28 September 2013

Ke Gili Nanggu ala Backpacker

Hai hai.... Di postingan ini, saya mau cerita tentang perjalanan saya kemaren bareng dua temen saya dari Lombok Backpacker yaitu Mas Yus yang berdarah Purwokerto dan Lili yang berdarah Surabaya. Nah sesuai dengan judulnya yaitu ala backpacker, disini kita ambil jalur lain yg lebih murah untuk bisa menyeberang ke Gili Nanggu alias jalur non resmi yang biasanya ada di Pelabuhan Tawun, karena tarif menyeberang dari Tawun mungkin bagi sebagian orang terlalu mahal apalagi kalau cuma pergi berdua/bertiga, sekapal itu biayanya 250-300 ribu PP.

dengan Jalur non resmi ini kita menggunakan jasa antarnya Pak Sahar, seorang nelayan yang tinggal di daerah Medang, Sekotong. Sebelum jalan kita udah telpon dulu ke Pak Sahar, untuk jemput kita di daerah Sekotong, sebelum Pelabuhan Tawun, tepatnya di bekas lokasi Nirvana Roemah Air. Dengan melalui jalur ini kita kena biaya bisa sepertiga dari biaya nyebrang kalau lewat tawun, tergantung pinter pinternya nawar... Gimana murah kan??

Perjalanan menuju Gili Nanggu menggunakan kapal motor kecil, diisi lima orang aja udah penuh banget ini, hohoho dan karena mesin nya juga kecil, kapal nya lumayan lambat, gak papa sih yang penting murah meriah. hohohoho.. Dan Setiap wisatawan yang masuk wilayah Gili Nanggu akan ditarik biaya 5000 oleh pengelola pulau.


Berhubung kita tiga orang, sementara alat snorklingnya cuma dua, jadi saat si Mas Yus dan Lili Snorkling, saya jalan jalan masuk ke bagian dalam pulau sampai tembus sisi pulau sebaliknya buat foto foto, lalu muter pulau, dan kembali lagi ke lokasi awal.







Pas balik lagi, Wohooo ternyata mereka berdua masih asik snorklingan, dan saya harus ngapain sendiri disini?? Tenang tenang, berbekal kamera mini ini saya coba eksplore sekitar, hmmm ternyata banyak objek menarik buat dipoto nih, mulai dari bule bule yang sedang berjemur sampai aksi seru para ABG, yihaaa :








Nah, dan akhirnya mereka selesai juga snorkling... Untungnya si Mas Yus ini bawa kamera Go Pro nya, jadi bisa narsis donk kita di bawah air. Btw terakhir ke Gili Nanggu itu udah lama banget, dan saat itu bagus banget terumbu karangnya, apalagi ikan nya, beuh jadi ikan paling jinak di sekitaran lombok dah, gak takut ama manusia.

Tapi kok sekarang beda banget ya, setelah saya nyebur, jadi ngerasa miris terumbu karang yang dulu bagus banget, sekarang hancur seperti habis dibom, gak mungkin sih kalo gegara keinjek pas snorkling ato gegara jangkar kapal, lha rata gitu yaa.. Harus ngeluarin tenaga ektra untuk berenang agak ke tengah biar bisa ketemu terumbu karangnya.

Untungnya di bagian yang curam udah ada beberapa meja besi yang di atasnya ada puluhan bibit terumbukarang, pas lihat itu, dalam hati saya berdoa semoga nanti mereka akan tumbuh subur disana, menggantikan pendahulu mereka yang udah hancur lebur...





Sekitar jam setengah 3 sore, kita telpon pak sahar buat jemput kita lagi... Alhamdulilah ya diangkat dan dateng jemputan 15 menit kemudian, hahaha kebayang kalo gak diangkat ato kebetulan lagi gak ada sinyal di rumahnya Pak Sahar, gak bisa pulang kita... hhohoho.. Nah pas pulangnya ini kita baru bayar kapalnya, cuma kena 100 ribu per kapal cui, antar jemput,,,, Murah Meriah....



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

22 September 2013

Bebatuan Eksotis itu Ada di Pantai Semeti

Pantai Semeti - Hai hai, Selain Batu Payung, pantai mana sih yang unik di Lombok??? Jawaban saya pastinya Pantai Semeti donk.. Kenapa? Karena pantai ini punya struktur bebatuan yang super unik, batuannya berbentuk kotak kotak balok, kaya dicetak gitu deh.

Dan akhirnya saya bisa ke tiga kalinya untuk menginjak pantai ini, nah bagi yang pengen baca postingan saya yang dulu silakan klik [LINK] . 

Gak susah kok buat sampai ke Pantai Semeti ini, asal tahu jalur menuju Pantai Selong Belanak, pasti bisa nemuin pantai ini. Jadi dari Mataram cuss aja ke arah Pantai Selong Belanak, nah nanti di persimpangan terakhir sebelum sampai di Pantai Selong Belanak (di depan pintu masuk Villa Sempiak) belok lah ke kiri, beberapa ratus meter dari situ akan ketemu pertigaan, ambil jalur kanan, ikutin aja jalur itu, kira kira 300 meter akan nemu pertigaan lagi, beloklah ke kanan, keluar jalur aspal halus, sekarang jalurnya aspal lama yang mulai rusak, Ikutilah jalur itu sampai ketemu sawah sawah, nah di ujung sawah akan ketemu pertigaan, ambil yang kiri, kalau kanan akan sampai ke pantai Mawi. Ikuti aja jalur nya sampai ketemu pantai.

Sampai terakhir kemaren ke Pantai Semeti, di lokasi cuma ada satu berugak, nah mungkin beberapa bulan lagi kalau dah terkenal pasti akan banyak berdiri berugak dan penjual makan/minum seperti tetangganya, Pantai Mawi. Lokasi batuan eksotis nya ada di ujung kiri Pantai, tinggal jalan kaki aja dah.

Di ujung kiri pantai ini ada dua lokasi eksotis, untuk yang pertama sudah pernah saya posting, silakan lihat di [LINK]. Nah sedang lokasi yang kedua, ada di balik bukit tersebut. 

Lokasi yang kedua lebih eksotis bebatuannya... Sumpah dah ya, pertama kali kesini saya terkesima dengan sangat. Bentuk batunya itu lho, UNIK..... Dengan bentuknya yang kotak kotak ini, layaknya seperti tangga bantuan, jadinya mudah buat mendaki, dan fotoan di puncaknya... hohoho

Foto Foto di Pantai Semeti







Share:

21 September 2013

Nganter Bule Negeri Jiran ke Kuta dan Batu Payung

Jalan jalan di weekend ini bener bener gak terencana dah, karena memang rencananya mau istirahat aja di Sabtu ini coz lelah seminggu kemaren acara padet merayap tapi apa dikata ada ajakan untuk nganterin temen nya temen ke Kuta dan sekitarnya yang notabene asli Malaysia dan lagi liburan di Lombok, walhasil saya pun mengangguk mengiyakan... hohoho

Sesuai perjanjian, jam 6 pagi saya udah dijemput temen saya di depan rumah, wuih baru kali ini nih mulai jalan jalan sepagi ini, setelah itu jemput tuh bule di Grand Hotel di Jalan Sriwijaya, Mataram. Gegara masih super ngantuk, sepanjang perjalanan pun saya tidur lelap, bangun bangun udah sampai Pantai Kuta yang di samping Hotel Novotel.

Nengok jam, woh baru jam 7 pagi lebih dikit, pantai ini masih super sepi, belum ada penjaga parkir, tukang jualan kelapa muda/kain/gelang, yang ada cuma pekerja novotel yang lagi nyapu pantai, haha Pantai kok disapu yaaa *jangan dibayangkan!!!

Sekitar sejam lebih kita bertiga di Pantai ini, yaa cuma foto foto aja, lagian mau ngapain juga ya di pantai ini, apalagi cowok semua, hohoho coba ada ceweknya, khan bisa ........ 

Ini nih foto foto nya :






Lanjot... Menuju Pantai Tanjung Aan yang gak jauh dari Kuta, tapi kita gak ke tanjung aan nya, tapi ke Batu Payungnya, coz lagi nge-Hitz banget ini spot, jadi ya kalo ada orang yang baru ke Lombok, pasti saya anter ke Spot ini. Parkiran nya ada di sebelah timur Pantai Tanjung Aan, di sekitar pemukiman warga setempat, karena lagi ramai ramainya, sekarang ada tiketnya nih, padahal dulu enggak lho, malah agak ada yang dateng kesini pas belum terkenal, untuk satu mobil 10 ribu nih.

Dilanjutkan dengan jalan kaki ngelewatin Pantai Muluk dan menyusuri pinggir kiri bukit Pedau, yaaa sekitar 10-15 menit sampailah kita di batu Payung, Subhanallah ya, kalo sepi gini terlihat lebih indah, beneran deh, cuaca juga mendukung, cerah ceria. Sama seperti pas di Kuta, disini kita juga cuma foto foto ajah...

Pantai Muluk

Menuju Batu Payung

Penghuni Pantai

Batu Payung

Gili AnakAnjan

Narsis dulu donk


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

20 September 2013

Aksi Seru Peselancar di Pantai Mawi

Setelah hari hari super sibuk seminggu kemaren, sampai sampai gak sempet jalan jalan, akhirnya malam ini bisa juga duduk manis di depan leptop buat nulis postingan, nah kali ini saya mau share cerita jalan jalan saya beberapa minggu lalu ke Pantai Pawi.

Dulu sempet ngira kalau Pantai Mawi itu adalah Pantai Mawun, hoho tapi ternyata salah, Mawi ya Mawi, Mawun ya Mawun yang keduanya ada di wilayah Lombok Tengah. Pantai Mawi ini sangat sangat sepi saat saya datang pertama kali awal tahun lalu, cuma ada saya, tiga berugak dan satu bule yang lagi surfing, Gak percaya? Silakan baca postingan saya sebelumnya mengenai Pantai Mawi [LINK]

Nah pas weekend ini, saya kaget, hohoho rame banget pantai mawi ini, bahkan sekarang ada yang jual makan dan minumnya segala, dan dibuatkan tempat parkir motor beratap daun... Hmmm beda banget suasananya. 

Kebetulan siang ini banyak wisatawan mancanegara/bule yang lagi surfing, meskipun pantai mawi lagi agak surut, ombaknya masih tetep bagus, dan alhasil saya betah nongkrong di bangku ini sambil nontonin aksi seru mereka :








Nah sepertinya ini pantai udah jadi idola baru bagi para peselancar nih, ya semoga bisa jadi satu alternatif lah selain Bangko Bangko dan Gerupuk yang udah dulu terkenal sebagai spot surfing di Lombok.

Bagi yang masih bingung rute menuju Pantai Mawi, gampang kok, asal tahu rute ke Pantai Selong Belanak, pasti bisa nemu pantai ini. Jadi di Pertigaan depan pintu gerbang Villa Sempiak (deket Selong Belanak), silakan belok kiri karena kalau belok kanan akan sampai ke Pantai Selong Belanak. Ikuti saja jalan aspalnya, gak jauh akan nemu pertigaan lagi, ambil yang kanan, terus aja, nah gak jauh dari situ akan ketemu pertigaan lagi, ambil kanan, perjalanan dimulai dengan jalur yang menanjak mendaki bukit, ikutilah jalur itu sampai ketemu Pantai :)

Ini nih View Pantai Mawi :





jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

17 September 2013

Seru Seruan di Gili Trawangan

Ajakan liburan gratis ke Gili Trawangan di akhir minggu ini begitu menggoda dan tak kuasa untuk menolaknya, hohoho, meskipun udah puluhan kali ke pulau itu, rasanya gak bosen bosen dah, apalagi ini gretongan.

dengan Beranggotakan tujuh orang:
- Saya
- Aira
- Bli Oka
- Redi
- Oland
- Bli Wisnu
- Bli Nengah
hari Sabtu siang kita meluncur ke Pelabuhan Bangsal di Lombok Utara, kita pilih jalur Pusuk biar lebih cepet, daripada lewat senggigi. Nah saking serunya ngobrol di dalem mobil, gak kerasa udah sampai perempatan Pemenang aja nih.

Gegara BBM naik, penyeberangan ke Gili Trawangan pun ikut naik, dulu 10 ribu sekali jalan per orang, sekarang 13 ribu.

Yang agak saya khawatirkan nyebrang sore adalah ombaknya yang lebih besar dari pagi hari, hohoho tapi ternyata gak besar besar amat, masih bisa tidur nyenyak di perjalanan menyeberang.

Layaknya pelancong yang baru pertama kali nginjekkan kakinya di Gili Trawangan, setelah turun dari boat, langsung fotoan di papan Welcome to Gili Trawangan, hohoho

Berhubung udah kesorean, kita langsung cuss ke penginepan yang udah di booking sebelumnya, namanya Mawar Homestay, lokasinya ada di deket Penangkaran Penyu. Ada dua jenis bangunan nih, yang dari bambu bambu dan dari bata semen, kita pilih yang pilihan kedua, ada tiga kamar yang kita ambil, satu kamar harganya 200 ribu/malem, dengan fasilitas breakfast, kipas angin, kamar mandi dalam (shower tanpa air panas), bed besar, dan hammock di depan kamar.


Nah salah dua dari kamar itu toiletnya tak beratap di belakang kamar, pas lagi kebelet kebeletnya pipis, lari dah saya ke salah satu toiletnya, woopss... di atas ada dua orang lagi benerin Antena Parabola, tuink tuink tuink... Sekejap kebelet pipis nya ilang

Udah selesai beberes, tujuan berikutnya adalah hunting sunset, semoga masih keburu ya, udah sore banget ini, nyewalah kita sepeda ke mas mas penjaga penginapan ini, ternyata gak semuanya hobi sunsetan, alhasil cuma kita berlima yang nyewa sepeda dan ngebut menuju Sunset Bar di ujung barat pulau ini.. Eits pas lewat deket Villa Ombak, ada view bagus, sayang kalau dilewatkan nih :



Hohoho gegara keasyikan foto foto di perjalanan, saya ketinggalan sunset dah, mataharinya udah terbenam, hanya tersisa langit berwarna orange. Tapi eh tapi keren juga ini sunset bar sore ini, meskipun udah terbenam, tapi kombinasi langit orange + laut surut bikin view nya semakin eksotis.



Malam di Gili Trawangan rasanya tak lengkap kalau gak nikmatin kuliner di Central/Pasar Seni. Nah setiap ke pasar seni, saya biasanya selalu makan di warung vegetarian, penjualnya orang jawa tapi udah menetap di Gili, yang saya suka dari warung itu adalah lumpia nya, juara abisss, gak ada yang ngalahin rasa mantapnya... Selain lumpia, warung ini juga jual nasi campur, silakan pilih sendiri mau makan pake sayur/lauk yang mana, tinggal tunjuk.... Kalo mau makan dengan menu yang lebih waah, silakan ke penjual sebelah, ada sate dan berbagai sajian seafood, silakan tinggal pilih, tapi jangan lupa bayar sehabis makan :)





 Gak kerasa keasyikan ngobrol jadi lupa udah mualem banget, lah malah udah hampir pagi ini. Kebetulan salah satu personil kita si Bli Nengah besok ulang tahun nih, nah.. kita pun mempersiapkan surprise buat dia, salah tiga orang mengajaknya nongkrong di cafe deket penginapan, di pinggir pantai, sedangkan sisanya, termasuk saya ke penginapan ambil kue tart yang udah dipersiapkan dari Mataram.. Tataaaa Happy Birthday Bli Nengah...... Malam berlanjut dengan Party di Pantai Gili Trawangan... Uyeee Yomaaan Ndeqmaaan....



Hari berganti, bangun pagi, buru buru saya meluncur ke pantai, berharap saya jadi yang pertama ke pantai buat menyambut sunrise, sampai sampai lupa bangunin temen temen, hohoho. SAmpai di pantainya, ealah si Bli Wisnu udah nangkring di kursi pantai sendirian..

Dan satu per satu mereka pun mulai bermunculan di pantai, ada yang langsung duduk sambil terkantuk kantuk, ada yang semangat beraksi dengan kameranya, termasuk saya, hohoho. Nah sambil menunggu sang mentari keluar plus mengusir rasa kantuk yang masih ada, kita pun potoh potoh heboh, berbekal tripod dan timer di kamera, kita pun JUMP....!!!


Beruntung sekali pagi ini gak mendung di langit arah timur, jadinya matahari muncul dengan sempurna, sebegitu sempurnanya sampai kamera pun bisa menangkap sosok nya bulet bulet. Rasanya cepet banget tuh matahari naik nya, tiba tiba udah panas terang benderang ajah, udah gak cantik lagi buat dipotoh, udah terlalu silau cahaya nya. Acara berikutnya adalah Main Air... huhui, tanpa ada harapan buat dapet terumbu karang cantik, kita pun snorkling di perairan dekat penangkaran penyu, dan memang benar, terumbu karangnya gak bagus, meskipun ikan nya lumayan banyak, ya wajar sih karena lokasi ini udah kena dampak mass tourism



Capek, kotor pasir, lengket dan lapar.... Itu yang kita rasakan sehabis main air, untung aja penginapan ini nyediain sarapan gratiss ya, yaa sebenernya gak gratiss sih, udah dimasukin dalam harga kamarnya. Gak ada menu istimewa untuk sarapan kali ini, cuma secangkir kopi dan sepiring pancake pisang, tapi yang bikin special adalah Makan Rame Rame..... Seruu!!

Ahhh besok dah senin nih, dan ini udah minggu siang... Gak kerasa ya udah semalaman di pulau party ini, dan sekarang saatnya check out hotel. Tapi rasanya kok kurang afdol ya pulang dari gili siang siang gini, dan akhirnya setelah check out kita pun nongkrong di salah satu cafe di pinggir pantai, bermalas malasan alias doing nothing alias duduk santai, sambil nontonin bule berjemur, dan nyebrang ke Lombok di Sore harinya.... hohoho...







jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Blog Archive