WHAT'S NEW?
Loading...

Dibuka oleh Serabi dan Ditutup oleh Warung Kelor Pancor

foto dr gugel, gegara gak sempet fotoin
Minggu kemarin (pertengahan November 2014) seperti minggu minggu sebelumnya, saya dan keluarga (istri, adik, sepupu, sepupu lagi, dan adik lagi) pagi pagi buta udah meluncur menuju Tanjung Teros Lombok Timur dalam keadaan perut kosong melompong, bukan wisata bukan jalan jalan, tapi kita mau nyekar ke makam ibu mertua (mamanya istri).

Karena berangkatnya lumayan pagi, jadi gak sampai dua jam kita dah sampai di wilayah Tanjung, Labuhan Haji, Lotim. Nah biar sekali dayung dua pulau terlampaui, kita pun mampir dulu ke Pasar Tanjung, untuk berburu Serabi Santan, serabi ini memang paling enak dimakan kalau lagi panas panasnya, bagian bawah agak keras berkerak, sedangkan bagian atasnya masih lembek gitu, dan berasap, gegara baru keuar dari tempat masaknya.... aihhhh "Maiq Gati" kalau orang sasak bilang, yang artinya "Uenaaak Tenan". Udah enak, murah pula, sebiji cuma 500 rupiah :)

Urusan perut dah beres, saatnya kita menuju Pemakaman Keluarga Bidara Nanot, yang lokasinya gak terlalu jauh dari Pasar Tanjung. By the way di wilayah ini kayaknya memang gak pernah ujan lagi deh, tanah kuburan ini kering banget, cenderung gembur gitu, kena angin dikit, debunya kemana mana, dan pohon pohon pun seakan akan kering kehausan.

Setelah selesai urusan nyekar nya, hari udah mulai siang, perut udah mulai kosong lagi, apalagi jarak antara parkir mobil dan kuburan ini agak jauh, hohohoho. Lapar pun menyerang, waaah kita butuh Pemadam Kelaparan nih.

Dari sekian banyak pilihan tempat kuliner di Lombok Timur, pilihan jatuh pada Warung Kelor yang ada di Jln KH Ahmad Dahlan, Pancor, Lotim, selain udah terkenal maknyus kebetulan juga lokasi warungnya ada di jalan arah pulang.

Welcome to Warung Kelor Pancor

Dari depan, warung ini biasa aja, seperti halnya warung warung makan yang lain, tulisan besar "Warung Kelor" yang ada di bagian depan warung,mengisyaratkan bahwa menu utama di warung ini memang Sayur Kelor :) By the way, saya sih udah beberapa kali nyoba sayur kelor yang ada di Sekitaran Mataram, dan beberapa kali juga masak sendiri, satu hal yang membuat saya ketagihan sayur kelor ini adalah wangi alami dari daunnya ini saat sudah direbus, hmmmm menggugah selera, padahal cuma ditambahin garam doang.

silakan dipilih lauk nya :)

Beda dengan yang ada di Mataram, di sini lauk nya lebih banyak jenisnya, ada ayam goreng, udang, cumi, gurame, tempe, bakwan dan sate jeroan. Nah tinggal pilih dah mau pakai lauk yang mana aja. Oia satu lagi, satu hal yang paling penting dalam sajian kuliner lombok, yaitu Sambal super pedesnya, wiiiii dijamin bikin menggelinjang keringetan.



HARGA
Mengenai harga, saya kurang tahu untuk per item harganya berapa, pokoknya kita makan super puas berenam plus minum teh botolan itu habis sekitar 180 ribuan, bila dibagi 6 jadinya per orang habis 30 ribu rupiah, yaaa cukup terjangkau untuk sajian sebanyak ini. Jadi buat kalian yang lagi jalan jalan ke daerah Pancor, Lotim jangan lupa ya mampir ke Warung Kelor ini, dijamin PUASS...!!!




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

5 comments: Leave Your Comments

  1. Sambel nya aku ngiler, kangen lombok :-)

    ReplyDelete
    Replies

    1. penampakan sambal memang selalu bikin ngiler....

      Delete
  2. Serabi Lak Lak namannya itu min
    enak dah serabi itu banget enaknya murah lagi di kasi oleh oleh sih dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebanyakan orang menyebut Lak Lak, tapi sebenernya bukan. Kalau Lak Lak itu tidak seperti itu :)

      Delete
  3. kok bukan lak lak terus apaan dong min ??
    lak lak itu yg gmna ?
    inaq* org sana yg bilang gitu

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar