15 July 2019

Ngopi Bentar di Kebon Ndalem Jogja


Malam terakhir di Jogja, kita bingung mau makan dimana, padahal di Jogja banyak banget tempat makan, heuheuheu. Saking banyaknya jadi bingung. Tapi untungnya kita ketemuan ama Saudara yang lagi kuliah di Jogja, dan dia pun merekomendasikan untuk makan malam dan nongkrong di Kebon Ndalem Coffee & Eatery.

Enggak banyak info yang bisa kudapatkan dari Instagram mengenai tempat makan ini, karena di awal Juni 2019 ini memang baru aja buka, bahkan di google maps pun belum ada yang buat, dan aku donk yang buatin tuh lokasi di Google Maps. Aku cuma dapet ancer ancer dari Saudaraku, kalau tempat itu lokasinya deket ama tugu pal putih jogja. Ya sudah kita pun langsung meluncur kesana.


Wohooo lokasinya ternyata bener bener deket ama tugu jogja, di pojokan utara barat, untung tadi beloknya bener, kalau salah, bisa muter jauh nih.

Tempatnya sih strategis ya, tapi tempat parkirnya itu lho, kurang banget. Aku sampe harus mindahin kendaraan beberapa kali, yang paling nyesek tuh pas lagi enak enak ngemil di lantai 2, aku dipanggil satpam untuk mindahin kendaraan karena mobil yang parkir di depan mobil kita mau keluar. Dan pas pulangnya, mobil kita pun terhalang oleh mobil lain, jadi pas kita mau keluar, kita harus nunggu satpam buat manggilin pemilik mobil di belakang ini yang notabene lagi makan di dalam. Haha


Awalnya kita duduk di lantai 1, deket ama kasir. Udah lihat lihat buku menu dan pesen makanan. Tapi berhubung kita penasaran ama kondisi lantai 2, akhirnya kita pindah deh, naik ke lantai 2. Dan ternyata di lantai 2, kondisinya lebih ramai, tapi lebih nyaman sih, lebih luas dan lega juga. Biar makin nyaman, kita pilih tempat duduk yang ada sofanya.

Malam itu aku sebenernya udah kecapekan, plus ngantuk, dan masih ada tanggungan sehabis ini harus nyetir dari Jogja ke Purworejo, heuheuheu. Semoga kopi di Kebon Ndalem ini bisa membangkitkan stamina dah.


Di Kebon Ndalem ini aku enggak makan, bener bener enggak makan, cuma niatnya nongkrong sambil ngopi aja, rehat sejenak sambil mengembalikan stamina yang udah terkuras gegara seharian nyetir keliling Jogja dan sekitarnya. Kopinya pun cuma sedikit aku seruput, karena berbagi dengan adikku yang hobi ngopi juga. Kopi yang kita pesen ala ala vietnam drip gitu. Dari segi rasa, standar lah, sama aja kaya di cafe lain. 

Sedangkan untuk rawon nya, aku cuma nyicip kuahnya aja dikit, enak juga sih, mantaaap. Next time kalau aku ke Jogja lagi, mungkin aku akan ke sini lagi nyobain menu makanan yang lain.

Nah sebelum balik ke Purworejo, aku menyempatkan keluar ruangan dulu sebentar, dimana ini masih di lantai 2, yaaa semacam ada balkon nya gitu lho, yang memang digunakan untuk tempat makan juga. Dari spot ini pemandangannya cakep lho langsung disuguhkan keramaian perempatan Tugu Jogja, dengan kerumunan anak anak muda yang lagi foto foto di dekat tugu, cuman semrawutnya kabel Listrik agak mengganggu hasil foto nih


Peta Lokasi Kebon Ndalem Coffee & Eatery (google maps)
Share:

8 July 2019

Short Escape : Ecowisata Mangrove Kupang

Biar Sabtu Siang ini gak gabut, aku pun iseng iseng ngajakin si kecil buat motoran berdua, boncengan, yaaa ceritanya lagi nge bolang gitu dah, kaya bapak ibu nya dulu pas masih pacaran, kalau libur, pasti ngebolang.


Tapi karena ini rekan ngebolang ku masih Balita, jadi ya enggak jauh jauh lah ya, cukup yang terjangkau aja dari rumah dan memang lokasi ini udah pengen aku datengin sejak beberapa waktu lalu.

Nama tempat ini adalah Ecowisata Mangrove, alias hutan mangrove yang dikelola secara apik sehingga menjadi salah satu tujuan wisata alternatif di Kota Kupang. Lokasinya berada di Kelurahan Oesapa Barat, Kupang. Jalan masuknya berupa gang kecil yang berada di Jalan Timor Raya, persis di sebelah Supermarket Dutalia. Meskipun kecil, jalan ini muat kok untuk dilalui kendaraan roda 4, dan di lokasi pun sudah disediakan parkir untuk kendaraan roda 4 juga.


Ternyata lokasi ini udah tertata dengan baik ya, selain parkirannya yang oke, di sekitar parkiran ini terdapat toilet, warung, pos jaga dan pos informasi. FYI untuk masuk ke arean hutan mangrove nya, ada biaya sebesar 5 ribu rupiah, ini memang belum jadi tarif tiket resmi, melainkan hanya untuk penggantian biaya perawatan dan honor penjaga.

Di bagian depan area hutan mangrove terdapat tulisan besar "Ecowisata Mangrove", yang tentunya ini jadi spot wajib untuk foto foto sebelum masuk ke area hutan.


Untuk menjelajah hutan mangrove ini kita tidak perlu berbasah basah ria dan kotor oleh lumpur karena sudah dibangun jalan/jembatan kayu sepanjang kira kira 300 meter mengelilingi hutan mangrove ini. 

Jembatan selebar 1 meter ini sangat wokeee buat foto foto, untuk kondisinya sih sekarang ini masih bagus, belum pada rusak termakan usia, yaaa semoga sih tetep terawat terus, kalau misalkan ada kayu yang sudah lapuk, harus segera diganti nih, biar gak membuat tamu jadi terperosok. 




Meskipun lagi siang bolong, suasana di sini adeeeem, selain karena rimbun pepohonan bakau, angin sepoi sepoi juga berhembus dari arah laut, apalagi ditambah kicau suara burung yang entah dimana burungnya (enggak kelihatan), membuat siang ini menjadi semakin syahdu.

Pengelola juga membuat beberapa rumah rumahan / Gazebo di beberapa titik jembatan kayu, yang bisa dimanfaatkan pengunjung untuk beristirahat. Ada pula 1 menara tinggi yang bisa kita naikin lewat tangganya, nah dari atas ini bisa melihat pemandangan hutan bakau dari atas. Keren deh


Aku pun mengajak si kecil untuk duduk duduk sebentar, istirahat di gazebo yang paling ujung, yang berbatasan langsung dengan laut. Dari sini kita bisa melihat laut lepas dan sesekali perahu nelayan yang lewat.



Setelah sekitar 30 menit nongkrong di spot paling ujung ini, kita pun balik pulang, dengan menyusuri jembatan kayu sisanya yang mengarah ke parkiran. Nah buat kalian yang penasaran juga dengan hutan mangrove ini, monggo, silakan meluncur ke sini, kalau masih bingung ama lokasinya, nih udah kukasih titik lokasinya di google maps :


.
Share:

1 July 2019

Inspicoffee : Kedai Kopi di Teras Rumah


Kopi Suroloyo? Kopi ini mungkin sudah terkenal di Jawa, tapi berhubung aku tinggal di Lombok, kopi ini masih terdengar asing, nyicipin aja belum pernah. Aku mengenal kopi ini saat mengunjungi saudara di daerah Wates, Kulonprogo.

Kebun kopi Suroloyo ini berada di sekitar Puncak Suroloyo, Pegunungan Menoreh, Kulonprogo. Infonya sih, dulu warga di daerah ini membudidayakan teh, banyak kebun teh di sini, tapi karena kurang berhasil, akhirnya coba coba beralih ke kopi, eh ternyata respon nya lebih bagus dari Teh.

Nah Saudaraku tadi itu (sebut saja om Fajar), kebetulan lagi iseng coba coba buka kedai kopi nih, uniknya bukan di ruko ruko pusat keramaian, melainkan di halaman rumahnya sendiri, di daerah Bendungan, Wates, Kulonprogo, yang jauh dari hiruk pikuk kota besar.


Ceritanya sih, enggak bercita cita bikin kedai kopi... Bahkan sebelumnya cuma suka kopi sachetan, tapi setelah beberapa kali ke kedai kopi, eh dia ketagihan juga ama kopi yang bener bener kopi. Berhubung dia masih menuntut ilmu dan merasa bahwa menikmati kopi di kedai kopi sangat menyita waktu, akhirnya diputuskan membeli alatnya sendiri, mulai dari alat penggiling, gelas gelas, penyaring, timbangan, panci untuk merebus air yang ada termometernya, dan termasuk biji kopi nya.

Temen temen nya pun disuruh nyobain kopi hasil racikannya, eh ternyata pada suka donk. Nah berkat dorongan dari temen temennya itulah dia pun akhirnya buka kedai kopi sendiri di depan rumahnya dengan nama INSPICOFFEE.

Segelas Kopi Palintang

Enggak ada meja kursi instagramable, enggak ada wifi, enggak ada pernak pernik cantik untuk difoto di kedai kopi Inspicoffee ini, heuheuheu. Justru inilah yang bikin beda dari kedai kopi lain, oia satu lagi, hari dan jam buka nya pun gak tentu, gak setiap hari buka, dan cuma malam aja sampai dini hari, dimana info buka nya ini selalu ia share di Instagram nya di siang hari. 

Aku sendiri sudah beberapa kali mampir ke Inspicoffe ini dan biji kopi yang tersedia pun tidak selalu sama, saat aku kesana untuk yang kesekian kali nya aku menanyakan tentang Kopi Suroloyo, eh ternyata enggak ada, ya sudah akhirnya aku order aja yang kopi Palintang yang merupakan kopi yang berasal dari Kabupaten Bandung, karena aku baru pertama kali denger tentang biji kopi ini, akhirnya aku order deh.

Karena tidak ada meja kursi ala ala cafe, dia menggelar beberapa tikar di halaman rumput rumah nya, atau bisa juga duduk duduk di teras rumah. Teras rumah yang beratap ini juga menjadi penyelamat saat gerimis atau hujan yang tiba tiba datang, heuheuheu. Berhubung tikar tikar yang digelar sudah dipenuhi pengunjung, aku pun memilih duduk di teras saja. 


Tidak ada free wifi, yuph sang pemilik memang sengaja tidak memasang Wifi di sini, tapi disediakan satu rak buku yang bisa dibaca baca, gratis. Serta iringan musik indie yang mengalun syahdu semacam payung teduh dan fourtwenty.

Awalnya dulu kedai kopi ini bener bener cuma menyediakan kopi lho, enggak ada makanan nya, tapi sekarang udah ada kemajuan dikit, menyediakan juga mie rebus, yuhuuu jadi sekarang menu nya resmi ada dua, kopi dan mie rebus. Tapi harap sabar ya, di sini dia cuma bekerja sendiri, enggak ada pegawai , jadi yang bikin kopi dan mie rebus itu ya dia, harap maklum kalau lama mie rebus nya jadi, heuheuheu.

Gimana? tertarik mencoba kopi di Inspicoffe? Silakan datang langsung ke kedai nya, untuk lokasinya sudah ada di google maps, tinggal klik :)



.

Share:

Blog Archive