30 September 2013

Seharian Muterin Rinjani

Weekend yang melelahkan.... tapi seruu !!!!

Kali ini trip kita adalah keliling rinjani, eits tapi bukan trekking jalan kaki muterin tuh gunung ya, tapi menempuh jalur aspal dengan rute Mataram - Sembalun - Senaru Bayan - Senggigi - Mataram..

Awalnya sih berencana cuss jam 7 pagi biar pulangnya gak kemaleman, yaa tapi apa mau dikata, ujung ujungnya pasti ngaret, alhasil jam setengah 10 baru cuss, diitung itung udah rugi 2 jam lebih nih, kalau sesuai rencana awal ya sudah sampai malahan, tapi ini jam 12 siang baru nyampai puncak sembalun (pusuk).

Hari Sabtu, Sembalun gak terlalu ramai, malah jarang papasan atao disalip ama kendaraan lain pas di jalan nanjak ke Sembalun. Oia jalan yang nanjak ini lagi dalam perbaikan dan pelebaran nih, alhamdulilah ya akhirnya jalan utama ini diperhatikan juga ama pemda setempat, paling tidak sebulan dua bulan lagi udah mulus nih, Aamiin

Selain view yang ciamik, salah satu yang saya cari di puncak sembalun adalah pentol nya, haha gak tahu ya kenapa saya ketagihan ama pentol sembalun, pernah nyoba pentol di berbagai wilayah di Lombok, tapi yang enak ya pentol di Sembalun dan di Penyeberangan ke Gili Kondo...



Gak lama sih kita di pusuk sembalun, setelah makan pentol idaman, trus foto foto trus turun deh menuju Sembalun Lawang, nyari Strawberry. Pertama kita beli di pinggir jalan sebelum sampai di perkampungan, harganya satu mika lima ribu.

Nah pas sampai di perkampungan Sembalun Lawang, kita mampir dulu shalat di salah satu masjid yang lumayan bagus, paling mencolok dibanding bangunan di sekitarnya, berwarna hijau dengan taman di depannya. Saat mau wudhu, ternyata i tempat wudhu ada bapak2 warga situ yang lagi mandi, ebuseeet bener bener mandi bro.. tanpa sehelai benangpun.. gak malu walo ada beberapa orang yang wudhu, hahahaha.. parah nih.. Kayaknya orang2 sini pada gak punya WC pribadi ya, mandinya di tempat wudhu masjid.. Dari yang awalnya kebelet pipis, bingung nyari toilet di masjid ini yang dikunci semua, eh jadi ilang rasa kebelet pipisnya gegara orang mandi tadi.

Lanjut, kitapun mencari tempat pipis berikutnya, setelah dengan sabar menunggu, akhirnya nemu salah satu penginapan + resto, wah lupa nama tempatnya, pokoknya halamannya luas, di depan ada restoran, dan di belakang + samping ada kamar kamar penginapan, sedangkan di belakang kamar penginapan ada kebun strawberry yan gbesar besar buahnya, beda banget ama Strawberry yang kita beli tadi di pinggir jalan pakai mika, kalau di sini jualnya kiloan, sekilo harganya 35 ribu,bisa petik sendiri atau dipetikin ama yang punya.



Udah lega bisa pipis dan udah puas borong strawberry lagi, kit apun lanjut menuju Air Terjun Sendang Gila dan Tiu Kelep di daerah Senaru Bayan. 

Udah lama banget saya gak ke duo air terjun ini, terkahir bulan Juli 2011 wah berarti udah dua tahun lebih yaaa.. Dan ini adalah kali ketiga saya menginjakkan kaki di sini. Banyak perbedaan di sini antara dulu dan sekarang, yang pertama tulisan welcome to waterfall di bagian depan, trus jalan setapak menuju Air Terjun Tiu Kelep udah diperkeras menggunakan batu + semen, dulu masih alami dari tanah. Trus ada pagar di awal awal jalan setapak. Tangga yang menuju jembatan berlubang juga udah diperlebar dan dibuatkan pagar di kanan kirinya. Kemudian ada banyak berugak dan tempat duduk di sekitar air terjun sendang gila, dulu cuma sedikit dan gak terawat.

Ini nih foto foto di Air Terjun Tiu Kelep dan Sendang Gila :
Tiket Masuk @ Rp5.000,00






Gak kerasa udah jam 5 sore nih... hohoho, dimana rencana awal mau sunsetan di sekitar malimbu gagal total, harusnya jam segini sih udah di Malimbu, tapi apa daya, keluar wilayah air terjun pun belum. Masih ada ratusan anak tangga menanti di atas.. hohoho.

Sampai di tempat pembelian tiket, ternyata udah gak ada petugas jaganya.. Wah ini bisa jadi tips gratis masuk ke Air Terjun Sendang Gila dan Tiu Kelep, yaitu datanglah jam 5 sore... haha....

Dan kita pun lanjut meluncur menuju Mataram.... Kalau dihitung hitung lewat speedometer kendaraan, muterin rinjani ini menempuh jarak 200-an kilometer lho. Lumayan yaa.. lumayan melelahkan.


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

28 September 2013

Ke Gili Nanggu ala Backpacker

Hai hai.... Di postingan ini, saya mau cerita tentang perjalanan saya kemaren bareng dua temen saya dari Lombok Backpacker yaitu Mas Yus yang berdarah Purwokerto dan Lili yang berdarah Surabaya. Nah sesuai dengan judulnya yaitu ala backpacker, disini kita ambil jalur lain yg lebih murah untuk bisa menyeberang ke Gili Nanggu alias jalur non resmi yang biasanya ada di Pelabuhan Tawun, karena tarif menyeberang dari Tawun mungkin bagi sebagian orang terlalu mahal apalagi kalau cuma pergi berdua/bertiga, sekapal itu biayanya 250-300 ribu PP.

dengan Jalur non resmi ini kita menggunakan jasa antarnya Pak Sahar, seorang nelayan yang tinggal di daerah Medang, Sekotong. Sebelum jalan kita udah telpon dulu ke Pak Sahar, untuk jemput kita di daerah Sekotong, sebelum Pelabuhan Tawun, tepatnya di bekas lokasi Nirvana Roemah Air. Dengan melalui jalur ini kita kena biaya bisa sepertiga dari biaya nyebrang kalau lewat tawun, tergantung pinter pinternya nawar... Gimana murah kan??

Perjalanan menuju Gili Nanggu menggunakan kapal motor kecil, diisi lima orang aja udah penuh banget ini, hohoho dan karena mesin nya juga kecil, kapal nya lumayan lambat, gak papa sih yang penting murah meriah. hohohoho.. Dan Setiap wisatawan yang masuk wilayah Gili Nanggu akan ditarik biaya 5000 oleh pengelola pulau.


Berhubung kita tiga orang, sementara alat snorklingnya cuma dua, jadi saat si Mas Yus dan Lili Snorkling, saya jalan jalan masuk ke bagian dalam pulau sampai tembus sisi pulau sebaliknya buat foto foto, lalu muter pulau, dan kembali lagi ke lokasi awal.







Pas balik lagi, Wohooo ternyata mereka berdua masih asik snorklingan, dan saya harus ngapain sendiri disini?? Tenang tenang, berbekal kamera mini ini saya coba eksplore sekitar, hmmm ternyata banyak objek menarik buat dipoto nih, mulai dari bule bule yang sedang berjemur sampai aksi seru para ABG, yihaaa :








Nah, dan akhirnya mereka selesai juga snorkling... Untungnya si Mas Yus ini bawa kamera Go Pro nya, jadi bisa narsis donk kita di bawah air. Btw terakhir ke Gili Nanggu itu udah lama banget, dan saat itu bagus banget terumbu karangnya, apalagi ikan nya, beuh jadi ikan paling jinak di sekitaran lombok dah, gak takut ama manusia.

Tapi kok sekarang beda banget ya, setelah saya nyebur, jadi ngerasa miris terumbu karang yang dulu bagus banget, sekarang hancur seperti habis dibom, gak mungkin sih kalo gegara keinjek pas snorkling ato gegara jangkar kapal, lha rata gitu yaa.. Harus ngeluarin tenaga ektra untuk berenang agak ke tengah biar bisa ketemu terumbu karangnya.

Untungnya di bagian yang curam udah ada beberapa meja besi yang di atasnya ada puluhan bibit terumbukarang, pas lihat itu, dalam hati saya berdoa semoga nanti mereka akan tumbuh subur disana, menggantikan pendahulu mereka yang udah hancur lebur...





Sekitar jam setengah 3 sore, kita telpon pak sahar buat jemput kita lagi... Alhamdulilah ya diangkat dan dateng jemputan 15 menit kemudian, hahaha kebayang kalo gak diangkat ato kebetulan lagi gak ada sinyal di rumahnya Pak Sahar, gak bisa pulang kita... hhohoho.. Nah pas pulangnya ini kita baru bayar kapalnya, cuma kena 100 ribu per kapal cui, antar jemput,,,, Murah Meriah....



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

22 September 2013

Bebatuan Eksotis itu Ada di Pantai Semeti

Pantai Semeti - Hai hai, Selain Batu Payung, pantai mana sih yang unik di Lombok??? Jawaban saya pastinya Pantai Semeti donk.. Kenapa? Karena pantai ini punya struktur bebatuan yang super unik, batuannya berbentuk kotak kotak balok, kaya dicetak gitu deh.

Dan akhirnya saya bisa ke tiga kalinya untuk menginjak pantai ini, nah bagi yang pengen baca postingan saya yang dulu silakan klik [LINK] . 

Gak susah kok buat sampai ke Pantai Semeti ini, asal tahu jalur menuju Pantai Selong Belanak, pasti bisa nemuin pantai ini. Jadi dari Mataram cuss aja ke arah Pantai Selong Belanak, nah nanti di persimpangan terakhir sebelum sampai di Pantai Selong Belanak (di depan pintu masuk Villa Sempiak) belok lah ke kiri, beberapa ratus meter dari situ akan ketemu pertigaan, ambil jalur kanan, ikutin aja jalur itu, kira kira 300 meter akan nemu pertigaan lagi, beloklah ke kanan, keluar jalur aspal halus, sekarang jalurnya aspal lama yang mulai rusak, Ikutilah jalur itu sampai ketemu sawah sawah, nah di ujung sawah akan ketemu pertigaan, ambil yang kiri, kalau kanan akan sampai ke pantai Mawi. Ikuti aja jalur nya sampai ketemu pantai.

Sampai terakhir kemaren ke Pantai Semeti, di lokasi cuma ada satu berugak, nah mungkin beberapa bulan lagi kalau dah terkenal pasti akan banyak berdiri berugak dan penjual makan/minum seperti tetangganya, Pantai Mawi. Lokasi batuan eksotis nya ada di ujung kiri Pantai, tinggal jalan kaki aja dah.

Di ujung kiri pantai ini ada dua lokasi eksotis, untuk yang pertama sudah pernah saya posting, silakan lihat di [LINK]. Nah sedang lokasi yang kedua, ada di balik bukit tersebut. 

Lokasi yang kedua lebih eksotis bebatuannya... Sumpah dah ya, pertama kali kesini saya terkesima dengan sangat. Bentuk batunya itu lho, UNIK..... Dengan bentuknya yang kotak kotak ini, layaknya seperti tangga bantuan, jadinya mudah buat mendaki, dan fotoan di puncaknya... hohoho

Foto Foto di Pantai Semeti







Share:

21 September 2013

Nganter Bule Negeri Jiran ke Kuta dan Batu Payung

Jalan jalan di weekend ini bener bener gak terencana dah, karena memang rencananya mau istirahat aja di Sabtu ini coz lelah seminggu kemaren acara padet merayap tapi apa dikata ada ajakan untuk nganterin temen nya temen ke Kuta dan sekitarnya yang notabene asli Malaysia dan lagi liburan di Lombok, walhasil saya pun mengangguk mengiyakan... hohoho

Sesuai perjanjian, jam 6 pagi saya udah dijemput temen saya di depan rumah, wuih baru kali ini nih mulai jalan jalan sepagi ini, setelah itu jemput tuh bule di Grand Hotel di Jalan Sriwijaya, Mataram. Gegara masih super ngantuk, sepanjang perjalanan pun saya tidur lelap, bangun bangun udah sampai Pantai Kuta yang di samping Hotel Novotel.

Nengok jam, woh baru jam 7 pagi lebih dikit, pantai ini masih super sepi, belum ada penjaga parkir, tukang jualan kelapa muda/kain/gelang, yang ada cuma pekerja novotel yang lagi nyapu pantai, haha Pantai kok disapu yaaa *jangan dibayangkan!!!

Sekitar sejam lebih kita bertiga di Pantai ini, yaa cuma foto foto aja, lagian mau ngapain juga ya di pantai ini, apalagi cowok semua, hohoho coba ada ceweknya, khan bisa ........ 

Ini nih foto foto nya :






Lanjot... Menuju Pantai Tanjung Aan yang gak jauh dari Kuta, tapi kita gak ke tanjung aan nya, tapi ke Batu Payungnya, coz lagi nge-Hitz banget ini spot, jadi ya kalo ada orang yang baru ke Lombok, pasti saya anter ke Spot ini. Parkiran nya ada di sebelah timur Pantai Tanjung Aan, di sekitar pemukiman warga setempat, karena lagi ramai ramainya, sekarang ada tiketnya nih, padahal dulu enggak lho, malah agak ada yang dateng kesini pas belum terkenal, untuk satu mobil 10 ribu nih.

Dilanjutkan dengan jalan kaki ngelewatin Pantai Muluk dan menyusuri pinggir kiri bukit Pedau, yaaa sekitar 10-15 menit sampailah kita di batu Payung, Subhanallah ya, kalo sepi gini terlihat lebih indah, beneran deh, cuaca juga mendukung, cerah ceria. Sama seperti pas di Kuta, disini kita juga cuma foto foto ajah...

Pantai Muluk

Menuju Batu Payung

Penghuni Pantai

Batu Payung

Gili AnakAnjan

Narsis dulu donk


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

BCA BALI RUN 2017

Blog Archive