31 December 2015

Giveaway Menyambut Opening Starbucks Lombok Epicentrum Mall


Yuhuuu, di akhir tahun 2015 ini Lombok kedatangan satu tempat ngopi yang sudah terkenal sejak lama di seluruh penjuru dunia, namanya Starbucks Coffee. Tahu donk ya tentang brand yang satu ini, yaa paling enggak pernah denger lah ya namanya.

Nah kebetulan kita dari akun Instagram @makanasyik dapet Invitation nih di Grand Opening tanggal 30 Desember 2015 ini. Alhamdulilah yaaa.....


Kita sudah stand by di lokasi sejak jam setengah 7 malam, padahal open order (khusus yang punya selembar invitation ya) dimulai jam 7 malam, heuheuheu takutnya gak kebagian tempat duduk sih. Heuheuheu. Dan memang benar sih dugaanku, sekitar jam setengah 8 malam ramee PoLL, semua kursi sudah dipenuhi para undangan.

Oia, Store Manager disini, mas Reza baik banget deh, udah dikasih invitation, kita dikasih banyak banget Voucher Gratis Minuman, nah berhubung aku juga baik hati, aku mau bagi 5 Voucher tadi ke kalian semua, yang bisa ditukar minuman Gratis, khusus di Starbucks Lombok Epicentrum Mall.


Caranya Gimana? Gampang banget nget nget, silakan follow saja dulu Instagram @makanasyik , terus baca dah persyaratan persayatan yang harus dipenuhi disitu. Tapi gimana kalau gak punya instagram?? Ya harap bersabar ya, giveaway ini khusus buat kamu kamu yang punya Instagram. 

Lumayan lho, bisa dapat segelas minuman Gratis dari Starbucks, dan voucher ini bisa digunakan sampai akhir Maret 2016.




Selamat mengikuti Giveaway nya yaa.....
Jangan lupa berdoa dulu sebelum ikutan, Semoga kalian beruntung :)

Share:

29 December 2015

Omah Kayu : Not Just Tree House

Yeey, akhirnya di long weekend ini, aku, istri dan anakku yang ganteng bisa jalan jalan dengan puas di luar Lombok, tepatnya di sekitar Kota Batu, Jawa Timur. Jadi jangan heran ya kalau beberapa waktu ke depan ini postingan akan banyak mengulas jalan jalan kita ke Kota Batu, Heuheuheuheu

Tujuan pertama kita yaitu Omah Kayu yang ada di area Gunung Banyak, Batu. Lokasi ini sebenernya tempat untuk tinggal landas olahraga Paralayang, tapi oleh Perhutani pada tahun 2014 dibangun beberapa rumah yang menempel di pohon, di pinggiran tebing yang kemudian diberi nama Omah Kayu. Rumah dari kayu ini bisa kita sewa untuk menginap, dan juga bisa cuma buat lokasi foto foto narsis. 

Dengan menggunakan motor Mio lawas, ternyata butuh perjuangan untuk bisa mencapai lokasi ini, berhubung motor udah tuir, hampir gak kuat menanjak di tanjakan curam sehabis Songgoriti, harus dibantu kayuhan kaki ke aspal. Lumayan serem, mengingat di belakang ada istri dan anakku.

Oia, ada satu hal yang seharusnya enggak kulakukan, yaitu datang ke Omah Kayu pas liburan panjang gini, ruameeee, maceeet, apalagi kalau naik mobil, harap bersabar bermacet macet ria. Tapi ya mau gimana lagi, kita cuma bisa jalan jalan jauh pas liburan panjang, maklum kita kaum kubikel (karyawan kantoran biasa) heuheuheu


Setidaknya aku melewati 3 pos pembayaran untuk bisa menikmati foto foto di Omah Kayu, yang pertama adalah tiket masuk ke area wisata Gunung Banyak, termasuk area tinggal landas Paralayang seharga 5 ribu/orang, yang kedua tiket sepeda motor seharga 3 ribu/motor. Yang ketiga tiket masuk ke area khusus Omah Kayu seharga 5 ribu/orang.

Ada sekitar 6 bangunan rumah kayu yang bisa kita manfaatkan untuk foto foto, nah berhubung ini lagi liburan panjang, yang macet tuh bukan di perjalanan aja, tapi untuk bisa masuk salah satu omah kayunya itu juga macet panjang, harus antre, mengingat kapasitas rumah di atas pohon ini cuma bisa maksimal dinaiki 6 orang.





Seandainya sepi ya, bisa banget nikmatin pemandangan rumah rumah penduduk di bawah sana, aku ngebayangin tuh duduk santai di balkon omah kayu nya, sambil ngopi ngopi, foto foto dan upload di Instagram. Tapi apa daya, gak mungkin lama lama di sini, apalagi sempet ngopi eyeh leyeh di balkonnya, bisa bisa ditimpukin orang orang yang lagi antre di belakang. Heuheuheu



Gimana? Keren keren kan fotonya....

Buat yang gak mau masuk area Omah Kayu, bisa foto foto di area tinggal landasnya Paralayang, oke juga kok tempatnya. Atau bisa juga nongkrong nongkrong hore alias leyeh leyeh di warung warung yang berjajar di sekitar area tinggal landas paralayang sambil ngopi ngopi.

Kalau buat yang mau menikmati pemandangan malam, lampu lampu kelap kelip di bawah sana, bisa sewa salah satu omah kayunya, alias nginep dan bobo cantik di omah kayu itu, bayarnya 350 ribu pas weekday dan 450 ribu pas weekend, termasuk sarapan gratis dan mandi air hangat. Monggo dicoba :)

***

Lokasi/Rute Omah Kayu di Gunung Banyak via Google Maps (dari alun alun Kota Batu)


Share:

25 December 2015

Chan Bingsoo : Surganya Dessert



Cerita Perut di weekend ini masih di sekitar area Lombok Epicentrum Mall (LEM). Salah satu Mall baru di Lombok yang gak pernah sepi di kala weekend (aku termasuk salah satu yang meramaikan). 

Dan kali ini aku mau nulis tentang tempat nongkrong dan #makanasyik baru bernama Chan Bingsoo. Bingsoo (baca bingsu) sendiri adalah sebuah sajian dessert dari Korea yang artinya adalah "Es Serut", nah bingsoo ini sebenernya banyak banget macamnya, tapi yang paling terkenal tuh "Pat Bingsoo" atau bahasa keren nya Es Serut Kacang Merah. Nah aku tuh mau nyari menu ini di Chan Bingsoo LEM, eh tapi ternyata menu itu gak ada guys...

Nah terus apa donk menu menu nya? Heuheuheu ini nih, monggo dibaca di buku menu ini :


Karena memang mengambil tema Dessert, jadi menu menu di sini memang semuanya dessert (plus minuman2). Jadi jangan harap kamu bisa nemuin menu Nasi Goreng atau Ayam Bakar di sini yaa, pastinya gak bakalan ada.

Dengan menempati satu Los ruangan, Chan Bingsoo ini terlihat terlalu kecil ya tempatnya apalagi melihat animo anak anak muda Mataram yang lagi heboh ama jenis menu menu baru di sini, tiap sore sampai malam selalu ramai guys, apalagi Sabtu Minggu, kaya pas aku datang kesini kemarin ini, hari Sabtu, gak dapat tempat. Akhirnya aku muter muter dulu keliling Mall, nunggu ada kursi kosong.

Kalau mau memperlebar ruangan sih gak bisa ya, karena kanan kirinya udah ada yang punya, sedangkan kalau mau pindah lokasi juga sangat disayangkan sih, udah strategis banget, deket ama Studio XXI.

***

LITTLE MERMAID
Setahuku sih Little Mermaid itu adalah sebuah film kartun karya Walt Disney yang menceritakan tentang Legenda Putri Duyung, tapi di Chan Bingsoo ini merupakan nama dari salah satu menu yang berupa potongan buah strawberry, marshmallow dan pastry stick yang bisa dicelup ke Coklat Cair.


Sumpah ini menu enak bingiiit, coklat cair yang di tungku itu selalu hangat dan fresh karena di bawahnya ada lilin menyala, pas banget buat cocolan Marshmallow, huhuhu bikin nagih...

BLACK JACK
Buat yang suka main kartu, pasti tahu nih ama yang namanya Black Jack, heuheuheu tapi Black Jack disini bukan nama sebuah permainan katu lho, melainkan salah satu menu dessert, yang isinya berupa es serut, es krim, potongan oreo, bubble, pudding dan satu lagi aku gak tahu namanya.


Untuk menikmati menu ini ternyata ada caranya lho, dijelaskan oleh pemiliknya yaitu Mbak Tyas, caranya diaduk dulu semuanya, kemudian tambahkan gula cair secukupnya, cicipi dulu, kalau dirasa kurang manis, tinggal tambah lagi. Gula nya sengaja dipisah karena tingkat kemanisan sajian dessert memang tergantung selera masing masing orang, sehingga tamu bisa menentukan sendiri tingkat kemanisan yang cocok di lidah.

Menu es serut ini sebenernya segeeer banget lho, cocoknya tuh diminum di siang bolong pas lagi panas panasnya, aku jadi ngebayangin di Pantai Pink, Lombok Timur ada yang jual ginian, pasti laris tuh, secara di sana panas bingit...

POCAHONTAS
Nama nama menu disini memang unik unik ya.. Yang ini malah Pocahontas, film jadul dari Walt Disney yang aku sendiri malah belum pernah nonton. Di Chan Bingsoo, Pocahontas ini berwujud dessert yang isinya Roti Kotak yang dalamnya berlubang, berisi es krim, ditambah sebatang Astor, taburan koko crunch dan potongan buah strawberry. Nah untuk es krimnya ini bisa kita pilih, ada vanilla, strawberry, coklat atau green tea. Sebenernya aku mau order green tea, tapi karena lagi kosong, akhirnya order yang coklat.





CHAN BINGSOO
Lombok Epicentrum Mall, Lantai 2 (Dekat XXI)
Instagram : @chan_bingsoo

Share:

21 December 2015

Seniman Coffee Studio : Kedai Kopi Unik di Ubud Bali


Weekend kemaren, aku diculik ke Ubud ama blogger paling #congkak se Indonesia, ya pasti udah pada tahu lah ya, itu tuh si Cumilebay.com. Heuheuheu. Katanya sih si doi lagi ada project di Pasar Ubud, yaudah aku ngikut aja.

Jujur ya, meski udah puluhan kali ke Bali, ini baru pertama kali aku ke Ubud, itulah yang bikin aku semangat buat diculik ke Ubud. Sebenernya gak terlalu jauh sih Ubud itu, cuma gegara Macet cet cet, jadinya rasanya lamaaa bangeeet sampai sana.

Ternyata Ubud itu rame juga ya ama bule, meskipun jauh dari pantai. Karena disini yang dijual bukan pemandangan pantai, tapi pemandangan pedesaan, persawahan dan hutan penuh monyet.

Karena aku gak mau ikutan blusukan ke Pasar Ubud, akhirnya aku minta diturunin aja di salah satu cafe di sekitar Pasar Ubud, setelah muter muter beberapa kali, akhirnya nemu tuh tempat nongki, namanya Hujan Locale yang lokasinya di Jalan Sriwedari. Tapi pas kita udah duduk di salah satu kursi di pojokan, tiba tiba salah satu karyawan mendekat dan bilang "maaf mas, sekarang belum buka, nanti jam 12 baru buka". Weleh, ternyata belum buka, dan pas kulihat jam, sekarang baru jam 11 siang.

Yaudah kita jalan mlipir ke sebelahnya, kita jalan kaki karena om cumi udah meluncur ke Pasar Ubud pake mobil. Gak jauh dari Hujan Locale, kita nemu cafe yang lucu deh, namanya Seniman Coffee Studio yang lokasinya masih di Jalan Sriwedari juga.

seniman coffee studio ubud bali 3

Saat memasuki cafe nya, aku merasa asing nih, lha wong cafe ini udah penuh ama penikmat kopi yang semuanya bule, sekali lagi "bule". Cuma kita dan barista nya yang lokal, heuheuheu.

Sesuai dengan namanya ya, bagian dalam nya didesain dengan penuh nuansa seni. Aku terpukau dengan kursi kursi plastik putih yang sebenarnya biasa saja, tapi disulap menjadi kursi goyang dengan menambahkan kayu di kaki kaki nya. Kemudian penyajiannya itu lho, satu sajian kopi terdiri dari satu gelas kopi, sepotong kue (nagasari), dan segelas air putih yang gelasnya terbuat dari botol yang dibentuk/dipotong menjadi gelas.

seniman coffee studio ubud bali 1

Menurutku spot yang paling oke buat nongkrong tuh ya di depan bar nya, disitu kita bisa melihat langsung para barista dalam mengolah biji kopi menjadi satu sajian kopi yang nikmat. Bila melihat gelas gelas kimia yang digunakan, rasanya lagi nongkrong di Laboratorium Kimia gitu deh.

Oia jangan lupa buat menyapa barista nya, mereka ramah ramah, dan senang bila pengunjung bertanya tanya. Seperti aku kemaren, sampai sampai aku disuruh nyicip kopi hasil racikannya, gak tanggung tanggung, aku dapet 3 sloki kecil dari 3 jenis kopi yang berbeda, ada kopi Sumatra, Kintamani dan Kenya. Nah dari ketiganya itu, yang paling special tuh yang Kopi Kenya, rasanya ringan mirip banget ama rasa teh yang diseduh tanpa gula, cuman agak wangi wangi gimana gitu.


Selain menyajikan kopi nikmat yang dinikmati di tempat, Seniman Coffee ini juga menjual Biji Kopi dan teh seduh lho, jadi bisa diolah di rumah dan dinikmati kapan aja. Selain itu juga menjual pernak pernik/merchandise seperti kaos, tote bag, berbagai peralatan yang terbuat dari botol bir yang didaur ulang, dan alat pembuat kopi. Nah lebih lengkapnya silakan kunjungi website nya di http://senimancoffee.com

Jadi buat kalian yang hobi nongkrong, hobi ngopi dan pengen merasakan suasana lain dalam menikmati sajian kopi, monggo mampir ke Seniman Coffee Studio yang beralamat di Jalan Sriwedari No. 5 Ubud, Bali

Peta Lokasi Seniman Coffee Studio


Share:

17 December 2015

Ada Penyu Raksasa di Pantai Sungkun

Kerinduan akan asinnya air laut, desiran angina pantai dan deru ombak akhirnya terobati di liburan kali ini, liburan yang bukan tanggal merah, alias liburan coblos pilkada, yaa meskipun gak ikut nyoblos sih, heuheuheu.

Ada sebuah pantai di wilayah Jerowaru, Lombok Timur yang sedari dulu pengen banget aku kunjungi, namanya Pantai Sungkun, padahal dulu tuh pernah main ke pantai di sebelah kanan (pantai surga) dan kiri nya (pantai rawan) pantai ini, tapi malah pantai sungkun ini gak terjamah, gara gara jalan masuknya kelewatan.

Lama gak lewat jalur Jerowaru, ternyata banyak perubahan, jalan nya sudah banyak mulus nya, beda jauh keadaanya dengan tahun 2011 lalu, saat masih sepi, saat pantai pantai di area jerowaru belum dikenal luas, seperti hal nya pantai pink saat ini, paling tersohor di jerowaru.

Karena sudah pernah hampir sampai di pantai sungkun ini, jadi aku gak kesulitan untuk menuju kesana, jalur nya pun masih hapal banget. Saat ini belum ada sih petunjuk menuju ke pantai sungkun ini, pokoknya ancer ancernya tuh cari jalur menuju pantai surga, atau warga setempat menyebutnya pantai planet (dari nama resort yang ada di sana ~ "Heaven on The Planet")

Nah pantai sungkun ini ada setelah pantai surga (sebelah kirinya)

Satu hal yang membuat pantai sungkun ini istimewa adalah gugusan batu yang ada di seberang pantai, yang bila dilihat dari arah tertentu akan terlihat seperti wujud binatang Penyu (Sea Turtle) yang ukurannya raksasa. Nah batuan besar itu bernama Gili Tenge.


Pantai Surga ada dibalik tebing itu
Lokasi parkir di pantai sungkun ini lumayan luas kaya lapangan bola, tanpa tiket masuk dan tanpa biaya parkir, heuheuheu

Tapi Gak banyak sih yang bisa dilakukan di sini, karena antara pasir dan air laut dibatasi oleh barisan batuan karang, kurang oke deh buat mandi mandi, padahal ombaknya gak besar lho, harusnya sih kalau gak ada batuan karang itu sip banget buat mandi mandi, kondisi ombak yang selow ini dikarenakan pantai sungkun ini lokasinya berdekatan dengan teluk, dimana di sebelah barat (wilayah Lombok tengah) disebut teluk awang, sedangkan di sebelah timur (wilayah Lombok timur) disebut Teluk Ekas.



Yang kegirangan malah anakku, dikubur kakinya ke pasir gak nangis, malah seneng joget joget, haha bisa ketularan bapaknya nih jadi anak pantai. Dan untungnya pula siang ini mendung, jadinya gak panas sama sekali, tapi ya efek ngatifnya kalau buat fotoan kurang okee, langitnya gak biru.

Oia, pasir di sini bentuknya bulat bulat mirip merica lho, mirip dengan pasir yang ada di Pantai Kuta dan Pantai Kaliantan.

Setelah anakku puas main pasir, akhirnya kita cabut dari Pantai Sungkun ini dan lanjut ke pantai tetangganya yaitu pantai batu dagong/bertok.

***
Peta, Lokasi, Rute ke Pantai Sungkun di Lombok Timur (via google maps)



Share:

13 December 2015

Banyak Jajanan di Picnic Market Park23 Mall Bali

Berhubung lagi bosen ama pantai #diLombokBanyak #sombongyee, kali ini kita ke Bali cuma wisata kota kota aja plus wisata kuliner. Salah satu yang masuk list kita kali ini adalah segala sesuatu berupa tempat makan yang ada di Park23 Mall, Tuban, Bali. 

Ya seperti kita ketahui, Park23 saat ini menjadi Mall paling baru di Bali yang lokasinya ada Jalan Satria, Tuban Bali, dulu sih aku ingetnya disini Circus Waterpark ya, lama gak lewat daerah sini, eh sekarang udah jadi aja nih mall, meskipun di dalam masih belum buka semua tenant nya.

Nah pas ke Park23 ini, sebenernya kita belum punya tujuan tempat makan yang pasti lho, sedapetnya apalah nanti yang unyu, yang belum pernah kita datengi sebelumnya.

picnic market park23 mall bali 1

Woyooo, pucuk dicinta ulam tiba. Ternyata di bagian depan Park23 Mall tuh ada semacam Food Bazar gitu, yang isinya berbagai macam kuliner nusantara maupun luarnegeri seperti Sate Ayam, Burger, Kebab, Nasi Uduk, Batagor, Siomay, Tahu Sumedang, Pempek, Risoles, Sosis, Mie, Roti Canai, Jus Buah, Rujak dan masih banyak lagi, Oia ada juga satu food truck yang menyajikan menu menu khas mexico bernama elmatadortruck.

picnic market park23 bali mall cgn

Untungnya aku kesini tuh pas malem minggu, karena pas kuliat di flyer nya, picnic market ini cuma ada di setiap weekend aja, mulai pukul 16.30-23.00 WITA. Dan untungnya lagi ini pas musim kemarau, coba pas musim penghujan terus hujan, ya jadinya bubar semua, lha wong ini outdoor tempatnya.

Bolak balik kesana kemari, bingung mau beli yang mana, aku sih pengen nya yang gak berat karena cuman mau cemil cemil aja. Hingga akhirnya, pilihan jatuh kepada Tahu Sumedang, huhuhuhu, sedangkan istriku pilih beli pempek.

picnic market park23 bali mall 33

Sistem yang digunakan disini adalah semacam food court dengan 1 kasir, jadi pas order di satu tempat, penjual nya bakal ngasih nota pesanan, yang harus kita bawa ke kasir untuk dibayar dan ditandai lunas, baru serahin lagi nota tadi ke penjual nya, baru deh makanan nya dikasih ke pembeli. Dengan sistem begini, bisa dipastikan ini bagi hasil antara penjual dengan pemilik tempat, tanpa biaya sewa (menurut pendapatku aja sih, heuheuheu)

Huaaa uenak Tahu Sumedangnya, dimakan pas lagi anget anget sambil gigit cabe rawit hijau. Meledak ledak lah di mulut. Kalau pempek nya gak tahu ya, aku gak icip icip, gak tertarik sih, karena udah sering, dan banyak di Lombok, kalau Tahu Sumedang nih, belum ada di Lombok. Jadi kalau kalian pengen tahu rasanya pempek itu, monggo tanyakan ke istriku, heuheuheu 

picnic market park23 bali mall 3

Aku suka banget nih ama konsep food court ini, semoga nanti di Lombok juga ada yang bikin kaya gini yaaa, aku menunggumuu......


Peta Lokasi Park23 Mall Bali

Share:

7 December 2015

Ngintip Lombok City Center yang Katanya Mall Terbesar se-Nusa Tenggara

Hasrat dan jiwa warga Pulau Lombok sepertinya bakal terpuaskan di penghujung 2015 ini, lha gimana tidak, dua mall baru yang besar dan berkonsep modern muncul hampir bebarengan. Satunya Lombok Epicentrum Mall (LEM) yang udah mulai open pertengahan tahun ini, satunya lagi Lombok City Center (LCC) yang baru opening akhir Nopember kemaren, ya meski baru cuma Matahari aja.

Pembukaan gerai Matahari ini memang sengaja dibuat pas berdekatan dengan momen hari raya deh, di LEM dibuka pas sebelum Idul Fitri, sedangkan di LCC dibuka pas sebelum Natal.



LCC ini berlokasi di Desa Gerimax Indah, Kecamatan Narmada, Lombok Barat, persis di pinggir jalan jalur utama antar kota Mataram - Lombok Timur, jadi ya bisa dibayangkan ya, kendaraan yang lewat di depan mall baru ini penuh dengan truk truk dan bus bus besar. Kalau berdasarkan speedometer kendaraan sih, jaraknya sekitar 8,5 Kilometer dari LEM yang ada di Jalan Sriwijaya Mataram.

Kabarnya sih (kata koran koran) LCC yang dibangun oleh Blacksteel Group ini bakal menjadi Mall terbesar di Nusa Tenggara (ya iyalah, secara di Nusa Tenggara baru ada berapa Mall, masih bisa dihitung dengan jari, heuheuheu) dimana nanti di area ini bakal ada convention center berkapasitas 5000 orang, hotel berbintang, rumah sakit, ruko hingga residential (kita tunggu saja, semoga bukan cuma gosip)

Nah di weekend ini (5 des 2015), sore sore aku sengaja mau nangkring di LCC, Selain buat muasin rasa penasaran juga karena di sini lagi ada event Festival Kuliner, Panggung Musik dan pagelaran budaya Sasak. Lumayan, sekali dayung, empat lima pulau terlampaui.

Ternyata ekspektasiku berlebihan tentang Festival Kuliner disini, kirain bakalan seheboh festival kuliner di kota kota lain, ternyata ya cuma seperti itu aja, gak jauh beda dengan Festival Kuliner beberapa waktu lalu di Mataram Mall, heuheuheu.

Tapi ada satu penampilan yang belum pernah kulihat sebelumnya, namanya SLOBER. Kesenian Slober adalah salah satu jenis musik tradisional Lombok yang tergolong cukup tua, alat-alat musiknya sangat unik dan sederhana yng terbuat dari pelepah enau dengan panjang 1 jengkal dan lebar 3 cm. Kesenian slober didukung juga dengan peralatan yang lainnya yaitu gendang, petuq, rincik, gambus, seruling. Nama kesenian slober diambil dari salah seorang warga desa Pengadangan kecamatan Pringgasela yang bernama Amaq Asih alias Amaq Slober. Sebenarnya Kesenian ini hanya dimainkan pada setiap bulan purnama, lho, tapi untuk semakin melestarikannya, akhirnya kesenian ini menjadi salah satu pengisi panggung budaya sasak di LCC.


Bentuk dari bangunan LCC ini memang lebih oke sih dibandingkan LEM, dan lebih besar juga (iya khan mall terbesar di Nusa Tenggara), Aku jadi agak kepikiran, kira kira tenant apa aja ya yang nanti bakal ada hingga sampai penuh, lha besar banget gini. LEM aja yang ukurannya segitu, yang ada di tengah kota, masih banyak yang kosong/belum ditempati.

Dan satu lagi, yang paling krusial di Lombok, yaitu LISTRIK. Coba deh bayangkan, semenjak LEM buka ya, kawasan di sekitar Kota Mataram dilakukan pemadaman listrik bergilir (alasannya sih pembangkit di Jeranjang lagi rusak) , apalagi yang persis di depan LEM, komplek BTN Taman Indah, hampir tiap hari mati lampu, heuheuheu. Apalagi kalau LCC udah Grand Opening ya? Ya semoga pembangunan baru pembangkit listrik yang di Jalan Arya Banjar Getas, Mataram segera selesai ya, supaya bisa menambah pasokan listrik di Lombok yang lagi kritis.


Buat kalian yang lagi penasaran juga ama LCC, monggo silahkan datang, meskipun baru Matahari aja yang buka tapi lagi ada banyak event lho, apa aja? Silakan lihat jadwalnya di foto di bawah ini :



***
Lokasi Lombok City Center via Google Maps



Update (Juni 2016) :
Mulai 4 Juni 2016, di Lombok City Center akan dibuka Wahana Ice Skating, yang merupakan satu satunya wahana Ice Skating di Indonesia Tengah/Timur.

Ice Skating yang luasnya 400 meter persegi ini berlokasi di Ground Floor LCC, buka setiap hari mulau jam 10 pagi sampai 10 malam, dengan tiket 40.000/2 jam, sudah termasuk sewa alat (sepatu) untuk hari senin - jumat, sedangkan sabtu minggu dan libur hari besar tiketnya 60 ribu/2 jam.

Share:

4 December 2015

Icip Icip Singang Kuliner Khas Sumbawa

Ngomongin makanan bernama Singang, sebenernya aku dah beberapa kali makan makanan ini, bukan beli bukan dimasakin istri di rumah, tapi nyomot bekal makanan teman kantor, haha. Jadi gini, ada satu temen kantor, sebut saja K, sering banget dibawain bekal makan sore gitu, maklum akhir akhir ini kita pulangnya jam 7 malam, dan setiap bekal yang dibawakan tuh pasti Nasi Panas dan Singang yang isinya ikan dengan kuah asam, huhuhuhu. Rasanya tuh asem asem seger gitu, jadi inget deh ama kuliner Garang Asem yang pernah aku nikmatin dulu di Solo.

Tapi waktu itu, aku sih belum tahu kalau Singang tuh sebenernya kuliner dari Sumbawa, pulau di sebelah timur Lombok ini.

singang khas sumbawa 1

Hingga akhirnya aku tahu ini makanan khas sumbawa saat mampir ke Dapoer Samawa, yang ada di Lombok Epicentrum Mall, Lantai 2, satu lantai dengan XXI. Aku memang sengaja kesini, karena pengen nikmatin sesuatu yang baru, yaitu kuliner khas pulau sebelah tanpa harus mengunjungi pulau nya langsung. Heuheuheu

Dapoer Samawa ini mencoba untuk tetap eksis membawa nama kuliner asli indonesia diantara kedai kedai sekitarnya yang menawarkan kuliner luar negeri seperti Beef Bar & Boba Tea, Qua-li, The Vinnette, Simple Pleasure, dan Chan Bingsoo. Dilihat dari segi interior dan penataan ruang pun, Dapoer Sumbawa ini terlihat paling biasa dibandingkan dengan kedai kedai tadi. Tapi justru inilah yang bikin aku tertarik untuk icip icip menu dari Dapoer Samawa ini.

singang khas sumbawa g

Ada dua jenis tempat duduk disini, bisa pilih dengan kursi dan meja di luar, atau pilih yang lesehan di dalam. Karena aku lagi bawa anak kecil yang lagi aktif aktifnya merangkak, jadi aku pilih yang lesehan, biar dia bisa lebih bebas kesana kemari merangkak.

Ada beberapa menu sajian khas sumbawa yang di sini, monggo silakan lihat daftar menu di gambar pertama di atas, ada harganya juga tuh. Menu yang kita pilih tentu saja Singang donk, aku pesen satu porsi aja karena menurutku sih sajian ini bisa buat dua orang deh, trus kutambah pesen Sayur Asam, biar ada asupan nutrisi dari sayuran.


Aku jadi ketagihan singang deh mulai malam ini, haha. Kuahnya itu lho, berbumbu tapi tetep ringan, jadi enak juga buat digado tanpa nasi, asem asem gimana gitu... Apalagi ditambah taburan bawang goreng dan daun kemangi, jadi makin gurih dan menggugah selera.

Pokoknya ini makanan aku reomendasikan buat kalian pecinta kuliner nusantara, terutama menu Ikan. Wajib dicoba, bisa dibeli di warung khas makanan sumbawa di mana aja sih, tapi kalau yang di Kota Mataram, Dapoer Samawa ini sudah lebih dari cukup. 

Next time aku pasti bakal balik ke warung ini, penasaran juga ama menu menu khas sumbawa yang lain, seperti Sepat dan Soto Samawa :)
Share:

Featured post

Grand Opening Transmart Carrefour Mataram

Menjelang Idul Fitri 1438 H ini, Kota Mataram kedatangan tempat baru buat nongkrong hura hura foya foya. Namanya Transmart Carrefour Matara...

Blog Archive