28 November 2013

Testing Gopro Hero 3 Susuri Senggigi Malimbu

Berhubung lagi punya mainan baru nih, sore ini saya sepulang kerja niatin motoran dari Mataram menuju Malimbu lewat jalur Senggigi sambil testing barang baru ini. Mainan barunya adalah....... >> Kamera mungil yang perkasa si Gopro Hero 3..

Nah dari sekian banyak jenis kamera, saya pilih beli kamera ini gegara saya sering motoran touring keliling lombok, menuju spot spot unik yang masih jarang dijamah, nah dengan kondisi yang kadang ekstrim dan inginnya mengabadikan segala hal di perjalanan menuju ke TKP, saya butuh kamera yang perkasa, ringkas, dan gak merepotkan, pilihan jatuh ke kamera ini dah.

Dalam satu paket pembelian, ada dua "adhesive", benda ini adalah dudukan kamera gopro yang ada perekatnya, satunya punya dasar yang datar, satunya lengkung. yang datar saya taruh di spakbor depan motor, sedang yang lengkung saya taruh di bagian atas helm.

Dengan berbekal remote control, jadinya saya bisa foto sesuka hati saat naik motor, tanpa harus kerepotan pencet tombol di kameranya, hohoho...

Ini nih beberapa foto dari kamera gopro saya :



Narsis dulu :)




Karena udah kesorean, saya cuma mentok sampai Puri Malimbu, terus balik lagi dah. Nah saat balik itu, saya mampir bentar ke Pantai Mangsit, yang ada di antara Purimas dan Sudamala Resort, Lumayan bagus langit sore ini, meskipun mendung, tapi langitnya merona berwarna Oranye Ungu Pink, wiii cakeep.

Setelah saya cobain kamera gopro ini, dan saya lihat di layar komputer, hasilnya memuaskan. Tapi kemampuannya berkurang drastis saat foto naik motor dengan kondisi sore yang menuju gelap, hasilnya agak kabur.

Masih belum puas nih eksploring kemampuan kamera ini, semoga weekend besok bisa coba pas pagi - siang hari, dengan kondisi cahaya yang cukup semoga hasilnya lebih memuaskan :) , tunggu ya update-an nya


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

23 November 2013

Review Penginapan Surfer Inn Kuta Lombok

Saat jalan jalan ke Kuta beberapa waktu yang lalu, saya menyempatkan diri masuk dan merasakan suasana di salah satu penginapan di Pantai Kuta, Lombok, yaitu Surfer Inn, lokasinya ada di jalur utama Pantai Kuta, gampang banget kok ditemuin, plus deket ATM Mandiri pula.

Fasilitas
Ngomongin soal fasilitas, penginapan tingkat menengah ini lumayan lengkap sih ya, misalnya seperti :
- "ATM bersama" di dekat resepsionis, jadi gak usah bingung kalau gak bawa duit segar, ambil aja di ATM ini.
- Free Wifi, tapi sayangnya pas saya nyobain di kamar yang paling ujung, sinyal wifi nya gak nyampai, kenceng nya pas kita lagi di resepsionisnya.
- Kolam Renang, ukurannya sedang, dengan beberapa kursi dan berugak di sekelilingnya, plus ada juga tempat bilas nya, so kalau lagi capek sehabis jalan jalan di pantai, bisa nyantai nyantai di sini, sambil main main air.
- Restoran, lokasinya ada di depan, dekat resepsionis.
- Free Breakfast, disediakan di restoran nya, mulai pukul 7 - 10 pagi. Jangan berharap bisa memesan menu sarapan Nasi Goreng atao Bubur Ayam ato Nasi Uduk ya, disini cuma Ada dua menu sarapan yaitu Toast Set dan Pancake Set, plus teh/kopi.

Kamar dan Tarif
Ada beberapa tipe kamar yang bisa kita pilih, dengan range harga dari 220 ribu - 475 ribu rupiah. Kita bisa milih sesuai kebutuhan dan budget kita. Ini nih rincian nya :

(ini harga pertengahan 2013, sewaktu waktu bisa berubah lho ya)
Betewe nih, tamu yang menginap di Surfer Inn ini semuanya bule broo, gak ada tuh kelihatan tamu lokal. Hohoho...

Foto Foto
Nah berikut ini saya sertakan foto yang saya ambil dari beberapa sudut Surfer Inn :

bagian depan kamar

Suasana Asri, Banyak Pohon

Kolam Renang nya

Restoran

Pancake Set

Toast Set

Kesimpulan
Menurut saya ya, secara keseluruhan penginapan ini recommended buat tempat melepas lelah setelah seharian jalan jalan sekitar Pantan Kuta, apalagi lokasinya yang gak jauh dari pantai, Apalagi ditambah lingkungan di dalam hotelnya yang ditata dengan begitu rapi dan asri, dengan banyak pepohonan di sini. Patut Dicoba..!!




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

14 November 2013

Green Canyon yang Super Seru...!!!

Sebenernya sudah lama ini perjalanan saya bareng temen temen ke Green Canyon, sekitar bulan Mei lalu, tapi belum sempet posting (sok sibuk yaa), nah berhubung udah kelamaan, jadinya banyak yang saya lupakan detail dari perjalanan itu, so di postingan kali ini saya banyakin fotonya ya, biar fotonya yang lebih banyak bercerita, hihihi

Satu yang pastinya gak bakal saya lupain yaitu kondisi jalan dari Pangandaran menuju Green Canyon, sumpah ya rusak berat, kalo di skala kan 1 - 10, kondisi kerusakannya itu di tingkat 8 dah, yah untungnya kondisi landscape nya gak naik turun, coba naik turun, saya kasih nilai 10 dah tuh buat rusak nya, Eh tapi yang bikin saya heran tuh, jalan ini tetep dilewati bus besar antar kota, mantap yaaa.

Langsung aja dah ya,  Trip ke Green Canyon kali ini beranggotakan 5 orang pemuda tangguh yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia yang disatukan oleh tempat kerja :
1. Saya
2. Obbie
3. Angga
4. Cacok
5. Majid

Kita sampai di Green Canyon hari Jumat tanggal 10 Mei 2013 pukul 09.00 WIB. Satu kesalahan yang kita buat, yaitu datang ke Green Canyon hari Jumat, kenapa?? Coba lihat foto di bawah ini :


Di situ tertulis bahwa hari Jumat buka mulai pukul 13.00 WIB, jiahahaha dan jam 9 pagi Jumat ini kita dah sampai di TKP, ada waktu sekitar 4 jam yang bakal terbuang sia sia, ya sudahlah, sudah jauh jauh ke tempat ini, tetep harus semangat donk.. Kita manfaatkan buat nanya nanya sepuasnya pada petugas yang ada di sini, yang salah satunya adalah guide, dari guide itu kita dapat info banyak mengenai tempat ini, kita juga udah booking tiket ke dia buat trip nanti siang jam satu.

Saat saat yang ditunggu pun tiba, memang sih gak tepat banget jam satu siang, biasalah ngaret ngaret dikit, nah untungnya kita dateng pagi tadi yaitu kita udah booking tiket duluan, jadi pas mau naek perahu, gak perlu antre, asek khan... Padahal antreannya panjaang lho, luar biasa jumat siang ini, rame banget ternyata.

Dengan menggunakan kapal, kita menuju arah hulu dengan kata lain kita berjalan melawan arus sungai, tapi lancar lancar aja karena sungainya tenang gak ada jeram dan arus kuat. Sepanjang perjalanan ini, gak ada yang bisa dilakukan kecuali foto foto, hohoho :

Narsis Dulu....
Sampai di Lokasi, wohoo ternyata sudah ramai sekali, sungai yang semakin menyempit ini ditambah dengan banyaknya kapal yang merapat, membuat kita kesulitan untuk turun ke daratan, harus ngantre nurunin penumpang.

Setelah bersusah payah, alhamdulilah akhirnya bisa juga mendarat di bebatuan. Wuih... ramenya kaya pasar terapung di iklan RCTI OKE jaman dulu itu dah.

Setelah semuanya siap dengan peralatannya, yaitu pelampung dan kamera, kita mulai masuk ke air, dengan didahuli si guide nya yang nunjukin jalan, perjalanan awal kita dibantu dengan seutas tali, karena di spot ini arusnya lumayan deres. Kemudian setelah sampai di tengah barulah tak berarus, dan kita bisa bebas fotoan, huhuhu

Ada tali pembantu




Berenang lebih ke dalam, ada satu spot yang dipenuhi pengunjung, yang di atasnya ada sebuah bongkahan batu, namanya Batu Payung, di atas batu itu udah ada antrean orang orang yang  mau loncat, wuihh pasti seru nih loncat dari atas batu itu. Tapi ama guidenya disarankan kita jalan dulu sampai ujung, trus kita loncatnya pas pulangnya, wokee kita ngikut aja.


Lanjut, semakin ke dalam semakin ke arah hulu, kondisi jalur yang kita lewati semakin sulit, licin, berbatu, dan arusnya deras, disini tugasnya mas guide untuk milihin jalur yang bener.. Untungnya dia sabar ya nungguin kita yang lelet banget gegara dikit dikit berhenti buat fotoan, jiahahaha. dan yang paling penting di tiap spot bagus, dia ngumpulin kita dan jelasin apa itu, trus mau jadi tukang poto kita kita.





Jalan jalan menyusuri green canyon ini ada batas waktunya loh, jadi tarif yang kita bayar tadi cuma buat 45 menit saja, nah ini udah 45 menit, tapi belum puas kita, gegara kelamaan foto foto, tapi ama guide nya dikasih solusi, ada tarif tambahan namanya "Tarif Extra Time" ini resmi lho, ada aturannya, mereka mereka sendiri sih yang buat aturannya. Karena kalo gak dibatesin, ini tempat pasti bakal super penuh. Tarif tambahan nya ini 100 ribu buat 30 menit, lumayan mahal sih, tapi kalau rame rame ya jadi murah, kita lima orang, jadi dibagi lima jadinya 20 ribu aja.. Yey


Foto di atas ini adalah foto di spot paling ujung, kita gak lanjut lebih jauh lagi karena pastinya butuh waktu lebih lama lagi, dan bayar lebih mahal lagi. Untungnya sih spot paling ujung ini bagusss pencahayaannya, foto foto lagi... 

KOLAM PUTRI
Saat perjalanan kembali, kita mampir dulu ke sebuah kolam, namanya Kolam Putri, letaknya ada di atas jalur normal, sekitar 3 meteran. Jalan untuk menuju kesana lumayan susah, karena harus memanjat dinding, dengan kondisi dinding yang basah dan licin, jadi harus super hati hati. Ini nih fotonya:



Kolam nya gak luas, jadi harus gantian naik tiap regu... Setelah puas fotoan, kita langsung turun, nah turun nya ini lebih susah daripada naiknya, apalagi kita lihatnya ke bawah, lebih kerasa serem...

BATU PAYUNG
Seperti janji mas Guide nya tadi, pas pulangnya kita mampir dulu ke Batu Payung, spot ini merupakan batuan yang agak menonjol di dinding tebing yang berbetuk jamur payung, sehingga dinamakan Batu Payung. Kalo dilihat dari bawah, gak terlalu tinggi sih ya, tapi ternyata pas udah di atasnya, kita ngerasa tinggi bangeeet. Meskipun saya udah pake pelampung, tetep aja rasanya serem pas mau loncat, rasanya gak tega gitu ya...


Untuk loncat harus ngantre nih, demi keamanan, setelah yang loncat udah sampai bawah dan udah agak menjauh, abaru yang berikutnya bisa loncat, Satu Dua Tigaaaa.... dan Byuurrrrr... wohoo rasanya badan ama jiwa kepisah pas di udara, hiiiiii... Seruuuuu.. Temen temen pada ketagihan, nambah dah mereka, saya pengen sih nambah, tapi males naeknya, capek.. (alesan..)

PULANG
Sampai di batuan awal, wuih makin rame aja ini tempat, udah sore, tapi tetep aja ada yang masih baru dateng, gak kebayang nih kalo pas hari minggu serame apa, ini Jumat aja rame banget. Masalah berikutnya yaitu "cara kembali ke perahu", perahu kita gak bisa merapat, karena terhalang perahu perahu lain yang ada di pinggir, akhirnya kita jalan dari perahu ke perahu, lewatin perahu perahu orang, dan akhirnya sampai juga di perahu..

 
Di parkiran ada beberapa toilet dan tempat ganti, tempat yang saya pakai ini lumayan bersih dan terawat sih, gak tahu tuh yang laen.

Setelah semua bersih dan ganti baju, kita langsung meluncur menuju kota berikutnya, yaitu Kota Banjar, lokasi transit sebelum kita menuju Semarang, dan jelajahin tempat tempat wisata di sekitar sana... Yuph ikuti terus perjalanan kita yaaa.... :). Tunggu postingan berikutnya

Share:

6 November 2013

Kehujanan di Candi Gedong Songo

Candi Gedong Songo adalah nama sebuah komplek bangunan candi peninggalan budaya Hindu yang terletak di desa Candi, Kecamatan Bandungan, Kabupaten Semarang, Jawa Tengah, Indonesia tepatnya di lereng Gunung Ungaran.

Seperti namanya "Gedong Songo", Di kompleks candi ini terdapat sembilan buah candi. Candi ini diketemukan oleh Raffles pada tahun 1804 dan merupakan peninggalan budaya Hindu dari zaman Wangsa Syailendra abad ke-9 (tahun 927 masehi). Candi ini memiliki persamaan dengan kompleks Candi Dieng di Wonosobo. Candi ini terletak pada ketinggian sekitar 1.200 m di atas permukaan laut sehingga suhu udara disini cukup dingin (berkisar antara 19-27 °C) Lokasi 9 candi yang tersebar di lereng Gunung Ungaran ini memiliki pemandangan alam yang indah. Selain itu, obyek wisata ini juga dilengkapi dengan pemandian air panas dari mata air yang mengandung belerang, area perkemahan, dan wisata berkuda.

Nah itu sedikit penjelasan mengenai Candi Gedong Songo yang saya dapat dari Wikipedia, saya sih gak akan membahas itu, karena ini bukan blog sejarah, tapi blog perjalanan, jadi saya akan ceritakan kisah perjalanan saya ama temen temen saya di Cando Gedong Songo ini.

Perjalanan kali ini beranggotakan :
  1. Saya
  2. Obbie
  3. Angga
  4. Cacok
  5. Temon 
  6. Adit
Sekitar jam satu siang, kita sudah sampai di kawasan Candi Gedong Songo, kala itu cuaca baik baik aja, cerah ceria, tapi teteup dingin khas pegunungan. Urusan tiket masuk, udah dihandle temen, jadi saya gak tahu nih berapa tiket masuknya, hihihi. Setelah masuk kita langsung ditawari naik untuk naik kuda biar gak capek naik ke puncak sampai candi ke 9. Tapi karena kita ingin nikmati perjalanan nya, kita pun memilih jalan kaki saja. Sebagai gambaran ini ada daftar harga naik kuda nya (tarif tahun 2013) :


Berhubung kedinginan, baru masuk aja udah pada ribut nyari toilet, haha.. untung aja ada toilet deket sini, pada setor dulu dah, ngantree.

Rame banget siang ini, mungkin gegara pas hari libur ya. Jadi kurang bisa dapet foto pemandangan yang cantik, padahal view nya bagus lho, ijo subur seger gitu, terawat banget taman nya. Setelah melewat Candi pertama, kita lanjut jalan mengikuti jalan setapak yang ada, dengan kondisi jalan yang menanjak terus, hosh hosh hosh, sejenak berhenti istirahat dulu di depan warung orang, haha, letoy semua ini lelaki lelaki.. Payah


Personil Lengkap :)

Di sepanjang jalur menanjak ini banyak warung yang nyediain berbagai jenis makanan, jadi gak usah takut kelaparan dah, dan gak usah takut makan disini, takut dalam hal harga, karena meskipun di objek wisata, harga makanan nya gak mahal kok, Ini buktinya :


Ini adalah daftar menu dan harga di salah satu warung, tapi saya yakin warung warung lain menu dan harganya juga sama.

Setelah cukup istirahat, kita lanjut lagi jalan, di sebelah kiri terlihat ada beberapa bangunan mirip bungalow gitu, sepertinya sih disewakan untuk penginapan deh. Ada juga papan putih penunjuk arah menuju Candi ke 2 sampai 5  serta pemandian air panas :


Belum lama berjalan, tiba tiba "BRESSSSS" ujan deras datang menyergap. Wuih kalang kabut dah kita karena gak persiapan payung, langsung dah kita lari ke warung terdekat buat berteduh.

Berhubung berdasarkan penerawangan kita, ini hujan bakal lama, akhirnya kita sekalian pesen makan di warung ini, hihihi, dari sekian menu yang ada, saya pilih nasi pecel. Tataaa gak lama pecelnya dateng. Berharapnya sih dapet sayuran hijau layaknya pecel pada umumnya, tapi ternyata isinya cuma tauge, hohoho, yasudahlah namanya juga lagi laper, masuk juga itu makanan ke perut. 

Nunggu Makanan Datang

Seporsi Nasi Pecel (Tauge)

Ada sekitar sejam setengah kita nongkrong gak jelas dalam warung ini, dari yang awalnya seru ngobrol sampai pada ngantuk di dalem sini, ujannya gak reda reda. Pas jam 4 sore ujan mulai mengecil, tinggal gerimis kecil aja, kita pun keluar dari warung ini. 

Ada dua pilihan nih, kita lanjut perjalanan atau kita balik pulang, nah karena masih gerimis dan udah kesorean, akhirnya kita memutuskan buat balik ke bawah aja, dan pulang, hohohoho gagal dah perjalanan menuju puncak andi ke 9.

Sampai di bawah, di candi yang pertama, kita berhenti bentar buat foto foto, lumayanlah dapet foto bersama candinya, walaupun cuma candi yang pertama, hihihi. 




Makin lama ujannya makin deres lagi ternyata, tanpa ada yang komando, kita langsung pada lari ke parkiran mobil kita tadi, dan langsung kita cuss balik ke Kota Semarang :)
Share:

5 November 2013

View Tiga Gili dari Batu Mesir, Lombok Utara

Beberapa waktu yang lalu saat searching searching informasi tentang lokasi objek objek wisata di Santong Lombok Utara, gak sengaja saya nemu info mengenai Batu Mesir

Awalnya saya ngira di sana itu ada batu besar yang asalnya dari Negara Mesir, trus saya bingung gimana ya cara bawa nya dari Mesir sampai Lombok Utara ini, hahaha. Tapi ternyata asal kata Mesir ini adalah nama pemilik tanah tersebut yaitu Papuq Mesir, sedangkan tanah tersebut hanya berupa sawah dan kebun dimana disitu terdapat dua batu yang ukurannya lumayan besar.

Nah karena spot ini lokasinya lebih tinggi dari sisi barat nya, dari sini kita bisa melihat pemandangan cantik kala matahari terbenam. Di arah barat sana terlihat gugusan tiga gili yaitu Gili Air, Gili Meno dan Gili Trawangan. Namun karena kebetulan saya gak bawa kamera bagus, cuma adanya kamera hape, gili gili itu gak kelihatan di hasil potonya, yaa sudahlah ya...

Penikmat Senja di Batu Mesir

Mahasiswa Unram yg Sedang KKN di Santong



Senja tertutup Awan

Gimana caranya bisa sampai sini?

>> Kalau saya kemaren kebetulan bersama temen saya si Agus, baru aja turun trekking dari Air Terjun Sekeper yang masih di kawasan Santong Lombok Utara, nah pas turun, pas banget ama waktunya sunset, akhirnya kita diajakin ama temen saya si Adi (warga lokal santong) untuk nongkrong bentar di Batu Mesir, lokasi nya gak jauh dari Lapangan Santong, nanti kalau kalian pengen kesana, meluncur aja menuju Lapangan Santong atau Pasar Santong, dari situ nanya aja warga setempat, nanti bakal ditunjukin jalannya deh. Nah buat ancer ancer, saya kasih peta di Wikimapia nih :



Tambahan :
Nih saya nemu foto dari Batu Mesir saat sunset, dan kelihatan tiga gili nya :

sumber : noralestari.com



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Featured post

Grand Opening Transmart Carrefour Mataram

Menjelang Idul Fitri 1438 H ini, Kota Mataram kedatangan tempat baru buat nongkrong hura hura foya foya. Namanya Transmart Carrefour Matara...

Blog Archive