29 April 2015

Snorkling Pagi di Senggigi

Minggu pagi ini memang agak lain, biasanya bangun pagi nya pas My Trip My Adventure tayang, kali ini jam 8 pagi udah nangkring di Senggigi. Lha ngapain? Nyari Cabe Cabean?? Haha ya enggaklah.

Pantai Senggigi

Jadi ceritanya, aku udah janjian nih ama temenku yang memang hobi nyelem nyelem hore alias snorkling. tapi berhubung lagi males yang jauh jauh, akhirnya kita memutuskan untuk snorkling di Pantai Senggigi aja, yang memang terumbu karangnya masih lumayan bagus.

Cara paling enak untuk menuju Spot Snorklingnya adalah lewat gang kecil di seberang Marina Cafe, Senggigi, dan sekaligus di gang itulah kita parkir motor, nah kalau naik mobil, ya mobilnya di parkir di pinggir jalan raya sebelum masuk gang itu, lanjut jalan kaki dah.

Dari gang itu, kita belok kanan menyusuri pantai, sampai ke jalan setapak belakang Senggigi beach Hotel. Nah spot snorklingnya tuh di deket jalan setapak yg udah hancur kena ombak. Awalnya sih aku sempet ragu dan gak percaya di tempat kaya gini ada terumbu karangnya, lha jalan setapak yg kokoh terbuat dr batuan ini aja bisa hancur gitu loh.

Spot Snorkling
Kalau temen temenku ini sih udah beberapa kali kesini, sedangkan aku baru pertama kali ini. Dilihat dari foto foto yang mereka share, bagus lho underwater disini.

Tapi sayang sekali pagi ini ombak lagi gak bersahabat nih, agak gede. Pantesan aja di ujung sana rame bule bule pada surfing. Menurutku ini spot memang unik, spot snorkling berbatasan langsung dengan spot surfing. Berkebalikan banget deh, snorkling kan butuh perairan yg tenang sedangkan surfing butuh perairan yg berombak :)), Senggigi mah gitu pantainya


Nah sambil nunggu ombak agak tenang, dan nunggu beberapa temen yang belum dateng, kita sarapan dulu nih. Kebetulan aku udah bawa sebungkus nasi kuning yang udah kubeli di samping rumah. Sedangkan temenku yang belum bawa, pada beli nasi bungkus (kalau di lombok nyebutnya "Nasi Balap") di ujung tanjung, deket dengan spot Surfing.


Tempat yang indah tuh memang bisa meningkatkan taraf kelezatan makanan ya. Makan nasi bungkus di pinggir pantai Senggigi sambil ngelihatin bule bule pada surfing dan beberapa orang lokal yang lagi mancing mancing hore itu rasanya ASoy Gila, kalah dah suasananya makan makanan mahal di restoran :)) , kalah telak guys..

Dan akhirnya setelah kita kenyang ngobrol sambil makan, akhirnya kondisi laut lumayan agak stabil, meski belum terlalu tenang, ya tapi setidaknya layak lah ya buat nyebur, snorkling.


Pas awal nyebur, di dalam air terlihat burem, airnya bercampur pasir gitu. Tapi pas agak ke tengah barulah dia jernih airnya, meski masih agak bergelombang. Jadi pas lagi asyik asyiknya menikmati ikan ikan dan terumbu eh bisa tiba tiba badan naik turun sendiri kena gelombang. Nah tapi ada untungnya juga, meski bergelombang, air lautnya gak berarus, jadi badan kita cuma naik turun aja, gak kebawa arus ketengah atau ke pinggir.


Seperti yang udah kuduga sebelumnya, 98% terumbu terumbu karang disini tipenya yang Hard Coral, ya maklum lah, kan di sini ombaknya kadang kadang bisa super gede, terumbu karang yang lunak lunak (soft coral) pasti udah hancur kena ganasnya ombak di sini. Oia, terus kalau kita lagi beruntung, kita bisa bertemu penyu loh disini, tapi sayang sekali, pagi ini bukan hari keberuntungan kita, nemo gak nemu, penyu pun gak nemu.


Sebenernya kalau dilihat lihat, masih terbilang bagus loh kehidupan terumbu karang disini, meski ikannya cuma sedikit dan malu malu kalau dideketin. Cuma ya itu karena perairan lagi gak tenang, jadinya telihat agak keruh gitu.. Kepuasan belum didapat, sepertinya bakal balik lagi kalau cuaca udah kondusif.

Nah di perjalanan balik ke parkiran, kita nemu pemandangan asoy geboy nih, ternyata banyak pasangan muda, ya kira kira seumuran anak SMA lah lagi duduk berdua dengan pasangannya masing masing berjajar dengan jarak kira kira 10-20 meteran gitu, trus apa yang mereka lakukan?? Hhaha ada yang ngobrol biasa aja, ada sambil pegangan tangan, dan ada pula yang lagi pelukan, si cowoknya di belakang meluk ceweknya di depan, huhuhuhuhu. Bukan nya iri sih, tapi.... yaaa gitu deh...auk ah gelep :p


Peta Lokasi Spot Snorkling di Pantai Senggigi :)



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

21 April 2015

Surga Bawah Laut di Gili Gede, Rengit dan Layar

Gili Gede Sekotong lombokBukit bukitan saat ini (April 2015) masih menjadi lokasi yang happening di Lombok, terutama di dunia per-Instagram-an, semua berlomba lomba pada fotoan di puncak bukit ataupun tebing, sebut saja Bukit Pergasingan, Bukit Tunak, Bukit di Tanjung Bloam, Bukit Merese dan juga Bukit Batu Idung.

Nah biar gak mainstream, weekend ini aku bareng temen temen dari #goprolombok merencanakan jalan jalan sekaligus gathering ke 5 sekaligus silaturahmi sekaligus snorkling bareng ke area tiga gili di sekotong yaitu Gili Gede, Layar dan Rengit. Lokasi itu kita pilih karena memang kehidupan bawah laut disana masih sangat terjaga, belum tersentuh mass tourism. Coba aja lihat paket paket tour wisata di travel agent, mana ada paket yang tujuannya tiga gili ini, kecuali memang si wisatawannya pengen dianter kesana.

Nah dari koar koar di berbagai akun media sosial, akhirnya terkumpul manusia sejumlah 26 biji, yang terbagi jadi dua rombongan. Rombongan pertama berjumlah 20 orang nyebrang duluan dengan kapal agak besar, dari hasil tawar menawar kita dapat harga 450 ribu seharian per kapal, isi 20 orang tadi. Sedangkan rombongan kedua yang berangkat belakangan dapat harga 300 ribu, isi 6 orang.

Gili Gede, Pelangan, Sekotong

Akomodasi
Masing masing dari kita udah membeli nasi bungkus di Kota Mataram yang rencananya bakal dimakan buat makan siang di Gili Rengit. Sedangkan perlengkapan snorkling,kita bawa masing masing (yang punya sih), nah beberapa dari kita yang gak punya alatnya, nyewa di tukang perahunya. Harganya?? Kurang tahu ya, karena aku gak nyewa.

Spot 1
Untuk spot pertama ini, kita terjun di perairan sekitar Gili Gede, tepatnya di arah timur nya. Dengan membuang jangkar, kita langsung terjun ke spot dari kapalnya, bukan dari pantainya. Sebenarnya aku kurang suka dengan teknik ini, pertama ada jangkar yang di lempar di sekitar spot snorkling, takutnya kena terumbu karang, yang kedua, kalau selesai snorkling bakal susah naik perahu, karena posisinya kita naik dari air langsung ke kapalnya, bagi manusia dengan perut oval kaya aku ini bakal susah naik, kecuali kapalnya dilengkapi dengan tangga, hohoho.

Di Spot yang pertama ini, sudah lumayan lah ya terumbunya, meskipun kurang beragam jenisnya, dan ikannya juga gak terlalu banyak. Tapi bagusnya di sini banyak banget bintang laut biru lho.




Spot 2
Setelah pada puas semua, akhirnya kita lanjut ke Spot kedua, yaitu di Gili Rengit yang lokasinya ada di sebelah utara Gili Gede. Tujuan pertama kita ke Gili Rengit adalah Makan Siang bareng karena pas sampai Gili Rengit ini jam menunjukkan pukul 12.30, pas banget ama jam makan siang.

Bila dibandingkan dengan kedatanganku ke Gili Rengit sebelum sebelumnya, hari ini bisa dibilang suasana yang paling rame di Gili Rengit, di sini ternyata sudah ada beberapa kelompok wisatawan mancanegara alias bule bule yang lagi asyik makan makan. Kemudian ada juga kelompok pemancing yang lagi beraksi. Padahal dulu pas aku kesini pasti masih sepi, ya cuma rombongan ku aja dah yang jadi penguasa pulau ini.

lokasi gili rengit

rute menuju gili rengit

Dermaga Gili Rengit ini memang sudah tida difungsikan sebagaimana fungsi sebuah dermaga, tapi justru dimanfaatkan oleh para pemancing untuk memuaskan hasrat memancingnya. Selain itu dari dermaga ini pemandangannya juga aduhai lho, terlihat gili rengit dari sudut agak atas dengan airnya yang jernih, sehingga terumbu terumbu karangnya pun kelihatan dari atas.

Titik snorkling di Gili Rengit ini ada di kanan kiri dermaga, silakan jelajahi semua, hingga saat ini (April 2015) kondisi terumbu karang dan ikan ikan disini masih sangat terjaga.

ada nemo Ngintip


up an down, dermaga gili rengit


Spot 3
Spot ketiga atau yang terakhir ini adalah spot yang paling juara, lokasinya ada di sebelah timur Gili Layar.

Sebelum kita nyebur dan menyapa ikan ikan, kita menyapa dulu resort baru yang ada di Gili Layar ini, namanya "Layar Bungalow". Alasan kesini dulu adalah karena aku kemarin dapat cerita dari temen anggota Lombok Backpacker yang katanya mereka pas ke gili layar ini terjadi kesalahpahaman dengan penjaga bungalow, sehingga mereka disuruh menjauh dari area bungalow ini. Nah, dari cerita itu aku jadi pengen membuktikan sendiri cerita mereka nih.

preWeddding
Tapi ternyata gak seperti yang dibayangkan, penjaga bungalow ini fine fine aja kok, kita malah dipersilakan istirahat di salah satu berugak nya, sembari nonton sepasang calon pengantin yang lagi pre wedding di area bungalow ini.

***
Bicara masalah Gili Layar, aku sendiri udah tiga kali snorkling disini, dan sekarang ini adalah yang keempat. Dulu sih, pulau ini tak berpenghuni, cuma ada kuburan di atas bukit dan ada papan tertancap di pantainya bertuliskan "Secret Island", tapi sekarang papan itu sudah gak ada lagi, berganti dengan resort baru bernama "Layar Bungalow".

Terumbu karang di Gili Layar ini masih sangat bagus, karena memang belum teracuni oleh Mass Tourism, semoga dengan kehadiran satu resort disni gak mempengaruhi kehidupan bawah lautnya. Karena spot tecantik buat snorkling disini tepat berada di depan resort ini.



gili paling bagus di lombok

tempat snorkling lombok

rute gili layar

lokasi gili layar lombok

Gimana cui kehidupan bawah lautnya?? Keren khan.... Ini nih satu hal yang ngebuat aku gak bosen bosen ke Gili Layar ini. Cuma sayangnya kok aku gak ketemu nemo ya di Gili Layar ini, padahal tadi di gili rengit ada lho, meskipun malu malu ngumpet di balik anemon.

Oia satu lagi, meskipun terlihat tenang, arus di sini agak kenceng lho. Jadi tips nyaman untuk snorkling yaitu kita turun di arah utara, trus tinggal mengambang mengikuti arus ke arah selatan sambil nikmatin indahnya surga bawah laut nya. Tapi tetep harus waspada ya, jangan sampai kelolosan kebawa arus ke tengah.

***

Sekitar pukul 4 sore, langit tiba tiba gelap, kayaknya sih mau ujan gitu, dan pas lihat lihat status di medsos ternyata Kota Mataram malah udah ujan deres duluan. Yaudah akhirnya kita beberes dan siap siap balik ke pelabuhan pelangan.

siap berlayar kembali ke Pelabuhan Pelangan


***

Lokasi Gili Layar, Rengit dan Gede di Google Maps



****

Video Keseruan Snorkling di Gili Gede, Rengit dan Layar




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

16 April 2015

Menengok White House nya Lombok Barat


Sudah pada tahu khan apa itu White House alias Gedung Putih?? Itu loh bangunan putih di Amerika sono yang udah sangat tersohor, yang sering dijadikan latar / tempat syuting film film Hollywood (kalau masih belum tahu, monggo di search di gugel deh ya).

Nah ngomong ngomong Gedung Putih, di Lombok juga ada loh gedung putih yang gak kalah megah dari Gedung Putih nya Amerika, dia adalah Gedung Pusat Pemerintahan Kabupaten Lombok Barat (Giri Menang) yang lokasinya ada di Gerung, Lobar, diresmikan oleh Bupati Lobar DR. H. Zaini Arony pada tanggal 12 Desember 2012 (12122012).

Awalnya ya kukira gedung megah itu tertutup untuk umum, ya sewajarnya gedung gedung pemerintahan lah ya, pintu masuknya dijaga satpam, eh tapi yang ini ternyata enggak cui, enggak tahu ya kenapa, memang begitu atau memang belum dimanfaatkan secara maksimal. Beneran deh kaget pas kita coba masuk lewat pintu barat, Pintu Gerbang terbuka lebar tanpa dijaga. Dan ternyata di dalam ramai banget cui, ini mah lebih mirip semacam taman taman kota gitu. di Lapangan utama pada tanding main bola, di taman deket pendopo ada kelompok pemuda lagi latihan Judo, di beberapa titik ada ibu ibu ngumpul lagi ngemong anaknya, di pendopo ada sekelompok pemuda lagi latihan drama, sedangkan di sepanjang jalur aspal di dalam arena white house ini ada yang jogging, sepedaan, bahkan motoran muter muter, yang gak kulihat disini cuma orang yang lagi mojok pacaran berdua.


Bangunan Pendopo disini menurut ku agak unik nih, pendopo yang notabene khas bangunan Jawa ternyata diaplikasikan di sini. Pas ada di dalam nya, rasanya tuh lagi jalan jalan di area keraton Jogja deh, hohoho. Tapi sayangnya, pendopo ini udah rusak di beberapa titik, terutama di kayu kayu bagian atas, terlihat sudah rapuh dan sepertinya sedang di pugar/renovasi, terlihat dari adanya  beberapa besi besi penyangga konstruksi yang merangkap jadi tangga.


Aku sempet berkeliling mengitari bagian depan bangunan utama, terlihat jelas pilar pilar besar berwarna putih menjadi pusat perhatian/pandangan alias mencolok disini, baik itu di bagian depan pintu utama maupun di sepanjang dinding bagian depan lantai dua. Sedangkan kaca jendela bagian depan arsitekturnya mengingatkan ku akan bangunan di eropa eropa sono.

Terus lanjut ke Pintu Utamanya, sekilas mirip bangunan di klenteng bila dilihat dari warnanya, merah campur keemasan. Tapi bila diperhatikan lebih seksama, ternyata tema nya hampir sepadan dengan tema di Pendopo tadi.




Kombinasi dan perpaduan gaya arsitektur dari berbagai daerah ini membuat ku jadi penasaran, coba coba nyari semacam pegawai atau penjaga gedung ini kok gak nemu ya, bahkan nyari di gugel pun sampai sekarang aku belum nemu. Adakah dari kalian yang tahu? Kalau tahu, tulis di kolom komentar ya :)

Langkah ku terhenti di sini, pengennya sih masuk, tapi dikunci pintunya, hihihihi. Serem ah, entar dikira mau nge rampok lagi. Ya sudah akhirnya kita balik ke parkiran, terus meluncur pulang :)


Peta / Lokasi / Rute Menuju Gedung Putih Gerung, Lombok Barat




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
 LOMBOK itu INDAH
Share:

11 April 2015

Yang Seger Seger di Pantai Mangsit

Hari Mingu pagi adalah saat saat dimana ribuan warga mataram dan sekitarnya menyerbu kawasan Udayana buat ngikutin Car Free Day, yang semakin hari semakin kesini lebih mirip kaya pasar tumpah, lha gimana enggak, disni segala macam barang tersedia, mau nyari apa aja ada deh, mulai dari makanan, minuman, sayuran, baju, alat elektronik, pulsa, odong odong, sampai tukang jamu pun ada. Tapi justru itulah yang membuat saya jadi males buat ikut CFD an, sumpek ahh..

Hingga akhirnya Minggu pagi ini kita (saya dan istri) lebih memilih untuk mlipir ke sebelah utara Pantai Senggigi, yaitu Pantai Mangsit, saya ajak beliau kesana karena kalau pagi hari tuh disana suasananya seger, tenang, menentramkan pikiran, dan pemandangannya asoy geboy... sumpeh deh.


Coba lihat peta di atas ini, Pantai Mangsit bisa ditempuh dengan watu setengah jam aja dari Pusat Kota Mataram lho, yaa asal bukan pas minggu sore sih, dijamin macet.

Saat ini Garis Pantai Mangsit dipenuhi oleh beberapa resort dan villa, seperti Alang-alang, Puri Mas Resort, Sudamala, Qunci Villas, Verve Villa, Verve Beach Club, Holiday Resort, dan Windy Beach Resort, hingga hanya menyisakan sedikit tanah kosong untuk jalan masuk ke pantainya. Tapi untungnya, kita dalam hal ini masyarakat umum gak dilarang untuk mengakses pantainya, gak seperti di Jeeva Bloam yang ditutup untuk umum, alhasil kita harus nerobos hutan, naik turun bukit biar bisa sampai pantainya.

di Bagian samping belakang Sudamala Resort, ada Warung Paradiso, nah awalnya sih saya berniat sekalian sarapan di sini, weladalah tapi ternyata belum buka brooo. Yaudah kita pun jalan kaki aja ke arah kanan, melewati beberapa resort yang terlihat banyak tamu yang lagi sarapan di sekitar kolam renang, dengan view Pantai Mangsit, ulala.... jadi ngiler...


Jalan terus ke arah utara, terlihat sebuah kapal lagi menaikkan penumpang yang kebanyakan bule, hohoho ternyata mereka mau menyeberang ke Gili Trawangan. Buset dah, jauh banget ya nyebrang ke Trawangan dari Pantai Mangsit pakai perahu kayu kaya gitu, berapa lama coba sampainya. Mending naik Fastboat dari Senggigi.

Ahh sudahlah lupakan, mungkin mereka para bule tidak tahu, dan terkena rayuan maut para pemilik kapal, atau memang mereka mau mencari sensasi lain.

Perjalanan kita terhenti di bawah rimbunnya pohon di samping sebuah warung semacam cafe yang belum buka. di Bagian depan cafe itu ada plang bertuliskan Cold Beer Nuf' Said, Grilled Seafood & Local Dishes.  Widih, kaya di gili trawangan aja nih, nguik nguik jadi ngiler lagi *tapi belum buka*


Yaudah akhirnya kita duduk duduk asoy aja di bawah pohon, sambil ngobrol ngalor ngidul, sesekali fotoan, ya semacam ABG lagi pacaran gitu deh, nyari nyari tempat sepi, sambil pegang pegang, haha. Kalau kita sih gak papa, lha udah halal 100%

Yang menarik dari sini adalah banyaknya wisatawan mancanegara alias bule yang berlalu lalang jalan jalan di sepanjang pantai, sepertinya sih mereka ini tamu dari resort resort sekitar sini, terlihat dari pakaian yang digunakan. By the way bule disini gak sembarang bule lho, entah kebetulan atau memang dari dulu seperti ini ya, semua bule ini adalah bule yang udah berusia senja, dan masing masing membawa pasangan. Widih, so sweet sekali ya, di usia senja nya masih menyempatkan jalan jalan berdua bareng pasangan keluar dari negaranya. Lha kalau masyarakat kita, masa masa usia senja gini pasti ya cuma di rumah aja, menikmati masa pensiun, mungkin sembari berkebun atau yang paling mainstream itu ya ngurusin cucu, haha lha kedua orang tua nya sibuk kerja, jadi ya si cucu mainnya ama kakek nenek nya.


Setelah sekitar sejam setengah nangkring gak jelas di bawah pohon gini, akhirnya kita cabut balik ke parkiran, dengan melewati rute yang sama kaya tadi. Tapi kali ini kondisinya agak berbeda, pantai pantai di depan resort mulai rame oleh tamu tamu nya, mereka pada asik main air, dan ada juga yang bermain surfing.



Ahahai lumayan dapat pemandangan asoy pagi pagi gini, jadi gak pengen pulang nih, haha. 

Nah buat kalian yang pengen nyari pantai yang sepi, nyaman dan gak jauh dari Mataram, coba deh pagi pagi ke Pantai Mangsit, dijamin seger..... Cobain yaaa
Share:

6 April 2015

Lesehan Purnama : Makan di Tengah Kolam dan Sawah

Siang itu, kita rela menempuh berpuluh puluh kilometer dari Mataram ke Masbagik, Lombok Timur demi sebuah makan siang ala ala wisata kuliner. Tujuan utama kita adalah Tanak Maiq yang merupakan daerah di utara Masbagik, dimana disitu terdapat beberapa Lesehan yang memang terkenal lezat masakannya, namun cuma satu yang udah menjadi langganan kita, yaitu Lesehan Purnama.

Salah satu yang menjadi daya tarik dari Lesehan Purnama ini adalah kolam dan sawah, karena tempat makan disini yang berupa berugak berugak tersebut terletak di atas kolam kolam ikan yang dihuni ribuan ikan dari berbagai jenis, serta dikelilingi sawah, sungai kecil dan kebun kangkung. Rasanya tuh seger banget ngelihatnya.


Untuk masalah menu, disini gak ribet, coba lihat aja daftar menu di atas ini. Ini adalah sebuah daftar menu raksasa yang berupa banner besar di tempel di salah satu berugak. Tinggal pilih aja tuh, mau paket ayam atau paket ikan. By the way disitu tulisannya untuk 2 orang semua ya, waaa kasihan donk yang JOMBLO, mak-Jleb banget nih.. hihihi


Kalau datang ke sini pas hari libur dan pas jam makan siang gini, harus siap siap sabar ya, karena pesenan akan datang agak lama, maklum harus ngantriii dimasakin, pasti yang datang minumannya dulu, dan pas makanan datang, minumannya udah abis duluan, haha.



Gimana gambar gambar makanannya? Seru ya... Perut tuh rasanya langsung laper pas lihat ginian, pengen langsung sikat semuanya.

Perasaan lelah lama menunggu orderan, akan terobati semua dengan nikmatnya makanan ini, plecing urap kangkungnya gurih, ayam taliwangnya pedes pedes asoy, dan ikan bakarnya garing garing pedes manis. Joss gandoss pokoke...

Biar lebih seru pas makan, bisa tuh kita lempar lempar sedikit nasi ke kolam, dijamin langsung disambar dengan meriah oleh ikan ikan di bawah, atau mau coba sensasi kanibalisme?? Coba aja lempar sedikit potongan ikan bakar ke kolam, hahaha ikan ikan itu pun dengan semangat menyambut nikmatnya ikan bakar, gak sadar ya kalau mereka lagi makan temen nya sendiri...




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

1 April 2015

Warung Kelor Tibu Idjo dengan View Hijau Pegunungan

Sayur Kelor adalah salah satu Makanan Khas dari Lombok, saya sih sudah pernah membahas mengenai sayur kelor ini dua kali, yaitu Sayur Kelor di Warung Pak Mahir, dan di Warung Kelor Pancor. Kalau belum pernah baca, silakan di baca baca dulu :)

Saya berkali kali nulis mengenai Sayur Kelor ini karena memang kuliner yang satu ini menjadi salah satu favorit kuliner saya di Lombok setelah Ayam Taliwang dan Nasi Puyung dan Warung Kelor berikutnya yang beruntung untuk saya review adalah Warung Kelor Tibu Idjo yang berlokasi di pinggir Jalan Raya Gunungsari - Pusuk, Lombok Barat. Berada di Jalur wisata penghubung Mataram dan Penyeberangan ke Gili Trawangan, lokasi ini mudah dijangkau baik menggunakan kendaraan pribadi atau umum, kalau mau naik kendaraan umum, tinggal menuju ke Terminal Bertais dan carilah angkutan menuju Pelabuhan Bangsal, Trayek ini akan melewati Warung Kelor Tibu Idjo.

Warung ini ada di pinggiran tebing gitu, ada sekitar 5 meter di atas jalan raya, jadi kalau naik mobil pribadi, kita harus parkir di bawah, di pinggir jalan raya. Sedangkan kalau naik motor kita bisa parkir di atas, dengan jalan masuk yang lumayan curam, jadi hati hati yaaa.

Lesehan dengan View Ajiib...
Tempat duduk yang disediakan saya bedakan jadi tiga jenis, yaitu kursi dan meja di ruangan utama (sejajar dengan parkir, kasir dan warung utama), yang kedua yaitu Lesehan di bagian atasnya bangunan utama, jadi dari parkiran kita harus jalan kaki lagi menaiki beberapa anak tangga, sedangkan yang ketiga berugak yang lokasinya sejajar dengan yang kedua. Lokasi favorit kita adalah di Lesehannya, karena lebih luas, lega (bisa selonjoran, sambil tidur tiduran), ada di deket kolam ikan dan viewnya ajiiib, berupa bukit hijau membentang dari ujung ke ujung, ditambah angin sejuk khas pengunungan, wuihhh jadi makin berselera buat makan.

Ngomongin masalah menu, tentu saja menu utama di sini adalah Sayur Kelor, yang bisa dibeli satuan atau per paket, yang disatukan dengan berbagai lauk, minuman dan nasi. Nah kalau saran saya sih mendingan pesen Paket Kelor Istimewa deh, lengkap banget dah disitu, sepaket tuh isinya Ayam Goreng, Sate Jeroan, Babat Goreng, Tahu Goreng, Tempe Goreng, Sayur Kelor, Sambal Uleg, Nasi Putih dan Teh Botol, harganya cuma 17.500 , dijamin langsung kenyaaang (lengkapnya lihat menu di bawah ini)


Makanan yang disediakan di sini disajikan fresh, artinya dimasak setelah ada pesanan, dia gak stock makanan matang (kecuali nasi), jadi saat disajikan tuh sayur kelornya masih panas berasap gitu. Jadi hati hati ya jangan langsung disikat, bisa bisa bibir jadi jontor gegara kepanasan.

Oia ada yang unik dari warung ini, coba deh lihat menu di atas, ada tulisan permakluman system layanan melalui SMS, jadi untuk pesan makanan atau minta bill bisa lewat SMS lho, tinggal kirim sms ke nomor tersebut, eh tapi ini maksudnya bukan untuk sms delivery lho, tetep dimakan di tempat.

Kalau lagi rame ramenya, pesenan makanan akan agak lama datengnya karena harus dimasak dulu satu per satu semuanya sesuai orderan, bukan tinggal ngambil kaya di warteg. Jadi ya harap sabar saja.


Yang namanya sayur kelor itu ya yang ada di mangkok putih, berupa sayur bening berisi daun kelor, cara memasaknya mudah banget lho, tinggal rebus daun kelor aja plus ditambahin garam dikit, tanpa tambahan bumbu macem macem, karena aromanya udah harum dari sononya, asli harum khas daun kelor. Cobain deh, dijamin nagiih, apalagi ditambah lauk teri atau ikan asin goreng dan sambal... Huaaaaa... Uenaaak....


Dari segi rasa dan lokasi, Warung Kelor ini adalah warung kelor yang paling juara dibandingkan warung kelor yang pernah saya bahas dulu di web ini. Jadi kalau kalian lagi mau ke Pusuk atau ke Pelabuhan Bangsal, dan belum makan, monggo mampir ke Warung Kelor Tibu Idjo ini. Isi perut dulu :)


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH
Share:

Blog Archive

Featured post

6 Spot Selfie Keren di Lombok

Melihat pemandangan alam dari sudut yang berbeda memang lagi nge-trend akhir akhir ini, terutama dari ketinggian, bisa itu dari puncak gunu...