WHAT'S NEW?
Loading...

Antara Petasan dan Malam Takbiran

by @infolotim
Rutinitas di akhir ramadhan adalah berbuka puasa sambil nonton tipi yang lagi nyiarin Sidang Isbat Kementerian Agama, menanti kabar kepastian kapan lebaran tiba, jangan sampai nih lebaran diundur kaya beberapa tahun lalu, si mamih udah masak banyak, ketupat ama opor buat acara silaturahmi besok di mushola. Seperti kejadian beberapa tahun lalu, kita semua udah pada yakin lebaran hari besoknya eh pas sidang, ternyata lebaran gak jadi besok, tapi hari berikutnya, jiahaha, padahal mamih udah masak banyak, alhasil hari berikutnya itu masakan diangetin ulang, hihihi. Dan rencana acara takbiran berganti menjadi seperti malam sebelumnya yaitu taraweh berjamaah. Oia ini sih belum seberapa, di Kota Mataram, orang udah pada siap siap keliling pawai takbiran dengan membawa miniatur masjid, eh ternyata gak jadi lebaran besok, alhasil pada balik pulang lagi.. hihihihi. Tapi alhamdulilah tahun ini 1434 H (2013), lebaran nya sesuai prediksi, meski cuma 29 hari, jadi semua persiapan lebaran tidak sia sia.

Dan meskipun saya udah hampir tiga tahun di Mataram, tapi belum pernah merasakan suasana takbiran di Kota itu, karena pasti  mudik. Seperti di tempat tempat lain, malam takbiran selalu identik dengan petasan, sampai sampai suara petasan mengalahkan suara takbir dari Toa Toa masjid. Jaman kecil dulu sih saya sangat bersemangat main petasan pas malam takbiran, namanya juga anak kecil yaa, masjid ramai dengan bapak bapak, sedangkan yang anak anak ramai di jalanan main petasan..hihihi. Oia bila udah menginjak sekitar jam 9 malam, anak anak kembali ke mushola, dan menjalankan tugas membagi zakat fitrah ke yang membutuhkan, kita udah dikasih daftar namanya, jadi tinggal nganterin aja pakai gerobag, setelah selesai keliling bagi zakat, kita kembali ke mushola dan menerima amplop berisi uang, seperti tahun tahun sebelumnya, uang itu dipakai oleh kita untuk makan bersama Mie Magelangan di depan RS PKU Purworejo, sampai tengah malam barulah kita pulang

Dulu petasan nya gak kaya sekarang yang panjang panjang dan meledak di udara. Dulu kita anak anak kampung sini bikin sendiri petasan nya, sebelumnya kita beli dulu bubuk petasannya, orang sini sih bilang obat mercon, yang jual gak sembarangan lho, kita transaksinya sembunyi sembunyi, lokasi penjual nya kita tahu dari temen, seru dah kalo pas mau beli bubuk petasan nya, kayak mau transaksi narkoba (kayak pernah aja yaa), penuh deg degan gitu, takut ketahuan polisi dan digerebeg. 

Langkah selanjutnya membuat selongsong petasan yang terbuat dari gulungan kertas, bisa kertas koran, kertas buku atau kertas kalender tahun lalu, pokoknya kertas kertas bekas, bubuk mercon tadi lalu dimasukkan di dalem selongsong, dikasih sumbu, dan ditutup, tataaaaaa petasan pun siap dinyalakan. Sehari bisa bikin puluhan petasan, bikin petasan nya mulai pas bulan puasa, bikin yang besar besar disimpan buat pas malam takbiran, sedang yang kecil kecil biasanya dinyalain pas jalan jalan pagi sehabis subuhan. Seru dah pokoknya, tapi sayang sekali budaya itu udah punah, udah gak ada penerusnya. Oia dan tradisi nyalain petasan nya gak selesai di malam takbiran aja lho, justru bersambung setelah solat ied, jadi setelah solat ied kita anak anak pembuat petasan di kampung ini berkumpul di suatu tempat, biasanya di rumah salah satu kawan yang punya tanah agak lapang di depan rumah, disitulah eksekusi petasan dijalankan, dan sisa pecahan kertas itu gak disapu selama seminggu, menjadi kebanggan tersendiri bagi yang punya halaman rumah penuh dengan pecahan kertas mercon.

Dan sekarang malam ini, malam takbiran 7 Agustus 2013, saya hanya bisa menatap layar komputer mengetik tulisan ini sambil melihat perkembangan pawai takbir keliling lewat TL Twitter... Besok lebaran, dan saya masuk angin, hihihi jadi males keluar, takutnya tambah parah, besok malah gak bisa solat ied. 



Selamat Idul Fitri 1434 H
Mohon Maaf Lahir Batin Yaaa....

1 comment: Leave Your Comments

  1. hihihihi.. ketawa baca post ini.. what a childhood memory ya, mas :)

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar