15 July 2019

Ngopi Bentar di Kebon Ndalem Jogja


Malam terakhir di Jogja, kita bingung mau makan dimana, padahal di Jogja banyak banget tempat makan, heuheuheu. Saking banyaknya jadi bingung. Tapi untungnya kita ketemuan ama Saudara yang lagi kuliah di Jogja, dan dia pun merekomendasikan untuk makan malam dan nongkrong di Kebon Ndalem Coffee & Eatery.

Enggak banyak info yang bisa kudapatkan dari Instagram mengenai tempat makan ini, karena di awal Juni 2019 ini memang baru aja buka, bahkan di google maps pun belum ada yang buat, dan aku donk yang buatin tuh lokasi di Google Maps. Aku cuma dapet ancer ancer dari Saudaraku, kalau tempat itu lokasinya deket ama tugu pal putih jogja. Ya sudah kita pun langsung meluncur kesana.


Wohooo lokasinya ternyata bener bener deket ama tugu jogja, di pojokan utara barat, untung tadi beloknya bener, kalau salah, bisa muter jauh nih.

Tempatnya sih strategis ya, tapi tempat parkirnya itu lho, kurang banget. Aku sampe harus mindahin kendaraan beberapa kali, yang paling nyesek tuh pas lagi enak enak ngemil di lantai 2, aku dipanggil satpam untuk mindahin kendaraan karena mobil yang parkir di depan mobil kita mau keluar. Dan pas pulangnya, mobil kita pun terhalang oleh mobil lain, jadi pas kita mau keluar, kita harus nunggu satpam buat manggilin pemilik mobil di belakang ini yang notabene lagi makan di dalam. Haha


Awalnya kita duduk di lantai 1, deket ama kasir. Udah lihat lihat buku menu dan pesen makanan. Tapi berhubung kita penasaran ama kondisi lantai 2, akhirnya kita pindah deh, naik ke lantai 2. Dan ternyata di lantai 2, kondisinya lebih ramai, tapi lebih nyaman sih, lebih luas dan lega juga. Biar makin nyaman, kita pilih tempat duduk yang ada sofanya.

Malam itu aku sebenernya udah kecapekan, plus ngantuk, dan masih ada tanggungan sehabis ini harus nyetir dari Jogja ke Purworejo, heuheuheu. Semoga kopi di Kebon Ndalem ini bisa membangkitkan stamina dah.


Di Kebon Ndalem ini aku enggak makan, bener bener enggak makan, cuma niatnya nongkrong sambil ngopi aja, rehat sejenak sambil mengembalikan stamina yang udah terkuras gegara seharian nyetir keliling Jogja dan sekitarnya. Kopinya pun cuma sedikit aku seruput, karena berbagi dengan adikku yang hobi ngopi juga. Kopi yang kita pesen ala ala vietnam drip gitu. Dari segi rasa, standar lah, sama aja kaya di cafe lain. 

Sedangkan untuk rawon nya, aku cuma nyicip kuahnya aja dikit, enak juga sih, mantaaap. Next time kalau aku ke Jogja lagi, mungkin aku akan ke sini lagi nyobain menu makanan yang lain.

Nah sebelum balik ke Purworejo, aku menyempatkan keluar ruangan dulu sebentar, dimana ini masih di lantai 2, yaaa semacam ada balkon nya gitu lho, yang memang digunakan untuk tempat makan juga. Dari spot ini pemandangannya cakep lho langsung disuguhkan keramaian perempatan Tugu Jogja, dengan kerumunan anak anak muda yang lagi foto foto di dekat tugu, cuman semrawutnya kabel Listrik agak mengganggu hasil foto nih


Peta Lokasi Kebon Ndalem Coffee & Eatery (google maps)
Share:

8 July 2019

Short Escape : Ecowisata Mangrove Kupang

Biar Sabtu Siang ini gak gabut, aku pun iseng iseng ngajakin si kecil buat motoran berdua, boncengan, yaaa ceritanya lagi nge bolang gitu dah, kaya bapak ibu nya dulu pas masih pacaran, kalau libur, pasti ngebolang.


Tapi karena ini rekan ngebolang ku masih Balita, jadi ya enggak jauh jauh lah ya, cukup yang terjangkau aja dari rumah dan memang lokasi ini udah pengen aku datengin sejak beberapa waktu lalu.

Nama tempat ini adalah Ecowisata Mangrove, alias hutan mangrove yang dikelola secara apik sehingga menjadi salah satu tujuan wisata alternatif di Kota Kupang. Lokasinya berada di Kelurahan Oesapa Barat, Kupang. Jalan masuknya berupa gang kecil yang berada di Jalan Timor Raya, persis di sebelah Supermarket Dutalia. Meskipun kecil, jalan ini muat kok untuk dilalui kendaraan roda 4, dan di lokasi pun sudah disediakan parkir untuk kendaraan roda 4 juga.


Ternyata lokasi ini udah tertata dengan baik ya, selain parkirannya yang oke, di sekitar parkiran ini terdapat toilet, warung, pos jaga dan pos informasi. FYI untuk masuk ke arean hutan mangrove nya, ada biaya sebesar 5 ribu rupiah, ini memang belum jadi tarif tiket resmi, melainkan hanya untuk penggantian biaya perawatan dan honor penjaga.

Di bagian depan area hutan mangrove terdapat tulisan besar "Ecowisata Mangrove", yang tentunya ini jadi spot wajib untuk foto foto sebelum masuk ke area hutan.


Untuk menjelajah hutan mangrove ini kita tidak perlu berbasah basah ria dan kotor oleh lumpur karena sudah dibangun jalan/jembatan kayu sepanjang kira kira 300 meter mengelilingi hutan mangrove ini. 

Jembatan selebar 1 meter ini sangat wokeee buat foto foto, untuk kondisinya sih sekarang ini masih bagus, belum pada rusak termakan usia, yaaa semoga sih tetep terawat terus, kalau misalkan ada kayu yang sudah lapuk, harus segera diganti nih, biar gak membuat tamu jadi terperosok. 




Meskipun lagi siang bolong, suasana di sini adeeeem, selain karena rimbun pepohonan bakau, angin sepoi sepoi juga berhembus dari arah laut, apalagi ditambah kicau suara burung yang entah dimana burungnya (enggak kelihatan), membuat siang ini menjadi semakin syahdu.

Pengelola juga membuat beberapa rumah rumahan / Gazebo di beberapa titik jembatan kayu, yang bisa dimanfaatkan pengunjung untuk beristirahat. Ada pula 1 menara tinggi yang bisa kita naikin lewat tangganya, nah dari atas ini bisa melihat pemandangan hutan bakau dari atas. Keren deh


Aku pun mengajak si kecil untuk duduk duduk sebentar, istirahat di gazebo yang paling ujung, yang berbatasan langsung dengan laut. Dari sini kita bisa melihat laut lepas dan sesekali perahu nelayan yang lewat.



Setelah sekitar 30 menit nongkrong di spot paling ujung ini, kita pun balik pulang, dengan menyusuri jembatan kayu sisanya yang mengarah ke parkiran. Nah buat kalian yang penasaran juga dengan hutan mangrove ini, monggo, silakan meluncur ke sini, kalau masih bingung ama lokasinya, nih udah kukasih titik lokasinya di google maps :


.
Share:

1 July 2019

Inspicoffee : Kedai Kopi di Teras Rumah


Kopi Suroloyo? Kopi ini mungkin sudah terkenal di Jawa, tapi berhubung aku tinggal di Lombok, kopi ini masih terdengar asing, nyicipin aja belum pernah. Aku mengenal kopi ini saat mengunjungi saudara di daerah Wates, Kulonprogo.

Kebun kopi Suroloyo ini berada di sekitar Puncak Suroloyo, Pegunungan Menoreh, Kulonprogo. Infonya sih, dulu warga di daerah ini membudidayakan teh, banyak kebun teh di sini, tapi karena kurang berhasil, akhirnya coba coba beralih ke kopi, eh ternyata respon nya lebih bagus dari Teh.

Nah Saudaraku tadi itu (sebut saja om Fajar), kebetulan lagi iseng coba coba buka kedai kopi nih, uniknya bukan di ruko ruko pusat keramaian, melainkan di halaman rumahnya sendiri, di daerah Bendungan, Wates, Kulonprogo, yang jauh dari hiruk pikuk kota besar.


Ceritanya sih, enggak bercita cita bikin kedai kopi... Bahkan sebelumnya cuma suka kopi sachetan, tapi setelah beberapa kali ke kedai kopi, eh dia ketagihan juga ama kopi yang bener bener kopi. Berhubung dia masih menuntut ilmu dan merasa bahwa menikmati kopi di kedai kopi sangat menyita waktu, akhirnya diputuskan membeli alatnya sendiri, mulai dari alat penggiling, gelas gelas, penyaring, timbangan, panci untuk merebus air yang ada termometernya, dan termasuk biji kopi nya.

Temen temen nya pun disuruh nyobain kopi hasil racikannya, eh ternyata pada suka donk. Nah berkat dorongan dari temen temennya itulah dia pun akhirnya buka kedai kopi sendiri di depan rumahnya dengan nama INSPICOFFEE.

Segelas Kopi Palintang

Enggak ada meja kursi instagramable, enggak ada wifi, enggak ada pernak pernik cantik untuk difoto di kedai kopi Inspicoffee ini, heuheuheu. Justru inilah yang bikin beda dari kedai kopi lain, oia satu lagi, hari dan jam buka nya pun gak tentu, gak setiap hari buka, dan cuma malam aja sampai dini hari, dimana info buka nya ini selalu ia share di Instagram nya di siang hari. 

Aku sendiri sudah beberapa kali mampir ke Inspicoffe ini dan biji kopi yang tersedia pun tidak selalu sama, saat aku kesana untuk yang kesekian kali nya aku menanyakan tentang Kopi Suroloyo, eh ternyata enggak ada, ya sudah akhirnya aku order aja yang kopi Palintang yang merupakan kopi yang berasal dari Kabupaten Bandung, karena aku baru pertama kali denger tentang biji kopi ini, akhirnya aku order deh.

Karena tidak ada meja kursi ala ala cafe, dia menggelar beberapa tikar di halaman rumput rumah nya, atau bisa juga duduk duduk di teras rumah. Teras rumah yang beratap ini juga menjadi penyelamat saat gerimis atau hujan yang tiba tiba datang, heuheuheu. Berhubung tikar tikar yang digelar sudah dipenuhi pengunjung, aku pun memilih duduk di teras saja. 


Tidak ada free wifi, yuph sang pemilik memang sengaja tidak memasang Wifi di sini, tapi disediakan satu rak buku yang bisa dibaca baca, gratis. Serta iringan musik indie yang mengalun syahdu semacam payung teduh dan fourtwenty.

Awalnya dulu kedai kopi ini bener bener cuma menyediakan kopi lho, enggak ada makanan nya, tapi sekarang udah ada kemajuan dikit, menyediakan juga mie rebus, yuhuuu jadi sekarang menu nya resmi ada dua, kopi dan mie rebus. Tapi harap sabar ya, di sini dia cuma bekerja sendiri, enggak ada pegawai , jadi yang bikin kopi dan mie rebus itu ya dia, harap maklum kalau lama mie rebus nya jadi, heuheuheu.

Gimana? tertarik mencoba kopi di Inspicoffe? Silakan datang langsung ke kedai nya, untuk lokasinya sudah ada di google maps, tinggal klik :)



.

Share:

25 June 2019

Memilih Spring Bed yang Berkualitas Harus Teliti, Inilah Tips-tipsnya

Selama bekerja seharian di kantor atau melakukan aktivitas lainnya, pasti kondisi tubuh tentunya membutuhkan waktu dan tempat untuk istirahat. Menikmati waktu tidur yang berkualitas menjadi hal yang penting dan dinantikan supaya badan dan tenaga menjadi kembali segar kembali demi menjalankan rutinitas kegiatan pada esok harinya. Oleh karena itu, berbaring ditempat tidur yang berkualitas menjadi keharusan untuk menjaga badan tetap sehat dan bugar. Yang menjadi salah satu faktor penting untuk menunjang tidur pada malam hari supaya nyenyak ialah harus menggunakan kualitas spring bed yang baik dan bagus pastinya.


Bagi Sebagian orang yang tidur asal-asalan pasti melewatkan faktor penting ini, yakni spring bed berkualitas, demi menjaga kualitas tidur yang baik bagi kesehatan. Nah, bagi anda yang sedang mencari spring bed untuk menikmati kenyamanan tidur pada malam hari, perlu untuk memperhatikan beberapa aspek penting. Berikut ini ada beberapa tips yang bisa bermanfaat ketika anda akan memilih dan membeli spring bed yang berkualitas.

●    Pilih Spring Bed dari Merek Sudah Terkenal
Memang tak bisa dihindari bahwa sebuah merek yang terkenal biasanya akan memiliki kualitas produk yang bagus dan bisa diandalkan. Memilih Spring bed dari pilihan produsen brand merek nama-nama besar dipastikan akan memberikan produknya yang terbaik dan mengedepankan kualitas kenyamanan tidur para konsumennya. Namun, untuk harga jual spring bed Jakarta dari merek yang sudah terkenal biasanya harganya relatif lebih mahal. Akan tetapi tidak ada salahnya Jika Spring bed dipilih ini sebanding pula dengan kualitas tidur yang nantinya anda dapatkan.

●    Faktor Kenyamanan Adalah Nomor Satu
Walaupun spring bed yang akan anda beli itu dari merek terkenal dan terjamin kualitasnya. Ketika anda memilih spring bed di toko yang jual spring bed jakarta, sebaiknya perhatikan faktor kenyamanannya dari Spring Bed tersebut. Anda bisa dicoba-coba terlebih dahulu dan diduduki selama lima sampai sepuluh menit sampai anda merasa puas.

●    Berapa Ukuran Spring Bed yang dibutuhkan?
Sebelum membeli spring bed tentukan dulu berapakah ukuran spring bed yang dibutuhkan? Apakah sesuaikah dengan kondisi ruang rumah anda? Untuk itu ukurlah dengan teliti supaya tidak salah membeli.

●    Apa Saja Teknologi dari Spring Bednya?
Teknologi spring bed saat Sudah dibuat dengan sangat baik dan berkualitas demi menunjang kenyamanan tidur anda. Teknologi spring bed, di antaranya yaitu Memory Foam, Bamboo Fabric, Gel, Talalay Latex, Bio-Cotton, Pocket in Pocket Spring, dan lain-lainnya. Teknologi yang terdapat pada spring bed ini akan berpengaruh terhadap kualitas tidur anda terhadap kesehatan yang kaitannya dengan tulang belakang, bahu, dan leher. Maka dari itu cek dengan seksama apa teknologi spring bednya sebelum membeli spring bed di toko yang jual spring bed di Jakarta.

●    Belilah pada Toko yang Terpercaya
Tips terakhir yang merupakan hal yang paling penting jika ingin membeli spring bed yang berkualitas maka carilah dari Toko yang terpercaya. Di beberapa tempat jual spring bed Jakarta yang terpercaya, memiliki reputasi baik dan juga pelayanannya yang memadai maka dipastikan produk-produk yang ditawarkan adalah produk spring bed berkualitas.

Nah, Bagi anda yang sedang mencari Furniture yang jual Spring Bed jakarta kami merekomendasikan Oscar Furniture Store sebagai salah satu toko furniture dan perabotan rumah, yang menyediakan berbagai macam furniture dengan kualitas terbaik. Salah satu dari keunggulan Oscar Furniture Store ini merupakan tempat jual spring bed Jakarta yang menyediakan kemudahan untuk para konsumen dengan melakukan pembelian secara online.

Share:

24 June 2019

Pantai Baliana : Pantai yang Super Cantik di Kupang


Pantai Pantai yang menghadap arah barat sekitar Bolok, Kupang memang sudah jadi incaran ku sejak beberapa waktu lalu, masing masing titik udah aku tandai di aplikasi Google Maps untuk aku datangin satu per satu.

Nah kali ini, pantai yang beruntung untuk aku datangi adalah Pantai Baliana. Pantai ini sendiri masuk wilayah Desa Kuanheum, Kecamatan Kupang Barat, Kabupaten Kupang. Jaraknya yang relatif dekat yaitu cuma sekitar 20 Km ini membuatku tidak harus berangkat pagi pagi untuk nge trip kesini, enggak seperti saat nge trip ke Pantai Kolbano dan Oetune, yang saat itu aku berangkat dari rumah sekitar pukul 07.00 pagi.

Cara Menuju Pantai Baliana (Akses dan Rute)
Lokasi pantai ini patokannya gampang, pokoknya ambil arah ke PLTU Bolok, nah kalau takut nyasar, langsung aja ambil hape, buka google maps, cari pantai baliana, lalu buat rute, ikutin aja jalur yang disarankan ama google maps, dijamin bakal sampai.

Jalan Tanah Putih (bekas aspal) yang masih lumayan lebar

Untuk kondisi jalurnya, bisa dibilang 85% bagus, mulai dari aspal mulus, aspal sedikit bolong bolong sampai ke jalan tanah berbatu dan sempit. Sekitar 1.5 km sebelum pantai, jalan aspal abis, menyisakan jalan tanah berwarna putih (bekas aspal lama), namun masih bisa dibilang manusiawi lah, cukup lebar untuk dilewati 2 kendaraan roda 4. Namun sekitar 400 meter sebelum pantai, jalur berubah menjadi lebih menantang, sempit cuma cukup untuk lewat 1 mobil, tanah berbatu karang, menurun dan berkelak kelok. Harus ekstra hati hati sih, apalagi kalau pas hujan. 

Kalau saat lewat sini menggunakan mobil, bisa sih, ya semacam mobil avanza/xenia, APV, Expander, BRV insyaAllah bisa, tergantung drivernya sih, haha, yang jelas jalur ini muat lah dilewati mobil jenis tersebut. Ya berdoa saja, sepanjang 400 meter tersebut enggak ketemu kendaraan lain dari depan.

Jalan Tanah Berbatu, Sempit dan Menurun

Tempat Parkir dan Tiket Masuk Pantai Baliana
Enggak nyangka lho, di ujung jalur ini terdapat tempat parkir yang lumayan memadai, yaaa meskipun enggak luas, kira kira bisa lah menampung sampai 3 atau 4 mobil. Untuk tiket masuk atau biaya parkirnya saat ini enggak ada, atau bisa dibilang gratissss.




Ada dua bangunan di sekitar tempat parkir ini, yang pertama semacam gubug dan yang kedua semacam tower dari kayu setinggi kira kira 5 meter dimana ada tangga untuk naik ke lantai 2 nya dan ada lampu sorot besar yang menghadap ke laut. Kalau menurutku sih ini bangunan untuk penjagaan peternakan kerang mutiara di arah depan sana, bisa terlihat banyak sekali pelampung pelampung yang bisa dipastikan di bawahnya banyak kerang mutiara. Tenaga untuk menyalakan lampu sorot ini berasal dari genset yang diletakkan di dalam gubug tadi. 


Nah saat kita kesini, lantai 2 bangunan tower tersebut justru dimanfaatkan untuk berteduh/nongkrong para pengantar/driver dari wisatawan yang ke pantai ini, sedangkan di lantai 1 dan bangunan gubug bisa dimanfaatkan untuk tempat aman berganti pakaian.

Oia di sekitar tempat parkir ini ternyata terdapat tulisan tulisan yang ditempel di pohon menggunakan lempengan kayu, serta ada tempat duduk di bawah pohon yang terbuat dari batang kayu.


Aktivitas di Pantai Baliana
Pasir dari pantai baliana ini sendiri berada di bawah dengan dibatasi bebatuan karang keras, jadi dari parkiran ini kita harus menuruni bebatuan untuk bisa menyentuh pasirnya, tapi tenang aja enggak tinggi kok.


Saat kondisi pantai sedang pasang maksimal, dijamin kita enggak bakal bisa ngapa ngapain di sini, palingan cuma bisa foto foto dari atas dan melihat saja dari sekitar bangunan tower, tapi alhamdulilah saat kita ke pantai ini kondisi pantai sedang lumayan surut, meskipun bukan surut maksimal, tapi justru kondisi ini yang paling ideal untuk foto foto, main pasir dan mandi mandi manja di pantai nya. Kalau saat surut maksimal garis pantai akan jauh ke tengah, kita enggak bisa mandi mandi, dan untuk foto pun kurang oke karena banyak rumput rumput laut bakal terlihat.



Pasirnya halus, berwarna putih sedikit agak merah/pink, bersih banget, ombaknya tenang bersahabat,  dan landai pula, jadi relatif aman dah buat anak kecil.

Aku sih enggak nyangka lho, ternyata rame juga pantai ini, ada sekelompok pemuda sekitar 10an orang, ada dua keluarga lengkap dengan anak anak kecil nya ditambah kita berempat. Ruameeee.

Kalau dari info yang kubaca di internet sih, di sini bisa lho buat spot snorkling, karena banyak bintang laut dan ikan ikan kecil, dengan catatan kondisi air laut sedang surut biasa , bukan surut maksimal, heuheuheu. 





Alhamdulilah enggak ada warung di sini, jadi kita harus sedia bekal dari rumah atau setidaknya beli makanan/minuman di perjalanan menuju ke pantai ini. Kenapa aku bilang Alhamdulilah? Karena berdasarkan pengalaman, pantai yang banyak warung nya biasanya kotor. 

Pesanku, jangan buang sampai di pantai ini, misalkan kita bawa makanan atau minuman, bawa lagi sampah nya pulang ya....


***

Peta Lokasi Pantai Baliana, Kupang, NTT

.
Share:

17 June 2019

Menginap di Omah Njonja Jogja dengan Suasana Pecinan

Mencari penginapan di Jogja pas libur lebaran memang susah susah gampang, apalagi ditambah dengan beberapa kriteria khusus yang aku bikin sendiri biar liburan kita makin nyaman.

Nah seperti apa kriteria hotel untuk menginapku semalam di Jogja kali ini? Ini dia :
  • Lokasi di sekitar Condongcatur. Aku menaruh kriteria ini di urutan pertama karena tujuan jalan jalan kita berada di sekitar Condongcatur (Sleman)
  • Punya Family room yang bisa menampung 3 Dewasa, 1 Anak dan 1 Bayi
  • Budget di bawah 700rb per malam yang sudah termasuk sarapan
  • Ada Kolam Renang nya, yang ini optional sih, tapi ya setidaknya misalkan kita lagi males keluar, bisa renang renang hore aja di hotel.
Beberapa aplikasi pemesanan hotel online aku cobain satu satu, baik itu yang lokal maupun yang dari luar negeri. Ada beberapa pilihan hotel yg punya family room, tapi cuma satu yang lokasinya di sekitar Condongcatur dan masih punya kamar kosong, yaitu Omah Njonja Bed & Brasserie.


Dengan berlokasi di Jalan Sawitsari M1, penginapan ini cukup unik deh , lihat aja nama nya, merupakan gabungan dari beberapa bahasa. Menurut cerita yang kubaca di internet, "Omah Njonja" sendiri berawal dari kisah hidup sang pemilik penginapan yang  merupakan warga keturunan Tionghoa yang lahir dan sejak kecil hidup di daerah pecinan kawasan Semarang. Kata "Omah" artinya Rumah dalam Bahasa Jawa, kata "Njonja" adalah sebuah ejaan lama yang berarti Nyonya, representasi dari sosok pemilik yang sering dipanggil Nyonya Lie

Penginapan ini adalah penggambaran kenangan hidup Nyonya Lie semenjak kecil hingga dewasa. Karena hidup di kawasan pecinan yang kental akan budaya Tiongkok, maka konsep dekorasi penginapan ini adalah kombinasi antara aliran oriental dan Jawa "jaman dulu" (Jadul) yang nampak di setiap sudut penginapan. 

Sedangkan kata "Bed" berasal dari Bahasa Inggris yang artinya tempa untuk tidur, yang terakhir kata "Brasserie" berasal dari bahasa Perancis yang artinya tempat makan.


Kita nyampai jogja di siang hari, namun enggak langsung check ini, tapi jalan jalan dulu dan makan makan, nah sekitar pukul 19.30 barulah kita meluncur ke hotel buat check in. Saat sampai di depan hotel, parkiran nya ternyata sempit dan udah penuh ama mobil + Motor, untungnya satpam hotel nya sigap, dia langsung keluar dari pos dan menghampiri kita, dan mengarahkan kita untuk parkir kendaraan di seberang hotel ini.

Ternyata di seberang hotel ini ada tempat parkir yang luas banget lho, yaa meskipun bukan milik hotel, tapi pak satpam nya meyakinkan kita bahwa parkiran ini aman, bahkan mobil operasional hotel pun diparkir di sini juga. Sehabis mengatur posisi parkir mobil, beliau (pak satpam) pun membantu kita untuk membawakan koper ke bagian check in.

Karena sudah booking dan bayar sebelumnya lewat aplikasi online, proses check in berjalan cepat, cuman kita harus naruh deposit sejumlah 200 ribu yang akan dikembalikan saat check out nanti. Lalu kita pun diantar ke kamar, yang ternyata kita dapat kamar nomor 1 yang persis di belakang tempat check in.


Penataan interior di hotel ini bener bener totalitas deh, bisa dibilang setiap sudut dari hotel ini bisa dijadikan spot foto foto, huaaaa bisa penuh nih memori kamera. Tapi karena ini sudah malam dan pencahayaan remang remang, aku cuma foto foto ala kadarnya saja, untuk foto foto maksimalnya besok pagi aja sehabis breakfast.

Ukuran kamarnya tidak terlalu luas ya, hmmm mungkin karena ada 2 bed sih ya, 1 bed besar dan 1 bed kecil. Hal pertama yang aku lakukan setelah masuk kamar hotel adalah, nge cek kamar mandi nya, heuheuheu. 

Kamar mandinya cukup memadai ya, pake shower dengan air panas dan dingin dan diberi sekat kaca antara tempat shower dan tempat Buang Air, biar gak becek cui. Sayangnya handuk dan pasta gigi serta sikat gigi cuma disediain 2 nih, padahal khan kita pesen buat 3 orang. Selain itu standar lah, ada cermin, tempat sampah, cantolan baju, sabun dan sampo, shower cap, gelas, tissue, dan colokan listrik di sebelah wastafel.



Untuk di kamar tidurnya ada TV Kabel, free wifi (bisa di semua area hotel), mini bar, cermin, tempat sampah, menu makanan, telepon, AC, gantungan baju, laci, beberapa colokan, sandal hotel, minus kulkas dan lemari (sangat disayangkan). Tapi untungnya kekedapan kamarnya bisa dibilang bagus lho, meski deket tempat check in, suara tamu yang datang pergi dan suara kendaraan dari jalan enggak kedengaran dari dalam kamar, jadi bisa bobo dengan tenang dan nyaman.



Keesokan harinya, kita menuju restonya yang berada di lantai dua. Huaaaa ternyata desain restonya enggak kalah unik ya. Ada lukisan 3D nya lho, seorang chef yang lagi masak menggunakan kompor kayu bakar. Menu yang disajikan untuk sarapan enggak terlalu banyak pilihannya sih, cuma ada nasi, beberapa sayur dan lauk, bubur ayam, sereal dan roti, kopi dan teh, air dingin, buah potong dan kerupuk. Kalau dari segi rasa, yaaa standar menu hotel lah ya.









Sehabis sarapan, kita pun bersih bersih dan beres beres packing, karena pagi ini harus check out dan melanjutkan jalan jalan keliling Jogja lagi. Tapi sebelum check out, kita menyempatkan untuk foto foto dulu di semua sudut hotel cantik ini. 

~Jogja, 10-11 Juni 2019~

***

Peta Lokasi Omah Njonja Bed & Brasserie


.



Share:

Blog Archive