24 March 2014

Mampir ke Monumen Bom Bali di Kuta

Setiap kali ke Bali pasti lewat jalan yang namanya Jalan Legian, tapi pas lewat itu gak pernah sekalipun mampir di Monumen Bom Bali di pinggir jalan legian itu. Dan setiap lewat jalan itu, naik kendaraan sambil lihat monumen itu sambil berkata dalam hati "Ahh nanti kalau balik lagi kesini, mampir ke monumen itu ahh", dan setelah beberapa kali berangan angan seperti itu akhirnya kunjungan ke Bali kali ini saya bener bener nyempetin waktu buat mampir, meskipun cuma sebentar, ya namanya juga mampir ya pasti sebentar :)

Lihat kanan kiri ternyata gak ada parkir khusus buat pengunjung monumen ini, dan akhirnya saya terpaksa parkir kendaraan di gang yang ada di samping Panin Bank, saya menjadi semakin yakin untuk parkir di situ gegara disitu memang banyak motor parkir, hihihi padahal ini gang bukan tempat parkir.

Gak ada tiket masuk untuk bisa masuk ke kawasan monumen ini, ya memang ini sih sebenernya bukan objek wisata ya, tapi monumen yang dibangun untuk memperingati peristiwa pengeboman di wilayah ini tepatnya di Sari Club dan Paddy's Cafe sekitar sepuluh tahun lalu. Kabarnya sih nama asli spot ini adalah "Monumen Panca Benua", tapi oelh masyarakat luas lebih dikenal dengan nama Monumen Bom Bali/Ground Zero.


Di bagian utama monumen ini terdapat daftar nama nama korban meninggal Bom Bali yang totalnya ada 202 orang, yang paing banyak bukan warga indonesia, tapi malah warga negara Australia. Dinamakan Monumen Panca Benua sih mungkin karena korban korbannya berasal dari 5 benua ya (panca = lima), masih mungkin sih :p
Share:

23 March 2014

Tax on The Road Bikin Heboh CFD Udayana

Car Free Day (CFD) yang tiap hari minggu diadain di Udayana memang menjadi daya tarik sendiri bagi warga Kota Mataram, karena pada jam jam itu bisa dipastikan gak ada ruang kosong di sekitar Taman Udayana Mataram, tumplek blek penuh dengan warga yang berjualan, berolahraga, nongkrong, belanja, senam, ngumpul ngumpul, bawa jalan jalan binatang peliharaan, juga sarapan.

Untuk Hari Minggu ini (23 Maret 2014) suasana di Udayana sedikit berbeda dengan CFD CFD sebelum sebelumnya karena ada panggung super meriah yang didirikan oleh Kantor Wilayah DJP Nusa Tenggara dalam rangka penyelenggaraan acara bertajuk "Tax on The Road" Sosialisasi e-Filing.

Saya kurang tahu acara apa saja yang ditampilkan, karena saya terlambat datang, haha biasa lah hari minggu keasyikan bangun siang, udah untung pagi gini bisa sampai Udayana :p . Sampai di lokasi, acaranya lagi joget dangdut bersama yang dlanjutkan dengan pembagian doorprize undian, niatnya sih pengen ikut undian itu, coz syaratnya cuma punya dan bawa kartu NPWP, tapi sayang sekali udah ditutup, padahal lumayan tuh hadiahnya ada HP dan Sepeda.













Baru ikut joget sebentar, eh ternyata udah selesai aja ini acara,,,,, wah nyesel bangun telat nih... Ya sudah, berhubung laper haus gegara jejogetan akhirnya kita pun cuss ke taman udayana yang deket monumen Bumi Gora buat nyari Sarapan :)
Share:

19 March 2014

Air Terjun Tiu Bombong yang Super Seger

Wisata ke Air Terjun itu memang seru deh, apalagi ke air terjun yang belum terkelola dengan baik, karena jalur menuju ke lokasi pasti belum jelas.. Nah ini nih ketidakjelasannya ini yang bikin seru. Beda dah suasananya kalau jalur trekking menuju lokasi udah jelas, udah diperkeras, udah dibeton, dikasih pagar, dan dikasih petunjuk arah, pasti sensasinya biasa biasa aja.

Full Team
Seperti pada salah satu Air Terjun yang ada di daerah Santong, Lombok Utara yaitu Air Terjun Tiu Bombong. Yak berhubung kita (saya + team dari Lombok Backpacker dan KPP 911) belum tahu rute trekking dari pusat desa Santong menuju lokasi air terjun, kita pun menuju ke rumah bapak kadus (kepala dusun) setempat dengan diantar salah satu anggota team yang rumahnya di daerah Santong.

Tak seperti yang saya bayangkan, ternyata pak kadus yang satu ini keren bro, masih muda dan gak kelihatan kalao dia kadus, hohohoho. Beliau beserta beberapa pemuda setempat menjadi guide kita untuk mengantar trekking menuju lokasi air terjun dengan membawa arit dan karet belt (seperti belt pengganti rantai pada motor matic). Awalnya sih saya bingung, ngapain ini bapak bawa alat gituan, kalau arit sih udah jelas ya buat membuka jalur.



Serunya menuruni tebing
Setelah mengetahui medan trekking nya seperti apa, baru saya tahu apa guna nya belt karet tadi, wohoo ternyata pak kadusnya pake alat itu buat bantuin kita menuruni tebing dengan kemiringan hampir 90 derajat, sebagai pengganti pegangan, karena memang sepanjang jalur kita mengandalkan pegangan pada batang pohon, batu, akar pohon, ranting dan rerumputan dan pas saat titik tidak ada pegangan satupun, bapak itu standby di titik itu dan menggunakan belt tadi sebagai pengganti pegangan... (lihat foto di atas) Mantap dah . Dan alhamdulilah setelah lebih dari setengah jam kita berjuang menuruni tebing, akhirnya sampai bawah juga dengan selamat sehat sentosa, yaa meski lecet lecet dikit di tangan dan kaki :p

Apa coba yang saya lakuin pertama kali saat sampai bawah? Ya jelas tentu saja nyebur di air sambil bersih bersih muka. kaki, tangan yang penuh dengan noda noda tanah, suegeeerrr...!!!! Nah Setelah kembali ganteng, baru dah kita foto fotoan seru :



Tapi perjalanan belum selesai nih, kita baru sampai di sungainya belum sampai di air terjunnya, masih harus berjalan lagi dengan arah melawan arus sungai ke arah hulu selama sekitar 15 menit. Jalur trekking kali ini alhamdulilah datar, tanpa hambatan yang berarti karena arus sungai juga lagi kecil, sebenernya sih gak jauh ya tapi karena dikit dikit fotoan, jadinya lama nyampai di air terjunnya, hohoho

dan.... setelah rintangan berat terlampaui, Akhirnya sampai juga di Air Terjun Tiu Bombong..... woyoooo Super indah Gan...!!!


Tanpa babibu, kita langsung nyebur ke kolamnya, jauh jauh ke sini rugi dong gak mandi di kolamnya, ahhhhh capek capek hilang seketika, lupa dah ama pegel pegel plus lecet lecet di kaki dan tangan, yang ada cuma keseruan dan keceriaan... Untungnya ada kamera Gopro ya, dengan kamera ini, aktifitas foto foto tak terganggu oleh derasnya guyuran air terjun ini, narsis narsisan tetep lanjut gan... Mau tahu seperti apa serunya mandi di kolamnya air terjun Tiu Bombong? Silakan menikmati deretan foto di bawah ini :









Hoahahaha puas seru seruan di air terjun, kelaparan melanda kita, tapi tenang... kita udah punya team pemadam kelaparan yang tadi saat perjalanan menuju santong dari mataram udah beli nasi bungkus untuk kita semua. Alhasil kelaparan berhasil dipadamkan seketika... Seperti biasa sama seperti perjalanan perjalanan sebelumnya, makan nasi bungkus ditemani pemandangan indah gini pasti terasa nikmat banget, padahal sambil duduk di tanah, makan pakai tangan, dan tanpa piring pula, wuihh tapi sensasinya itu lho, tak tertandingi dah...


Setelah kenyang dan cukup istirahat, akhirnya kita kembali untuk meninggalkan lokasi ini, berat ya rasanya mengingat jalur untuk kembali itu harus mendaki tebing yang tadi kita turuni dengan susah payah. Tapi syukur alhamdulilah kita semua selamat sampai atas lagi meskipun badan penuh noda tanah, tangan dan kaki penuh luka lecet akibat gesekan dengan batu, pohon dan rumput.

Yeahhh..... Buat kalian yang suka tantangan, wajib untuk mencobanya... Recommended !!!



Keterangan :
1. Rute : Mataram - Pemenang - Tanjung - Gangga - Kayangan - Santong (setelah sampai di pasar santong, belok kanan sebelum masjid, ikuti aja jalurnya, gak ada petunjuk jalan di sini, kalau nemu persimpangan sebaiknya nanya ke penduduk sekitar)

2. Persiapan : Bawalah bekal air dan Nasi Bungkus untuk makan, karena dijamin di bawah sana anda akan kelaparan.

3. Sebaiknya menggunakan jasa guide warga setempat, karena jalurnya yang ekstrim, setelah selesai, bisa memberi uang seikhlasnya pada mereka :)

4. Wajib bawa kamera :)

5. Jangan meninggalkan sampah ya, sampah dibawa ke atas lagi



Video Trekking ke Air Terjun Tiu Bombong :)





jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

12 March 2014

Nemu Bidadari di Bukit Merese

Warung Turtle
Yang namanya "nemu" itu gak sengaja ya, seperti juga kita kita ini, maksud awalnya sih cuma mau trekking di Bukit Merese dari ujung ke ujung, eh malah nemu bidadari bidadari lagi mandi mandi asoy di pantai, dan itu pun bukan cuma sekali, tapi dua kali dalam sehari. Hihihihi..

Kisah itu berawal ketika weekend kemaren kita gagal mencapai Air Terjun Tibu Ijo di daerah sebelum Pusuk, dikarenakan dilarang oleh kadus nya untuk masuk area air terjun, meskipun udah dirayu rayu, eh tetep aja teguh pendiriannya gak ngebolehin kita masuk, ya sudahlah akhirnya kita banting setir, dari yang awalnya pengen nyari air dingin pegunungan eh ujung ujungnya kita nyari air panas di laut :p

Gak tahu ya sepertinya trip kita hari ini banyak nasib malang nya, pertama, kita gagal naik ke air terjun tibu ijo, yang kedua, saat mau banting setir ke laut selatan, dari yang awalnya 7 orang, eh cuman 3 yang semangat, trus yang ketiga saat dalam perjalanan menuju bukit merese eh motor temen saya si mas kadir bocor ban, dan itu bukan sekali tapi dua kali, hahaha sampai sampai dia harus dorong motor ada sekilo lebih mungkin..

Tapi alhamdulilahnya kita masih bisa menginjakkan kaki di puncak bukit merese.... Ouyeeahh... Masih mengelak kalau Lombok Itu Indah??


Dari titik ini, ujungnya kelihatan deket ya, hohoho tapi ternyata masih jauh beroo.. Tapi eh tapi rasa capek dan panas kita tiba tiba lenyap saat hampir sampai ujung karena di pantai bawah sana ada dua bule berbikini (baca : bidadari) lagi mandi mandi asoy, wohooo berhenti sejenak buat fotoin. Meski cuma kamera digital biasa tapi kemampuan zoom nya lumayan buat nge zoom dengan jarak sejauh ini, mantap dah ini kamera Canon SX270HS.

Belum di ZOOM

Setelah di ZOOM dgn Canon SX270HS

Salut dah buat bule dua ini, jauh jauh dari negeri seberang sana, sampai lombok bisa nemu pantai indah plus tenang seperti itu, bener bener tenang gak ada ombak, bening, bersih dan bebas dari keramaian hiruk pikuk inaq inaq penjual kain :p

Wah tubuh serasa dapat seteguk multivitamin ekstra, kita pun jadi makin semangat trekking menuju ujung bukit.. hohoho

Lubang Sembur yang mau kita tuju di ujung bukit Merese ternyata lagi letoy, gak bisa nyembur dia gegara air laut lagi surut, meskipun ombak besar, ombaknya gak mampu mencapai lobang utama, jadinya ya lobang tinggal lobang tanpa semburan. Nah buat kalian yang penasaran dengan lobang itu, monggo di klik LINK ini :)

Terus ngapain kita di ujung ini???

Ahaaa tenang, di bawah sana ada barisan pantai alami yang layak untuk dipijak, yihaa.





Beberapa pantai kita susurin, dan akhirnya kita sampai di dekat tempat parkir motor tadi, yang letaknya dekat dengan Warung Turtle. Tapi sebelum sampai di lokasi parkir, eh ada segerombolan bidadari lagi fotoan asyik,,, aw aw aw, saya dan mas Kadir langsung cari posisi wuenak buat fotoan, huahaha. Tempat teduh dan tenang di bawah pohon ini memang pas dah..



Awalnya sih yang duduk duduk santai sambil ngelihatin mereka cuma kita bertiga, tapi pas mereka pada pergi dari pantai, barulah kita tahu ternyata di deket kita ada beberapa bapak bapak yang juga lagi duduk asyik ngelihat mereka, hahahaha... Dasar lelaki....!!! 

Sebelum pulang, kita nongkrong asik dulu di Warung Turtle sambil minum.. Ahhhh para para paradise bener dah ini tempat. Udah beberapa kali nongkrong disini dan gak bosen bosen. Setiap duduk di kursi bawah berugak ini pasti disuguhi pemandangan yang luar biasa, pantai yang indah, langit yang biru dan tingkah laku para wisatawan yang lucu, menggemaskan dan lain daripada yang lain.... hihihi



Mama nya yang mana???


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

4 March 2014

Seru Seruan Bersama Lombok Rafting

Bagi kalian yang udah jenuh dengan indahnya pantai pantai di Lombok, cobain deh wahana wisata baru di pulau pedas ini, yaitu Arung Jeram yang dikelola oleh "Lombok Rafting".

Saat saya pertama kali posting foto arung jeram di akun twitter @lombokkita , banyak follower yang gak percaya di Lombok ada maenan gituan, hohohoho saya jadi senyum senyum sendiri. 

Lombok Rafting ini basecamp nya ada di desa Batu Mekar, Lingsar, Lombok Barat, dekat dengan lokasi pusat penjualan durian Karang Bayan. Basecamp nya ini adalah lokasi finish dari rute arung jeram yang dilalui, sungai nya sendiri bernama Sungai Jangkok yang bermuara di Pantai Ampenan.

Untuk menuju ke lokasi start nya, kita bakal diantar oleh kru menggunakan mobil bak terbuka, dengan arah menuju hulu sungai, perjalanan menegangkan dimulai saat naik mobil bak terbuka ini, coz medan yang dilalui offroad cui.. Belum apa apa udah tegang aja inih.

Sampai di lokasi Start, keseruan dimulai.. Satu persatu perahu karet meluncur, dimana satu perahu dengan yang lainnya diberi jarak beberapa menit.

Jeram pertama yang kita lalui lumayan menegangkan (khususnya bagi pemula seperti saya ini) maklum baru pertama kali ber arung jeram. Mereka namakan jeram ini sebagai "Jeram Welcome" atau jeram selamat datang..


Dan Jeram Welcome ini secara resmi membuka petualangan kita di akhir pekan ini... Woaaaa pada teriak semua, akhirnya saya tahu, ternyata mereka juga pada belum pernah maen ginian sebelumnya, hihihihi.

Gegara diawali dengan yang ekstrim, alhasil jeram jeram berikutnya terasa biasa saja. Dan malah sering nyangkut di batu perahunya, gegara debit airnya kurang besar. Tapi ada satu jeram yang sangat ekstrim, dimana mereka belum berani membawa tamu melewati jeram ini, jadinya kita turun dari perahu, terus jalan menyusuri sawah di pinggiran sungai ini, hohohoho.

Berikutnya ada yang dinamakan jurang kandang, lokasinya ada di bawah jembatan dan di deket jembatan itu ada kandang sapi, sehingga saat lewat bawah jembatan ini, baunya manis khas sapi, haha. Katanya sih lokasi ini dikeramatkan ama warga sekitar..


Di beberapa spot, kita bakal melewati perkebunan rambutan, jadi saat lewat situ, di salah satu sisi sungai tuh banyak banget pohon rambutan dengan rambutan merah yang menggantung dengan indahnya, seakan akan dia memanggil untuk minta dipetik.. Tapi sang operator perahu gak berani metik, jangankan metik, deketin aja enggak, jadi kita lewat di sisi seberang atau sisi jauh dari kebun rambutan itu, takut ada apa apa katanya..


Kemudian ada jeram yang namanya jeram bidadari, katanya sih disitu biasanya banyak gadis gadis desa yang sedang mandi (bila lewat saat jam jam mandi, pagi/sore) Nah tapi kita saat ini lewatnya di siang bolong gini, udah pesimis sih bisa bertemu bidadari bidadari Lingsar. Dan saat sampai di lokasi, ternyata beneran ada yang lagi mandi mandi naked gitu, bener bener naked dah, sumpah, ada tiga orang, keliatan dari jauh lagi asik maen air, wuuuuu....Tapi pas udah deket, ketahuan dah kalau mereka itu lekong semua, huahuahua *langsung buang muka* *mual*


Setelah sekitar hampir dua jam mengarungi jeram jeram di Sungai Jangkok, akhirnya kita sampai juga di garis finish dengan selamat sentosa sejahtera. Rasa syukur belum selesai di situ, eh ternyata di basecamp udah disediain makan dan minum cui... Alhamdulilah yaa :) Sehingga acara berarung jeram kali ini diakhiri dengan makan bersama di basecamp

Nah buat kalian yang tertarik nyobain arung jeram bareng "Lombok Rafting" silakan hub CP di bawah ini :
1. Memet : 082144592343
2. Diah : 08175742383
3. Amang : 0817362274

Selamat Rafting.... :)

jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Feeds Instagram

Blog Archive

Featured post

Liburan Asyik Bersama Keluarga di Bali, di New Kuta Green Park dan New Kuta Hotel Aja!

Eksotisme alam dan budaya pulau Bali memang tak perlu diragukan lagi. Bali selalu menjadi tujuan wisata terbaik, baik bagi wisatawan lokal ...