29 June 2014

Pura Terpencil di Sekotong itu Bernama Pura Sri Bandar Agung

Sekotong, salah satu daerah di Lombok yang pantainya punya potensi luar biasa untuk dikembangkan, bisa dilihat, dari ujung ke ujung wilayah sekotong, pantainya selalu cantik dan makin hari semakin cantik, diantaranya yang sudah terkenal yaitu Teluk Sepi, Teluk Mekaki, Bangko Bangko, Sundancer, Elak Elak dan beberapa gili seperti Gili Asahan, Rengit, Layar, Nanggu, Sudak dan Kedis, dan yang terakhir ini booming adalah Pantai Nambung di Sekotong bagian selatan.

Namun masih ada satu wilayah di sekotong yang lokasinya lumayan terpencil, akses susah tapi selalu ramai saat Hari Besar Agama Hindu, yaitu di pantainya Pura Sri Bandar Agung, atau yang lebih dikenal dengan Pura Goa Landak.

Saya bilang terpencil karena lokasinya yang ada di ujung sebuah tanjung deket Gili Sudak, dengan akses jalan tanah yang lumayan susah dilalui kendaraan, terutama saat musim penghujan. Ini peta lokasinya :


Tanggal 31 Mei kemaren, saya mengajak dua temen baru saya untuk nikmatin sunset dan hunting foto disana, saya ajak ke tempat terpencil itu karena mereka pengen tempat yang antimainstream, yang belum terkenal.

Saya gak mengira tempat seterpencil itu akan ramai pas hari Sabtu ini, saat melalui jalur rusak menuju TKP, kita berpapasan dengan mobil APV yang penuh penumpang, lah kaget lah saya, jalan susah gini ternyata ada juga wisatawan yang ke sana. Dan saya baru "ngeh" saat sampai di tempat itu, weleh banyak banget mobil yang parkir disana, Taraaaaa, ini hari Sabtu tanggal merah, hari libur Hari Raya Kuningan.... Pantesan ya rameee. Saya kaget karena dulu pas pertama kali kesini super duper sepi (baca di sini)






Ada yang lagi sembahyang di atas, ada yang lagi main air sambil nyari bintang laut, ada yang mancing, ada yang foto foto, ada yang lagi makan bareng, ada yang lagi duduk santai, ada yang lagi tiduran di pantai, ada yang lagi pacaran juga, lengkap gan... di tempat seterpencil ini.

Hingga saatnya senja tiba, mereka masih enggan beranjak dari tempat ini. Dan kepuasan itu ada saat teman yang saya ajak merasa puas puas dan puas...




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

26 June 2014

Dawet Ireng Si Hitam Manis yang Bikin Seger

Setelah beberapa lama gak menginjak tanah Jawa, akhirnya beberapa hari yang lalu, saya Alhamdulilah bisa jalan jalan lagi kesono bareng istri tercinta dan saya menyempatkan mampir di salah satu kota kecil di sebelah barat Jogja, yaitu Purworejo. 

Kita gak berencana buat wisata alam di sini, tapi wisata kuliner. Nah dari sekian banyak Kuliner Purworejo yang udah terkenal, saya pun memilih Dawet Ireng buat nyegerin suasana siang yang panas ini.

Gak susah kok nemuin penjual dawet ireng di purworejo, sepanjang Jalur lintas Purworejo - Jogja banyak di pinggir pinggir jalan. Tapi karena saya lagi ada di pusat kota nya, jadi saya singgah ke penjual dawet ireng yang ada di depan kantor pos purworejo (timur alun alun purworejo).

Seingat saya sih dulu ada di trotoar pinggir jalan, tapi pas kesini lagi, ternyata udah pindah di halaman kantor pos nya, Jadi lebih terasa nyaman, aman dan lega, gak mengganggu orang lewat.

Saya pesan Dawet Ireng murni, alias tanpa campuran tape ketan dll. Disajikan dengan mangkok putih, dawetnya terlihat so so so fresh... Menyegarkan banget, haha padahal belum disantap.

Pantesan dah warung ini selalu ada aja yang beli, lha seger banget gini, apalagi minumnya pas siang siang panas gini, beuuuhhh serasa dihembuskan angin sejuk surga gan..


Nah ngomongin masalah harga, saya lupa gan. Seingat saya sih murah ya, recommended lah pokoknya buat dicoba.
Share:

14 June 2014

Wuihh Ada Goa Kotak di Puncak Bukit

Jalur Menuju Goa Kotak

Sedikit demi sedikit, bukit bukit di sekitar Tanjung Aan, Lombok Tengah dijamah oleh mesin mesin transformer berwarna kuning semacam Eskavator dkk, seperti yang ada di atas Pantai Siwak, atau di sebelah barat Pantai Ebuak, bukit tinggi ini ternyata udah di jamah, dan malah sampai dilubangi bukitnya sampai tembus ke sisi lainnya membentuk Goa. Nah karena berbentuk Kotak, jadi saya namain sendiri "Goa Kotak" Hohohoho.


Sampainya saya disini gegara saya melihat foto yang diupload temen, wuih kok kayaknya keren banget ini tempat, ada lobang berbentuk kotak dengan background batu payung. Dan tanpa kesulitan, saya bareng dua temen blusukan saya, bisa juga sampai ke Goa Kotak ini.

View Batu Payung

Goa ini bukanlah goa peninggalan jaman penjajah seperti goa yang ada di Tanjung Ringgit dan Pantai Tangsi/Pink, tapi ini adalah goa yang baru saja dibuat oleh entah siapa yang kayaknya sih nantinya mau dikembangkan menjadi semacam resort atau penginapan deh, ya mungkin sih.


Yang unik itu, lobang ini berbentuk kotak dan menembus bukit dikedua sisi, jadi bisa dibayangkan seperti nasi tumpeng yang ditusuk pakai kayu balok, sehingga meninggalkan bekas lobang kotak. Selain itu, bila kita melihat dengan teliti di dinding goanya kita akan menemukan fosil fosil makhluk hidup penghuni lautan seperti terumbukarang, kerang, dan rumah kaliomang.


Haha, siapa ya yang iseng bawa itu fosil fosil ke atas bukit yang tingginya puluhan meter dari pantai? Tentu saja bukan manusia cui... Ini sih pasti gegara proses terbentuknya bukit ini, dulu pasti dinding bukit ini ada di bawah permukaan laut, tapi kemudian terdorong oleh gerakan bumi ke atas, yang terjadi selama jutaan tahun. Jadilah mereka ada di atas bukit ini :)

Ini nih Peta Lokasi Batu Kotak :



Video Keseruan Jelajah Goa Kotak via Youtube



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

7 June 2014

Liburan Seru Bareng Kawan Kawan Baru

Bulan Mei 2014 ini banjir tanggal merah, yang pastinya gak bakal disia siain oleh para penggemar jalan jalan. Udah dari beberapa bulan lalu saya udah punya janji jalan jalan bareng dengan kawan kawan dari Jakarta yang sebelumnya belum pernah ketemu, hanya say hai aja di dunia maya berkat sama sama maniak GoPro. Daripada ikut tour travel di Lombok, saya sarankan pada mereka untuk nyewa mobil sendiri dan kita yang anter tunjukin jalan, lebih hemat biaya :)

1. Pantai Kaliantan
Tujuan pertama kita hari ini adalah pantai di Kawasan Kaliantan Lombok Timur. Satu hal yang jarang mereka temuin di Jakarta, hmmm sebenernya bukan jarang lagi sih, tapi gak bakalan pernah, yaitu ternak yang wara wiri di jalanan, haha, dan ini bisa dipastikan jadi satu momen yang haram hukumnya untuk tidak mem-foto nya.



Tipe orang yang paling seru untuk diajak jalan jalan adalah mereka yang gila foto, yang heboh ketika menemukan spot yang mereka anggap menarik dan segera pencet tombol shutter kamera, entah itu kamera HP, Camdig ataupun kamera SLR. Dan syukurnya, mereka termasuk ke dalam tipe di atas, huahahaha, dengan gadget andalan masing masing, mereka (termasuk saya juga sih) asyik foto sana foto sini.




2. Tanjung Bloam
Saat saya upload foto foto di dalam area Tanjung Bloam (yang di dalamnya ada Resort Jeeva Bloam) di akun twitter @lombokkita , banyak follower yang nanya, gimana sih biar bisa masuk ke sana tanpa harus menginap? Hohohoho, ada dua cara yang udah saya post di blog ini, silakan di search ya di blog ini. Nah untuk kali ini, saya mencoba metode baru (gak baru baru amat sih) yaitu menggunakan kapal melalui Pantai Tangsi.


Butuh keahlian ekstra untuk bisa dapetin harga kapal yang ramah di kantong, setelah bertarung sengit dengan tukang kapal nya, akhirnya kita dapet juga harga asoy, yaitu 350 ribu, keliling dari pantai Tangsi, Tanjung Bloam, trus ke Gili Petelu sampai senja.


Perjalanan menuju Tanjung Bloam sedikit memompa adrenalin gan, ombaknya itu lho bikin jantung naik turun kaya jungkat jungkit. Untung aja ya, pemandangan nya tuh ajib bener dah, sebelah kanan itu tebing tinggi vertikal menjulang, Dari sini kita juga bisa ngelihat wujud Tanjung Ringgit dari bawah, terlihat banyak mobil dan motor di atas, di sekitar Pohon Surga.

Nah gegara ombak besar, si tukang kapal gak berani menepi, takut kapal nabrak dinding tebing, jadinya ya kita cuma bisa foto foto di samping Tanjung Bloam, wuih seru abis gan.




3. Gili Petelu
Rencana Sunsetan ke Tanjung Ringgit gagal gegara sampai gili petelu udah kesorean, dan nanggung kalau cuma sebentar disini dan memaksa diri buat cabut ke Tanjung Ringgit, sehingga kita bisa bener bener puas main main di gili petelu ini. 

Menu makan siang yang kita bawa dari Mataram akhirnya bisa kemakan juga, meskipun ini udah sore banget, hampir sunset malah, untungnya masih enak ya, enak banget malah. Biasanya memang kalau saya nganter temen ke wilayah jerowaru sini, pasti beli nasi bungkus dulu di Mataram, namanya Nasi Daun... Maiq Hep....

Gak seru lah ya, udah sampai gili petelu tapi gak snorkling, nah awalnya sih saya males gegara mendung, dan bisa dipastikan gelap di bawah air, tapi Syukurnya tiba tiba awan hilang sekejap ditiup angin, suasana jadi cerah ceria, yuhuuu jadilah kita nyebur








(bersambung........)



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

BCA BALI RUN 2017

Blog Archive