WHAT'S NEW?
Loading...

Ke Gili Nanggu ala Backpacker

Hai hai.... Di postingan ini, saya mau cerita tentang perjalanan saya kemaren bareng dua temen saya dari Lombok Backpacker yaitu Mas Yus yang berdarah Purwokerto dan Lili yang berdarah Surabaya. Nah sesuai dengan judulnya yaitu ala backpacker, disini kita ambil jalur lain yg lebih murah untuk bisa menyeberang ke Gili Nanggu alias jalur non resmi yang biasanya ada di Pelabuhan Tawun, karena tarif menyeberang dari Tawun mungkin bagi sebagian orang terlalu mahal apalagi kalau cuma pergi berdua/bertiga, sekapal itu biayanya 250-300 ribu PP.

dengan Jalur non resmi ini kita menggunakan jasa antarnya Pak Sahar, seorang nelayan yang tinggal di daerah Medang, Sekotong. Sebelum jalan kita udah telpon dulu ke Pak Sahar, untuk jemput kita di daerah Sekotong, sebelum Pelabuhan Tawun, tepatnya di bekas lokasi Nirvana Roemah Air. Dengan melalui jalur ini kita kena biaya bisa sepertiga dari biaya nyebrang kalau lewat tawun, tergantung pinter pinternya nawar... Gimana murah kan??

Perjalanan menuju Gili Nanggu menggunakan kapal motor kecil, diisi lima orang aja udah penuh banget ini, hohoho dan karena mesin nya juga kecil, kapal nya lumayan lambat, gak papa sih yang penting murah meriah. hohohoho.. Dan Setiap wisatawan yang masuk wilayah Gili Nanggu akan ditarik biaya 5000 oleh pengelola pulau.


Berhubung kita tiga orang, sementara alat snorklingnya cuma dua, jadi saat si Mas Yus dan Lili Snorkling, saya jalan jalan masuk ke bagian dalam pulau sampai tembus sisi pulau sebaliknya buat foto foto, lalu muter pulau, dan kembali lagi ke lokasi awal.







Pas balik lagi, Wohooo ternyata mereka berdua masih asik snorklingan, dan saya harus ngapain sendiri disini?? Tenang tenang, berbekal kamera mini ini saya coba eksplore sekitar, hmmm ternyata banyak objek menarik buat dipoto nih, mulai dari bule bule yang sedang berjemur sampai aksi seru para ABG, yihaaa :








Nah, dan akhirnya mereka selesai juga snorkling... Untungnya si Mas Yus ini bawa kamera Go Pro nya, jadi bisa narsis donk kita di bawah air. Btw terakhir ke Gili Nanggu itu udah lama banget, dan saat itu bagus banget terumbu karangnya, apalagi ikan nya, beuh jadi ikan paling jinak di sekitaran lombok dah, gak takut ama manusia.

Tapi kok sekarang beda banget ya, setelah saya nyebur, jadi ngerasa miris terumbu karang yang dulu bagus banget, sekarang hancur seperti habis dibom, gak mungkin sih kalo gegara keinjek pas snorkling ato gegara jangkar kapal, lha rata gitu yaa.. Harus ngeluarin tenaga ektra untuk berenang agak ke tengah biar bisa ketemu terumbu karangnya.

Untungnya di bagian yang curam udah ada beberapa meja besi yang di atasnya ada puluhan bibit terumbukarang, pas lihat itu, dalam hati saya berdoa semoga nanti mereka akan tumbuh subur disana, menggantikan pendahulu mereka yang udah hancur lebur...





Sekitar jam setengah 3 sore, kita telpon pak sahar buat jemput kita lagi... Alhamdulilah ya diangkat dan dateng jemputan 15 menit kemudian, hahaha kebayang kalo gak diangkat ato kebetulan lagi gak ada sinyal di rumahnya Pak Sahar, gak bisa pulang kita... hhohoho.. Nah pas pulangnya ini kita baru bayar kapalnya, cuma kena 100 ribu per kapal cui, antar jemput,,,, Murah Meriah....



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

7 comments: Leave Your Comments

  1. Kalo gw ke lombok, kira2 mau nganterin ngak yaaa ??? #HarapCemas

    ReplyDelete
    Replies
    1. asalkan hari sabtu/minggu/tanggal merah, siap ngantar om...

      Delete
  2. Minta kontaknya pak sahar dong gan..
    Rencana akhir tahun kesana nih

    ReplyDelete
  3. Asek dianterin :-) #kecupBasah

    ReplyDelete
  4. waktu atau lama perjalannya yg gak ada om
    misalnya dari mataram samapai sekotong atau desa terahir gak ada
    dan waktu penyebrangan yg kurang om
    dan foto2 nya masih kurang lengkap
    misalnya foto hutannya dan foto batu2 besar yang ada di pinggir pantai gak ada
    hanya tambahan ajja om

    ReplyDelete
  5. mas minta konteknya pak sahar bole? terima kasih..

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar