WHAT'S NEW?
Loading...

Green Canyon yang Super Seru...!!!

Sebenernya sudah lama ini perjalanan saya bareng temen temen ke Green Canyon, sekitar bulan Mei lalu, tapi belum sempet posting (sok sibuk yaa), nah berhubung udah kelamaan, jadinya banyak yang saya lupakan detail dari perjalanan itu, so di postingan kali ini saya banyakin fotonya ya, biar fotonya yang lebih banyak bercerita, hihihi

Satu yang pastinya gak bakal saya lupain yaitu kondisi jalan dari Pangandaran menuju Green Canyon, sumpah ya rusak berat, kalo di skala kan 1 - 10, kondisi kerusakannya itu di tingkat 8 dah, yah untungnya kondisi landscape nya gak naik turun, coba naik turun, saya kasih nilai 10 dah tuh buat rusak nya, Eh tapi yang bikin saya heran tuh, jalan ini tetep dilewati bus besar antar kota, mantap yaaa.

Langsung aja dah ya,  Trip ke Green Canyon kali ini beranggotakan 5 orang pemuda tangguh yang berasal dari berbagai wilayah di Indonesia yang disatukan oleh tempat kerja :
1. Saya
2. Obbie
3. Angga
4. Cacok
5. Majid

Kita sampai di Green Canyon hari Jumat tanggal 10 Mei 2013 pukul 09.00 WIB. Satu kesalahan yang kita buat, yaitu datang ke Green Canyon hari Jumat, kenapa?? Coba lihat foto di bawah ini :


Di situ tertulis bahwa hari Jumat buka mulai pukul 13.00 WIB, jiahahaha dan jam 9 pagi Jumat ini kita dah sampai di TKP, ada waktu sekitar 4 jam yang bakal terbuang sia sia, ya sudahlah, sudah jauh jauh ke tempat ini, tetep harus semangat donk.. Kita manfaatkan buat nanya nanya sepuasnya pada petugas yang ada di sini, yang salah satunya adalah guide, dari guide itu kita dapat info banyak mengenai tempat ini, kita juga udah booking tiket ke dia buat trip nanti siang jam satu.

Saat saat yang ditunggu pun tiba, memang sih gak tepat banget jam satu siang, biasalah ngaret ngaret dikit, nah untungnya kita dateng pagi tadi yaitu kita udah booking tiket duluan, jadi pas mau naek perahu, gak perlu antre, asek khan... Padahal antreannya panjaang lho, luar biasa jumat siang ini, rame banget ternyata.

Dengan menggunakan kapal, kita menuju arah hulu dengan kata lain kita berjalan melawan arus sungai, tapi lancar lancar aja karena sungainya tenang gak ada jeram dan arus kuat. Sepanjang perjalanan ini, gak ada yang bisa dilakukan kecuali foto foto, hohoho :

Narsis Dulu....
Sampai di Lokasi, wohoo ternyata sudah ramai sekali, sungai yang semakin menyempit ini ditambah dengan banyaknya kapal yang merapat, membuat kita kesulitan untuk turun ke daratan, harus ngantre nurunin penumpang.

Setelah bersusah payah, alhamdulilah akhirnya bisa juga mendarat di bebatuan. Wuih... ramenya kaya pasar terapung di iklan RCTI OKE jaman dulu itu dah.

Setelah semuanya siap dengan peralatannya, yaitu pelampung dan kamera, kita mulai masuk ke air, dengan didahuli si guide nya yang nunjukin jalan, perjalanan awal kita dibantu dengan seutas tali, karena di spot ini arusnya lumayan deres. Kemudian setelah sampai di tengah barulah tak berarus, dan kita bisa bebas fotoan, huhuhu

Ada tali pembantu




Berenang lebih ke dalam, ada satu spot yang dipenuhi pengunjung, yang di atasnya ada sebuah bongkahan batu, namanya Batu Payung, di atas batu itu udah ada antrean orang orang yang  mau loncat, wuihh pasti seru nih loncat dari atas batu itu. Tapi ama guidenya disarankan kita jalan dulu sampai ujung, trus kita loncatnya pas pulangnya, wokee kita ngikut aja.


Lanjut, semakin ke dalam semakin ke arah hulu, kondisi jalur yang kita lewati semakin sulit, licin, berbatu, dan arusnya deras, disini tugasnya mas guide untuk milihin jalur yang bener.. Untungnya dia sabar ya nungguin kita yang lelet banget gegara dikit dikit berhenti buat fotoan, jiahahaha. dan yang paling penting di tiap spot bagus, dia ngumpulin kita dan jelasin apa itu, trus mau jadi tukang poto kita kita.





Jalan jalan menyusuri green canyon ini ada batas waktunya loh, jadi tarif yang kita bayar tadi cuma buat 45 menit saja, nah ini udah 45 menit, tapi belum puas kita, gegara kelamaan foto foto, tapi ama guide nya dikasih solusi, ada tarif tambahan namanya "Tarif Extra Time" ini resmi lho, ada aturannya, mereka mereka sendiri sih yang buat aturannya. Karena kalo gak dibatesin, ini tempat pasti bakal super penuh. Tarif tambahan nya ini 100 ribu buat 30 menit, lumayan mahal sih, tapi kalau rame rame ya jadi murah, kita lima orang, jadi dibagi lima jadinya 20 ribu aja.. Yey


Foto di atas ini adalah foto di spot paling ujung, kita gak lanjut lebih jauh lagi karena pastinya butuh waktu lebih lama lagi, dan bayar lebih mahal lagi. Untungnya sih spot paling ujung ini bagusss pencahayaannya, foto foto lagi... 

KOLAM PUTRI
Saat perjalanan kembali, kita mampir dulu ke sebuah kolam, namanya Kolam Putri, letaknya ada di atas jalur normal, sekitar 3 meteran. Jalan untuk menuju kesana lumayan susah, karena harus memanjat dinding, dengan kondisi dinding yang basah dan licin, jadi harus super hati hati. Ini nih fotonya:



Kolam nya gak luas, jadi harus gantian naik tiap regu... Setelah puas fotoan, kita langsung turun, nah turun nya ini lebih susah daripada naiknya, apalagi kita lihatnya ke bawah, lebih kerasa serem...

BATU PAYUNG
Seperti janji mas Guide nya tadi, pas pulangnya kita mampir dulu ke Batu Payung, spot ini merupakan batuan yang agak menonjol di dinding tebing yang berbetuk jamur payung, sehingga dinamakan Batu Payung. Kalo dilihat dari bawah, gak terlalu tinggi sih ya, tapi ternyata pas udah di atasnya, kita ngerasa tinggi bangeeet. Meskipun saya udah pake pelampung, tetep aja rasanya serem pas mau loncat, rasanya gak tega gitu ya...


Untuk loncat harus ngantre nih, demi keamanan, setelah yang loncat udah sampai bawah dan udah agak menjauh, abaru yang berikutnya bisa loncat, Satu Dua Tigaaaa.... dan Byuurrrrr... wohoo rasanya badan ama jiwa kepisah pas di udara, hiiiiii... Seruuuuu.. Temen temen pada ketagihan, nambah dah mereka, saya pengen sih nambah, tapi males naeknya, capek.. (alesan..)

PULANG
Sampai di batuan awal, wuih makin rame aja ini tempat, udah sore, tapi tetep aja ada yang masih baru dateng, gak kebayang nih kalo pas hari minggu serame apa, ini Jumat aja rame banget. Masalah berikutnya yaitu "cara kembali ke perahu", perahu kita gak bisa merapat, karena terhalang perahu perahu lain yang ada di pinggir, akhirnya kita jalan dari perahu ke perahu, lewatin perahu perahu orang, dan akhirnya sampai juga di perahu..

 
Di parkiran ada beberapa toilet dan tempat ganti, tempat yang saya pakai ini lumayan bersih dan terawat sih, gak tahu tuh yang laen.

Setelah semua bersih dan ganti baju, kita langsung meluncur menuju kota berikutnya, yaitu Kota Banjar, lokasi transit sebelum kita menuju Semarang, dan jelajahin tempat tempat wisata di sekitar sana... Yuph ikuti terus perjalanan kita yaaa.... :). Tunggu postingan berikutnya

2 comments: Leave Your Comments

  1. Oh ada batas waktu nya sekarang, dulu kayak nya ngak ada deh. Tapi OK juga tuch mengantisipasi agar ngak terlalu rame :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ooo dulu gak ada to? mungkin dulu belum ramai yaa

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar