WHAT'S NEW?
Loading...

Kisah Seru di Sekotong Lombok Barat

Hari Sabtu datang lagi.... Jalan Jalan Lagi....

Yeay, Sabtu ini saya dapat pengalaman seru pas jalan jalan bareng Agus ke sekitar sekotong, tepatnya di Dusun Medang, Gili Sudak dan Kedis.

Kalau biasanya pada nyebrang ke Gili Sudak dan Kedis itu lewat pelabuhan penyeberangan Tawun, kita lain donk agak antimainstream dikit, hohoho kita lewat dusun medang, yang ada sebelum Tawun. Ada sensasi lain bila menyeberang lewat medang ini, yaitu jalur darat nya yang ancur membahana, masih berupa tanah berbatu, apalagi sekarang ini kondisinya becek gegara semalem ujan, beuhh seruuu (menurut saya sih seru yaa...)

Sampai di pantainya dusun medang, kita berada di titik terdekat antara Pulau Lombok dan Gili Kedis, apalagi kalau lagi surut, jarak kedua daratan ini bisa deket banget. Kita berhenti dulu di sini fotoan, lumayan bagus viewnya dari sini.


Ngelihat tingkahnya temen saya si Agus ini, kelihatan dia girang banget diajak blusukan ke medang ini, lompat sana lompat sini, dan dia juga jadi kepikiran ide buat camping di spot ini.


Capek lompat lompat di spot ini, kita geser agak ke utara, ngikutin jalur kecil yang ada, sampai kita berhenti di bawah pohon besar, disitulah kita parkir motor, rencananya sih cuma mau foto foto di pinggir pantainya, sekalian nyari bintang laut buat objek foto coz dulu pas ke sini banyak banget bintang lautnya.

Oia saya baru inget, dulu tuh pas lagi surut surutnya, jadi kita bisa jalan kaki agak ke tengah, nah disitulah nemu banyak banget bintang laut, tapi sekarang ini pantai lagi gak surut, jadi cuma nemu beberapa bintang laut kecil aja :


Di titik ini kita berada sangat dekat dengan Gili Sudak lho, paling cuma 150 meter jaraknya. Awalnya kita gak niat nyebrang, gak niat snorklingan, jadi gak bawa alat snorkling, tapi eh tapi, saat itu ada anak kecil yang lagi mendayung sampan kecil berlengan satu dari arah Gili Sudak menyeberang ke Medang, nah trus kita kompak punya ide dadakan buat nyebrang ke Gili Sudak naek sampan itu, hohoho Ide yang agak gila juga sih coz perlu kalian tahu ya sampannya itu kecil beroo, gak yakin sih bisa nyebrangin kita berdua ke Gili Sudak, tapi setelah nanya ke anak yang bawa sampan nya (sebut saja ARIF)  , dia bilang dengan seyakin yakinnya bahwa kita bisa nyebrang barengan bertiga pake sampan kecil itu, akhirnya kita pun nekat naek.

ini nih di Arif dan Sampan Maut nya :)
Pertama si Agus naek dengan memakai tas punggung berisikan Handphone, dan Logistik (makan minum), kondisi sampan masih aman, Kemudian saya naik, tangan kiri membawa kamera gopro di ujung tongsis, sedangkan tangan kanan membawa kamera canon, saku belakang ada dompet dan saku depan ada remote wifi buat gopro nya. Kondisi sampan mulai memprihatinkan, permukaan aer tingginya hampir sama dengan ujung atas dinding perahu, Yang terakhir si Arif naik dengan membawa dayung, kondisi sampan sangat sangat memprihatinkan... Tiba tiba saya jadi pengen turun balik aja ke darat, serem bro sampannya....

Foto Se-saat sebelum Tenggelam
Si agus dapat tugas membuang aer yang masuk ke sampan memakai gayung, bukan karena sampannya bocor sih, tapi aer masuk dari atas sampan, saat bergoyang aernya masuk... Aaaaaa keadaan makin serem. Apalagi saat si Arif mendayung, setiap dayungan, akan bikin goyangan sampan yang buat aer masuk ke sampan, makin lama makin banyak, si agus pun makin cepet buang aer nya, tapi ternyata si agus kalah cepet, lebih cepet aer masuk daripada gerakan agus, Tanpa pikir panjang kita sepakat buat balik arah ke darat saja, haha kondisi ini bikin si Arif jadi panik, dia jadi mendayung dengan membabi buta, berusaha buat muter arah perahunya sambil teriak teriak "Ayo cepet cepet", Nah gegara dia kebanyakan gerak pas ngedayung, aernya jadi makin banyak masuk...

Aaaaaaa Sampan kita akhirnya tenggelam (tapi gak kebalik), si arif langsung keluar dari sampan, dia bergelantungan di lengan sampan,  berusaha menyeimbangkan sampan. Sedangkan saya ama agus berdiri di sampan, karena kondisi sampan ada di pertengahan perairan, saya berusaha tenang, biar sampannya tetep tenang gak semakin tenggelam, konsentrasi saya terbagi dua antara menyeimbangkan sampan dan menyelamatkan kamera yang ada di tangan saya, si agus juga berusaha menyelamatkan barang yang ada di tas punggungnya.

Sedikit demi sedikit sampan kita ternyata terbawa arus menjauhi daratan, kacau dah kondisi saat itu, gayungnya entah hanyut kemana, sandalnya si agus dua duanya hanyut, trus dayungnya juga mengapung di belakang. Sebenarnya saya penasaran lho, dalem gak sih ini, saya nanya tapi gak ada yang jawab, hohoho, terus si agus ngambil itu dayung dan nyelupin tuh dayung ke air buat ngukur seberapa dalam perairan disini, Astaga ternyata gak terlalu dalem beroooo tahu gitu saya lompat dari tadi ini. 

Dengan memikirkan segala untung ruginya, akhirnya saya memutuskan buat lompat dari perahu, dengan mengorbankan basahnya dompet dan remote wifi gopro di saku, untungnya ya saya gak bawa hape... Saya angkat kedua tangan ke atas menyelamatkan kamera Canon nya, karena gopronya sendiri sih anti aer ya jadi saya gak khawatir. Trus jalan dah saya ke pinggir, oia saat itu saya inget perairan setinggi dada saya, Alhamdulilah ya.

foto saat saya udah lompat turun, kapal mengapung lagi dan si Agus masih sibuk ngeluarin aer dari sampan, belum berani turun, dan saat itu saya sedang ketawa super ngakak.. Hahahaha

Sampai di tempat agak dangkal, saya nyalain kamera, langsung dah foto foto mereka yang masih sibuk, si Arif sibuk ndorong sampan ke pinggir, sedangkan agus masih berdiri di sampan sambil buangin aer di sampan nya, hahaha, ketawa aja saya habis kejadian itu.... Mau ngata ngatain si Arif yang udah mau bikin kita tenggelam tapi kok rasanya gak tega, haha gak jadi marah saya, malah terpingkal pingkal saya dibuatnya. Saya jadi inget kejadian tenggelamnya anak Sekolah di gili sudak saat maen canoe beberapa bulan lalu. Alhamdulilah kita bertiga masih selamat, masih bisa ketawa ketawa...

si Agus masih belum berani turun :P

Lumayan lama juga si agus di atas sampan, belum berani turun sebelum bener bener sampai pinggir. Saat mereka lagi sibuk sibuknya, saya melihat kapal mendekat dari arah utara, hoho itu ternyata Perahu nya Pak Sahar, Waaaaa akhirnya datang penyelamat, bagaikan pahlawan dia datang di saat yang tepat setelah saya tereak tereak panggil dia.

Pak sahar ama istrinya di kapal itu kelihatan senyum senyum, hoho sepertinya dia dari tadi ngelihatin kita nih, hihihi jadi malu. Dengan sigap bu Sahar langsung memasang tangga di depan perahu untuk memudahkan kita naek. Setelah saya naek, si agus lari mendekat, hihihi akhirnya dia berani turun juga dari sampan maut tadi.

Sambil ketawa2, bu Sahar membantu kita naek perahu
Ini adalah kali ketiga saya naek perahunya pak sahar, ternyata dia masih inget saya, hohoho senangnya. Oia ternyata perahunya pak sahar baru nih, baru dipake beberapa hari, perahu yang dulu sih masih ada tapi disimpen, gak dipake. Gak sampai lima menit nyebrang, kita sampai juga di Gili Sudak, Alhamdulilah....


Sayang sekali ya udah sampai gili tapi gak bawa perlengkapan snorkling, awalnya memang gak rencana buat snorkling sih, lah nyebrang aja gak direncanain, tapi mau gimana lagi baju dan celana udah basah gegara nyemplung dari sampan tadi, akhirnya saya sekalian basah basahan juga, tapi cuma di pinggir pinggir aja, hihihi.. Nah tapi si Agus gak mau nyebur, cuma maen maen di pantai aja tuh.




Puas maen aer, kita pun makan nasi bungkus yang udah kita bawa dari Mataram, lumayan bisa buat menghemat pengeluaran, nasi empat ribu udah super kenyang, daripada makan di resto seafood nya Gili Sudak, yang sepertinya mahal, hohoho.

Setelah makan ini sih rencananya mau mampir ke Gili Kedis, tapi eh tapi dapet tawaran menarik dari Pak Sahar buat ngunjungin penangkarang penyu di seberang sana, hoho langsung dah kita berdua jawab "Ayo Pak...!!!" Kapan lagi coba dapat tawaran menarik, capcuss lah kita.

Gak sampai lima menit, sampailah kita ke Tempat Penangkaran Penyu nya, tempatnya berupa tiga rumah apung yang di sampingnya ada sekitar lima atau enam kolam, isinya ternyata tidak hanya penyu, ada berbagai jenis ikan, yang salah satunya ikan kerapu, wiii banyak banget kerapunya..

Di kolam penyu, ada sekitar empat atau lima penyu yang lagi asyik berenang kesana kemari, mereka dapat bergerak dengan bebas di air laut yang mengalir tapi akan tetap di kolam itu karena bagian bawahnya ada jaring pelindung nya, hohoho, ya semacam keramba gitu dah. Untungnya ya bawa kamera gopro, jadi gak perlu nyemplung ke kolam tapi tetep bisa dapetin foto underwaternya... Lho gimana Caranya??? , hihihi dengan berbekal monopod alias tongsis, tinggal celupin aja itu kamera ke aer, dan biarkan dia bekerja jepret  jepret sendiri. Hasilnya?? Nih :




Lagi asik asiknya nyelup nyelupin kamera ke aer (ceileh bahasanya), eh pak sahar ternyata udah pegang satu ekor penyu, buset penasaran gimana cara ngambil itu penyu dari kolam ya... Langsung dah ya tuh penyu jadi artis dadakan, banyak yang mau minta foto ama si doi :


Puas nikmatin foto foto di keramba ini, kita lanjut ke Gili Kedis, yang jaraknya gak jauh dari keramba ini. Kirain sih pak Sahar langsung mau nyalain mesin kapalnya dan cus ke Gili Kedis, eh ternyata enggak dia gerakin kapal nya pake bambu, biar gerakan kapalnya lambat dan pelan sehingga kita bisa nikmatin terumbu karang di bawah aer, aaaaaa baek banget pak sahar ini, gak diminta tapi dia ngasih dua spot bagus, keramba dan terumbu. Tapi sayangnya kita gak bawa alat snorkle, ya jadinya kita cuma ngelihat dari atas sambil celup celupin kamera ke aer, hihihi. Hari ini aernya kurang jernih, warnanya cenderung hijau, padahal sinar matahari cerah lho, harusnya sih jernih banget, kemungkinan warna hijau ini akibat perkembangan alga hijau di aer yang lagi tinggi (sok tahu aja sih, gegara keseringan nonton channel Nat Geo Wild)


di Gili Kedis ternyata rame berooo, ada satu kapal yang isinya keluarga dari Bandung, kita tahu asalnya dari bandung, karena udah ketemu tadi sih di Gili Sudak, dan ngobrol ngobrol dikit, terus ada pasangan bule juga lagi maen maen aer di pantainya, sedangkan di berugak tengah pulau ada beberapa tukang perahu yang lagi asik berteduh sambil nikmatin asep rokok. Kondisi Gili Kedis saat ini lagi agak surut nih, jadi bebatuannya keliatan, asik buat potoan..


Kita cuma sebentar di Gili Kedis, cuma seputaran terus langsung lanjut naek kapal lagi, kita memang sengaja merapat ke Lombok lebih awal karena tujuan utama kita touring hari ini belum kesampaian, yaitu Pantai Goa Landak. Lha gimana coba, rencananya kita mau cuss ke pantai landak itu, eh malah keasyikan diajak jalan ama Pak Sahar yang baek hati itu. Semakin terlihat baek hatinya ketika sampai di daratan Lombok terus kutanya berapa harus kita bayar ke dia, eh dia malah bilang "Berapa berapa dah mas", hohoho Gimana coba, saya harus bayar berapa?? AKhirnya setelah dibujuk bujuk akhirnya dia nyebutin angka > lima puluh ribu rupiah , wohoooo wisata keliling gili yang murah meriah, cuma 50 ribu sekapal, dibagi dua ama agus, jadinya cuma 25 rb, hihihi. Thank You Pak Sahar... We Love You.... Semoga dilancarkan Rezekinya... Aamiin :)




jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

6 comments: Leave Your Comments

  1. Ah foto nya pake tongsis hahaha, eh itu penyu nya kok diangkat2 gitu ??? kasihannnnn

    ReplyDelete
  2. permisi....
    wisata ke belitung yoook... laskar pelangi of island.
    (jointrip). untuk menekan cost para
    traveller.Target kami cukup 6seat untuk 1grup keberangkatan.
    Kalaupun anda mempunyai team sendiri, berjumlah 6orang, anda bisa
    menentukan sendiri tanggal keberangkatan.
    Paket ini sengaja di design se hemat mungkin. Sayang jika dilewatkan. Murah
    meriah tapi tidak terlantar... (he hee heee)
    * Durasi kunjungan 3hari 2malam.
    * Season ini dibuka untuk tanggal 14-15-16 februari 2014
    Dengan perincian biaya,
    * Tiket pesawat PP ± 1jt.
    (Jakarta~tanjungpandan~jakarta) untuk maskapai yg dipilih, silahkan
    konfirmasi dulu..
    kami hanya menetapkan maskapai apa???
    * 800.000/orang
    ( sudah termasuk ; mobil,hotel melati,boat ke pulau, alat snorkl kacamata &
    pelampung, karcis masuk, makan 4x )
    ###
    Jadwal kunjungan ;
    ***
    Hari pertama (belitung timur area) dengan penerbangan pagi, tamu dijemput
    dibandara. & langsung menuju belitung timur.
    - laskarpelangi of school
    - museum Andrea Hirata
    - pantai lalang
    - makan siang
    - pantai burung mandi
    - vihara dewi kwan im
    Lalu pulang ke tanjungpandan,
    - nongkrong dl dipantai tanjungpendam, sambil menantikan sunset.
    - pulang ke penginapan
    - makan malam
    ***
    Hari kedua :
    - breakfast
    - bukit berahu
    - tanjungkelayang, akses boat menuju pulau2... (makan siank dibungkus)
    - pulau lengkuas
    - pulau pasir
    - pulau batu berlayar
    - pulau kepayang
    - pantai tanjung tinggi (pantai laskarpelangi) sampai sunset.
    - balik penginapan
    - makan malam
    ***
    Hari ke3
    - breakfast
    - danau kaolin
    - rumah adat
    - transfer bandara tuk kepulangan

    Contact Person : +6281331939505 / 219ac6dc

    ReplyDelete
  3. Hadeeuuhh postingannya bikin ngiler pingin ke sana :(

    ReplyDelete
  4. Menarik sekali..boleh berbagi info CP kapal dan penginapan di sekotong..terima kasih banyak :)

    ReplyDelete
  5. Menarik sekali..boleh berbagi info CP kapal dan penginapan di sekotong..terima kasih banyak :)

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar