30 September 2015

Dua Malam Bersama Hotel Suris, Kuta, Bali


Beberapa waktu yang lalu aku sempet jalan jalan di Bali selama 5 hari, yang 3 hari nya gratisan sedangkan 2 hari nya modal sendiri, heuheuheu.

Nah untuk yang 2 hari tersebut aku harya nyari hotel sendiri. Di bali ini jumlah hotelnya sangat sangaaat banyak, mulai dari yang murah sampai yang harganya gak wajar, gak masuk di nalar.

Karena saking banyaknya itulah aku jadi bingung mau nginep di hotel mana. Haha, yang jelas pokok nya harus memenuhi kriteria : harga 300ribuan/malam, ada sarapan, ada kolam renang nya, kamar yang persis di depan kamar, biar gampang nyemplung dan yang terakhir, lokasinya di sekitar kuta/legian.


Ada mungkin sekitar 3 harian aku ngubek ubek berbagai aplikasi/web booking hotel. Hingga akhirnya sehari sebelum keberangkatan aku nemu satu hotel yang memenuhi semua kriteria tadi. Namanya Hotel Suris yang lokasinya ada di Jalan Blambangan No.5 Kuta, gak jauh dari Joger.

Biar nanti pas cek in gak repot, aku langsung booking lewat OTA (Online Travel Agent) dan bayar langsung lewat ATM, trus print bukti booking nya, dan pas cek in tinggal tunjukin aja bukti booking nya. Aku gak milih untuk booking lewat web resmi nya, karena lewat OTA lebih murah, dan lagi ada promo... heuheuheu.

Gak perlu lama lama menunggu di lobi, aku langsung dianter ke kamar oleh salah satu karyawan sekalian dibawain koper besarku. 

Aku dapet kamar nomer 106 yang lokasinya ada persis di depan kolam renang mungil, bening berwarna biru. Sesuai harapan lah ya, pool access

Dengan harga 300ribuan worth it lah ya dapat kamar ini, fasilitas nya ada TV dgn saluran satelit, free wifi, AC, Mini Bar, Kulkas, Safety Box, Lemari, air mineral 2 botol/hari, free breakfast, kasur ukuran besaar, kamar mandi dengan shower, bathtub, alat mandi lengkap, air panas dan dingin, serta pool access. Oia satu lagi yang unik dan oke banget buat para pasangan muda mudi yang aktif, antara bed dan kamar mandi dibatasi oleh jendela kayu, yang bisa dibuka tutup, jadi saat mandi bisa tuh sambil ditonton ama pasangan, haha.

Nah untuk sarapan, disni disediakan tiap pagi mulai sekitar jam 7 an dengan sistem buffet alias all you can eat. Dari segi rasa sih biasa aja, standar hotel lah ya. Cuman saran ku sih, menu nya diganti tiap hari. Aku nginep dua hari disni, dua kali sarapan, menunya sama terus, kalau nginep seminggu disini ya bosen juga, heuheuheu.


Selama dua malam menginap disini, aku belum pernah sama sekali melihat para tamu berenang di kolam renang nya, padahal seger banget lho, kayaknya cuma aku doang nih yang renang renang hore di sini. Mungkin karena lokasinya ada persis di sebelah restoran ya, jadi pada risih berenang, heiuheuheu, kalau aku sih cuek cuek aja... Anggap aja kolam di rumah sendiri :)


Dan yang terakhir, untuk yang mau nyari tempat penyewaan motor gak usah jauh jauh keliling nyari, tinggal bilang aja ke front office nya, nanti dia yang akan menghubungi rentalan motor, dan motornya bakal diantar ke hotel, lepas kunci dengan ninggalin KTP, harganya sekitar 60-70 ribu/hari.

***

HOTEL SURIS
Jalan Blambangan No. 5 Kuta Badung Bali
Phone : +62 361 751332 

Share:

26 September 2015

Nancy's House : Burger nya Juara

"Nongkrong Yuk"

Itu adalah kalimat yang selalu aku atau istriku ucapkan setiap weekend tiba. Tapi setiap dibalas dengan kalimat "Ayok, Nongkrong dimana???" Pasti kita langsung bingung bingung sendiri, heuheuheu Maklum lah ya kita ada di kota kecil di Indonesia bagian Tengah.

Tapi solusi segera terpecahkan karena aku ingat, ada cafe yang belum lama buka, namanya Nancy's House. Aku sih tahu nya dari instagram, gegara beberapa hari yang lalu iseng iseng serach hashtag #kulinermataram . Kalau dilihat dari foto foto nya sih tempatnya oke abis, detai interior nya sangat diperhatikan oleh si empunya, gak jauh beda dengan Teras Kafetaria yang pernah ku bahas di postingan beberapa minggu lalu.


Nancy' House ini berlokasi di Jalan Majapahit No.40 Mataram / di samping Mimi Food (dekat dengan kantor Polda NTB). Dari luar aja udah kelihatan oke banget ini cafe, dengan warna dasar putih yang pastinya pas banget buat foto foto (selain makan makan) dan diupload di Instagram (Anak Gaholl Masa Kini Banget Yeeee)

Ada dua jenis tempat yang bisa dipilih, indoor atau outdoor. Untuk yang indoor kita bakal duduk lesehan dengan dikelilingi dinding yang Super Duper Nyeni Abiss. Sedangkan yang outdoor cocok buat kamu kamu yang ahli hisap alias perokok.


MENU MAKANAN
Nah ngomongin masalah menu makanan dan harganya, monggo dilihat di foto di bawah ini :


Menu yang kita pesen ada Nancy Burger, Nasi Ayam Saus KungPaw, Cappuccino,dan Bananaberry Smooties. Eh betewe di daftar menu kok gak ada Nancy Burger ya?? Haha, kita lihatnya di Instagram nya Nancy House, ada foto Burger gitu, kok kayaknya enak bangeeet.... Terlihat home made banget gitu


Pilihan kita ternyata tepaat, Burgernya Endess bangeet, home made abiss, beda banget ama burger burger dari kedai fastfood warna merah sebelah. Isinya ada telur mata sapi, daun selada, mayonaise, irisan kol putih, ketimun, tomat, dan daging. Huhuhuhu bikin nagih... Sedangkan Ayam Saus Kungpaw nya juga Juara, dalam seporsi menu itu ada nasi putih, potongan ayam yang diguyur saus pedes, sayur, kerupuk, sambal dan acar. Intinya kedua makanan tadi recomended abiss, worth to try lah...




NANCY'S HOUSE
Jalan Majapahit No. 40 Mataram (lihat peta)
0370 6173355
fb : Nancy's House
IG : nancys_house


Share:

22 September 2015

Gula Bali The Joglo : Ekspektasi yang Berlebihan

Hari Sabtu ini, Bali terasa panas bangeeet, paling nyaman emang bobok di kamar hotel sambil nonton tivi, tapi setelah kupikir pikir lha kok ya sayang banget waktu liburan ke Bali gini Cuma nungging di kasur hotel. 

Akhirnya aku iseng iseng browsing nyari tempat makan yang oke, yang happening, yang adem banyak pohonnya. Dan ketemulah satu tempat yang memenuhi semua kriteria tadi, namanya Gula Bali The Joglo. 

gula bali the joglo

Weleh tapi ternyata tempatnya lumayan jauh dari tempat ku menginap, Hotel Suris yang ada di area Kuta. Warung Gula Bali ini lokasinya ada di Jalan Merdeka 2, Renon, Denpasar, kalau dilihat dari peta sih lokasinya nyempil di sebuah komplek perumahan gitu, bukan di pinggir Jalan Besar. 

Dan benar saja, Gula Bali The Joglo ini ada di dalam komplek perumahan, nyempil di pojokan di bawah pepohonan, jadinya rindang banget, gak kelihatan dari luar kalau ini adalah tempat makan. Tapi ada satu hal yang buat aku heran, warungnya rame banget, penuh. Jalan di sekitar warung ini penuh ama mobil mobil dan motor yang parkir.

gula bali the joglo 3
Teduh dan Rindang

Bila dilihat, warung ini merupakan kombinasi gaya Jawa dan Bali, bangunan nya berupa Joglo yang Jawa bangeeet, sedangkan interior nya ada sentuhan nuansa Bali nya. Menu di warung ini adalah menu menu tradisional, yang kebanyakan menu menu ringan ala jajanan : Dari menu menu tersebut, kita pesan Singkong Salju, Rujak Kuah Pindang, Jajan Bali, Lumpia Ayam, Jus Durian, dan Es Lecy ala The Joglo.

gula bali the joglo 3

Ekspektasi rasaku terhadap menu menu makanan disini ternyata berlebihan, karena dari hasil baca baca review makanan di warung ini, semua bilang enak, maknyuss, wow, menggelegar, Luar Biasa dll, pokoknya bikin yang baca tuh jadi pengen banget untuk segera nyobain. Tapi pas dicicip, yang maknyuss cuma Singkong Salju dan Jus Duren. Sedangkan yang lain sih biasa biasa aja, standar lah ya.


Meskipun banyak pohon disini, ternyata hawa disini masih panas ya, mungkin memang bali lagi panas panasnya nih. Beberapa kipas angin yang muter tergantung di atas pun belum mampu mengurangi hawa panas siang ini.

Oia ada satu hal yang cukup unik, selama makan dsni udah berkali kali tukang GOJEK dateng order makanan, wohoho Enak juga ya udah ada gojek, pas laper tapi males keluar rumah bisa order makanan lewat gojek. Sayangnya di Lombok saat ini belum ada.


 ***

Peta Lokasi Warung Gula Bali The Joglo

Share:

18 September 2015

Nginep Gratis di Cocotinos, Private Beach Boutique Resort

Minggu ini bisa jadi minggu yang luar biasa, gegara kantorku ngadain acara Outbond di hari Sabtu di Gili Sudak dan malamnya nginep nginep hore di Cocotinos Resort yang lokasinya gak jauh dari Gili Sudak.

Singkat cerita, Sabtu sore sehabis dari Gili Sudak, kita langsung meluncur menuju Cocotinos, menggunakan beberapa mobil, ala ala parade mobil plat merah gitu. dan Gak sampai 15 menit kita pun sampai juga di Cocotinos.

Cocotinos Resort ini berlokasi di Dusun Pandanan, Sekotong Barat, Lombok Barat. Persis di pinggir jalan raya jalur menuju Gili Gede atau Gili Layar, jadi gampang banget ditemuin.

***

Karena udah diurus ama panitia, kita gak perlu repot repot check in, tinggal lihat daftar kamar aja, diRencana awal sih, pas sampai sini mau langsung Sunsetan sambil duduk duduk asoy di dermaga nya, Tapi sayang sekali, sore ini mendung, no sunset :( Huhuhuhu


Ya sudah akhirnya aku pilih buat istirahat aja di kamar, udah kecapekan tadi lari lari + teriak teriak + ketawa ketawa ngakak pas Outbond tadi di Gili Sudak, sampai serak nih suara. Apalagi nanti malam masih ada acara.

Meski gak terlalu WAH, tapi fasilitas di kamar ini lumayan lengkap lah ya, ada TV, Free wifi, AC, 2 single bed, galon air minum, teko pemanas air + gula + teh + kopi, mini kulkas, safety box, kamar mandi dengan shower (tanpa bathtub) air panas dan dingin, peralatan dan perlengkapan mandi lengkap. Nah, namun ada satu hal yang sangat mengganggu, yaitu Air di Kamar Mandi nya bukan Air Tawar Murni, melainkan campuran dengan air laut, jadi rasanya agak asin. Sangat disayangkan....



Ada beberapa jenis kamar di Cocotinos ini, dengan harga sejutaan sampai yang harganya 9 jutaan yang berupa private villa yang punya kolam renang sendiri dan langsung menghadap pantai. Sedangkan Kamar yang kutempati ini view garden, berada di bawah rindangnya pohon pohon kelapa, agak jauh dari pantai dan kolam renang, tapi tetep bersyukur sih, lha gratis... heuheuheu


Sajian makan malam kali ini juara banget nih, gegara ada Kambing Guling.. Huhuhu, jujur nih baru pertama kali ini makan kambing guling yang dagingnya langsung diiris iris dari tubuh kambing di atas bara api. Butuh perjuangan untuk mendapatkan irisan daging itu, karena harus ngantre dengan temen temen sekantor dan harus siap siap kena asap tebel dari pembakaran


Hari berikutnya, meskipun masih nguantuuuk banget, aku paksakan buat bangun pagi, biar gak ketinggalam momen sunrise. 

Tapi lagi lagi, gegara mendung di ujung timur, Sunrise nya gak sempurnya, sang mentari muncul dari balik awan.




Groufie............
Sarapan di sini juga oke lho, dengan model buffet, jadi para tamu bisa makan apa aja sepuasnya. Ada Nasi Goreng, Mie Goreng, Lauk Daging, Telur rebus, Sayur. Kalau yang gak mau sarapan berat bisa pilih menu Sereal. Minuman ada teh, kopi, air putih, dan jus buah, sedangkan untuk cuci mulut ada sajian potongan beberapa jenis buah seperti melon, semangka, pepaya dan nanas.




Cocotinos Sekotong Lombok | Beach Boutique Resort
Jl. Dusun Pandanan-Pelangan KM. 51, Sekotong Barat, Sekotong, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat 83000, Indonesia
Tel:+62 (0) 81907972401 | +62 (0) 81933136089  Fax: +65 68264131  
website : http://www.cocotinos-sekotong.com/ 
Share:

14 September 2015

Big Feast 2015 Beachwalk Bali : Ada 2000 Kue Cubit Gratis

Siang hari ini (11 Sept 2015) ketika lagi nunggu sewaan motor datang di Lobi Suris Hotel, Kuta, aku iseng iseng baca sebuah majalah yang ada di atas meja, kelihatan buku ini gak pernah dibaca, karena sampul atapnya penuh debu.


Ternyata ini adalah majalah tentang kuliner, dengan nama "Let's Eat". Nah disaat kita bingung mau pergi kemana siang ini, akhirnya sedikit tercerahkan gegara ada sebuah halaman khusus berwarna merah bertuliskan BIG FEAST 2015. Wohoo, pucuk dicinta ulam tiba, hari ini tanggal 11 September sampai 13 September 2015 diadakan food bazaar di Beachwalk, Kuta, Bali lantai 1 dan 2 untuk merayakan ulang tahun ke 6 Majalah Let's Eat.

Food Bazar ini dimeriahkan oleh Camilla Mozarella, Teatro Gastroteque, Sadara Boutique Resort, Bakso Garasi, Nebula, The Butcher, Hu’u Bali, Four Points by Sheraton, Le Meridien, Daydreamers, Mercure Legian, Kedai Ceret, Stickee, Plaga Wine dll. Selain itu juga akan ada demo memasak oleh Junior Masterchef Yoshua Tan, berbagai Food Challenge seperti Lomba Makan Rujak dengan Cabe 30, dan Lomba Makan Burger dari The Butcher.


Awalnya kulihat acara ini sih selow selow aja, sepi peminat, para pengunjung mall cuma lihat sebentar, penasaran ilang, terus pergi. Tapi setelah pembawa acara menyebutkan akan ada pembagian kue cubit gratis sebanyak 2000 potong dan bisa icip icip gratis Plaga Wine, para pengunjung mall kulihat berbondong bondong, turun ke panggung utama di Level 1 mall, heuheuheu termasuk aku :)

Kue Cubit Gratis sebanyak 2000 ini dipersembahkan oleh stikee, yang kedainya ada di Jalan Dewi Sri 18C Bali. Rencana awal sih memang mau nyobain menu menu di kedai ini sambil nongkrong nongkrong hore, karena tempatnya oke punya, tapi ternyata ketemu di Beachwalk. gak jadi deh nongkrong disana. 

Untung aja pengunjung Mall ini tertib tertib, pas disuruh antre, ya nurut antre, jadi pas pembagian 2000 kue cubit ini gak rusuh...

Huhuhu setelah 2000 kue cubit abiss, para pengunjung kembali ke kegiatan awalnya, window shopping....

***

Video Keseruan Big Feast 2015 


Share:

10 September 2015

Review Telesin - Dome Port for Gopro

Sudah beberapa tahun aku menggunakan kamera Gopro Hero 3, masih awet dan tetap setia pakai itu meski udah banyak bermunculan seri seri baru dari kamera gopro ataupun merek merek lain yang ngikutin ke-tenar-an nya, dan yang namanya aksesoris atau printilan untuk kamera gopro itu selalu aja ada yang baru dengan fungsi yang berbeda beda.

Dari sekian banyak printilan, ada satu yang baru booming dan langsung buat aku terpikat, namanya Dome Port for Gopro. Fungsi dari alat ini adalah untuk membuat foto setengah air dan setengah lagi udara. Kalau bingung, monggo disimak foto di bawah ini :


Nah dari foto itu terlihat jelas kan bagian atas dan bawah air, yang hanya dipisahkan oleh lapisan setipis kertas, coba deh bandingkan dengan foto dari gopro tapi tanpa Dome :


Nah dimanakah kita mendapatkan Dome Port ini?

Ada dua cara, yang pertama kita bikin sendiri, bisa menggunakan acrilic bening berbentuk dome/setengah bola yang bisa dibeli di kaskus, atau menggunakan dome bekas CCTV, trus dirangkai dengan bahan lain, kalau pengen tahu caranya, monggo di search aja di youtube dengan keyword "dome diy for gopro", banyak yang share cara caranya. 

Yang kedua, bagi yang gak mau ribet kaya aku, bisa beli yang langsung jadi. Tapi sayangnya sampai saat ini (awal sept 2015) belum dijual di indonesia. Padahal udah dari beberapa bulan yang lalu aku ngebet banget punya alat ini, mau bikin sendiri tapi males ribet.

Hingga akhirnya ada yang menawarkan PO (pre order) untuk barang ini, dengan merek TELESIN, di grup FB gproid, syaratnya tinggal message ke dia, daftar dan kasih DP minimal 100 ribu, wehehehe, langsung dah saat itu juga aku daftar dan kirim DP 200ribu. Dan setelah penantian cukup lama, kira kira hampir 3 minggu akhirnya barang udah ready di dia, aku tinggal nambahin lagi sisanya 920 ribu (include ongkir dari Jakarta), jadi totalnya 1.120.000. Dan hari itu juga barangnya dikirim ke Lombok. Dua hari berikutnya sampai dah dengan selamat sentosa di Lombok.

Sepaket Dome Port ini isinya Dome yang udah ada housing gopro nya (udah nempel), bobber (floaty handle), tali pengaman, screw, dan kain pembersih.


Huhuhu, buat kalian yang pengen juga, dan males bikin, monggo order ke penjual tempat aku beli kemarin, namanya Garry, nomer telponnya 085883714714, recommended seller, pelayanan Oke.

Nah kebetulan aku belum sempet nyobain nih alat di laut, padahal pengen banget nget nget nyebur ke laut bareng sohib snorkling nya si @antoxerror . Dia mah tiap weekend nyebur ke laut, dan foto foto nya oke abisss, gak percaya? nih aku kasih beberapa foto dari akun Instagram nya :

dome port telesin gopro e


dome port telesin gopro 4
Foto foto dari Instagram @antoxerror
 


Share:

6 September 2015

Seminggu di Kota Purworejo

Beberapa bulan lalu, aku ngikutin tradisi Nusantara yang selalu ada tiap tahun yaitu MUDIK. Nah tujuanku mudik adalah Purworejo yang ada di sebelah barat Jogja, sebuah kota kecil di Jawa Tengah yang bisa menjadi tiba tiba ramai pas Lebaran, dimana di jalan jalan penuh kendaraan plat luar Kota, terutama Plat B. Tapi meskipun ini kota kecil, tapi Listriknya nyala teruuss, gak kaya di Lombok yang sering mati listrik, heuheuheu.

Nah seperti apa keseruan selama seminggu di Kota Kecil ini, yuk ahh capcuss kita ikuti satu satu :

1. MAKAN MAKAAAAAN......!!!!!
a) Tulip, Bakery Cakes & Coffee Shop. 
Tempat ini berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman No. 76, sebelah timur RSU Saras Husada. Tempat ini punya dua lantai, dimana lantai pertama isinya berbagai jenis roti dan cake, sedangkan lantai dua adalah Coffee Shop. Tapi jangan dibayangkan sebuah coffee shop seperti yang ada di kota kota besar, yang disini kurang memperhatikan desain interior, terlihat sangat datar dan biasa, lebih seperti foodcourt, karena memajang banyak foto foto makanan dengan ukuran besar.



Untuk menu makanan, bisa dilihat di daftar menu di atas ini. Ternyata ekspektasi rasaku berlebihan, heuheuheu, dari menu menu yang kupesan, semuanya kurang maknyuss.

b) Warung Makan Soto Kudus
Warung Soto ini berlokasi di Jalan Kolonel Sugiono No. 47, atau di sebelah selatan Toko Baju Roma. Makan di warung ini serasa nostalgia masa kecil deh, karena dulu waktu masih kecil biasanya pas habis beli baju di Roma, pulangnya mampir makan dulu di sini. Rasa Soto nya masih enak, sama seperti dulu, cuma bedanya dulu disajikan berbagai lauk di piring seperti tempe, jeroan, sate telur dan gorengan lain. Recommended deh, seporsi soto cuma 7000 rupiah saja. Kalau di Lombok ini bisa jadi Soto Termurah, heuheuheu...


c) Es Dawet Ireng
Es Dawet Ireng adalah salah satu kuliner khas Purworejo, dan setiap kita pulang kampung, pasti nyempetin buat mampir di salah satu warung yang kita temui di pinggir jalan (tidak pernah tetap beli di satu warung). Tapi dari sekian banyak warung es dawet ireng, yang paling terkenal tuh ya yang di Jembatan Butuh, Purworejo, namun berhubung jaraknya yang lumayan jauh dari pusat kota, kita gak kesana.

Nah kebetulan, kemarin pas lewat di  sekitar Buh Legok, ada penjual es dawet ireng, namanya Es Dawet Hitam Cak Din, huhuhu mampir deh. Es Dawet nya Uenaaak, Suegeer tenaan, apalagi dicampur Tape Ketan, Nyam nyam nyam....

Pokonya kalau kalian lagi mampir ke Purworejo, wajib nyobain kuliner yang satu ini.... Dijamin klepek klepek....

dawet hitam purworejo

d) Roemah Si Mbok
Tempat ini semacam kafe gitu, berlokasi di Jalan Brigjend Katamso, Pangenrejo. Seingatku dulu sih disini Toko Bangunan Sinar Baru, tapi sekarang dah berubah. Dengan menempati lantai dua, tempat ini menyajikan view jalan raya yang ramai dan berisik. Ditambah kerasnya musik yang di setel, jadi terasa gak nyaman di telinga. Itu kesan pertama yang aku rasakan saat memasuki tempat ini.

Selain itu, pesenan nya juga agak lama dateng nih, padahal lagi kelaparan, heuheuheu. Dari segi rasa pun, kurang maknyuss. Not Recommended lah.... Tapi lha embuh yo, tetep rameee


e) Twins Corner Cake and & Bistro
Cafe ini terletak di area TBA (Taman Bermain Anak) Purworejo atau di sebelah utara Alun Alun Purworejo. Dengan nuansa hijau, gambar menara Eiffel di dinding dan menggunakan kata "Bistro" cafe ini mau menyajikan konsep hidangan khas Prancis. Tapi pas di dalem dan menikmati masakannya, tidak terasa sama sekali nuansa khas Prancis nya, heuheuheuheu (kayak udah pernah ke prancis aja ya...).

Lokasi yang strategis, harga yang terjangkau, dan free wifi membuat cafe ini lumayan ramai. Nah tapi dari segi rasa, kurang recommended. Aku pesan Sup Jagung, eh keasinan. Trus Chicken Nacos nya ternyata cuma pakai snack nachos tortilla yang bisa kita beli di minimarket, bukan bikinan sendiri alias homemade


f) Josh Cafe
Cafe ini terletak di Jalan KH Ahmad Dahlan, atau di selatan Purworejo Plaza. Untuk Cafe ini udah ku bahas di postingan tersendiri beberapa waktu lalu, monggo di baca DI SINI. Tempat ini kujadikan satu postingan sendiri karena memang lumayan enak makanannya, suasananya juga nyaman :) Silakan dicoba sendiri yaaa... Tempatnya juga lucu buat foto foto. Yang jelas Recommended dah... Josss tenan


g) Toko Oleh Oleh Ay Kok
Toko Oleh Oleh ini ada di Jalan KH Ahmad Dahlan, atau di timurnya Warung Soto Kudus yang udah dibahas tadi. Setiap mau balik ke Lombok, pasti aku mampir kesini buat beli oleh oleh seperti Bakpia, Klanting (krimpying) berbagai rasa, Keripik dll.


h) Ayam Goreng Sambal Kosek
Menu makanan ini ada di Pondok Makan Pojok 2, Jalan Brigjend Katamso, sebelah selatan Bengkel Mbah Surip, Pangenrejo. Nah setiap mudik, pasti kita selalu mampir ke warung ini karena istriku ketagihan ama Sambal Kosek nya, heuheuheu, puedesss nya mantep katanya, dan belum nemu yang sama kaya gini di Lombok.

Pada saat bulan ramadhan, warung ini selalu ramai pas jam buka puasa. Tapi untungnya kita udah kenal ama pemiliknya, jadi sebelum kesini kita udah booking tempat dan makanannya dulu. Pas sampai sini, tinggal duduk dan makanan udah siaaap, heuheuheu, Pokoknya Recommended dah Sambal Kosek nya, wajib Dicobaa....


2. FOTO FOTO
a) Taman Kota WR Soepratman
Taman ini adalah salah satu taman kota yang ada di Purworejo, lokasinya ada di dalam area GOR WR Soepratman, tepatnya di sebelah utara SMAN 6 Purworejo. Dulu saat ditinggal merantau dari kota ini, belum ada nih taman ini, ya sudah mumpung lagi mudik, mampir kesini deh.


Seperti layaknya taman pada umumnya, disini ada banyak pohon, tempat duduk, gazebo, patung patung, Tank, serta berbagai mainan anak anak (Ayunan, Perosotan dll) tapi entah karena lagi musim kemarau atau memang belum tumbuh lebat, suasana taman disini kurang hijau, kurang segeeer. Padahal udah menelan anggaran 1,4 M lho, heuheuheu


b) Jembatan Gantung Borowetan
Jembatan Gantung ini membentang di atas Sungai Bogowonto, tepatnya di sebelah timur SPBU Boro, enggak kelihatan sih dari Jalan Raya (Jalan Jogja), tapi harus masuk dulu melewati makam alias kuburan di sebelah timur SPBU. By The Way dulu sebelum dibangun jembatan ini, warga harus menggunakan "gethek" (perahu dari bambu) untuk menyeberang, karena kalau mau lewat jembatan ya harus memutar jauh sekali.

Menurut info, jembatan gantung ini hasil bantuan dari SWISS, dan pembuatannya langsung ditangani oleh warga negara swiss, gotong royong dengan warga setempat. Nah untuk perawatan sehari hari, warga menaruh kotak amal di sisi timur.


Beberapa waktu lalu, saat Sungai Bogowonto meluap, jembatan gantung ini rusak dan tidak bisa digunakan lagi. Setelah si pembuat nya (di Swiss) dikabari kalau jembatannya rusak, mereka langsung terbang ke Indonesia lho, langsung cuss ke Purworejo untuk ngebuat lagi dengan konstruksi baru, dengan lokasi yang lebih tinggi dari sebelumnya sehingga lebih aman saat sungai meluap.

c) Pintu Warna Warni
Ini gegara iseng iseng ngelihat hestek #explorepurworejo di Instagram, aku nemu spot untuk fotoan unyu ala ala instagram gitu, heuheuheu, tempatnya sih "enggak" banget deh, ada di pinggir jalan besar Ringroad Utara (gak terlalu jauh dari Kolam Renang Arta Tirta) yang notabene rame ama kendaraan2 besar seperti truk2 atau bus bus menuju dan dari Magelang.


d) Batalyon 412
Sore Sore pas mau pulang ke rumah, aku sengaja lewat daerah Plaosan, biar terasa lebih sejuk gitu, eh pas lewat dekat SMK PN (di area Batalyon 412) aku ngelihat bangunan bangunan tua (mirip di Kota Tua Ampenan) gitu. Ya udah kita berhenti sebentar buat foto foto, heuheuheu, unik juga nih tempat, dulu sering sih lewat sini, cuma gak ngeh aja, dan memang dulu belum punya kamera buat foto foto, heuheuheu




Share:

Upcoming Event

Blog Archive

Featured post

Serunya Piknik di Gili Kedis

Wilayah Sekotong di Lombok Barat memang menyimpan potensi wisata pantai yang luar biasa, banyak pulau kecil, alias gili yang pemandangan ny...