29 April 2013

Lagi Lagi ke Pantai Tangsi Lagi

Lagi lagi dan lagi, gak bosen bosen gue ke pantai ini, meskipun jauh dan jalan nya super ancur... Gak tahu ya kenapa, gue justru menikmati perjalanan menerobos jalanan tanah berbatu sejauh sekitar 13 KM.. *kayaknya jarang yang ngerasa sama seperti gue ya...*

Kali ini gue balik lagi ke pantai ini berempat aja, menggunakan dua motor ama temen temen dari Praya. Dan gak sampe dua jam, kita pun dah sampai ke Pantai Pink, eh Pantai Tangsi dink, oia betewe gue lebih suka nyebut pantai tangsi coz sebenernya pasirnya gak selalu pink, kadang pink kadang enggak, tergantung pasang surut, musim dan cahaya matahari.

Meski jalan menuju pantai tangsi ini kurang bersahabat, tapi tetep ya rame pantai ini apalagi pas hari libur gini.... Padahal dulu pas pertama kali gue ke sini, sepiii sekali.. gak ada kehidupan...

Gue langsung menuju arah kanan, mendaki bukit kecilnya.. wohoo lumayan indah ya view pantai tangsi dari spot ini, terlihat manusia manusia berukuran kecil di sana sini plus perahu perahu nelayan yang siap nganter wisatawan keliling pantai. Ini nih foto pantai tangsi nya :



Betewe suka heran ama orang orang (terutama ibu ibu bapak bapak), yang udah jauh jauh ke pantai tangsi, plus disiksa ama jalan nya eh sampai sini cuma gelar tiker duduk duduk di bawah pohon sambil makan... Lha kalo gitu mah bisa di Pantai Senggigi aja... Ngapain kek, banyak lho yang bisa dilakuin di pantai ini biar gak sia sia pengorbanan kita selama perjalanan berangkatnya. Apa aja itu? Nih :

1. Mendaki bukit di sebelah kanan, nikmatin view pantai tangsi dari atas bukit (foto di atas).

2. Sewa perahu trus keliling pantai tangsi, bisa ke Pantai Sowan, Temeak, Gili Petelu, Pantai Sebui, atau sampai ke Gili Sunut.

3. Snorkling. Ada beberapa spot snorkling, yang bagus sih di deket Gili Petelu, tapi masih kalah keren nya ama di sekitar Pantai Sowan (di balik bukit sebelah kanan pantai Tangsi).


4. Masuk ke Goa Goa Jepang. Mungkin banyak yang belom tahu kalo di sekitar pantai tangsi ada goa goa nya ya.. Gue dulunya tahunya cuma ada satu, tapi setelah nanya ama bapak perahu, eh ternyata ada beberapa lho, dan kita pun dianter ama bapak itu untuk masuk salah pintu goa nya, dan keluar di ujung pintu yang lain.. hihihi


Okey, gimana? banyak khan yang bisa dilakuin di pantai tangsi ini, jadi jangan cuma duduk duduk aja ya... Ayo bergeraak.... #LOveMBOK



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok 
LOMBOK itu INDAH
Share:

26 April 2013

Kisah Agak Unik di Warung Kelor Pak Mahir

Kisah ini berawal saat gue, bos gue dan satu temen gue nyari makan siang di sekitar cakranegara, mataram. Dan bos gue pun mengajak makan siang ke warung kelor yang ada di jalan brawijaya, sweta Mataram.Yaa karena diajak bos, kita kita sih ngikut aja.. hihihi

Jadi di lokasi itu ada dua warung yang saling nempel cuma berbatas dinding tipis, yang pertama warungnya pak mahir yang kedua warungnya hajah siapa gitu, lupa namanya. Nah sampai sana kebetulan mobil nya berhenti di depan warung kedua. Trus bos gue bilang, eh mundur aja, kita nyobain warung yang tadi, karena warung yang ini udah pernah. Siapa tahu lebih enak, trus mundur dikit dah mobilnya ke warung yang pertama.
Nah tadi pas kita berhenti di warung yang kedua, udah ada ibu ibu berdiri di depan warung kedua, yang sepertinya udah siap menyambut kita. Tapi kita malah gak jadi masuk sana, hihihi...

Tak disangka tak dinyana, pas kita keluar mobil, eh ibu ibu tadi udah nangkring di depan gerobak yang jualan es kelapa, dan jus buah. Kagetnya kita kita ini.... Trus ibu itu nawarin untuk beli es kelapa muda, awalnya gue nolak, tapi kok kepincut ama jus buahnya, gue pun pesen jus pear+jeruk. Diikuti yang laen pada pesen es kelapa muda. Kemudian sambil menunggu jadi, kita pun masuk ke warung pertama (Warung Pak Mahir) dan pesen sayur kelor beserta lauknya.

Tataaa gak lama, pesenan pun datang, berupa sepiring sayur kelor dan sepiring lauk yang berisi ayam goreng, sate jeroan, babat, sambal, terong, dan tempe goreng. Hmmmm udah kerasa kelezatannya nih. Kemudian mbak mbak yang nganter makanan nanyain pesen minum apa. Trus kita jawab kalo udah pesen minum di luar. Eh mbak tadi trus bilang kalo itu warung penjualnya beda ama warung ini, itu milik warung sebelah, harusnya pesen minum nya di dalem sini. Ebuseeet ini warung sebelahan kok gak akur gini ya? Musuhan gini.. Haha ketawa ketawa dah kita ini..

Sumpah nih gegara sayur kelor di warung ini, gue jadi ketagihan salah satu makanan khas sasak ini.... Enaaak cuuyy... Oia pernah juga sih dulu makan sayur kelor, tapi di daerah kekait gunungsari, di jalur menuju pusuk, tapi biasa aja, gak bikin nagih...

Nah setelah selesai makan dan bayar (dibayarin pak boss), kita pun keluar untuk bayar minumannya. Nah di situ kita nanya ke ibu ibu penjualnya. Dari sinilah kita tahu asal muasal cerita dua warung bersebelahan ini... Begini ceritanya.... :

Dahulu kala (dari papan namanya sih sejak tahun 1972), warung ini sebenarnya satu, dimiliki pak mahir. Namun setelah bapak itu menikah lagi, warung yang pertama ini diurus oleh pak mahir beserta istri kedua nya, sedangkan warung kedua nya diurus anak anak pak mahir dari istri yang dulu, nah di sini istri yang kedua ini gak suka ama anak anak pak mahir dari istri terdahulu, jadilah keadaan yang agak tidak mengenakkan diantara kedua warung ini... (sumber: cerita langsung dari ibu ibu yang ternyata anak dari pak mahir, kalo salah ya salahkan sumber ceritanya yaaa)

Teka teki tidak akurnya kedua warung ini pun terjawab,... kita pun pulang dengan lega dan kenyang.... Hihihihi, Semoga sukses ya usahanya......

Nanti suatu saat pasti akan kembali makan ke warung ini, enak sih..... SALAM KELOR..!!!



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

24 April 2013

Jagung Bakar Batu Bolong

Biasanya pulang kerja jam lima sore itu udah lemes, capek lemah lesu, palingan langsung tepar di kasur kamar kost. Tapi entah kenapa ya kalo sehabis kerja terus sunsetan sambil nge-jagung di pantai itu, capeknya terasa ilang semua....

Itu yang bikin gue sering nyempetin waktu buat jalan jalan sore ke pantai, sekedar cuma duduk duduk sambil makan jagung, nungguin matahari terbenam. Nah sore ini, dari sekian banyak tukang jagung bakar di sepanjang pantai sebelum dan sesudah senggigi, gue pilih tukang jagung di bawah belokan Batu Bolong, Lombok Barat. Gue pilih situ karena gue belum pernah kesitu, secara ya tempatnya baru beberapa bulan dibuat. Dari spot ini kelihatan banget pantai senggigi nya yang khas dengan pohon kelapa di ujung tanjung nya. dan di sebelah kirinya sedikit terlihat Gunung Agung di Pulau Bali.
Tapi sayang sekali nih, sore ini gak terlalu cerah, jadi gak terlihat bulatan matahari masuk ke ufuk barat, cuma semburat warna jingga aja...

Eh tapi betewe kok di sini jagungnya mahal ya, atau emang segini ya harganya.. Pesen dua jagung bakar dan dua teh botol, kena dua puluh ribu... Hmm tapi enak sih bumbu jagung bakarnya, pedes manis, pas rasanya...



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

21 April 2013

Snorkling di Sekitar Gili Petelu, Lombok Timur

Dari sekian banyak gili di sekitar Lombok, ada satu gili yang mulai dikenal masyarakat nih, namanya Gili Petelu, yang lokasinya ada di daerah Jerowaru Lombok Timur, atau tepatnya di sebelah kiri Pantai Tangsi a.k.a Pantai Pink.

Hmm menurut gue, dikenalnya gili petelu ini sih gegara tenarnya Pantai Pink, nah dari Pantai Pink ini wisatawan dikenalkan kepada Gili Petelu oleh para pemilik perahu yang menyediakan jasa keliling sekitar Pantai Pink.

Gimana bisa mencapai Gili Petelu ini?

Pertama, kita harus menuju Pantai Pink terlebih dahulu, nah di pantai pink ini ada banyak perahu nelayan yang siap mengantar wisatawan keliling pantai pink, yang salah satunya menuju Gili Petelu. Nah kemaren gue ama temen temen gue nyewa perahu 150 ribu seharian, sepuasnya keliling pantai pink.

"Petelu", ada kata "telu" di sini yang artinya tiga. Nah mungkin ya gegara di sini ada tiga gugusan bukit kecil sehingga dinamakan "Gili Petelu" #IMO. Menurut info dari tukang perahu nya, di sekitar Gili Petelu ini bagus terumbu karangnya, sehingga gue ama temen gue pun nurut aja pas diajakin snorkling di sekeliling gili ini.


Nah setelah gue turun buat snorkling, hmmm ternyata keindahan dunia bawah lautnya di bawah ekspektasi gue, alias gak sebagus yang gue bayangkan sebelumnya, menurut gue sih lebih bagusan terumbu nya Pantai Sowan deh (sebelah kanan Pantai Pink).

Tapi bukan nya jelek lho, bagus juga kok, cuma ada yang lebih bagus... hihihi... Berhubung gue lagi gak punya kamera underwater, jadinya ya gak bisa pamerin foto foto nya deh... Mangap yaaa, adanya foto di atas air nya...


Kesimpulannya? Kalau kalian berkesempatan jalan jalan ke Pantai Pink/Tangsi, jangan sampai kelewatan untuk mampir ke gili petelu ini, dijamin gak nyesel...


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

18 April 2013

Nengokin Museum Tosan Aji di Purworejo

Pas ada kesempatan jalan jalan ke Purworejo, gue nyempetin mampir ke Museum Tosan Aji, museum ini berlokasi di Jalan Mayjend Sutoyo No. 10 Purworejo, atau di selatan Alun Alun Kota Purworejo. Menurut info, dulunya Museum Tosan Aji ini berlokasi di Pendopo Kawedanan Kutoarjo, namun kemudian dipindah ke Purworejo pada tanggal 10 Juni 2001. Hal tersebut dilakukan sebagai upaya mewujudkan lokasi terpadu beberapa bangunan bersejarah, seperti Masjid Agung Darul Mutaqin di sebelah barat alun-alun dengan Bedug Pendowonya terbesar di Indonesia, dan Museum di sebelah selatan.
 
Saat ini Museum Tosan Aji menempati bangunan bekas Pengadilan pada masa Belanda. Di Museum ini tidak hanya menyimpan benda-benda koleksi tosan aji seperti keris, pedang, cundrik, tombak dan lain-lain. Namun pada perkembangannya banyaknya benda cagar budaya lainnya seperti patung, prasasti, yoni, lingga, lumpang, batu pipisan, guci, batu gong, menhir dan lain-lain. Koleksi tosan aji yang disimpan terdapat yang berasal dari masa kerajaan pajajaran dan majapahit. Sementara benda cagar budaya berasal dari masa pra sejarah maupun masa klasik. Di museum juga terdapat gamelam kuno kyai Cokronagoro yang merupakan hadiah dari Sri Susuhunan Pakubuwono VI kepada Bupati Purworejo I, Cokronagoro I.

Tosan aji merupakan salah satu hasil budaya bangsa pada masa perundagian sebagai warisan nenek moyang yang menunjukkan salah satu identitas budaya bangsa yang sampai kepada kita sekarang. Yang dimaksud Tosan Aji adalah sejenis senjata pusaka dari logam besi yang mendapat tempat terhormat (yang dihargai) di mata masyarakat terutama pada masa lampau, diantaranya berupa keris, tombak, pedang,kudi dan menur. Dalam alam pemikiran masyarakat lebih-lebih pada masa lampau Tosan Aji dianggap memiliki kekuatan gaib/kesaktian yang dapat mempengaruhi dalam kehidupan masyarakat.

Untuk bisa masuk ke museum ini, kita cuma harus membayar tiket sebesar seribu rupiah/orang. Murah banget yaaaa... iya cos tempatnya kecil cuman ada tiga ruang pamer aja. Gak sampai setengah jam udah keluar lagi... haha...


Share:

17 April 2013

Nongkrong di Le Waroenk Jogja

Berawal dari tweetnya bensbara, gue bisa tahu ada angkringan berbalut cafe di Jogja. Namanya Le'Waroenk . Menunya sih menu angkringan yang khas banget, seperti Sego Kucing, sate telur, sate usus, tempe goreng, kepala ayam, ceker ayam, sate nugget, sate sosis dll, tapi lokasinya didesain seperti cafe, gak seperti angkringan sego kucing pada umumnya, hmmm pemiliknya antimainstream banget nih. Tapi tetep mempertahankan ciri khas angkringan, yaitu gerobak nya.

Le'Waroenk ini lokasinya ada di Jalan Cik Di Tiro atau di selatan Bundaran UGM, ada di pinggir jalan persis, jadi gak perlu susah nyari nya. Sego Kucing di sini ada beberapa variannya, , sebut saja Nasi Rendang Tempe, Nasi Sambel Telur, dan Nasi Sapi Lada Hitam, tinggal pilih mana yang suka.

Pas disajikan sih, lauk lauk nya dalam keadaan dingin, nah biar jadi anget lauknya bisa minta untuk dibakarkan, selain jadi anget, lauknya pun makin terasa gurihnya, hmm nyummi... Selain tempatnya yang nyaman, yang buat gue suka itu ada banyak colokan di sini, haha... lumayan lah buat menambah masa hidup hape ini...

Pokok nya kalao kamu ke Jogja, wajib mampir warung ini, dijamin puasss....

Share:

15 April 2013

Jelajah Pantai Sebui di Lombok Timur

Sebenernya sih gue udah nandain spot ini di peta gue dulu banget, dan bercita cita suatu saat gue bisa nyampai di spot ini, dulunya sih gue tahunya bernama Segui/Sgui, bersumber dari wikimapia yang gue buka, tapi kesini nya lebih booming dengan nama Sebui, baiklah gue ikut ikut aja nyebut spot ini dengan nama Pantai Sebui.

Seperti wisatawan lain, gue menuju Pantai Sebui lewat Pantai Tangsi/Pink terlebih dahulu, gue pilih jalur ini karena udah jelas lewat mana. Dari Pantai Tangsi, gue ama temen temen gue nyewa perahu, dengan harga 150 ribu sepuasnya seharian, yeeeee... meluncurlah kita berlima menuju Pantai Sebui dengan menyusuri Gili Temeak, juga Gili Petelu terlebih dahulu, cuma lewat sih gak berhenti karena ombak lagi besar.

Gak sampai setengah jam, bibir pantai sebui yang sunyi sepi pun kelihatan... Astaga, sumpah nih pantai alami banget, dan beniiiing abis. Satu per satu penghuni perahu pun loncat ke air. Dasar perairan di sini memang bukan untuk snorkling, karena cuma pasir, lokasi seperti ini asik buat mandi mandi, aman karena gak bakal nginjek batu karang, apalagi ombaknya kecil lagi.

bentangan pantai sebui
Pasir Pantai Sebui

Puas mandi mandi, gue ama satu temen gue, manjat ke bukit di kanan pantai ini, disitu ada kebun jagung, eits bukan mau maling jagung ya, tapi mau ke ujung tanjung Sebui ini, di situ ada spot yang cantik buat foto foto, yaitu berupa cekungan kecil dengan ombak yang cukup kenceng, beda banget ama bibir pantai sebui tadi yang super tenang tanpa ombak, padahal jaraknya deket lho.. di sebelah kirinya ada tonjolan daratan kecil, Aaaaaaa kereeeen... 


Perjalanan laut pun dilanjutkan dengan mencari spot snorkling di sekitar Gili Petelu... yuhuu.... *lanjut ke postingan berikutnya...



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

7 April 2013

Warna Warni di Taman Pelangi, Jogja

Ahhh JOGJA, setelah sekian lama gak jumpa, akhirnya di weekend ini bisa juga nyamperin ini kota, ternyata dah banyak berubah ya, hotel makin banyak aja nih, yang baru lihat itu Fave ama JambuLuwuk...

Capek muter muter kota siang siang, gue pun menuju ring road utara, sengaja memang udah rencana malem nya mau ke Taman Pelangi yang ada di komplek Monumen Jogja Kembali (Monjali). Udah lama sih taman ini ada, cuman belum sempet aja mampir, jadi mumpung pas ada di Jogja, gue mampir deh.

Untuk masuk cukup bayar sepuluh ribu rupiah/orang. Waaah keren ya lampion warna warni mengelilingi anggunnya bangunan Monjali ini, cerdas juga nih idenya, coba gak dikembangkan seperti ini, malem malem di Monjali pasti horror suasananya, sepi gak ada kehidupan.

Ada ratusan bentuk lampion warna warni disini, hal ini bikin gue kangen ama Taman Lampion nya Batu Night Spectacular (BNS) di Batu Jatim. Dilihat lihat sih masih bagusan BNS ya, terawat banget kalo di BNS, di Monjali ini sudah ada beberapa lampion yang rusak, mungkin kena hujan dan panas tiap hari, suda saatnya diganti lapisan luarnya ini.

Selain lampion, disini juga ada Rumah Hantunya, hiiii sereeem.... Ada juga permainan anak anak seperti becak mini, kereta mini, bom bom car, dan trampolin.. Wah kalo gue dah punya anak nanti, pasti bakal gue bawa kesini dah. Dan yang paling penting itu Food Court nya, yuph jadi kalao laper habis keliling monjali gak perlu khawatir, tinggal aja meluncur ke sini.




Share:

6 April 2013

The Dance Company Mengguncang Mataram Mall

Mataram Mall bergetar malam minggu ini, bukan karena adanya gempa... tapi karena hebohnya penampilan dari The Dance Company, wohooo tontonan gratiss ini gak disia siakan oleh masyarakat Mataram... gak muda gak tua gak anak anak gak kimcil semuanya ada. Dari semua itu yang paling gue sebelin tuh dua ibu ibu berkerudung yang udah agak berumur. Buset udah badannya besar, berdiri di paling depan pula, mau ngapain ya ini ibu, emang kenal ama artisnya? Haha....

Gak lama nunggu akhirnya muncul juga nih The Dance Company nya, ada Aryo, Pongki, Nugie dan Baim. Wohoooo ABG ABG cewek se Mataram Mall langsung teriak histeris begitu ngeliat mereka muncul, terutama ama Baim.... ya ya ya emang ganteng sih ini om Baim, beda ama pas di tipi yang keliatan biasa aja... Coba dia bawa istrinya, waaah pasti gue langsung ikutan teriak "Aaaaaaaaaaaa...."

Aryo Wahab
Pongki Barata
Nugie
Baim
Gak cuma nyanyiin lagu dari band mereka, tapi juga nyanyiin lagu lama yang dulu dinyanyiin ama band awal mereka, misalnya aja lagu "Teman Baikku" dari band nya Nugie dan "Setia" dari Jikustik nya Pongki dulu dibawain lagi dengan gaya khas nya The Dance Company, seruuuu jeh...

Oia, ada satu cewek yang beruntung diajak naik panggung, bisa selangkah lebih deket ama personil TDC, yakin dah gue tuh temen temen nya pada ngiri semua, lha dapet cipika cipiki dari semua personil TDC jeh, plus dapet satu CD asli Album terbarunya The Dance Company, aaaaaaa...

Gak sampai sejam tampil, tapi sudah cukup membuat hidup Mataram Mall ini, biasanya tutup jam 9 malem, ini mpe jam setengah 10 malem masih rameeee.....

Keren dah ini The Dance Company, kalao dateng lagi ke Lombok, pasti gue nonton lagi... Seruuu!!!!



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Blog Archive