28 August 2013

Pandawa, Pantai Eksotis di Bali

Masih dalam rangkaian #bali3p, sehabis dari Pantai Balangan, rencana saya yaitu nongkrong santai di Pantai Bali Cliff / Pantai Green Bowl yang lokasinya gak jauh dari Balangan. Dari perempatan awal setelah GWK yang bila belok kanan ke Pantai Balangan, saya ambil jalur yang belok kiri, masih berbekal arah yang ditunjukkan oleh mas CumiLebay di blognya, saya pun dengan mudah menemukan jalur Pantai Bali Cliff, nah sampai di pertigaan terakhir, keinginan saya untuk nginjek pasir nya Pantai Bali Cliff tiba tiba sirna setelah melihat papan petunjuk arah yang menujukkan arah ke Pantai Pandawa bila belok kanan, hoho saya pun langsung tancap gas menuju Pantai Pandawa.

Gak tahu ya kenapa lebih tertarik ke Pantai Pandawa, saya juga bingung, beneran deh...

Yang saya suka dari pantai pantai di wilayah sini itu jalurnya itu lho, se-terpencil apapun tetep halus mulus jalannya, seperti jalur yang saya lewati ini, mulusss. Dan udah dibagi jadi dua jalur pula, dipisah oleh beton.. Mantaap !!!! Ayoo Lombok jangan mau kalah donkkk

Gak jauh, ketemu dah perempatan, kalau lurus ke Nusa Dua, ke kanan ke Pantai Pandawa. Pintu masuk Pantai Pandawa dijaga dua orang, sepertinya warga setempat. Untuk masuk tarifnya 2000/orang ditambah motor Seribu, total tiga ribu. Dari pintu masuk ini, jalurnya super eksotis, kanan kirinya dinding tebing batu kapur yang bertekstur garis garis akibat dari bekar kerukan mesin keruk, unik dah ini. Lihat ke puncak tebing, hohoho ada transformer cuii lagi ngratain bagian atas tebing, sepertinya mau dibangun sesuatu disana. Nah di jalan ini wajib fotoan, rugi dah udah sampai sini gak fotoan di sini.


Lanjut jalan beberapa meter, sampai di ujung belokan, di sini juga wajb berhenti dan fotoan, ke depan viewnya pantai Pandawa, lokasinya ada jauh di bawah sana, jdi kalau mau nginjek pasirnya ya harus turun lagi, tapi tenang, jalan nya udah bagus kok sampai bawah. Setiap kendaraan yang lewat sini, pasti berhenti, turun sebentar buat fotoan.




Lanjut turun, dinding tebing sebelah kiri ternyata sudah dikembangkan jadi semacam ruang pamer buat beberapa patung ukiran, yang merupakan hasil dari sumbangan para donatur, keren deh... Saya lihat masih ada beberapa tempat yang belum ada patungnya, baru siap tempatnya aja, mungkin lagi nunggu donatur lain yaaa.




Nah saya enggan untuk turun ke pantainya, karena saya rasa sama saja sih pantainya, lagipula siang ini rame wisatawan, ada beberapa bus yang turun, males kalau ramae. Akhirnya saya balik menuju arah Denpasar lagi, nyari sarapan, cos dari kemaren belum makan, terakhir makan sebelum nyebrang kapal ke Bali, hihihi *Laperr #Bali3p
Share:

Nontonin Peselancar di Pantai Balangan, Bali


Berbekal searching searching dari internet kemaren, akhirnya saya bisa juga menginjakkan kaki di Pantai Balangan..  Dari sekian blog yang saya baca, Cuma blognya mas CumiLebay yang sangat sangat bikin saya pengen nginjek pasirnya.. Dari petunjuk yg sangat jelas di blog itu juga yang bikin saya gak kesasar.

Jadi untuk bisa mencapai Pantai Balangan kalian harus mengikuti petunjuk arah menuju GWK (Garuda Wisnu Kencana), nah setelah sampai di GWK, lolos aja nanti akan ketemu perempatan, di situ beloklah ke kanan, ikutin saja jalan itu terus, jalan nya aspal halus, naik turun dan berkelak kelok. Cukup bayar dua ribu rupiah untuk bisa masuk ke pantai ini. Dari parkiran, jalan berubah menjadi tanah, kayaknya ini bakal licin kalo pas ujan deh, untungnya hari ini cerah ceria yaa..

Uwoooo tahu gak sih loe, meskipun saya udah sering melihat pantai cantik di Lombok, saya tetep bisa deg degan pas ngelihat pantai ini dari kejauhan, sumpah ya ini mah view nya bisa bikin orgasm, super cantiiiikk..

Berhubung pojok kanan mentok di tebing, saya berjalan ke arah kiri, menuju keramaian, di sepanjang pantai ada barisan payung yang di bawahnya ada kursi dan meja santai, aihhh ajib dah viewnya.

Di sebelah kirinya lagi ada beberapa rumah panggung, yang merupakan restoran yang nyediain makan minum, menyewakan alat surfing dan nyediain jasa foto surfing. Wuih senjata yang buat foto surfing itu ajib dah, kameranya sih DSLR biasa ya, tapi lensanya itu lho, hitam, gede dan panjang (jangan berpikir jorok!!!), ada dah itu setengah meter panjangnya. Oia restonya berupa rumah panggung semua nih, sepertinya memang didesain sedemikian rupa buat menanggulangi basah pas air pasang (kayaknya sih).

Berhubung gak mau ditarikin duit kalo duduk di kursi kursi berpayung itu, akhirnya saya pun duduk di pasir di bawah salah satu resto panggung, dari situ saya bisa dengan jelas melihat para bule yang lagi asyik latihan surfing, saya bisa simpulkan mereka lagi latihan karena baru semeter dua meter berdiri di atas papan, langsung jatuh tersungkur, hohoho itu yang bikin lucu dan kocak,, Ini nih foto fotonya :




**woi latihan woii*



Nah sementara lagi zoom zoom kamera buat nangkap foto para surfer, kadang kadang bersliweran tuh para turis mancanegara alias bule bule dengan pakaian yang super hematnya, kamera yang awalnya di set zoom maksimal, terpaksa kadang harus saya kurangin zoom nya, buat nangkap gerakan jalan bule itu, ihihihi, lumayan buat sarapan pagi cuii.. Monggo selamat menikmati :





Trus tiba tiba dari warung atas ini turun puluhan bule dengan papan surf nya masing masing, awalnya mereka naruh papan nya berjajar di samping depan saya, pakaian mereka masih lumayan lengkap lah ya, trus mereka naik lagi. Trus tiba tiba turun lagi, dengan kostum ungu ungu nya, seragam kelompok sekolah surfing gitu, tapi diantara baju ungu ungu, masih ada bebrapa yang belum memakai baju, eh maksudnya bukan naked ya, tapi Cuma berb*kini saja, lupa mungkin ya gak bawa seragam :p . Kemudian briefing pun dimulai, ternyata tutor nya bule juga lho, kirain orang lokal. Gak terlalu lama briefingnya, terus mereka turun semua ke laut, mempraktekkan teori yang diajarkan tutor nya. Lautan berubah menjadi warna ungu, hohoho..




Puas nontonin atraksi bule yang lagi belajar surfing, saya pun berkemas dan lanjut jalan ke Pantai Berikutnya, di rencana perjalanan sih tujuan berikutnya adalah Pantai Bali Cliff yang lokasi nya gak terlalu jauh dari sini... Tunggu ya postingan berikutnya... #Bali3p

Share:

26 August 2013

Nikmatin Sunrise di Pantai Sanur, Bali

"Ngapain jauh jauh ke Bali kalau mau nikmatin sunrise? Toh di Lombok juga bisa nikmatin Sunrise" . Hohoho ada yang bertanya seperti itu ke saya, setelah akhir pekan kemaren saya motoran dari Lombok menuju Sanur Bali buat sunrise-an.

Ya ya ya, memang sih lumayan jauh, butuh waktu lebih dari lima jam dari rumah menuju lokasi, tapi eh tapi suasana dan kepuasan sunrise tak pernah sama di setiap lokasi cuii... Di setiap lokasi yang saya datangi, pasti ada sesuatu yang baru.

Nah kali ini Pantai Sanur lah pilihan saya buat nikmatin sunrise. Alhamdulilah ya saya sampai lokasi, matahari belum terbit, jadi bisa istirahat dulu ngerebahin badan di gazebo yang ada di pinggir pantai. Awalnya saya heran, di parkiran ini super penuh ama motor, adalah seratus lebih, tapi di sekitar pantai cuma ada dua tiga biji orang, lah terus kemana orang orang pemilik motor ini???

Hohoho setelah agak terang baru kelihatan dah tuh tulisan di atas, ternyata ini adalah lokasi penyeberangan ke Nusa Penida, dan pemilik motor motor ini bisa dipastikan lagi ada di pulau seberang, yaitu Nusa Penida.. Wahh dalam hati, tersirat keinginan untuk nyebrang ke Nusa Penida di next #BaliTrip.

Di ujung sana terdengar sayup sayup orang yang lagi nyanyi sambil gitaran, ahh syahdu banget suasana pagi ini. 

Lama kelamaan ramai ini pantai, banyak grup grup wisatawan yang kebanyakan dari jawa timur, ketahuan dari bahasa yang mereka gunakan, hohoho jadi serasa gak di pantai bali, bosone jowo rek, jowo medhok.

Yuph, akhirnya sang mentari perlahan lahan muncul dari balik horison. Mulai dah tuh pada poto poto, ada yang pake hape, DSLR juga talenan (semacam i-pad dan sejenisnya).. 

Betewe paling sebel kalo lihat orang potoan pake pad-pad an gitu, apalagi pas nonton konser, beuh nutupin pandangan yang ada di belakangnya, secara ya tuh barang lebar, udah lebar tapi kameranya kecil, hasilnya gak maksimal, teteup dipaksaain buat potoh.

Kamera DSLR akhir akhir ini menjadi populer bagi semua kalangan, mulai dari kimcil kimcil sampe kakek nenek pada berkalung tuh kamera, terlalu mainstream yaaa :p . Nah di samping saya ini ada cewek cantik yang lagi asyik fotoin sunrise pake hape, bukan pake camera 360, dia terlihat pake aplikasi panorama, kelihatan dari cara pengoperasian hapenya, digerakin horisontal mengikutin garis horison. Hihihihi. Oia di belakang saya ada sepasang kakek nenek yang lagi duduk di pinggiran gazebo, mereka berdua duduk mengarah ke arah utara, terdiam seribu bahasa, entah ngapain mereka, yang lain asyik nikmatin sunrise, mereka malah mematung, hmmm mungkin lagi maen patung patungan ya, yang kalah nanti suruh nraktir sarapan (*ngawurr)

Nihh poto poto Sunrise di Pantai Sanur :

 


Terlalu ramai di spot ini akhirnya saya pindah agak ke selatan, duduk duduk di kursi hotel yang belum mulai buka, jadi bisa duduk gratis :p. Di situ saya foto fotoin sunrise lagi.. Matahari udah bulet bulet keluar dari horizon, namun agak tertutup awan, jadi kondisi sekitar udah lumayan terang, di depan saya ada sekelompok anak muda yang asyik ngobrol, ada satu orang yang ngalangin pandangan ke sunrise, terpaksalah saya bergeser lagi ke selatan, biar pandangan luas, pas udah siapin peralatan (kamera plus tripodnya), eh orangnya ikut geser coba, berdiri pas banget di depan saya, dengan sombongnya ketawa ketawa ama temennya sambil makan gorengan, pffffttt... saya poto sekalian dia, biar puass.. xxiixi eh malah jadi siluet cantik nih, ini potonya :




Puas nontonin sunrise di Sanur, saya pun cabut dari sini dan lanjutin trip keliling bali nya, tujuan berikutnya adalah Pantai Balangan yang ada di deket Pantai Dreamland... Tunggu ya postingan berikutnya......

Share:

17 August 2013

Indahnya Bawah Laut Gili Rengit, Lombok

Hai hai, apa kabar kalian? Setelah Lebaran pastinya perut kalian Lebar-an kan? huhuhuhu *abaikan.. Udah sebulan lebih nih saya gak snorkling, gegara kemaren bulan puasa trus idul fitri pulang kampung, jadi kangen nih ama nemo dan anemon di laut sana. Iseng iseng ubek ubek koleksi foto underwater hasil snorklingan, eh nemu foto foto bawah laut nya Gili Rengit yang belum saya share di blog nih. 

Bagi yang belum tahu Gili Rengit itu di mana dan cara mencapainya bagaimana, silakan buka dulu POSTINGAN INI.

Langsung aja ya, biar pada ngiler, ini nih foto foto bawah air nya Gili Rengit :










Gimana gimana? muanteeep khan?

Ini baru di beberapa spot saja, karena saking luasnya spot, gak semua bisa diabadikan kamera, tapi memang lebih indah bila dinikmati secara langsung lewat mata kita, alias langsung snorkling dsana. Oia tapi perlu diingat disana gak ada yang nyewain alat snorkle, jadi harus bawa sendiri yaaa, maklum lah pulau terpencil, tapi justru karena terpencil inilah, kehidupan bawah lautnya masih terjaga.

Oia kebetulan selain memfoto, temen saya si Bonces alias Bonando juga ngambil rekaman gambar nya dan dirangkai menjadi satu kesatuan video cantik Gili Rengit. Nih videonya.... Selamat ngiler gan..... 



 credit video : Bonando (http://marijelajahindonesiaku.blogspot.com/)

jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Bulan Pesona Lombok Sumbawa 2017

BCA BALI RUN 2017

Blog Archive