29 November 2014

Dibuka oleh Serabi dan Ditutup oleh Warung Kelor Pancor

foto dr gugel, gegara gak sempet fotoin
Minggu kemarin (pertengahan November 2014) seperti minggu minggu sebelumnya, saya dan keluarga (istri, adik, sepupu, sepupu lagi, dan adik lagi) pagi pagi buta udah meluncur menuju Tanjung Teros Lombok Timur dalam keadaan perut kosong melompong, bukan wisata bukan jalan jalan, tapi kita mau nyekar ke makam ibu mertua (mamanya istri).

Karena berangkatnya lumayan pagi, jadi gak sampai dua jam kita dah sampai di wilayah Tanjung, Labuhan Haji, Lotim. Nah biar sekali dayung dua pulau terlampaui, kita pun mampir dulu ke Pasar Tanjung, untuk berburu Serabi Santan, serabi ini memang paling enak dimakan kalau lagi panas panasnya, bagian bawah agak keras berkerak, sedangkan bagian atasnya masih lembek gitu, dan berasap, gegara baru keuar dari tempat masaknya.... aihhhh "Maiq Gati" kalau orang sasak bilang, yang artinya "Uenaaak Tenan". Udah enak, murah pula, sebiji cuma 500 rupiah :)

Urusan perut dah beres, saatnya kita menuju Pemakaman Keluarga Bidara Nanot, yang lokasinya gak terlalu jauh dari Pasar Tanjung. By the way di wilayah ini kayaknya memang gak pernah ujan lagi deh, tanah kuburan ini kering banget, cenderung gembur gitu, kena angin dikit, debunya kemana mana, dan pohon pohon pun seakan akan kering kehausan.

Setelah selesai urusan nyekar nya, hari udah mulai siang, perut udah mulai kosong lagi, apalagi jarak antara parkir mobil dan kuburan ini agak jauh, hohohoho. Lapar pun menyerang, waaah kita butuh Pemadam Kelaparan nih.

Dari sekian banyak pilihan tempat kuliner di Lombok Timur, pilihan jatuh pada Warung Kelor yang ada di Jln KH Ahmad Dahlan, Pancor, Lotim, selain udah terkenal maknyus kebetulan juga lokasi warungnya ada di jalan arah pulang.

Welcome to Warung Kelor Pancor

Dari depan, warung ini biasa aja, seperti halnya warung warung makan yang lain, tulisan besar "Warung Kelor" yang ada di bagian depan warung,mengisyaratkan bahwa menu utama di warung ini memang Sayur Kelor :) By the way, saya sih udah beberapa kali nyoba sayur kelor yang ada di Sekitaran Mataram, dan beberapa kali juga masak sendiri, satu hal yang membuat saya ketagihan sayur kelor ini adalah wangi alami dari daunnya ini saat sudah direbus, hmmmm menggugah selera, padahal cuma ditambahin garam doang.

silakan dipilih lauk nya :)

Beda dengan yang ada di Mataram, di sini lauk nya lebih banyak jenisnya, ada ayam goreng, udang, cumi, gurame, tempe, bakwan dan sate jeroan. Nah tinggal pilih dah mau pakai lauk yang mana aja. Oia satu lagi, satu hal yang paling penting dalam sajian kuliner lombok, yaitu Sambal super pedesnya, wiiiii dijamin bikin menggelinjang keringetan.



HARGA
Mengenai harga, saya kurang tahu untuk per item harganya berapa, pokoknya kita makan super puas berenam plus minum teh botolan itu habis sekitar 180 ribuan, bila dibagi 6 jadinya per orang habis 30 ribu rupiah, yaaa cukup terjangkau untuk sajian sebanyak ini. Jadi buat kalian yang lagi jalan jalan ke daerah Pancor, Lotim jangan lupa ya mampir ke Warung Kelor ini, dijamin PUASS...!!!




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

26 November 2014

Gathering Kedua GoproID Lombok di Tanjung Luar - Pantai Pink

Jalan jalan menyusuri Tanjung Luar sampai Pantai Pink/Tangsi adalah cita cita lama salah satu temen saya yaitu bang Verrytoyenk, tapi berhubung harus rame rame (biar murah meriah), alhasil dia belum juga bisa mencapai cita citanya, haha. Akhirnya kita berencana untuk menggabungkan trip jalan jalan dengan gathering dengan temen temen pengguna kamera Gopro di Lombok.

Tiang Tiang Listrik di Lautan (Latar Gili Maringkik)
Yuhuu, setelah direncanakan secara matang, pada hari Minggu 12 November 2014 pagi  kita pun berangkat bareng bareng konvoi menuju Tanjung Luar di Lombok Timur. Perjalanan pagi ini lancar banget, gak sampai dua jam, kita pun dah sampai di Dermaga Tanjung Luar, dan tukang kapal yang sudah kita pesan sebelumnya sudah siap menanti kedatangan kita dengan dua kapal nya. Btw ngelihat tulang kapalnya ini jadi inget Gili Trawangan, dari sosok tubuhnya kulit item, rambut kribo dan murah senyum, mirip dah ama mamang2 di trawangan yang suka godain bule bule cewek.. hihihi

Dari dua kapal ini, saya dapet bagian kapal yang bagus nih, gimana gak bagus coba, lha ada karpetnya donk, karpet ijo yang kaya di musholla2 desa gitu, jadi agak sungkan nih buat nginjek2 pakai sendal, akhirnya saya lepas sendal, hihihi.

Tujuan pertama adalah Pantai Tangsi, nah selama perjalanan menuju kesana kita ngelewatin pemandangan yang indahnya gak henti henti, mulai dari Gili Kere, Gili Bembek dan Gili Maringkik yang dihubungkan tiang listrik di tengah laut, Gili Sunut, Tanjung Cumi, Pantai Segui, Gili Petelu, Gili Temeak dll.

Pas sampai di Pantai Tangsi, saya disambut ama mas mas penjaga warungnya, dia itu menyapa seolah olah udah kenal gitu, trus saya lihatin wajahnya, kayaknya sih memang sudah pernah ketemu, dan setelah beberapa detik memandang, barulah saya inget dia adalah seorang om om asli Jawa (Klaten) yang udah menetap di Lombok dan buka warung di Pantai Tangsi, yang bikin saya pangling (gak inget) itu ya badannya, dulu kurus, sekarang padat berisi bro... Kata dia sih berkah lahiran, hohoho, lha bener aja di warungnya ada hammock berisi bayi mungil yang senyum senyum  goyang goyang keasyikan.

lokasi : Pantai Tangsi/Pink

Jauh jauh ke Pantai Tangsi , kita gak berenang, gak maen aer, gak snorkling, haha pokoknya cuma nyantai sambil makan siang sambil ngobrol ngalor ngidul, sambil kenalam satu sama lain, maklum ada beberapa yang baru pertama ikut kita jalan jalan.

Nah setelah perut kita semua terisi, tenaga full 100% akhirnya kita menuju Spot Pertama untuk Snorkling, yaitu Pantai Semangkok / Sowan yang ada di balik bukit sebelah kanan/timur Pantai Tangsi/Pink. Untuk menuju kesana belum ada jalur daratnya, jadinya ya memang harus lewat jalur laut alias pakai perahu.

Sudah beberapa kali saya snorkling disini, penampakan bawah lautnya masih sama, masih bagus terawat, tapi ikannya jarang, satu hal yang membedakan, kalau dulu banyak banget ubur2 kecil yang bikin kulit serasa ditusuk tusuk pas snorkling, sekarang gak ada sama sekali, alhamdulilah ya jadi lebih nyaman buat renang kesana kemari, huhuhuhu.



Spot keduanya yaitu di samping Gili Petelu, sama juga disini saya udah beberapa kali snorkling, yang saya suka dari spot ini adalah banyaknya Nemo dan anemon, tapi negatifnya disini arusnya agak besar, bergoyang goyang jadi kurang nyaman buat snorklingan. Seperti halnya siang ini, ombak sih gak besar, cuma airnya ini lho bergejolak kesana kemari, jadi susah buat bisa diam di satu titik. Hal ini pula yang membuat airnya jadi gak bening, alias keruh.


Waktu sudah menunjukkan jam dua siang lebih, hohoho ini sudah saatnya kita menuju ke Pulau Pasir di deket Gili Kere, untuk melihat wujudnya, karena pagi tadi saat lewat, dia belum menunjukkan batang hidungnya. Semoga dia tepatin janji ya buat muncul sekitar jam 2 an, aamiin :)

Alhamdulilah ternyata si Pulau Pasir ini termasuk sosok yang menepati janji, saat kita sampai sana, dia udah muncul, awalnya saya kira dia itu ukurannya kecil kaya Gili Kapal yang ada di sekitar Gili Kondo, eh aslinya lumayan luas bro, ada mungkin ya seluas lapangan bola. 


Nah mengenai cerita lengkap mengenai Pulau Pasir ini, silakan buka postingan sebelum ini ya, banyak foto foto cantiknya :) , atau KLIK DISINI.

Oia buat yang belum sempet ikutan Gathering kemaren, silakan bisa ikut di gathering berikutnya, untuk info nya silakan follow akun Instagram kita di @goproidlombok :) Dont Miss it...!!!

NB : Peta/Lokasi Gili Kere >> Mapcarta




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

22 November 2014

Jalan Jalan Sehari ke Bali

Jalan jalan kali ini bisa dibilang beda bila dibandingkan dengan jalan jalan biasanya, karena kali ini saya jalan jalan pas hari kerja, hohoho kok bisa? Ya bisa donk. saya ambil cuti dua hari cuss ke bali dengan tujuan untuk nemuin adik saya yang paling cantik si "Ichol" yang kebetulan lagi ada acara wisata sekolah ke Pulau Bali. Saya bela belain nih naik motor dari Lombok ke bali demi bertemu dengan adik yang memang kita ini jarang sekali bertemu, paling setahun cuma 2 atau 3 kali.

Tanggal 21 Oktober 2014 sekitar jam 9 malam, saya pun langsung cuss sendiri naik motor menuju Pelabuhan Lembar, buat nyebrang ke Bali dengan tarif 125 ribu. Awalnya saya kira kapal bakal sepi nih gegara udah malem, trus pas weekday pula, eh ternyata tebakan saya salah, kapalnya penuh gan.

Perjalanan via laut kali ini lumayan lancar jaya, buktinya sekitar jam tiga dini hari sirine kapal udah bunyi, yang tandanya kita sudah sampai di kawasan Pelabuhan padangbai Bali. Tapi ya itu gegara di pelabuhan padangbai cuma 1 dermaga yang beroperasi, jadinya kita harus ngantre ama kapal yang udah sebelumnya sampai sini. Dan akhirnya saya tidur lagi....

Dan untuk kedua kalinya sirine kapal membangunkan tidur nyenyak saya di kapal ini, wohooo ternyata langit udah terang, meski matahari belum muncul. Dan kapal ini udah siap siap merapat ke Dermaga. Saya lihat jam, weleh ternyata udah hampir jam 6 pagi gan. Rencana Sunrise-an di sekitar Sanur pun gagal total dan malah akhirnya saya dapat pemandangan sunrise cantik dari kapal, hohohoho gak jadi kecewa dah.

Setelah mendarat di Bali, tujuan pertama saya adalah suatu tempat dimana saya bisa makan, bisa bersih bersih, bisa pup dan bisa minum teh hangat hohoho.... yuph itu semua bisa saya lakukan di satu lokasi yaitu KFC Sanur. 

Dari semua itu sebenernya yang paling penting adalah bisa pup, karena kalau udah pup itu rasanya plong, perut enteng, pikiran tenang dan fresh..... Jadi bisa jalan jalan dengan nyaman.

Pantai Suluban

Sudah udah janjian untuk bertemu adek sekitar jam 2 / 3 siang di GWK (Garuda Wisnu Kencana), nah paginya sudah saya rencanakan untuk jalan jalan dan hunting foto di Pantai Padang Padang dan Suluban, yang memang lokasinya gak terlalu jauh dari GWK. Cerita seru perjalanan saya kedua pantai itu sudah saya tulis di postingan sebelum ini, silakan di cek ya bro...

Sekitar jam 1 siang, saya cabut dari Pantai Suluban menuju GWK, tapi karena perut udah keroncongan, akhirnya saya mampir di Warung Jawa yang gak sengaja saya temuin di pinggir jalan, hohoho meski namanya warung jawa, tapi yang makan disini bule bule bro, ternyata suka juga mereka nasi campur gini ya.

Pintu Masuk GWK

Kira kira jam 2 lebih, saya sudah sampai di GWK. Beberapa kali ke GWK, tempat wisata ini gak pernah sepi ya, mau hari libur kek, hari kerja kek, tetep aja rame. Apalagi ditambah rombongan tiga bus dari sekolahnya adekku ini, wiiih jadi gak terasa lagi di Bali, lha semuanya pada ngomong bahasa Jawa.

Jujur deh, sebenernya saya pengen banget nih peluk adek saya ini, kangen banget brooo, tapi ya gimana banyak temen temen dan guru gurunya, malu ahh dilihatin nanti :p


Cuma sebentar banget kita ketemuan disini ternyata, dihitung hitung cuma setengah jam, hadeh... karena rombongan mereka harus melanjutkan ke spot berikutnya yaitu Pantai Kuta. Hohohoho ahaaaa tenang, kita pun masih bisa ketemuan lagi di Pantai Kuta sambil sunset-an seru. Yuhuuu...

Cewek Cewek SMAN 5 Purworejo

Sekitar jam 5 sore, kita pun bertemu lagi di Pantai Kuta yang super duper ramai, awalnya saya sempat bingung buat nemuin keberadaan adek saya, karena kebetulan sore ini kedatangan mereka barengan ama rombongan anak sekolah dari Semarang dan Malang, weleh kok bisa barengan gini ya,,,,

Tapi alhamdulilah kita akhirnya ketemu juga setelah keringetan jalan kaki menyusuri pantai dari ujung ke ujung buat nyari dia, ternyata parkiran kita berdua jauh bingit, saya disini, dia disono, ada mungkin sekilo lebih saya jalan kaki, hosh hosh hosh... Jadi kenapa parkir kita jauh bangeet? Kayaknya memang udah direncanakan ya, maksudnya gini, saya kan parkir di ujung selatan, di pantai sekitar sini tuh banyak banget bule bule berjemur dengan pakaian seadanya. Nah sedangkan pantai deket tempat rombongan wisata parkir itu gak ada sama sekali bule berjemurnya. Ya mungkin memang sengaja dijauhkan kali ya... Iya gak sih? Ya anggap aja gitu dah yaa... :p


Berhubung udah kecapekan jalan seharian, akhirnya di Pantai Kuta saya cuma duduk duduk asoy aja di pasirnya, sambil pasang pasang gopro buat take TimeLapse Sunset.

Lagi seru serunya bercanda bareng adek, eh dia udah dipanggil buat cabut dan balik ke hotel, huhuhuhu sedihnyaaa, sumpah sedih banget nih, kangen belum sembuh eh udah harus pisah lagi, ya sudahlah, mau gimana lagi,,,,, Bye bye adek ku, see you again *sambil cium tangan*

Akhirnya saya pun duduk sendiri di sini, ya meskipun ramai banget gini, tapi rasanya sepiii... Bengong sendiri saya nih, sambil nungguin sang matahari bener bener terbenam.










Share:

15 November 2014

Pulau Pasir Muncul di Sebelah Gili Kere

Pulau Pasir/Gosong adalah gundukan pasir yang muncul di tengah lautan, ada yang selalu muncul atau Cuma kadang kadang muncul tergantung pasang surut air laut. Hal seperti ini banyak terjadi di seluruh dunia dan tak terkecuali Lombok, di Lombok sendiri sepengetahuan saya ada di beberapa tempat, yaitu di Pantai Pengantap (Biras Bosang), di Pantai Sira, di Sekotong (sebelum Gili Gede), di deket Gili Kondo, dan di deket Gili Maringkik. 

Nah beberapa hari yang lalu (9 Nov 2014) saya jalan jalan ke salah satu dari mereka, yaitu yang ada di deket Gili Maringkik, Lombok Timur. Yah namanya juga pulau, berarti untuk menuju kesana kita harus nyebrang donk, ada dua tempat yang bisa digunakan untuk nyebrang kesana, yaitu Dermaga Telong-Elong dan Tanjung Luar. 


Kali ini kita pilih yang opsi kedua yaitu Tanjung Luar. Jarak antara Dermaga di Tanjung Luar dan Pulau Pasir ini lumayan deket, gak sampai 15 menit sampai kok (kalau kapalnya bisa ngebut). Oia tapi perlu diinget ya ini pulau keberadaannya terpengaruh pasang surut air laut, jadi gak setiap saat dia kelihatan. Untuk saat ini, dia muncul setelah jam 2 siang, ya bisa dibilang habis dzuhur dah keluarnya :) 


Setelah sekian lama menjelajah Lombok, akhirnya saya bisa lagi dibuat terperangah oleh pemandangan indah pulau ini, gak tahu ya kenapa kali ini kok komposisi pemandangan di depan mata ini super waw, kombinasi antara pantai yang tenang, hamparan pasir putih yang membentuk corak berkelak kelok, langit mendung membahana, trus banyak tuh bintang laut berceceran disana sini, plus binatang panjang lunak semacam cacing raksasa.


Sedangkan di ujung sana terlihat satu gili yang gersang, menurut warga sih namanya Gili Kere/Kahona, gak tahu ya kenapa dinamakan Gili Kere, kenapa gak Gili Keren ya... hohohoho. Nah kalau kondisi laut sedang pasang, pulau pasir ini akan hilang, dan hanya akan meninggalkan Gili Kere, sendirian, huhuhu kasihan ya.



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

7 November 2014

Pantai Suluban, Surganya Para Peselancar

Pantai Suluban ini lokasinya ada diantara Pura Uluwatu dan Pantai Padang Padang, sangat mudah dijangkau dan ditemukan. Sama seperti di Pantai Padang Padang, untuk masuk ke Pantai Suluban gak perlu tiket masuk, cukup bayar parkir motor aja ke penjaga nya. Eh betewe di tempat parkir ini tulisannya "Uluwatu Beach" bukan Suluban, tapi setelah saya tanya ke penjaga parkirnya, beneran kok ini adalah pantai suluban, atau ada juga yang menyebut Blue Point Beach karena ada resort/hotel bernama Blue Point.

Saat melewati jalan kecil yang kanan kirinya penjual kaos, kacamata, dll mengingatkan saya saat jalan jalan ke Pantai Dreamland, ya mirip mirip ginilah. Tapi bedanya, disini jalur terpisah jadi dua, ke atas menuju berbagai tempat makan, sedangkan ke bawah menuju pantainya.

Saya coba ke atas dulu, bukan mau makan atau minum sih, cuma mau ngeliat gimana view pantai suluban dari atas. Wohooo ternyata juara bro view nya dari atas sini, udah disediain semacam berugak/gazebo yang bisa dimanfaatkan para wisatawan buat duduk duduk santai sambil liatin pantai plus para peselancar yang lagi asyik bermain dengan ombak. Pokoknya kalau kalian ke Suluban, wajib dah ke spot ini... Ajiib...!!!




Setelah puas di atas, saya lanjut turun menuju pantainya, dalam perjalanan menuju pantainya, saya banyak berpapasan dengan surfer, yang udah basah sambil menenteng papan kebanggaanya. Tapi ya karena ombaknya ada lumayan agak jauh di tengah, dan di pinggirnya banyak batu karang, jadi para surfer tuh harus mengayuh papan surfingnya ke tengah, itulah kenapa ada beberapa surfer yang memakai semacam fin pendek di kakinya, kaya kaki katak gitu, baru pertama kali ngelihat nih saya.


Oia pas jalan turun ini, kita akan sampai di sebuah ruangan mirip goa, nah ada pantai yang bagus lho dibalik goa ini, tapi kita harus sedikit menunduk, karena jalannya kecil dan rendah, ati ati kejedug ya...

Nah di pantai terbuka yang garis pantainya pendek ini banyak banget bule berjemur bro, bule semua bro, cuma saya nih pribumi paling ganteng disini, dan asyiknya gak ada gangguan para penjual gelang atau kelapa muda seperti di pantai tanjung aan lombok, hihihihi.





Share:

2 November 2014

Pantai Padang Padang, Bali

View Pantai dari Jembatan
Berhubung Bali deket ama Lombok, akhirnya saya memutuskan untuk ngetrip sehari ke Bali, salah satu spot yang saya datangi adalah Pantai Padang Padang, yang berlokasi di daerah Uluwatu, gak terlalu jauh dari GWK (Garuda Wisnu Kencana). Pantai ini mulai terkenal gegara dibuat lokasi syuting film "Eat, Pray, Love" yang dibintangi Julia Robert. Tapi saya tertarik kesini setelah baca postingannya Om Cumilebay.. hahahaha Halo Om....

Gampang banget nemuin pantai ini, karena lokasinya ada di bawah jembatan Jalan Labuan Sait, nah untuk lebih jelasnya monggo lihat peta yang ada di paling bawah postingan ini ya.

Pantai seindah ini ternyata Gak ada tiket masuknya bro, cukup bayar parkir aja, hohoho, mantap ya. Untuk mencapai pantai kita harus melewati tangga menurun yang sempit di celah batuan, ya semacam gua gitu lah.


Saya kesini pas weekday nih, maksudnya sih nyari sepinya, eh weladalah ternyata gak ngefek bro, mau weekday ato weekend, tetep aja rame, dan didominasi oleh wisatawan asing, kayaknya sih mereka lagi liburan musim panas ya.


Bule bule pada asyik tuh berjemur, maen kanoe, dan juga maen surfing, nah untuk bisa surfing mereka harus mengayun papan surf nya agak ke tengah, karena memang pantai ini tak berombak di pinggirnya, ombaknya di tengah.

Nah demi mendapatkan suasana sepi, saya coba mlipir ke arah kanan, di balik tebing tebing, wohohoho ternyata ada emak emak bule lagi baringan sambil menjemur "salah dua" barang berharganya, ya biar gak belang mungkin ya kulit bagian depan tubuhnya, hohoho bakpao bro, bakpao. 


Lanjut lagi saya ke balik tebing di sebelah kananya, wahh ini dia... sepi banget disini, cumua ada bebatuan bebatuan besar aja. Tapi ya gimana gak sepi, lha wong ombaknya besar disini, hihihi balik lagi dah saya.

Pas balik lagi, ternyata emak emak penjemur bakpao tadi udah gak ada bro di tempatnya tadi, wekekekeke beliau lagi berenang asoy bro di pantai nya, dan tetep belum ditutupin itunya, maaf ya mak, kefoto dikit, tapi cuma dikit kok.

Makin siang, pantai ini makin ramai aja, dan cafe cafe di pinggir pantai pun mulai penuh. Meskipun ramai gini, tapi menurut saya pantai ini tetep tenang kok, masih nyaman buat bersantai, refreshing, atau sekedar duduk duduk sambil minum kelapa muda.

Peta Lokasi Pantai Padang Padang




Share:

Blog Archive

Featured post

6 Spot Selfie Keren di Lombok

Melihat pemandangan alam dari sudut yang berbeda memang lagi nge-trend akhir akhir ini, terutama dari ketinggian, bisa itu dari puncak gunu...