WHAT'S NEW?
Loading...

Mlipir ke Hutan Pinus Mangunan Jogja


Awalnya aku menyebut tempat ini dengan nama Hutan Pinus Imogiri, begitupun dengan teman teman yang membawaku ke hutan ini. Namun setelah googling di internet, ternyata sebenernya hutan pinus ini sudah tidak berada di wilayah imogiri, melainkan masuk wilayah Desa Mangunan, Kecamatan Dlingo, Kabupaten Bantul, Jogja. Sehingga kita sebut saja mereka "Hutan Pinus Mangunan"

Berjarak sekitar 22 km dari titik nol Kota Jogja, Hutan Pinus ini kita tuju menggunakan dua sepeda motor dengan beranggotakan 4 orang dewasa dan 1 balita (anak gueeee). Gak sulit kok untuk menuju Hutan Pinus ini, paling gampang tuh patokannya Terminal Giwangan, dari situ tinggal ambil arah selatan, menuju daerah Imogiri, nah nanti tinggal ikuti saja dah petunjuk arah menuju Hutan Pinus ini, dijamin gak bakal kesasar.

Untuk saat ini sih belum ada retribusi/tiket masuk untuk bisa menikmati indahnya hutan pinus ini, cuman ada biaya parkir sebesar 3 ribu untuk motor, 10 ribu untuk mobil, 20 ribu untuk bus, dan 50 ribu untuk yang mau foto Pre Wedding.

Kesalahan, yuph sebuah kesalahan datang kesini pas hari libur, apalagi long weekend gini. huhuhu rame bingit kaya pasar, mulai dari anak anak sampai kakek nenek pada piknik disni, ada yang gelar tiker, ada pula yang tiduran santai di hammock, itu sih oke oke aja, tapi yang bikin aku jengkel tuh yang nongkrong disini sambil ngudud alias ngerokok. Lha wong jauh jauh ke hutan, buat nyari udara seger, malah disini ketemu asep rokok juga... *tepok jidat *jidat tetangga

Ternyata tempat ini kurang cocok buat anakku yang lagi seneng senengnya jalan. Weleh serem cui, kontur tanahnya kan gak datar, melainkan miring. Sedangkan si baby K ini maunya jalan kesana kemari, kalau lengah dikit dari pengawasan ya bisa menggelinding ke bawah, heuheuheu. Khan gak lucu... Untung aja bawa personel, jadi bisa gantian nge jaga, dan aku bisa kesana kemari foto foto.

By the way, si baby K ini gak tertarik ama ayunan, beliau malah tertarik main tempat sampah, terutama ama tutupnya, di buka ditutup, dibuka ditutup, dituker tuker, dibawa kesana kemari, enggak capek capek. 






Di area parkir banyak terdapat warung warung makan. Jadi buat yang kelaperan, gak usah takut sakit perut atau maag nya kambuh, tinggal pilih aja mau makan apa, ada yang jual sate, bakso, nasi dan juga mie rebus.

Untuk mengusir hawa dingin dan rasa lapar, kita kita order mie rebus pedas plus telur, huhuhuhu ajiiib. Dan semakin ajib oleh iringan rekaman suara penjual Tahu Bulat, dengan kalimat yang diulang ulang, yang kira kira bunyinya seperti ini :
Tahu Bulat, digoreng Dadakan
lima ratusan, anget anget
gurih gurih nyoiii....

***

Rute Menuju Hutan Pinus Mangunan/Imogiri, Jogja
dari Maliobro, via Google Maps




16 comments: Leave Your Comments

  1. Di Kulonprogo kayaknya juga da hutan pinus mas, bisa dicoba :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada... di kulonprogo perbatasan dengan purworejo...

      tapi belum pernah mampir... lewat tok

      Delete
  2. Keren sekali tempatnya jadi pengen coba berkunjung tapi masih kurang nih tabungannya.

    ReplyDelete
  3. Waktu aku kesini panas nya juara dan berdebu jadi pengen cepet2 pulang ... aku tak suka

    ReplyDelete
    Replies
    1. kebetulan kemarin pas musim penghujan, tapi pas cerah ceria... jadi gak berdebu

      Delete
  4. Keren kyknya ya..next trip ke jogjah deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukannya kemaren mbak nya baru dari Jogja yaaa, heuheuheu

      Delete
  5. wah baru tau sya ada hutan pinus di jogja, ada kesempatan boleh lah mampir kesana
    Jenis pisang

    ReplyDelete
    Replies
    1. wajib mampir nanti kalau ke jogja

      Delete
  6. wuhhh balik pulang kampung to mas mantap mas keren" makin kece ini Jogja hehe... iya mas saya juga di kirimi pesan pas buat artikel beginian kalo nie bukan di imogiri hehe ternyata di mangunan hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. heuheuehu siapa tuh yang ngirimin pesen?

      Delete
  7. aku suka banget harum hutan pinus, harum alam !

    ReplyDelete
    Replies
    1. asal gak pas musim kemarau, berdebu.... heuheuheu

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar