WHAT'S NEW?
Loading...

Kisah Agak Unik di Warung Kelor Pak Mahir

Kisah ini berawal saat gue, bos gue dan satu temen gue nyari makan siang di sekitar cakranegara, mataram. Dan bos gue pun mengajak makan siang ke warung kelor yang ada di jalan brawijaya, sweta Mataram.Yaa karena diajak bos, kita kita sih ngikut aja.. hihihi

Jadi di lokasi itu ada dua warung yang saling nempel cuma berbatas dinding tipis, yang pertama warungnya pak mahir yang kedua warungnya hajah siapa gitu, lupa namanya. Nah sampai sana kebetulan mobil nya berhenti di depan warung kedua. Trus bos gue bilang, eh mundur aja, kita nyobain warung yang tadi, karena warung yang ini udah pernah. Siapa tahu lebih enak, trus mundur dikit dah mobilnya ke warung yang pertama.
Nah tadi pas kita berhenti di warung yang kedua, udah ada ibu ibu berdiri di depan warung kedua, yang sepertinya udah siap menyambut kita. Tapi kita malah gak jadi masuk sana, hihihi...

Tak disangka tak dinyana, pas kita keluar mobil, eh ibu ibu tadi udah nangkring di depan gerobak yang jualan es kelapa, dan jus buah. Kagetnya kita kita ini.... Trus ibu itu nawarin untuk beli es kelapa muda, awalnya gue nolak, tapi kok kepincut ama jus buahnya, gue pun pesen jus pear+jeruk. Diikuti yang laen pada pesen es kelapa muda. Kemudian sambil menunggu jadi, kita pun masuk ke warung pertama (Warung Pak Mahir) dan pesen sayur kelor beserta lauknya.

Tataaa gak lama, pesenan pun datang, berupa sepiring sayur kelor dan sepiring lauk yang berisi ayam goreng, sate jeroan, babat, sambal, terong, dan tempe goreng. Hmmmm udah kerasa kelezatannya nih. Kemudian mbak mbak yang nganter makanan nanyain pesen minum apa. Trus kita jawab kalo udah pesen minum di luar. Eh mbak tadi trus bilang kalo itu warung penjualnya beda ama warung ini, itu milik warung sebelah, harusnya pesen minum nya di dalem sini. Ebuseeet ini warung sebelahan kok gak akur gini ya? Musuhan gini.. Haha ketawa ketawa dah kita ini..

Sumpah nih gegara sayur kelor di warung ini, gue jadi ketagihan salah satu makanan khas sasak ini.... Enaaak cuuyy... Oia pernah juga sih dulu makan sayur kelor, tapi di daerah kekait gunungsari, di jalur menuju pusuk, tapi biasa aja, gak bikin nagih...

Nah setelah selesai makan dan bayar (dibayarin pak boss), kita pun keluar untuk bayar minumannya. Nah di situ kita nanya ke ibu ibu penjualnya. Dari sinilah kita tahu asal muasal cerita dua warung bersebelahan ini... Begini ceritanya.... :

Dahulu kala (dari papan namanya sih sejak tahun 1972), warung ini sebenarnya satu, dimiliki pak mahir. Namun setelah bapak itu menikah lagi, warung yang pertama ini diurus oleh pak mahir beserta istri kedua nya, sedangkan warung kedua nya diurus anak anak pak mahir dari istri yang dulu, nah di sini istri yang kedua ini gak suka ama anak anak pak mahir dari istri terdahulu, jadilah keadaan yang agak tidak mengenakkan diantara kedua warung ini... (sumber: cerita langsung dari ibu ibu yang ternyata anak dari pak mahir, kalo salah ya salahkan sumber ceritanya yaaa)

Teka teki tidak akurnya kedua warung ini pun terjawab,... kita pun pulang dengan lega dan kenyang.... Hihihihi, Semoga sukses ya usahanya......

Nanti suatu saat pasti akan kembali makan ke warung ini, enak sih..... SALAM KELOR..!!!



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

2 comments: Leave Your Comments

  1. oowh hahah ada ada aja ya, coba pada akuran jualannya pasti tambah seru :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya semoga sekarang udah akur :))

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar