buat temen ngopi, jadi inget es goreng yang dulu ada di Kedai Desa, Mataram. Bedanya kalau es goreng tuh es krim nya ada di dalam roti, yang kemudian roti berisi es tersebut digoreng, unik rasanya. Roti nya anget, tapi pas digigit ada es krim yang masih dingin di dalam.

***

Setelah aku coba kedua duanya, aku menyimpulkan kedua tempat ini recommended lah ya, terutama buat kalian yang suka ama kopi manual brew, bukan kopi sachetan. Meskipun enggak luas tempat nya, tapi nyaman, enak makanan nya, dan ramah pelayan nya.

Semoga tempat ini tetap bertahan, jadi pas nanti aku ke purworejo lagi, aku tetep bisa ngopi ngopi hore di sini lagi, heuheuheu

Meskipun tempat tinggal kita enggak jauh dari pantai, kita ini udah lama banget enggak berjumpa dan bersentuhan dengan air laut di sekitar Lombok. Nah di weekend ini, mumpung semua lagi kosong, enggak ada kegiatan, kita akhirnya cuss ke pantai pagi pagi.

Pantai favorit kita adalah Pantai Mangsit... Kenapa?? Yang pertama, pantai nya enggak terlalu jauh dari rumah, yang kedua jalan menuju kesana sudah bagus dan mulus, yang ketiga enggak ada tiket masuk dan biaya parkir, yang keempat serasa di gili, karena banyak bule mondar mandir, yang kelima pantainya bersih, tenang enggak terlalu rame, dan bersahabat untuk anak anak.... Tapi ada kurang nya, enggak ada tempat bilas nya, heuheuheu


Pemandangan yang pasti kita lihat saat pagi pagi ke pantai mangsit adalah perahu perahu nelayan milik warga sekitar sini yang berlabuh setelah semalaman mencari ikan di laut. Yang bikin seru adalah proses memarkir perahu tersebut menuju daratan, yaitu dengan cara diangkat rame rame alias gotong royong, yuph perahu tersebut benar benar diangkat oleh sekitar 10 orang sampai sekitar 15 meter dari bibir pantai. Tempat parkir perahu nelayan ini semakin lama semakin sempit, dengan semakin banyaknya resort yang dibangun di sepanjang pantai mangsit. Kalau di tanah tempat parkir ini dibangun resort, habislah sudah tanah kosong nya...

Berhubung udah lama gak bersentuhan air laut, anakku awalnya takut takut ama air laut, entah takut atau karena airnya dingin. Tapi setelah sedikit dicelupkan ke air laut, eh dia kegirangan, heuheuheu.




Mainan si kecil yang udah disiapkan untuk main pasir ternyata ketinggalan di rumah gaes, lupa dibawa... duuuh padahal udah dipacking lho semalam, udah dimasukin dalam tas khusus, eh lha kok malah gak kebawa. Ya sudah akhirnya kita main pasir nya cuma gali gali pasir pakai tangan, heuheuheu.

Karena di sekitar sini enggak ada tempat bilas, kita selalu sedia air mineral kemasan ukuran besar untuk membilas si kecil. Kalau untuk minum, kita biasanya beli di warung kecil deket kita main air ini, yang merupakan warung milik warga sekitar sini. Ada kopi, susu dan bahkan indomie rebus atau goreng pun ada...


Sembari nungguin si kecil istirahat sambil mik cucu ama mami nya di deket warung tadi. Aku jalan jalan menyusuri pantai ke arah kanan menuju bagian belakang Sudamala Resort. Di spot ini lumayan ramai. Ada penyewaan alat snorkling, papan surfing dan surfing lesson, alias buat para wisatawan yang pengen surfing tapi belum bisa , disini kita bisa diajari dulu ama trainer nya, diawali dengan teori dan lanjut praktek langsung di laut.

Meskipun jaraknya enggak jauh, kondisi ombak di sini bisa dibilang besar, bila dibandingkan dengan tempat kita tadi main pasir, sehingga di sini bisa digunakan untuk berselancar ria.

Di area kolam renang nya Sudamala Resort, berceceran wisatawan asing yang lagi asyik berenang atau berjemur beserta pasangannya masing masing *huhuhu mupeng*. Sedangkan di pojokan resort, terlihat beberapa penjual kain tenun, gelang dan mutiara lagi berusaha keras merayu tamu hotel untuk membeli barang dagangan mereka. Kegiatan ini diawasi langsung oleh satpam resort, yang berusaha agar tamu tetap merasa aman dan nyaman serta menjaga agar para pedagang enggak masuk area resort.



Jalan Jalan susur pantaiku cuman sampai di sini aja, sebenarnya kalau mau dilanjutin bisa sih sampai ke Katamaran Resort yang lagi happening itu. Saking happening nya banyak banget foto foto yang beredar di instagram. Tapi aku lebih milih balik aja, udah kangen ama anak nih, heuheuhe (padahal baru 15 menit enggak ketemu)

Setelah beres beres selesai dan bayar minuman ke warung, kita langsung cuss balik ke Mataram...

***
Video nya nih, monggo ditonton :