25 January 2014

Jelajah Jerowaru Bersama Pembaca Setia Berbagifun

Kisah ini berawal ketika si Robbi yang berasal dari bandung mengirim email ke saya, meminta untuk dianter jalan jalan di Lombok, nah waktu itu sih belum tahu mau kemana. Setelah beberapa kali berbalas email, akhirnya dipastikan tujuan kita jalan jalan adalah sekitar Tanjung Ringgit dan Pantai Tangsi (Pink) di Jerowaru Lombok Timur.

Minggu, 12 Januari 2014
Meeting point kita adalah Losmen 48 di Jalan Langko, samping Kolam Renang Adi Tirta, Mataram. di situlah di Robbi dan Rizki nginep. Dari situ kita berempat langsung cuss nyari sarapan dulu, saya ajak mereka buat nyicipin lezatnya Nasi Daun di depan Pom Bensin Dasan Cermen... Nasi bungkus ukuran mungil seharga tiga ribu ini ternyata bisa ngebuat lidah lidah Sunda merasa ke-enakan.. Ahhh puasss, bisa ngebuat mereka puas.. hohoho

Pantai Tangsi :)
Tujuan pertam akita adalah Pantai Tangsi yang ada di daerah Jerowaru Lombok Timur, Rutenya?? Kalau kalian mau tahu gimana rute menuju ke Pantai Tangsi, silakan baca postingan saya terdahulu mengenai Pantai Tangsi, di search aja ya di blog ini.

Berhubung sekarang lagi musim penghujan, jalan rusak sepanjang 12 KM sebelum Pantai Tangsi menjadi semakin ancur, lobang lobang yang biasanya kering, kini berisi air, agak serem juga pas mau lewat, karena gak tahu seberapa dalam itu lobang.. Kadang dapat yang dalem, kadang dapet yang dangkal, untung untungan bro.


Sudah puluhan kali mungkin saya lewat jalan rusak ini, dan gak ada nyesel nyeselnya tuh, karena memang buat saya ini tantangannya sebelum mencapai tempat yang kita tuju. Tapi agak berbeda dengan temen temen yang pernah saya anter kesini, kebanyakan kapok, gak mau ke sini lagi sebelum jalannya diperbaiki.. Haha, nah gak tahu nih seperti apa pendapat si Robbi dan temennya si Rizki, apakah kapok? Atau ketagihan? Nanti bakal saya tanya :)

Setelah lewat pintu masuk dan bayar tiket, tantangan kedua menghadang. Ada jalan menurun dengan kondisi tanah berbatu, wiii harus super hati hati dan pinter milih jalur.. Karena saya udah biasa lewat sini, alhamdulilah ya lancar sampai bawah. Nah kedua temen saya ini ternyata masih ketinggalan di belakang, haha. Tapi untungnya dia bisa selamat sampai bawah... *toss


Sementara mereka pada foto foto pantai, saya nyari tukang perahu buat nyebrangin kita keliling sekitar Pantai Tangsi, seperti Pantai Sowan (di sebelah kanan Pantai Tangsi), Gili Petelu dan Pantai Segui. 

Akhirnya saya nemu nih tukang perahunya, wohoo ternyata di doi asalnya dari Klaten broo, konco dewe iki, semoga bisa dapet diskon. Hihihi. Sambil ngomongin harga, saya tanya tanya tentang tanah di kawasan pantai ini, hmmm dari info nya, ternyata tanah ini milik orang Jawa, tapi rumahnya di Mataram, rumah yang ada di atas bukit sana itu juga milik nya. Tanah sini pernah mau dibeli 15 Milyar tapi tetep gak dilepas ama yang punya, wihh tajir banget dah tuh orang yang punya tanah ini.




Balik ke masalah harga keliling pantai, Awalnya sih dia ngasih harga 350 ribu, itu harga normal buat para wisatawan. tapi setelah saya tawar tawar, akhirnya dapet harga 200 ribu sekapal, udah mentok tuh gak bisa lebih rendah lagi, dan setelah saya tanyakan ke si Robbi, dia setuju dengan harga itu, dan capcus dah kita keliling pantai...

Pantai Sowan
Perahu langsung diarahkan menuju arah kanan pantai tangsi, tujuan kita adalah Pantai Sowan (atau yang sekarang biasa disebut Pantai Mangkok/Mangkuk/Semangkuk). Dalam Perjalanan menuju pantai sowan, mereka langsung beraksi dengan tongsis nya, haha, ternyata mereka pada narsis gila gitu. Suka deh kalo nganterin orang yang suka narsis foto foto gini, gak bakalan garing, daripada nganterin orang yang sok cool diem gitu, gak asik, gak seru...




Di sebelah kanan, di sepanjang bukit banyak pemancing yang rela panas panasan duduk/berdiri di pinggiran tebing nunggu umpannya disamber ikan, kalao saya sih gak sabar, gak telaten gituan, haha mending langsung nyebur, mandi mandi bareng ikannya.

Sampai di Pantai Sowan, siap siap lah kita buat snorkling. Di sini memang udah jadi salah satu spot andalan untuk snorkling, udah beberapa kali saya snorkling di sini, semuanya memuaskan, tapi kali ini sepertinya cuaca lagi kurang baik, berombak bro perairannya, dan kelihatan dari atas, lagi agak keruh airnya.

Dan bener aja, ternyata memang lagi agak keruh aer nya, plus bergelombang, jadi sedikit lebih capek buat snorkling..




Gili Petelu :)
Lanjut ke spot berikutnya, yaitu Gili Petelu. Gili tak berpenghuni ini sih cuma berisi ilalang dan beberapa pohon di atasnya ya, tapi coba deh eksplore sekeliling gili ini, pasti akan nemu keuikan tersendiri, gak percaya? Silakan baca postingan saya sebelumnya tentang Gili Petelu ini, klik aja DI SINI :) Silakan dibaca dan nikmati foto foto nya, hohoho


Pantai Segui
Setelah puas maen maen di Gili Petelu, kita lanjut ke Pantai Segui dalam kondisi langit yang mulai menghitam gegara awan gelap nya. Ngeri juga sih takutnya keujanan, trus kena ombak besar trus apalagi kena petir, Aaaaaaaa bayangan serem itu tiba tiba muncul...

Haha si tukang perahunya kayaknya juga khawatir, dengan tergopoh gopoh perahu ini pun meluncur dengan kecepatan penuh menuju Pantai Segui.


Ternyata di Pantai segui udah ada pengunjung lain, jadi agak tenang nih, kalau ada apa apa kan tinggal minta bantuan ke mereka.. hohoho, jangan jangan mereka juga berpikiran sama dengan saya ya...

Berhubung masih buruk cuaca gini, saya pun hanya duduk duduk maen aer aja, nunggu langit cerah dikit biar bagus fotonya, sedangkan dua temen saya dari bandung tetep dah foto fotoan, gak peduli langit gelep...


Nah karena saya di sini gak banyak foto foto, jadinya saya ngopy foto foto dari kamera di Robbi dan Rizki, ini nih foto foto mereka di Pantai Segui :





Pantai Segui adalah tujuan terakhir dari keliling naek perahu sekitar pantai tangsi. Dan setelah sampai lagi di Pantai Tangsi, kita pun langsung cuss menuju Tanjung Ringgit yang lokasinya gak jauh dari sini :)

Tanjung Ringgit
Beda dengan spot spot sebelumnya yang dimana kita bisa bercumbu dengan pasirnya, kali ini kita hanya berada di atas tebing nya, sedangkan laut ada jauh di bawah..


Seperti biasa, setiap saya mengantar teman, pasti langsung menuju satu pohon yang ada di tengah2 Tanjung Ringgit, kalau saya sebut ini Pohon Surga, haha lebai ya... Tapi ya memang keberadaan pohon itu memang jadi satu satunya tempat sejuk di situ :)

Narsis? Wajib hukumnya di setiap tempat baru.. buat eksis eksisan lah, paling tidak bisa buat pamer ke temen temen yang belum pernah dateng ke tempat itu.... hohoho apalagi sekarang ada alat baru yang namanya TONGSIS, seperti dua temen dari Bandung ini, gak bisa lepas dari tongsis iphone nya :


Selain wisata alam, di tanjung ringgit ini juga terdapat wisata sejarah, yaitu peninggalan meriam jepang jaman penjajahan dulu, yang masih berdiri kokoh gak jauh dari pohon surga ini, jadi kalo ke tanjung ringgit, jangan lupa mampir ya, kalau pas musim penghujan gini, agak tertutup rimbunnya pepohonan semak, tapi akhirnya ketemu juga, taraaaa........ kelihatan dah tuh ujung meriam nya :


Seperti biasa, fotoan dulu...


Satu hal yang bikin kita langsung buru buru cabut dari sini : Tiba tiba angin berhembus dan tercium bau dupa, sumpah dah ya serem bangeet, padahal di sekitar sini setahu saya gak ada tempat persembahyangan lho... Awalnya kita berempat saling lihat, trus ada yang nyeletuk "Cabut yuk, wangi nih... serem"

Pulaaang.....

Share:

20 January 2014

Seru Seruan di Teras Coffee Mataram

Alhamdulilah ya lidah saya gak sensitif terhadap kopi, jadi bisa menikmati berbagai jenis kopi, mulai dari kopi murni, kopi campur susu ataupun kopi instan yang dijual di warung warung, karena saya sering baca tweet tweet para maniak kopi yang doyan nya cuma kopi murni dan anti kopi instan *merasa miris* #haha

Ngomong ngomong masalah kopi, di Mataram ini mulai banyak bermunculan kedai kedai kopi, nah salah satunya adalah Teras Coffee. Kedai kopi sederhana ini lokasinya ada di belakang SMPN 2 Mataram. Diberi nama teras mungkin karena kedainya ini memanfaatkan teras rumah pemiliknya.

Dilihat dari luar, gak ada yang spesial dari kedai kopi ini, eits tapi coba masuk dulu deh, dan cobain nongkrong disini deh, pasti akan ngerasa bedanya.. Apakah itu??

Melihat menu dan harganya, harga yang ditawarkan cukup ramah di kantong gan, coba deh bandingkan dengan cafe cafe lain di Mataram... Nih menu nya :


dalam ribuan*
Jangan mengharapkan ketenangan ya pas nongkrong nongkrong di sini, cos selain di letaknya di pinggir jalan yang selalu ribut oleh suara knalpot muda mudi Mataram, di sini juga sering dijadikan tempat maen Kartu Uno, Kartu Remi dan Uno Stacko, yang permainan ini memang sengaja disediakan oleh yang punya untuk dimainkan sambil nongkrong nongkrong. Tau sendiri lah ributnya pas lagi seru serunya maen Uno, apalagi Uno Stacko, wiiii dijamin keseruannya bisa kedenger dari komplek sebelah, haha... Serruu !!! Nih saya kasih foto foto pas maen Uno Stacko weekend kemaren :

Muka Muka Serius

Ekspresi saat konstruksi Roboh

Menjaga keseimbangan Konstruksi Uno


Ngomongin masalah makanan nya, menu yang saya suka itu Kwetiau Goreng ama Mix Fries. Kalau pesen kwetiau wajib bilang ke pelayannya : "yang super pedes mas" , makin pedes makin mantep :) . Sedangkan Mix Fries ini isinya Ubi Goreng, Kentang Goreng dan Nugget Goreng, ditambah saus sambal, beuuhhh ajiib banget dimakan pas lagi anget anget... Dijamin Nagih...

Edited 09 Februari 2014
Sekarang udah ada permainan baru lagi nih, yaitu Scrabble.. Hoho dah pada tahu kan apa itu Scrabble? Itu tuh permainan nyusun kata kata dalam bahasa Inggris. Jadi selain banyak menu yang bisa dinikmati, juga banyak permainan yang bisa dipilih buat dimainkan bareng temen temen :)

Scrabble

.: Recommended :. Cobain deh :)

Share:

19 January 2014

Ketemu Hiu, Patrick dan Nemo di Gili Petelu

Kemaren sebelum nulis ini, saya awali dengan posting beberapa foto di Gili Petelu, wuih gak nyangka ternyata banyak mention masuk, mereka semua nanya "Dimanakah Gili Petelu itu?? Toeng toeng, padahal sebagian besar di bio twitternya nyebut kalo lokasinya di Lombok dan Mataram. Hohohoho, baiklah kalau begitu, sebelum saya lanjut nulis, bagi yang masih belum tahu Lokasi Gili Petelu, silakan baca postingan saya terdahulu di >> LINK , silakan tinggal diklik aja :)

Kondisi pantai itu memang gak selalu sama ya, seperti di Gili Petelu ini, dulu saat saya kesini pertama kali, pas lagi pasang, jadi pasir pantainya gak kelihatan.. Saat itu saya gak naik ke gili nya. Dan saat itu masih ada semacam jembatan batu nya, hmmm gimana ya nyebutnya, bukan jembatan juga sih, yang jelas bentuknya itu batu memanjang, yang tengahnya bolong, ahhh lihat aja foto di bawah ini aja deh... hihihi susah menjelaskannya :

Gili Petelu jaman dulu

Nah kemaren ini, pas saya kesana lagi, kondisi pantainya sedang surut, terlihat pasir berbatu nya, jembatan batu itu dah hancur kena ombak, tapi dengan kondisi yang surut gini, view gili petelu menurut saya lebih cantik deh, lebih terlihat gradasi warnanya, putih, hijau, tosca, biru, wuih pokoknya super cantik..

Gili Petelu (12.01.2014)

Hoho dari jauh aja udah kelihatan eksotisnya, saking beningnya, dari atas perahu pun udah kelihatan terumbu karangnya.... 

Grup kita terbagi dua, saya dan robi turun ke pantainya lalu naik ke gili nya, sedangkan si Agus dan Rizki turun snorklingan. Selain pemandangannya yang bagus, Perairan Gili Petelu ini juga menyimpan keanekaragaman biota laut, gak percaya? Nih saya kasih poto nya :

1. Hiu : Sempet kaget juga saat saya ada di salah satu pojokan gili petelu, di sebuah cekungan saya lihat sekitar 3 hiu kecil berwarna coklat dengan ujung sirip berwarna hitam, wow eksotis nya ikan ini, sangat jelas bisa ditebak, ini adalah ikan hiu. Pantesan aja ya di Tanjung Luar yang lokasinya gak terlalu jauh dari tempat ini banyak terjadi pembantaian ikan hiu


2. Bintang Laut : Nah kalau biota laut yang satu ini memang banyak ya di lombok, dan kebanyakan memang berwarna biru gini...


3. Terumbu Karang, Anemon dan Ikan Badut : Nah ini nih yang jadi idola para peng-hobi snorkling, rasanya snorkling itu memuaskan kalau udah ketemu ikan badut alias Nemo ama Anemon tempat dia tinggal... hohoho  (pendapat saya aja sih :p). 




Dua temen dari Bandung si Robi dan Rizki ini kelihatan puas banget di Gili Petelu, kulihatin mereka betah banget di sini, padahal panasnya minta ampun, asyik terus mereka fotoan. Hihihi, mereka puas, kita ikut puass...







Narsis dulu sebelum pindah pantai

Sekitar jam 1 siang, langit tiba tiba berubah jadi gelap, tapi untungnya gak hujan di sini, yang punya perahu pun manggil manggil kita buat naek perahu dan lanjutin ke tempat berikutnya, yaaa namanya juga penumpang, kita pun nurut aja, padahal masih pada asyik fotoan di Petelu.

Menuju Segui
Lihat ke atas, langit terlihat dramatis banget, awan hitam + abu abu... Seakan akan bakal dateng hujan badai... Tapi eh ternyata awan hitam itu cuma lewat doang gan... Setelah beberapa menit sampai di Segui, awan hitam berangsur angsur menghilang terbawa angin. Dan dua teman saya yang dr Bandung tadi pun lanjut foto foto di Pantai Segui :)

(... bersambung)


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH


Share:

16 January 2014

Mengenang Jalan Jalan di Danau Bratan Bali

Foto di samping ini diambil di kawasan Danau Bratan, Bali sekitar 10 tahun lalu ketika saya masih di SMA, hohoho sesuatuk ya fotonya, lupa siapa yang fotoin saya waktu itu, kalau saya inget orang itu, saya pengen nanya ke dia, kenapa ambil fotonya kok gak proporsional gitu, saya di posisikan di samping, jadi gak jelas dimana fokusnya, 

Haha, itulah sekilas kenangan study tour waktu SMA dulu bareng temen temen satu sekolahan... Setelah sekian lama, akhirnya saya bisa kembali ke tempat itu dengan suasana dan cara yang berbeda, kali ini saya naek motor ala backpakeran dari Lombok, yeahh

Danau Bratan ini letaknya ada di Kecamatan Baturiti, Kabupaten Tabanan, Bali. Danau ini lebih dikenal dengan nama Danau Bedugul, dan berada di jalur utama Denpasar - Singaraja dengan jarak sekitar 70 km/2,5 jam dari Bandara Internasional Ngurah Rai. Selain itu, letaknya juga dekat dengan Kebun Raya Eka Karya Bali, sehingga saat ke sini wajib mampir ke Kebun Raya nya..

Danau Beratan ini menawarkan pemandangan yang unik dan menarik yaitu terdapat Pura Ulun Danu di tengah yang merupakan tempat pemujaan kepada Sang Hyang Dewi Danu yang di percaya sebagai Dewi Sri atau Dewi Kesuburan. Selain Pura Ulun Danu, pengunjung juga dapat menikmati pemandangan Gunung Karu dan villa terapung. Sebagian wujud pura nya bisa dilihat di foto tadi :)


Untuk mengelilingi danau tersebut, pengunjung harus menyewa boat. Apabila pengunjung tidak mau mengelilingi danau, bisa naek bebek bebek-an di sekitar dermaga nya. Hohoho asal jangan keliling danau naek bebek bebek-an tadi, dijamin capek ngayuhnya :p

bebek bebek-an

Nah lagi asyik asyiknya fotoan di deket bebek bebek-an, eh ternyata baterai kameranya abis gan, alamak langsung galau saya, bukan cuma baterai kamera, baterai hape pun lemah selemah nya, nyala pun enggan... Hufftt jadi males jalan jalan keliling sekitar danau. Saya pun milih nongkrong di salah satu warung disitu, makan mie rebus sambil ngopi. Betewe makan di sini serasa enggak lagi di Bali, tapi lagi di Jawa Timur, lha gimana, yang jualan aja orang jawa timur (kelihatan dari logatnya), dan yang pada mampir kesini juga orang jawa semua, haha

Oia Saya pun jadi gak sempet buat beli oleh oleh di sini, gegara tragedi kamera tadi, jadi males gan... Akhirnya milih cabut, lanjutin perjalanan ke lokasi berikutnya :p

Hoho....
Share:

BCA BALI RUN 2017

Blog Archive