WHAT'S NEW?
Loading...

Seminggu di Kota Purworejo

Beberapa bulan lalu, aku ngikutin tradisi Nusantara yang selalu ada tiap tahun yaitu MUDIK. Nah tujuanku mudik adalah Purworejo yang ada di sebelah barat Jogja, sebuah kota kecil di Jawa Tengah yang bisa menjadi tiba tiba ramai pas Lebaran, dimana di jalan jalan penuh kendaraan plat luar Kota, terutama Plat B. Tapi meskipun ini kota kecil, tapi Listriknya nyala teruuss, gak kaya di Lombok yang sering mati listrik, heuheuheu.

Nah seperti apa keseruan selama seminggu di Kota Kecil ini, yuk ahh capcuss kita ikuti satu satu :

1. MAKAN MAKAAAAAN......!!!!!
a) Tulip, Bakery Cakes & Coffee Shop. 
Tempat ini berlokasi di Jalan Jenderal Sudirman No. 76, sebelah timur RSU Saras Husada. Tempat ini punya dua lantai, dimana lantai pertama isinya berbagai jenis roti dan cake, sedangkan lantai dua adalah Coffee Shop. Tapi jangan dibayangkan sebuah coffee shop seperti yang ada di kota kota besar, yang disini kurang memperhatikan desain interior, terlihat sangat datar dan biasa, lebih seperti foodcourt, karena memajang banyak foto foto makanan dengan ukuran besar.



Untuk menu makanan, bisa dilihat di daftar menu di atas ini. Ternyata ekspektasi rasaku berlebihan, heuheuheu, dari menu menu yang kupesan, semuanya kurang maknyuss.

b) Warung Makan Soto Kudus
Warung Soto ini berlokasi di Jalan Kolonel Sugiono No. 47, atau di sebelah selatan Toko Baju Roma. Makan di warung ini serasa nostalgia masa kecil deh, karena dulu waktu masih kecil biasanya pas habis beli baju di Roma, pulangnya mampir makan dulu di sini. Rasa Soto nya masih enak, sama seperti dulu, cuma bedanya dulu disajikan berbagai lauk di piring seperti tempe, jeroan, sate telur dan gorengan lain. Recommended deh, seporsi soto cuma 7000 rupiah saja. Kalau di Lombok ini bisa jadi Soto Termurah, heuheuheu...


c) Es Dawet Ireng
Es Dawet Ireng adalah salah satu kuliner khas Purworejo, dan setiap kita pulang kampung, pasti nyempetin buat mampir di salah satu warung yang kita temui di pinggir jalan (tidak pernah tetap beli di satu warung). Tapi dari sekian banyak warung es dawet ireng, yang paling terkenal tuh ya yang di Jembatan Butuh, Purworejo, namun berhubung jaraknya yang lumayan jauh dari pusat kota, kita gak kesana.

Nah kebetulan, kemarin pas lewat di  sekitar Buh Legok, ada penjual es dawet ireng, namanya Es Dawet Hitam Cak Din, huhuhu mampir deh. Es Dawet nya Uenaaak, Suegeer tenaan, apalagi dicampur Tape Ketan, Nyam nyam nyam....

Pokonya kalau kalian lagi mampir ke Purworejo, wajib nyobain kuliner yang satu ini.... Dijamin klepek klepek....

dawet hitam purworejo

d) Roemah Si Mbok
Tempat ini semacam kafe gitu, berlokasi di Jalan Brigjend Katamso, Pangenrejo. Seingatku dulu sih disini Toko Bangunan Sinar Baru, tapi sekarang dah berubah. Dengan menempati lantai dua, tempat ini menyajikan view jalan raya yang ramai dan berisik. Ditambah kerasnya musik yang di setel, jadi terasa gak nyaman di telinga. Itu kesan pertama yang aku rasakan saat memasuki tempat ini.

Selain itu, pesenan nya juga agak lama dateng nih, padahal lagi kelaparan, heuheuheu. Dari segi rasa pun, kurang maknyuss. Not Recommended lah.... Tapi lha embuh yo, tetep rameee


e) Twins Corner Cake and & Bistro
Cafe ini terletak di area TBA (Taman Bermain Anak) Purworejo atau di sebelah utara Alun Alun Purworejo. Dengan nuansa hijau, gambar menara Eiffel di dinding dan menggunakan kata "Bistro" cafe ini mau menyajikan konsep hidangan khas Prancis. Tapi pas di dalem dan menikmati masakannya, tidak terasa sama sekali nuansa khas Prancis nya, heuheuheuheu (kayak udah pernah ke prancis aja ya...).

Lokasi yang strategis, harga yang terjangkau, dan free wifi membuat cafe ini lumayan ramai. Nah tapi dari segi rasa, kurang recommended. Aku pesan Sup Jagung, eh keasinan. Trus Chicken Nacos nya ternyata cuma pakai snack nachos tortilla yang bisa kita beli di minimarket, bukan bikinan sendiri alias homemade


f) Josh Cafe
Cafe ini terletak di Jalan KH Ahmad Dahlan, atau di selatan Purworejo Plaza. Untuk Cafe ini udah ku bahas di postingan tersendiri beberapa waktu lalu, monggo di baca DI SINI. Tempat ini kujadikan satu postingan sendiri karena memang lumayan enak makanannya, suasananya juga nyaman :) Silakan dicoba sendiri yaaa... Tempatnya juga lucu buat foto foto. Yang jelas Recommended dah... Josss tenan


g) Toko Oleh Oleh Ay Kok
Toko Oleh Oleh ini ada di Jalan KH Ahmad Dahlan, atau di timurnya Warung Soto Kudus yang udah dibahas tadi. Setiap mau balik ke Lombok, pasti aku mampir kesini buat beli oleh oleh seperti Bakpia, Klanting (krimpying) berbagai rasa, Keripik dll.


h) Ayam Goreng Sambal Kosek
Menu makanan ini ada di Pondok Makan Pojok 2, Jalan Brigjend Katamso, sebelah selatan Bengkel Mbah Surip, Pangenrejo. Nah setiap mudik, pasti kita selalu mampir ke warung ini karena istriku ketagihan ama Sambal Kosek nya, heuheuheu, puedesss nya mantep katanya, dan belum nemu yang sama kaya gini di Lombok.

Pada saat bulan ramadhan, warung ini selalu ramai pas jam buka puasa. Tapi untungnya kita udah kenal ama pemiliknya, jadi sebelum kesini kita udah booking tempat dan makanannya dulu. Pas sampai sini, tinggal duduk dan makanan udah siaaap, heuheuheu, Pokoknya Recommended dah Sambal Kosek nya, wajib Dicobaa....


2. FOTO FOTO
a) Taman Kota WR Soepratman
Taman ini adalah salah satu taman kota yang ada di Purworejo, lokasinya ada di dalam area GOR WR Soepratman, tepatnya di sebelah utara SMAN 6 Purworejo. Dulu saat ditinggal merantau dari kota ini, belum ada nih taman ini, ya sudah mumpung lagi mudik, mampir kesini deh.


Seperti layaknya taman pada umumnya, disini ada banyak pohon, tempat duduk, gazebo, patung patung, Tank, serta berbagai mainan anak anak (Ayunan, Perosotan dll) tapi entah karena lagi musim kemarau atau memang belum tumbuh lebat, suasana taman disini kurang hijau, kurang segeeer. Padahal udah menelan anggaran 1,4 M lho, heuheuheu


b) Jembatan Gantung Borowetan
Jembatan Gantung ini membentang di atas Sungai Bogowonto, tepatnya di sebelah timur SPBU Boro, enggak kelihatan sih dari Jalan Raya (Jalan Jogja), tapi harus masuk dulu melewati makam alias kuburan di sebelah timur SPBU. By The Way dulu sebelum dibangun jembatan ini, warga harus menggunakan "gethek" (perahu dari bambu) untuk menyeberang, karena kalau mau lewat jembatan ya harus memutar jauh sekali.

Menurut info, jembatan gantung ini hasil bantuan dari SWISS, dan pembuatannya langsung ditangani oleh warga negara swiss, gotong royong dengan warga setempat. Nah untuk perawatan sehari hari, warga menaruh kotak amal di sisi timur.


Beberapa waktu lalu, saat Sungai Bogowonto meluap, jembatan gantung ini rusak dan tidak bisa digunakan lagi. Setelah si pembuat nya (di Swiss) dikabari kalau jembatannya rusak, mereka langsung terbang ke Indonesia lho, langsung cuss ke Purworejo untuk ngebuat lagi dengan konstruksi baru, dengan lokasi yang lebih tinggi dari sebelumnya sehingga lebih aman saat sungai meluap.

c) Pintu Warna Warni
Ini gegara iseng iseng ngelihat hestek #explorepurworejo di Instagram, aku nemu spot untuk fotoan unyu ala ala instagram gitu, heuheuheu, tempatnya sih "enggak" banget deh, ada di pinggir jalan besar Ringroad Utara (gak terlalu jauh dari Kolam Renang Arta Tirta) yang notabene rame ama kendaraan2 besar seperti truk2 atau bus bus menuju dan dari Magelang.


d) Batalyon 412
Sore Sore pas mau pulang ke rumah, aku sengaja lewat daerah Plaosan, biar terasa lebih sejuk gitu, eh pas lewat dekat SMK PN (di area Batalyon 412) aku ngelihat bangunan bangunan tua (mirip di Kota Tua Ampenan) gitu. Ya udah kita berhenti sebentar buat foto foto, heuheuheu, unik juga nih tempat, dulu sering sih lewat sini, cuma gak ngeh aja, dan memang dulu belum punya kamera buat foto foto, heuheuheu




19 comments: Leave Your Comments

  1. Bakpianya enak tuh kayaknya

    ReplyDelete
  2. Tak njajal ngepit ng Purworejo Bro

    ReplyDelete
  3. Sejak aku pernah di Padang, kuliner Purworejo jadi berasa kurang nendang. Haha. Banyak yang belum aku cobain nih. Kapan2 aku ahrus cobak ah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha,,, sama sih ama yang kurasakan...

      Delete
  4. Porworejo ini bahasa nya pake ngapak2 macam tegal ngak sech ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mboten mas... Kalau itu Purwokerto

      Delete
  5. ayam goreng sambel koseknya belom pernah coba, dimana sih itu?
    yg jadi plan klo aq mudik nanti ada Warung Doyong, warung pinggir sawah deket mesjid di duuh lali, arah ke kutoarjo, masakannya ayam santen ndeso. ruameee klo siang lho.

    btw foto2 di 412 boljug tuh dicek, kayaknya kok seru. padahal pas smp kosku di deket situ ahhaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu di pangen, deket rumah. cabang dari RM Pojok di pojokan alun alun

      waah warung doyong, baru pertama kali denger....

      Delete
  6. belum nemu kuliner yg maknyus...paling sop kambing pak kumis di alun2 depan gereja...

    ReplyDelete
  7. belum nemu kuliner yg maknyus...paling sop kambing pak kumis di alun2 depan gereja...

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah pernah, dan cukup sekali saja :)

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  10. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar