30 December 2013

Snorkling di Pantai Pandanan, Lombok Utara

Minggu 30 Desember 2013, adalah hari libur terakhir setelah saya cuti seminggu lebih.. Gak akan saya sia siakan cuma buat tiduran aja di kamar, hohoho. Dan kebetulan sekali sehari sebelumnya ada temen dari Lombok Backpaker yang ngajakin buat snorklingan di Pantai Pandanan, yuhuuu tanpa cas cis cus, tanpa babibu, langsung saya iyakan ajakan dia.

Saya berangkat sendiri lebih awal dari mereka,  karena saya memang ingin melaju santai sambil nikmatin pemandangan indah Pantai di sisi kanan Jalan mulai dari Senggigi sampai Pandanan. Kamera Gopro adalah teman setia bagi biker seperti saya ini, tinggal taruh kamera di atas helm, sembari naek motor saya bisa foto sana sini dengan pencet remote tanpa harus berhenti naek motor, apalagi harus buka tas buat ngeluarin kamera yang segede gaban.. Hohoho

Seperti biasa spot yang ramai yaitu bukit Malimbu dan Nipah :

Bukit Malimbu
Bukit Nipah

Pantai Pandanan ini letaknya ada di sebelah utaranya Bukit Nipah. Saat saya dateng pagi, kondisi pantainya masih cenderung sepi, cuma ada sepasang bule yang lagi mandi mandi asoy sambil bikinian, hihihi... Berhubung saya dateng kepagian, saya duduk dulu di tepian pantai, di bawah pohon, sambil foto foto candid sana sini. Belum lama saya duduk di sini, ehh udah semakin ramai aja, kebanyakan sih pada wisata keluarga dengan bawa anak anak nya.


Pake Ginian di Laut???

Nah secara gak sengaja kamera saya menangkap satu tingkah aneh dari pengunjung, coba deh liat foto di atas, fokus pada si ceweknya. Apa coba yang dia pake?? Kenapa dia pake masker dengan posisi yang seperti itu, yang nutupin mulut, hidung ama mata?? Apa coba maksudnya?? Hahaha.. Antimainstream ya...

Setengah jam setelah saya duduk duduk di sini, datenglah si Indra dan temennya empat orang, wuih rame nih snorklingan siang ini... Awalnya sih saya mikir gitu, tapi eeeh ternyata yang suka snorkling cuma si Indra, yang lainnya cuma mau maen aer di pinggiran aja, yaelaaah kaya anak balita aja maen di pinggiran, hihihi.

Narsis dulu sebelum nyeburrr

Kondisi perairan siang ini agak bergelombang, tapi untungya tidak berarus, jadi gak capek buat berenang, apalagi spot terumbu karang di Pantai Pandanan ini ada sekitar 100an meter dari garis pantai, jadi harus ngeluarin ekstra tenaga buat berenang terlebih dahulu, si Indra sih enak, dia pake fin alias kaki katak, sekali ayun kaki aja langsung meluncur ke depan.

Oia tadi saya bilang, bergelombang tapi tak berarus, mungkin ada yang bingung ya?? Maksudnya adalah air nya bergelombang naek turun tapi badan kita itu gak kebawa ama gelombang itu, cuma naek turun aja, kalao ada arus nya, badan kita bisa kebawa arus, jadi capek berenang nya.

Ini adalah kali pertama saya snorkling di Pantai Pandanan, kondisi dasar perairan nya dimulai dengan pasir putih, kemudian berubah menjadi pasir berumput hijau, kemudian baru wilayah berbatu karang. Dalam perjalanan berenang menuju batu karang itu, sangat sedikit saya bertemu dengan ikan, kalo ada ya cuma ikan ikan kecil mungil, Ada saya lihat dua bulu babi, kemudian satu kerang putih yang masih hidup, dan ada seekor lobster besar di balik batu, cuma kelihatan tanduk putih panjang nya.

Wilayah berterumbu karang di sini sangat sangat luas, namun sayang banyak yang sudah mati, yang bersisa tinggal karang karang besar yang bertekstur keras, mungkin gegara gelombang ya, jadi yang bisa bertahan ya cuma karang karang keras aja. Padahal kalao ada yang lunak semacam anemon kan bisa dipastikan ada ikan badut alias clown fish alias Nemo... 

Ini nih foto foto underwater Pantai Pandanan nya :









Sekitar sejam bergumul di dalam air, kita pun merapat ke daratan, selaen udah capek, ombak/gelombang semakin besar aja.. Jadi kita memutuskan menyudahi pertemuan dengan trumbu di siang hari ini.

Snorkling itu sumpah ya, bikin laper berooo, untung aja si indra bawa 6 bungkus Nasi Kuning Kampung Melayu Ampenan, plus ditambah telur goreng dan kerupuk, wiii ajib dah, udah dimakan pas laper, rame rame pula, kenikmatan makanan itu meningkat 200 persen..

Dari hasil obrolan pas makan ini, tercetus ide untuk bikin acara snorklingan lagi minggu depan, tapi di laen tempat yaitu di Pantai Mentigi, Lombok Utara, katanya sih ada terumbu karang nya juga, semoga lebih baik dari Pantai Pandanan ya... Aamiin Tunggu ya cerita snorklingan berikutnya :)


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

20 December 2013

Menyambut Pagi di Bukit Seger

[Maret 2013]
Suara burung menghiasi pagi yang mendung ini, saya pun keluar dari kamar, sejenak menghirup segarnya udara pagi dan sejuknya hawa Pantai Kuta Lombok. Iseng Melihat sekeliling, upss ternyata tetangga tetangga kamar masih pada belum bangun...

Dengan menggunakan motor, saya pun menuju Bukit Seger yang lokasinya gak jauh dari penginapan, kira kira sekitar 5 menit sudah sampai. Berhubung masih pagi buta, Jalan menuju bukit seger sangat sangat sepi, penjaga portal pantai pun belum ada, apalagi tukang parkir... nihil.

Dan saya pun sampai juga di puncak Bukit Seger ini. Berdiri di sini mengingatkan saya akan event tahunan yang digelar di sini yaitu Bau Nyale, konon sih Putri Mandalika nyebur ke laut dr bukit ini, hohoho (cuma cerita rakyat).

Gegara mendung, langit terlihat suram, tak ada tanda tanda matahari muncul dari arah mana, seakan akan jadi buta arah ini, saya menghadap kemana gak jelas, mau foto foto pun yang ada hasilnya gak memuaskan :



Kiranya lumayan lama juga saya nangkring di atas bukit seger ini, rasanya betah disini, udah sepi, sejuk, tenang, damai, ditambah iringan suara debur ombak Pantai Seger wuih, gak kerasa kelamaan bengong, ternyata matahari udah muncul tinggi dari arah belakang. Beuhh ternyata saya salah menghadap bro, saya duduk nangkring menghadap ke pantai di arah barat *tepok jidat*.

Ya sudahlah, berhubung gagal sunrise-an di Bukit Seger, akhirnya saya turun ke parkiran ambil motor, mumpung belum ada tukang parkir, belum ada anak anak penjual kelapa muda dan gelang yang hobinya ngejar ngejar pengunjung pantai, maksa buat beli dagangan mereka. Rasa rasanya ini saat yang tepat buat kabur dari lokasi ini. Hohohoho

Sebelum kembali ke penginapan, saya mampir dulu di sekitar jembatan kayu penghubung Pantai Kuta dan Pantai Seger, dari sini view nya ajib bro, pokoknya ya kalau kalian lagi jalan jalan ke Pantai Seger, wajib dah fotoan di spot ini. Tapi sayangnya sih jembatan kayu ini udah rusak, pegangan kayu di kanan dan kiri jembatan udah lapuk dan hilang entah kemana, padahal dulu (sekitar 2 tahun lalu) bagus banget jembatannya.



Ada tambahan hiasan di deket Jembatan Kayu ini, yaitu patung Putri Mandalika yang dengan gayanya mau menceburkan diri kelaut dengan dikejar oleh tiga laki laki. Patung patung ini merupakan pindahan dari Taman yang berada di dekat gerbang Kota Praya, Kelurahan Leneng, Praya, Lombok Tengah sejak awal tahun 2013 (saat menyambut event Bau Nyale 2013.




Share:

14 December 2013

Bukit Ombak di Pantai Goa Landak

Sebelum pada baca postingan ini, pastikan dulu kalian udah baca kisah saya sebelumnya ya, tentang serunya jalan jalan, maen aer dan ketemu penyu di perairan gili sudak - kedis... Kalau belum, silakan baca dulu, klik aja disini.

Nah setelah kita puas tuh menggerayangi gili kedis, kita balik lagi ke pulau lombok dan nglanjutin trip kita menuju Pantai Goa Landak. Kalau berdasarkan peta yang saya baca pas malem sebelumnya, pantai itu letaknya ada di ujung tanjung ini, nah sekarang tinggal nyari jalan yang menuju ujung tanjung.

Ternyata gak sulit untuk menuju ujung itu, tinggal ngikutin jalan kecil ini aja, melewati satu kampung trus melewati perkebunan kelapa, dan sampailah kita di sebuah pantai berpasir putih bersih tak berombak, rasanya tenang banget disini.

Saya tanya pada salah satu adek kecil yang lagi duduk sendiri di pantai ini, katanya sih ini namanya Pantai Labuhan, nah trus dimanakah Pantai Goa Landak itu??? Ternyata si pantai landak itu ada di ujung kiri pantai ini. Hohoho, lanjut lah kita menuju lokasi itu.

Satu Spot yang membuat saya langsung bilang "Wow" adalah ujung bukit nya, bentuknya mirip ombak membeku, Seakan akan saya lagi nonton video atraksi gulungan ombak, trus video itu dipause, "freeze" jadilah ombak beku. Hohoho




Melangkah ke baliknya Bukit Ombak itu, saya menemukan lokasi tempat sembahyang umat Hindu, dilihat dari bekas bekas nya, bisa disimpulkan di lokasi ini beberapa waktu lalu ada banyak orang yang bersembahyang. Trus di salah satu ujung ada semacam lobang kecil di dinding batu, mau mendekat tapi kok rasanya takut ya, Mungkinkah ini Goa Landak nya?? Mungkin iya mungkin bukan, gegara gak ada orang di sekitar sini, jadinya saya gak bisa dapet info yang akurat.



Goa? Bentuknya mirip.... ahh sudahlah

Meskipun lokasinya sangat sangat terpencil, tempat sembahyang ini udah dikelola dengan baik, terbukti dengan adanya tangga menuju keatasa bukit yang udah diperkeras dengan semen, dan ada besi pegangan di sisi nya. Wohoo lanjut ke atas lagi, ternyata ada pura nya.. Kita berdua mau mendekat ke pura itu, tapi ada anjing yang menjaga di deket situ, yah daripada nanti digigit atau dikejar kan gak lucu tuh, gak jadi deh kita naek lebih tinggi lagi ke pura itu. Tapi dari spot ini pemandangannya bagus lho, kelihatan dari jauh kapal ferry yang dari dan ke Pelabuhan Lembar. 






Bagi yang penasaran dimana letak Pantai Goa Landak ini, silakan lihat peta di bawah ini, semoga bisa membantu ya :)


Share:

8 December 2013

Mengejar Sunrise nya Gunung Bromo

Liburan kali ini saya bareng 4 temen kantor, rencananya mau nikmatin sunrise di salah satu spot sunrise terbaik di Jawa yaitu Bromo, Ini adalah kali kedua saya ke Bromo, tapi dulu yang pertama siang hari, gak dapet sunrise Cuma dapet badai debu -___-

Kali ini, Jalur yang kita pilih yaitu melalui Pasuruan, Alasannya? Silakan tanya ke sopirnya, saya Cuma ngikut aja, lewat jalur mana aja ya ayok dah. Dini hari ini saya dapet jatah duduk di depan, samping supir, jadinya saya gak boleh tidur, alias wajib melek, meskipun harus nahan beban kelopak mata yang rasanya punya berat 10 Kilogram. Semangaaat...!!! Yang laen sih enak pada tidor di belakang.

Berhubung saya melek, jadinya saya bisa lihat kondisi sepanjang perjalanan pintu masuk pasurun sampai loket tiket masuk Bromo, jalannya sempit, gelap, menanjak, berkelak kelok, kanan kiri pohon dan kadang jurang.... Horrror beroo!! Tapi teteup aja kerasa ngantuuknya.

Tiket Masuk
Sampai di pertigaan lokasi loket tiket masuk, kita berhenti, saya ditemani Majid turun buat beli tiket. Ada beberapa harga paket, tergantung mau ngunjungi berapa spot, kita Cuma pilih dua lokasi, yaitu penanjakan dan turun ke padang pasir bromo, sayangnya saya lupa berapa harga tiket itu, hohoho. *maafken* . Nah Pas balik ke mobil lagi, weh temen temen lagi asik fotoan, aaaaaa saya gak diajakin.

Ngikutin pesannya penjaga loket tadi, kita harus menuju ke atas, ke terminal, buat parkir mobil disana dan ganti naik mobil hartop yang udah standby disana, kita tinggal nunjukin tiket yang dikasih ini aja ke petugas disana.

Sampai di Terminal, mobil dan sopirnya sih dah siap, tapi malah kita yang belum siap, hihihi perutnya belum siap alias masih kosong, kelaperan, dan akhirnya kita makan dan minum dulu bentar di warung, dan untungnya pak sopir setia nungguin kita :)


By the way, saking dinginnya di lokasi ini, kopi yang awalnya panas mengepul saat baru dianterin, eh baru beberapa menit langsung dingin, yahh udah hilang dah kenikmatan kopi panasnya.

Menuju Penanjakan 2
Dengan menaiki hartop kami berlima melewati jalur yang selalu naik, kadang biasa dan kadang curam. Dengan kondisi jalan yang seperti ini mobil pribadi milik pengunjung memang tidak diperkenankan naek, harus nyewa mobil hartop, tapi kalau bawa motor pribadi, masih diperbolehkan mengendarainya sendiri naek.

Ternyata pagi ini di penanjakan 2 super duper ramai, sudah banyak mobil hartop yang parkir di pinggiran jalan, sehingga mobil kita pun harus parkir jauh dari lokasi sunrise spot nya. Dan perjalanan dilanjutkan dengan jalan kaki.

Jalur yang kita lewati ini sudah penuh sesak, kanan kiri jalan berjajar mobil hartop parkir, sedangkan di jalanan ini ada ratusan motor yang berjalan lambat menuju ke atas, ada sih beberapa tukang ojek yang menawarkan jasa ojek sampai atas, tapi kita tolak karena ingin menikmati perjalanannya.

Sumpah berat banget rasanya untuk jalan kaki naik ke spot paling atas, udah jalan sempit, penuh sesak motor, oksigen menipis yg bikin susah napas, eh ketambahan asap knalpot dari ratusan motor yang berjalan pelan mencoba mencapai titik teratas. Tapi alhamdulilah, akhirnya sampai juga di titik teratas penanjakan 2

Menikmati Sunrise
Spot yang pas akhirnya kita dapet juga buat nikmatin sunrise, nah awalnya sih saya ngira mataharinya bakal muncul dari arah belakang gunung bromonya, eh ternyata enggak bro, si mentari munculnya dari arah kiri, di belakang pepohonan dan tower tower.


Kabut mulai turun

Langit berubah menjadi jingga

Langit Jingganya lenyap, gunung bromo semakin jelas penampakannya


di sisi lain penanjakan 2, terlihat kabut tebal. Dengan posisi ini berarti saya berdiri di negeri atas awan, hohohoho

Narsis dulu sebelum turun lagi

Alhamdulilah ya, kunjungan kedua ke Bromo ini kita berhasil menikmatin sunrisenya, setelah dulu yang pertama kita gagal total.. hohoho

Turun ke Padang Pasir Bromo
Sesuai paket yang kita beli tadi, setelah dari penanjakan kita diantar menuju padang pasirnya gunung bromo yang ada di kaki gunung tersebut. Nah gegara ngantuk, sepanjang perjalanan turun dari penanjakan ke kaki bromo saya tidur di mobil, haha jadinya tiba tiba aja udah sampai di padang pasir nya pas bangun.


Apa yang kita lakukan pertama saat turun dari mobil? Yuph tentu saja foto bareng.. Yeah tapi kita cuma kelihatan 4 personel aja nih, yang satunya ternyata gak mau turun, milih tidur aja di mobil, ya sudahlah ya.

Di sekitar sini banyak banget para penunggang kuda, rasanya seperti lagi ada di lokasi syuting Film Kolosal semacam Brama Kumbara. Tapi mereka bukan artis lho, mereka ini lagi bekerja menawarkan jasa antar naek kuda menuju titik terdekat dengan bromo. nah Bagi yang males capek jalan kaki, cocok banget ini penawaran jasa nya.


Karena saya udah pernah naek ke puncak bromo nya, jadi kali ini saya gak tertarik buat naik ke puncaknya lagi, saya lebih milih mendekat ke tukang bakso yang ada di deket sini, laper beroo. Dan ternyata yang lapar bukan cuma saya aja, yang laen juga ikut makan, hohoho.

Sumpah ya ini Bakso bener bener enak, super maknyus, entah karena lagi laper atao karena dingin atao karena memang dari sononya yang enak, saya sampai nambah satu porsi lagi lho :p

Tukang Bakso : si Pemadam Kelaparan

Serunya makan bakso di kaki Bromo :)
Pulang
Sekitar jam 8 pagi, kita memutuskan menyudahi wisata pasir ini, saya sebut pasir karena semakin siang semakin berangin dan angin itu membawa butir butir pasir, ya sudah lebih baik kita naik lagi ke terminal, ambil mobil kita dan lanjut ke destinasi berikutnya.

Sampai di atas, kita istirahat sejenak sambil bersih bersih. Awalnya sih rencana mau mandi, tapi ternyata aer di kamar mandinya dingin bangeeet, rasanya kaya aer es, dan akhirnya saya pilih cuci muka aja, hihihi jorok ya... biarin dah daripada bersih tapi kaku kedinginan.

Setelah semua bersih, kita lanjut lagi perjalanan menuju barat, check point berikutnya adalah Jogjakarta, yey.... Sampai jumpa di destinasi berikutnya.... :)

Share:

Kisah Seru di Sekotong Lombok Barat

Hari Sabtu datang lagi.... Jalan Jalan Lagi....

Yeay, Sabtu ini saya dapat pengalaman seru pas jalan jalan bareng Agus ke sekitar sekotong, tepatnya di Dusun Medang, Gili Sudak dan Kedis.

Kalau biasanya pada nyebrang ke Gili Sudak dan Kedis itu lewat pelabuhan penyeberangan Tawun, kita lain donk agak antimainstream dikit, hohoho kita lewat dusun medang, yang ada sebelum Tawun. Ada sensasi lain bila menyeberang lewat medang ini, yaitu jalur darat nya yang ancur membahana, masih berupa tanah berbatu, apalagi sekarang ini kondisinya becek gegara semalem ujan, beuhh seruuu (menurut saya sih seru yaa...)

Sampai di pantainya dusun medang, kita berada di titik terdekat antara Pulau Lombok dan Gili Kedis, apalagi kalau lagi surut, jarak kedua daratan ini bisa deket banget. Kita berhenti dulu di sini fotoan, lumayan bagus viewnya dari sini.


Ngelihat tingkahnya temen saya si Agus ini, kelihatan dia girang banget diajak blusukan ke medang ini, lompat sana lompat sini, dan dia juga jadi kepikiran ide buat camping di spot ini.


Capek lompat lompat di spot ini, kita geser agak ke utara, ngikutin jalur kecil yang ada, sampai kita berhenti di bawah pohon besar, disitulah kita parkir motor, rencananya sih cuma mau foto foto di pinggir pantainya, sekalian nyari bintang laut buat objek foto coz dulu pas ke sini banyak banget bintang lautnya.

Oia saya baru inget, dulu tuh pas lagi surut surutnya, jadi kita bisa jalan kaki agak ke tengah, nah disitulah nemu banyak banget bintang laut, tapi sekarang ini pantai lagi gak surut, jadi cuma nemu beberapa bintang laut kecil aja :


Di titik ini kita berada sangat dekat dengan Gili Sudak lho, paling cuma 150 meter jaraknya. Awalnya kita gak niat nyebrang, gak niat snorklingan, jadi gak bawa alat snorkling, tapi eh tapi, saat itu ada anak kecil yang lagi mendayung sampan kecil berlengan satu dari arah Gili Sudak menyeberang ke Medang, nah trus kita kompak punya ide dadakan buat nyebrang ke Gili Sudak naek sampan itu, hohoho Ide yang agak gila juga sih coz perlu kalian tahu ya sampannya itu kecil beroo, gak yakin sih bisa nyebrangin kita berdua ke Gili Sudak, tapi setelah nanya ke anak yang bawa sampan nya (sebut saja ARIF)  , dia bilang dengan seyakin yakinnya bahwa kita bisa nyebrang barengan bertiga pake sampan kecil itu, akhirnya kita pun nekat naek.

ini nih di Arif dan Sampan Maut nya :)
Pertama si Agus naek dengan memakai tas punggung berisikan Handphone, dan Logistik (makan minum), kondisi sampan masih aman, Kemudian saya naik, tangan kiri membawa kamera gopro di ujung tongsis, sedangkan tangan kanan membawa kamera canon, saku belakang ada dompet dan saku depan ada remote wifi buat gopro nya. Kondisi sampan mulai memprihatinkan, permukaan aer tingginya hampir sama dengan ujung atas dinding perahu, Yang terakhir si Arif naik dengan membawa dayung, kondisi sampan sangat sangat memprihatinkan... Tiba tiba saya jadi pengen turun balik aja ke darat, serem bro sampannya....

Foto Se-saat sebelum Tenggelam
Si agus dapat tugas membuang aer yang masuk ke sampan memakai gayung, bukan karena sampannya bocor sih, tapi aer masuk dari atas sampan, saat bergoyang aernya masuk... Aaaaaa keadaan makin serem. Apalagi saat si Arif mendayung, setiap dayungan, akan bikin goyangan sampan yang buat aer masuk ke sampan, makin lama makin banyak, si agus pun makin cepet buang aer nya, tapi ternyata si agus kalah cepet, lebih cepet aer masuk daripada gerakan agus, Tanpa pikir panjang kita sepakat buat balik arah ke darat saja, haha kondisi ini bikin si Arif jadi panik, dia jadi mendayung dengan membabi buta, berusaha buat muter arah perahunya sambil teriak teriak "Ayo cepet cepet", Nah gegara dia kebanyakan gerak pas ngedayung, aernya jadi makin banyak masuk...

Aaaaaaa Sampan kita akhirnya tenggelam (tapi gak kebalik), si arif langsung keluar dari sampan, dia bergelantungan di lengan sampan,  berusaha menyeimbangkan sampan. Sedangkan saya ama agus berdiri di sampan, karena kondisi sampan ada di pertengahan perairan, saya berusaha tenang, biar sampannya tetep tenang gak semakin tenggelam, konsentrasi saya terbagi dua antara menyeimbangkan sampan dan menyelamatkan kamera yang ada di tangan saya, si agus juga berusaha menyelamatkan barang yang ada di tas punggungnya.

Sedikit demi sedikit sampan kita ternyata terbawa arus menjauhi daratan, kacau dah kondisi saat itu, gayungnya entah hanyut kemana, sandalnya si agus dua duanya hanyut, trus dayungnya juga mengapung di belakang. Sebenarnya saya penasaran lho, dalem gak sih ini, saya nanya tapi gak ada yang jawab, hohoho, terus si agus ngambil itu dayung dan nyelupin tuh dayung ke air buat ngukur seberapa dalam perairan disini, Astaga ternyata gak terlalu dalem beroooo tahu gitu saya lompat dari tadi ini. 

Dengan memikirkan segala untung ruginya, akhirnya saya memutuskan buat lompat dari perahu, dengan mengorbankan basahnya dompet dan remote wifi gopro di saku, untungnya ya saya gak bawa hape... Saya angkat kedua tangan ke atas menyelamatkan kamera Canon nya, karena gopronya sendiri sih anti aer ya jadi saya gak khawatir. Trus jalan dah saya ke pinggir, oia saat itu saya inget perairan setinggi dada saya, Alhamdulilah ya.

foto saat saya udah lompat turun, kapal mengapung lagi dan si Agus masih sibuk ngeluarin aer dari sampan, belum berani turun, dan saat itu saya sedang ketawa super ngakak.. Hahahaha

Sampai di tempat agak dangkal, saya nyalain kamera, langsung dah foto foto mereka yang masih sibuk, si Arif sibuk ndorong sampan ke pinggir, sedangkan agus masih berdiri di sampan sambil buangin aer di sampan nya, hahaha, ketawa aja saya habis kejadian itu.... Mau ngata ngatain si Arif yang udah mau bikin kita tenggelam tapi kok rasanya gak tega, haha gak jadi marah saya, malah terpingkal pingkal saya dibuatnya. Saya jadi inget kejadian tenggelamnya anak Sekolah di gili sudak saat maen canoe beberapa bulan lalu. Alhamdulilah kita bertiga masih selamat, masih bisa ketawa ketawa...

si Agus masih belum berani turun :P

Lumayan lama juga si agus di atas sampan, belum berani turun sebelum bener bener sampai pinggir. Saat mereka lagi sibuk sibuknya, saya melihat kapal mendekat dari arah utara, hoho itu ternyata Perahu nya Pak Sahar, Waaaaa akhirnya datang penyelamat, bagaikan pahlawan dia datang di saat yang tepat setelah saya tereak tereak panggil dia.

Pak sahar ama istrinya di kapal itu kelihatan senyum senyum, hoho sepertinya dia dari tadi ngelihatin kita nih, hihihi jadi malu. Dengan sigap bu Sahar langsung memasang tangga di depan perahu untuk memudahkan kita naek. Setelah saya naek, si agus lari mendekat, hihihi akhirnya dia berani turun juga dari sampan maut tadi.

Sambil ketawa2, bu Sahar membantu kita naek perahu
Ini adalah kali ketiga saya naek perahunya pak sahar, ternyata dia masih inget saya, hohoho senangnya. Oia ternyata perahunya pak sahar baru nih, baru dipake beberapa hari, perahu yang dulu sih masih ada tapi disimpen, gak dipake. Gak sampai lima menit nyebrang, kita sampai juga di Gili Sudak, Alhamdulilah....


Sayang sekali ya udah sampai gili tapi gak bawa perlengkapan snorkling, awalnya memang gak rencana buat snorkling sih, lah nyebrang aja gak direncanain, tapi mau gimana lagi baju dan celana udah basah gegara nyemplung dari sampan tadi, akhirnya saya sekalian basah basahan juga, tapi cuma di pinggir pinggir aja, hihihi.. Nah tapi si Agus gak mau nyebur, cuma maen maen di pantai aja tuh.




Puas maen aer, kita pun makan nasi bungkus yang udah kita bawa dari Mataram, lumayan bisa buat menghemat pengeluaran, nasi empat ribu udah super kenyang, daripada makan di resto seafood nya Gili Sudak, yang sepertinya mahal, hohoho.

Setelah makan ini sih rencananya mau mampir ke Gili Kedis, tapi eh tapi dapet tawaran menarik dari Pak Sahar buat ngunjungin penangkarang penyu di seberang sana, hoho langsung dah kita berdua jawab "Ayo Pak...!!!" Kapan lagi coba dapat tawaran menarik, capcuss lah kita.

Gak sampai lima menit, sampailah kita ke Tempat Penangkaran Penyu nya, tempatnya berupa tiga rumah apung yang di sampingnya ada sekitar lima atau enam kolam, isinya ternyata tidak hanya penyu, ada berbagai jenis ikan, yang salah satunya ikan kerapu, wiii banyak banget kerapunya..

Di kolam penyu, ada sekitar empat atau lima penyu yang lagi asyik berenang kesana kemari, mereka dapat bergerak dengan bebas di air laut yang mengalir tapi akan tetap di kolam itu karena bagian bawahnya ada jaring pelindung nya, hohoho, ya semacam keramba gitu dah. Untungnya ya bawa kamera gopro, jadi gak perlu nyemplung ke kolam tapi tetep bisa dapetin foto underwaternya... Lho gimana Caranya??? , hihihi dengan berbekal monopod alias tongsis, tinggal celupin aja itu kamera ke aer, dan biarkan dia bekerja jepret  jepret sendiri. Hasilnya?? Nih :




Lagi asik asiknya nyelup nyelupin kamera ke aer (ceileh bahasanya), eh pak sahar ternyata udah pegang satu ekor penyu, buset penasaran gimana cara ngambil itu penyu dari kolam ya... Langsung dah ya tuh penyu jadi artis dadakan, banyak yang mau minta foto ama si doi :


Puas nikmatin foto foto di keramba ini, kita lanjut ke Gili Kedis, yang jaraknya gak jauh dari keramba ini. Kirain sih pak Sahar langsung mau nyalain mesin kapalnya dan cus ke Gili Kedis, eh ternyata enggak dia gerakin kapal nya pake bambu, biar gerakan kapalnya lambat dan pelan sehingga kita bisa nikmatin terumbu karang di bawah aer, aaaaaa baek banget pak sahar ini, gak diminta tapi dia ngasih dua spot bagus, keramba dan terumbu. Tapi sayangnya kita gak bawa alat snorkle, ya jadinya kita cuma ngelihat dari atas sambil celup celupin kamera ke aer, hihihi. Hari ini aernya kurang jernih, warnanya cenderung hijau, padahal sinar matahari cerah lho, harusnya sih jernih banget, kemungkinan warna hijau ini akibat perkembangan alga hijau di aer yang lagi tinggi (sok tahu aja sih, gegara keseringan nonton channel Nat Geo Wild)


di Gili Kedis ternyata rame berooo, ada satu kapal yang isinya keluarga dari Bandung, kita tahu asalnya dari bandung, karena udah ketemu tadi sih di Gili Sudak, dan ngobrol ngobrol dikit, terus ada pasangan bule juga lagi maen maen aer di pantainya, sedangkan di berugak tengah pulau ada beberapa tukang perahu yang lagi asik berteduh sambil nikmatin asep rokok. Kondisi Gili Kedis saat ini lagi agak surut nih, jadi bebatuannya keliatan, asik buat potoan..


Kita cuma sebentar di Gili Kedis, cuma seputaran terus langsung lanjut naek kapal lagi, kita memang sengaja merapat ke Lombok lebih awal karena tujuan utama kita touring hari ini belum kesampaian, yaitu Pantai Goa Landak. Lha gimana coba, rencananya kita mau cuss ke pantai landak itu, eh malah keasyikan diajak jalan ama Pak Sahar yang baek hati itu. Semakin terlihat baek hatinya ketika sampai di daratan Lombok terus kutanya berapa harus kita bayar ke dia, eh dia malah bilang "Berapa berapa dah mas", hohoho Gimana coba, saya harus bayar berapa?? AKhirnya setelah dibujuk bujuk akhirnya dia nyebutin angka > lima puluh ribu rupiah , wohoooo wisata keliling gili yang murah meriah, cuma 50 ribu sekapal, dibagi dua ama agus, jadinya cuma 25 rb, hihihi. Thank You Pak Sahar... We Love You.... Semoga dilancarkan Rezekinya... Aamiin :)




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Blog Archive

Featured post

6 Spot Selfie Keren di Lombok

Melihat pemandangan alam dari sudut yang berbeda memang lagi nge-trend akhir akhir ini, terutama dari ketinggian, bisa itu dari puncak gunu...