31 March 2013

Naik Becak di Jogja.... Seruuu !!!

weekend ini dapet Flight pagi ke Jogja, harapannya sih bisa ngelihat suasana minggu pagi di Malioboro.. Yaa tapi ternyata gue terlambat, pas sampai sana jalan malioboro udah dibuka untuk umum, tapi karena udah sampai sini, gue pun tetep mampir ke malioboro ini, yaa sekalian nyari sarapan sih. Di sepanjang perjalanan setiap tukang becak pasti selalu nawarin gue untuk keliling naik becak, murah sih cuma lima ribu... tapi perut gue udah laper banget, pengen buru buru makan, penjual makanan sih banyak, tapi belum ada yang cocok buat menu sarapan, berat semua... masa sarapan pakai ayam bakar? pfft

bubur samarinda
Pengen rasanya bawa papan yang bertuliskan "Mboten Pak" (mboten = tidak) dan nunjukin ke bapak bapak becak yang nawarin jasa, buset dah ah setiap lima meter jalan ditawarin mulu, padahal udah tahu kalau gue nolak ke bapak sebelum nya, fiuhh

Akhirnya gue nemu juga menu yang pas buat sarapan, yuph "Bubur Ayam", tapi ini namanya Bubur Samarinda, hmm baiklah gue pun duduk dan pesen, semoga harganya wajar (udah pengalaman makan di kaki lima malioboro, harganya selangit). Slurppp ternyata lezat bray buburnya, hmm atao gegara gue lagi laper ya...

Perut kenyang, jadi kepikiran bapak bapak tadi yang nawarin keliling naik becak, akhirnya gue cari tuh bapak, eh nemu juga.. Aaa harganya naik, sekarang jadi 10 ribu sekali jalan, PP jadi 20 ribu.. Aaaaaa tahu gitu gue ambil yang tadi ya. Tapi ya sudahlah

Perjalana dimulai ke arah selatan, menyusuri Jalan Malioboro, pagi gini enak ya gak panas, jalanan masih sepi dan perkiran kosong, lha biasanya susah banget nyari tempat kosong buat parkir motor. Sampai di depan istana negara, becak pun berhenti, poto poto dulu di sekitar sini juga di benteng vrederbug nya. yey... bapak becaknya mau disuruh moto-in, baik deh bapak nya *ciumm #eh.

Lanjut ke selatan, menuju alun alun... Alhamdulilah kena lampu merah di titik nol kilometer Jogja.. Loh kok malah alhamdulilah? Hihihi iya donk, khan jadinya bisa foto foto dulu.

Becak pun melaju melewati sebelah kanan alun alun utara, lewat depan masjid gedhe Jogja, kemudian masuk ke gerbang Kampung Ngasem, Lewat depan Pasar Ngasem, Lewat Depan Tamansari... haha cuma lewat lewat doang, biarlah khan cuma pengen nikmatin muter muter naek becak.. Kemudian becak terhenti di salah satu kedai yang jual kaos khas Jogja "Dagadu". Setelah beli dua potong, becak pun lanjut kembali ke Malioboro, fiuh... makin lama makin panas rasanya, lha wong becaknya gak ada penutup atasnya, jadi ubun ubun serasa terbakar

Puass dah jalan jalan pagi ini..... *kulit sedikit menghitam


Share:

22 March 2013

Pantai Merese yang Super Alami

Banyak yang nanya, pantai pantai di Lombok yang masih alami dimana sih.. Nah Pantai Merese ini adalah salah satunya. Gue pun bisa sampai pantai ini juga karena gak sengaja menuju pantai ini, awalnya khan cuma mau mendaki Bukit Merese yang ada di sebelah kanan Tanjung Aan, Lombok Tengah. Eh di balik bukit merese ini ada pantai cantik, bersih dan masih alami, nama Merese sih gue ambil dari nama bukit yang ada di atasnya.

Gimana bisa sampai ke Pantai ini?

Pertama, arahkan perjalanan menuju Pantai Tanjung Aan dulu, yang ada di timur nya Pantai Kuta, Lombok Tengah. Bila sudah sampai wilayah Tanjung Aan, menujulah ke sisi paling kanan dari tanjung aan, parkir kendaraan nya di parkiran Warung Turtle. Nah dari sini dilanjut dengan soft trekking mendaki Bukit Merese. 

Tidak perlu lama lama, karena bukit merese ini gak terlalu tinggi sih, oia saran gue, kesininya pas musim penghujan ya biar bukitnya ijo, kalau pas musim kemarau, kurang cantik, gersang, panas dan kering.

Bila sudah sampai atas, maka akan terlihat pantai berpasir putih dan berombak besar di baliknya, itulah Pantai Merese. Pas kemaren ini, jalan turun ke pantainya cukup rimbun oleh semak semak yang dihuni banyak monyet, cukup nyeremin juga sih kalo tiba tiba ada monyet lompat dari semak semak menerkam kita, gak lucu khan...

Pantai Merese ini gak panjang garis pantainya, kira kira cuma 50 meter saja dimana kanan kirinya bukit terjal. Seperti apa pantai merese itu? Ini nih foto fotonya :




Di bawah sini sangat sangat terasa panas, gak ada pohon besar buat peneduh, adanya cuma semak semak, ditambah pula gak ada angin yang berhembus seperti pas di puncak bukit merese tadi. Hal ini yang bisa bikin gak bisa berlama lama bersantai di Pantai ini, coba ada berugak nya ya, khan lumayan tuh bisa goler goler di berugak, kaya di Pantai Mawi itu...



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

20 March 2013

Menyendiri di Pantai Mawi, Lombok

Mungkin ada yang bertanya : "Pantai Mawi siapanya Pantai Mawun ya?"

Entahlah, dulu pas gue denger pertama kali mengenai Pantai Mawi,  gue kira yang nulis itu typo, eh ternyata memang ada pantai yang namanya Mawi. Lokasinya? Persis di sebelah kiri (timur) Pantai Selong Belanak, Lombok Tengah. Pintu masuknya sekitar 5 menit ke arah timur dari Pantai Selong Belanak, karena masih alami, gak ada tiket masuk untuk bisa menikmati keindahan pantai mawi ini.

Dari jalan masuk, kita akan nglewatin perbukitan hijau di kanan kiri (pas musim penghujan), dan petak petak sawah. Oia ada satu yang unik, gue nemuin semacam kolam/kubangan yang berisi air berwarna merah. "wow", terlihat seperti danau merah (red lake), betewe siapa ya yang numpahin sirup stroberi ke situ?

Wohoo jalur berikutnya berubah dari aspal jadi tanah basah berlumpur dengan kanan kiri sawah terhampar luas. Kudu hati hati ini, kalo enggak bisa nyungsep nih ke sawah, malu donk diketawain kebo... Dengan sedikit tertatih tatih, akhirnya motor gue bisa juga nglewatin rintangan ini (dalam hati : "beneran gak nih jalur ke pantai, kok sawah sawah gini?").

AKhirnya keragu raguan itu terjawab jua, wooyoo nemu juga pantainya berooo. Ada beberapa berugak di sini, gue pun langsung duduk di salah satunya, ngaso dulu gan. Gak lama, eh dateng seorang cewek bule bawa alat surfing dengan pakaian yang.... yaa tau sendiri lah pakaian bule itu kayak gimana, minimalis gitu. Dari beberapa berugak kosong, eh dia milih duduk di berugak yang gue dudukin juga *uhuk*... Kayaknya si doi pengen kenalan ama gue nih *dihh pede..

Obrolan kecil pun terjalin, dengan kemampuan bahasa inggris gue yang minimalis, alhamdulilah masih bisa ngerti apa yang dia bilang. Ternyata beliau dari Australia, ke pantai ini sendirian emang sengaja mau surfing, karena di sini ombaknya lumayan lah, meski gak terlalu besar. 

Puas ngobrol (padahal sih karena bingung mau ngomong apa lagi), gue pun jalan ke pantai nya, foto foto sekitar. Ini nih beberapa foto nya :



Kanan kiri kanan kiri, ngitung kancing, akhirnya terpilih arah kiri jadi tujuan gue jalan. Di sebelah kiri pantai berupa bebatuan item dengan ombak yang agak besar. Nengok ke kanan, eh bule cewek tadi udah nyebur aja ke laut, surfing surfing sendiri, berani yee...





Di sebelah kiri bebatuan ini, sedikit terlihat Pantai Semeti, yang viewnya mirip dengan pantai mawi ini, di pojok kirinya juga ada bebatuan.. Sebenernya asik lho nongkrong di bebatuan ini, cuman kagak nahan panas nya, sehabis puas fotoan, gue pun balik ke berugak, duduk duduk lagi di berugak tadi. Gak lama muncul lagi satu motor dateng, kali ini pasangan cowok bule dan cewek lokal, cowoknya bawa alat surfing juga, mereka jalan kaki ke arah kanan pantai, duduk di sana, trus kemudian ke tengah mulai surfing bergabung dengan cewek bule tadi....


Berugak ini pas banget nih buat menggalau sendirian, goler goler di sini gak kepanasan... Agak lama juga gue duduk sendirian di sini, nungguin si cewek bule nya kok gak balik balik ya...

Ya sudah, akhirnya gue cabut dari Pantai Mawi, lanjoot ke Tanjung Aan, buat naik ke Bukit Merese nya..... Bye Mawi........... :*



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok 
LOMBOK itu INDAH
Share:

18 March 2013

Bertualang ke Pantai Semeti Lombok

Bertualang lagi dan lagi... dan biasanya yang gak direncanakan itu justru malah hasilnya Ruarrrr Biassaa.. Udah berkali kali sih ngalamin hal ini, seperti pas saat ke Tanjung Aan, eh malah nyampe ke Gili Anak Ewuq ama Gili Krucut, Trus pernah juga mau ke Gili Gede, eh malah nyasar ke Gili Rengit yang justru lebih juarra pantainya.. Begitu pula pas weekend kemaren ini, rencananya kan lewat jalur aspal baru Kuta - Selong Belanak cuma nyobain aspal barunya, eh malah nyasar ke Pantai Semeti yang unik bin eksotik.

Keunikan pertama ini gue temuin setelah melewati portal di jalan masuk ke Pantai Semeti, jalan masuknya berupa aspal lama yang di beberapa titik udah terkelupas. Nah di samping kiri kanan ini adalah perbukitan. Trus dimana uniknya??? Dilihat dari jauh bukit bukit itu berwarna kuning. Pas udah dekat terlihat jelas bahwa si kuning kuning itu adalah tanaman padi yang udah siap panen. Astagaaa... sawah yang biasanya gue liat di dataran yang berlimpah air, sawah di sini di lereng bukit yang miskin air bro..... bayangin deh brooo... Beruntung banget yee gue kesini nya pas musim panen, jadinya bisa kelihatan kuning, coba pas musim belum panen, pasti terlihat ijo biasa, gak bakal ngeh kalo itu tanaman padi.

Banyak kerbau, ada yang berkubang, ada yang lagi makan siang (baca : merumput), banyak petani yang lagi panen padi, ada juga yang udah bakarin batang batang padi kering ( jawa : damen ) . Suasana kaya gini udah lama banget gak gue rasain... pas masih di SD terakhir..

Keunikan kedua, kondisi jalan menuju pantai nya. Awalnya sih masih aspal gitu.. Trus setelah abis tuh aspal, jalur berubah menjadi jalur off road. Gak kayak jalur ke pantai dah, lebih pas disebut pematang sawah, bukan jalan. Apalagi ini pas musim ujan, beuh lumpur nya.... Tapi Seruuu...



Eh nemu pertigaan kecil, kalo ke kanan ke Pantai Mawi (udah pernah), kalo ke kiri ke Pantai Semeti, langsung cuss belok kiri, keadaan jalan lumayan mendingan sih tapi jadi menyempit nih, layaknya menerobos semak belukar... *puk puk si bejo (BEbek iJO : motor). 

Ini kemalangan ato keberuntungan ya? Bisa bisanya ya gue nginjek tokai sapi yang masih anget plus empuk, Aaaaaaa.... Sampai di pantainya, tanpa babibu, gue langsung lari menuju air nya, gosok gosokin tuh sandal yang udah berlapis selai coklat (sedikit hijau) ke pasir...

Setelah bersih, legaaaa.. Gue baru nyadar, view di sini Indah Beuudh...... Sumpah yee, langitnya biru, mendukung banget buat fotoan, apalagi airnya ini super duper bening, tapi sayangnya di bawahnya banyak batu, rawan kalo buat mandi mandi... Oia pasir di sini ternyata bentuknya merica juga, mirip ama pasir di Pantai Kuta/Mandalika. Ini nih foto foto nya :




Pandangan mata gue tertuju ke arah kiri, di situ terlihat bebatuan item dielus elus ombak terus. Gue pun meluncur kesana...

Cuuks, serasa dibawa ke lokasi syuting film film luar gitu pas nyampai di bebatuan ini, unik banget bentuknya, kotak kotak memanjang gitu, kaya balok es berjajar. Ohh God, kuasaMu luar biasa... Ditambah ombak yang bolak balik masuk celah batu itu, pas sampai di ujung, ombak nya nabrak batu, terdengar suaranya "Debuuuuur" menggelegar keras di telinga.  Btw jadi inget Water Blow nya Nusa Dua Bali nih, yang ini sih lebih keren dari Water Blownya Nusa Dua, cuman kalah fasilitas aja sih.


Dijamin gak nyesel ke sini, meskipun jalan masuk nya kaya gitu, tapi terbayar deh.. Gak ada di pantai lain yang view nya unik kaya gini....

Info :
1. Tanpa Tiket Masuk, kemaren parkir juga gratis
2. Lokasi : Ada di sebelah kiri Pantai Selong Belanak, Lombok Tengah
3. Transport? Belum ada angkutan umum sampai sini...
4. Pengen dianter? Gue siap nganterin nih, tapi motoran yee (gratisss tis tis)










jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok LOMBOK itu INDAH
Share:

16 March 2013

Keliling Kebun Raya Eka Karya Bali

Ngomongin "Kebun Raya" pasti yang pertama kali kepikiran pasti adalah "Kebun Raya Bogor", eits tapi jangan salah, di Bali juga ada Kebun Raya lho, Namanya Kebun Raya Eka Karya, ato suka ada yang menyebut Botanical Garden.

Nah pas ke Bali kemaren, sebenernya sih gue gak rencana ke sini, tapi ke Danau Beratan nya. Nah sebelum sampai danau nya, ada petunjuk arah bahwa kalau kita lurus di persimpangan tugu jagung (ada patung jagung nya), kita bisa sampai ke kebun raya, ya sudah mampir sana dulu dah, mumpung lagi di Bali.

Parkirnya luas luas banget nih (kalao untuk ukuran parkir motor sih), dengan biaya parkir dua ribu rupiah kita bisa dengan aman markirin motor di bawah payungan pohon pohon tinggi...adem rasanya di sini....suejuuk tapi gak bikin kedinginan...

Ambil dompet, keluarin uang 14 ribu rupiah buat dua orangm yey... kita pun masuk ke kawasan Botanical Garden. Sejauh mata memandang, isinya pohon dan pohon, ijo dan ijo lagi, bikin adem mata deh.

Huh hah huh hah, ternyata capek juga nih menyusuri jalan aspal yang ada. Dari yang tadi ngerasa sejuk, sekarang malah kegerahan keringetan.

Perjalanan terhenti sementara di Taman Begonia, beda dengan yang lain, kawasan Taman Begonia ini indoor alias dalam ruangan, jadi terasa lebih ademm, nyess. Ada berbagai jenis begonia di sini yang ditata apik dan seruu buat fotoan. Oia, dari tadi bahkan dari kemaren, gue gak ngerasa ada di Bali nih, lha tiap papasan ama orang, mereka ngobrol pake bahasa jawa, liat orang lagi duduk duduk, pake bahasa jawa juga ngobrolnya.. Aaaaa dimana guee.....
Makin siang makin rame nih, gue jalan keluar, eh semakin banyak yang jalan masuk. Ada sekelompok manusia yang asyik outbond, ada yang wisata keluarga duduk duduk beralas tiker, dan ada pula yang mojok memadu kasih *uhuk.

Perjalanan pun gue lanjutin ke Danau Beratan.. Yihaaa.




Share:

14 March 2013

Nongkrong di Warung Turtle, Tanjung Aan

Ada semacam pameo "Belum ke Lombok, kalo belum mengunjungi Tanjung Aan". Hmmm kayaknya ada betulnya juga deh. Pantai Tanjung Aan ini memang salah satu pantai terindah di Lombok, dengan menghadirkan keunikan sendiri yaitu terdiri dari dua jenis pasir, ada pasir putih halus, dan ada pasir Merica yang berbentuk bulat seperti merica.

Namun ada sesuatu hal yang bikin kurang nyaman pas duduk duduk di sekitar pantai Tanjung Aan, ada banyak anak kecil yang sering maksa untuk beli barang dagangannya yaitu gelang gelang, juga ada ibu ibu yang jualan kain. Gak salah sih mereka jualan, toh buat nyari uang, buat beli makan. Tapi cara penjualannya itu lho, memaksa, bikin gak nyaman. Apalagi kalo kita beli satu gelang dari satu anak, nanti bila ada anak lain yang liat, mereka iri, cemburu, pengen di beli juga gelang gelangnya, aaaaa bakal rame dah kalo mpe kaya gitu.

Gak abis ide, gue pun nyari spot lain di sekitar Tanjung Aan, yang biasanya di sekitar Batu Kotak (semacam bukit kecil gitu), sekarang gue sukanya di sisi pojok sebelah kanan, di bawah bukit merese. Di lokasi ini ada Warung Turtle, dengan beberapa berugak di pantainya...yuhuuu, eh Betewe matahari di tanjung aan ada 9 kayaknya ya, udah duduk berteduh di bawah berugak, tetep aja kerasa panas....

Muahaha, es yang gue pesen pun cepet banget ilang ademnya, ujug ujug alias tiba tiba aja udah hilang es batunya *penguapan maksimal . Sebenernya gak rencana berwisata kuliner di tempat ini sih, tapi ya gak enak sih cuma duduk doang, gak pesen makanan, alhasil cuma pesen satu gelas jus apel ajah..

Coba ada sedikit pohon di deket berugak ini ya, pasti sejuk. Eh tapi ada pohon sih, cuman agak jauh di sono.. Hmm by the way kayaknya kondisi gini yang malah disukai bule deh, pantesan yang duduk di berugak bule semua, yang lokal cuma kita ama guide guide #pffftt



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

11 March 2013

Pawai Ogoh-Ogoh Mataram Tahun 2013

Setelah dua kali dalam dua tahun melewatkan event Pawai Ogoh Ogoh di Kota Mataram, akhirnya tahun ini bisa juga nongkrongin tuh ogoh ogoh. Yihaa...

Pawai Ogoh Ogoh ini adalah perayaan tahunan yang diadakan sehari sebelum Hari Raya Nyepi (di seluruh wilayah Indonesia). 

By the way di sini gue gak bakal bahas makna di balik perayaan itu, coz takutnya salah. Gue cuma mau share foto foto nya aja yaa.

Macet adalah hal yang lumrah di sekitar lokasi pawai, nah untuk ngehindarin macet itu kita parkir mobilnya di parkiran Mataram Mall deh, "maaf ya pak pemilik mall, kita numpang parkir"

Keluar Mall, hoho ternyata dah ramai di Jalan Pejanggik, depan Mataram Mall, dan memang di sinilah tempat Start nya. Kapan lagi bisa jalan jalan asoy di jalan raya yang biasanya rame ama kendaraan gini, iya gak?

Kita menuju ujung bagian depan deretan Ogoh Ogoh, buat nyari tau ada apa di ujung depan. Wew ternyata di bagian paling depan (tepat di depan RS Risa) ada panggung kecil, dimana di lokasi ini nantinya akan dibuka pawainya oleh Walikota Mataram, yang diwakili oleh wakilnya.

Uniknya di pembukaan ini ditampilkan juga tarian Barongsai dan Tarian India, hoho kereeen... Yang dilanjutkan dengan sambutan oleh beberapa orang penting, seperti wakil walikota dan pimpinan DOM (Dewan Ogoh-Ogoh Mataram).

Diawali dengan berjalannya kereta kencana, ratusan ogoh ogoh mengikuti di belakangnya. Menurut info dari MC nya, ada 126 ogoh ogoh yang tampil siang ini, yang berasal dari wilayah Mataram, dan sekitarnya.

Seperti apa keseruannya?? Ini nih Foto Foto Pawai Ogoh Ogoh di Kota Mataram siang tadi :

Ogoh Ogah? Typo donk...
Pecalang
Barongsai
Tarian India
Barisan Kursi VIP (bebas terik Matahari)
Yg duduk itu cantik lho
Mbaknya cantik yaaa
Kereta Kencana
Kala Lawar
Perwakilan dari Lombok Tengah
Kala Pathi Geni
Paling Keren (versi gue)
Kala Dwimuka
Yg ini mirip kisahnya Putri Mandalika
Mukanya Banyaaaak
Bule pun nonton Ogoh ogoh
Kocak nih mukanya
Manubrahma
Kocak nih, Kodok Tinju

Nyerah gue, kepanasan, kaki pegel, belum selesai pawai nya, kita kita dah pada cabut, baru sekitar 50 an dari total 126 ogoh ogoh, huahaha masih banyak sisanyaaa. 

Oia beruntung juga nih gue dapet tempat, masih di kawasan panggung utama, jadinya gak kena matahari langsung. Ada di tempat yang lebih tinggi dari yang lain juga, jadinya bisa lebih kelihatan ogoh ogohnya meskipun gak bisa deket banget ama ogoh ogohnya. Eh tapi kalo terlalu deket juga serem, coz si pembawa ogoh ogoh gerak gerak muter muter gak karuan. Ada satu bapak yang gue sebelin banget, buset dah masa di tengah kerumunan ribuan orang, eh dianya asyik ngerokok, trus asepnya di semburin ke tetangga tetangganya, kampreet.... *ah sudahlah lupakan, mpe jumpa di perayaan yang sama di tahun yang akan datang...





jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Yuk ke Pasar Pancingan

Blog Archive