2 March 2020

Ngopi Toraja di Dica Coffee & Patisserie


Jujur saja, selama kurang lebih setahun di Kupang, bisa dibilang kita jarang nongkrong nih, enggak seperti pas di Lombok, heuheuheu. Selain karena ada baby yang masih kecil, juga karena di Kupang belum terlalu banyak pilihan nongkrong yang nyaman untuk nongkrong bareng si krucil.

Hingga akhirnya rasa kangen buat ke cafe sekedar nongkrong, ngopi dan membunuh waktu pun datang jua. Di hari Sabtu sore, aku pun mengajak pasukan lengkap untuk JJS alias jalan jalan sore nyari tempat tongkrongan.

Pas banget kondisi cuaca sehabis hujan, dingin dingin empuk, kita pun meluncur ke arah TDM, rencananya sih mau nongkrong di kedai kopi yang dulu pernah mau kita datengin tapi gagal karena tutup. Satu hal lagi yang membuat kita memutuskan nongkrong di sini karena di kedai ini ada yang jualan Sate Rembiga khas Lombok donk. Bayangkan, ada sate rembiga di Kupang, heuheuheu, kita yang udah pernah tinggal lama di lombok jadi kangen donk ama kuliner juara yang satu ini. Kalian yang pernah makan sate rembiga pasti tahu gimana lezatnya kuliner yang satu ini.




Tempat yang kita tuju namanya Dica Coffee & Patisserie, lokasi tepatnya di Jalan Bundaran PU depan Kimia Farma TDM (Tuak Daun Merah). Alhamdulilah, sampai disana ternyata kedai kopinya buka. Awalnya sempet ragu sih karena dari luar kelihatan cafenya gelap, tapi ada tulisan "Open" di pintu nya, ya sudah kita masuk aja.

Setelah masuk, huaaaaa ternyata kosong melompong, cuma ada 1 pegawai yang tugasnya merangkap jadi barista, chef dan kasir, heuheuheu. Sendirian donk, enggak ada yang bantuin. Yaa tapi cuman kita juga sih tamunya, pasti bisa lah mengatasi semua kerjaan.


Kondisi penerangan saat kita masuk memang minim, yang dinyalakan hanya bagian depan yang dekat kasir (dekat pintu masuk) sedangkan di bagian tengah dan dalam masih gelap, baru setelah kita datang, lampu dinyalakan, dan baru terlihat jelas bagian dalam nya.

Desain bagian dalam kedai kopi ini bisa dibilang unik, jadi 1 los ruko ini terbagi menjadi 1 bagian, yang depan jadi area kasir, tengah jadi area tempat duduk dan belakang jadi area dapur dan toilet. Nah yang bikin unik adalah bagian tengahnya yang dibuat dua lantai gitu, jadi  sepertinya sih dikeruk dulu sehingga dari area kasir ada tangga turun ke tempat duduk di bawah dan ada tangga pula yang naik ke tempat duduk di atas. Kemudian dari area tengah ada tangga naik ke area belakang (dapur dan toilet).


Bagi pengunjung yang pengen ngopi sambil menikmati suasana jalanan dan udara seger bisa pilih tempat duduk di luar, disitu bisa menampung sekitar 15 orang.

Menu menu yang disajikan di Dica ini bisa kita lihat di papan tulis warna hitam di bagian atas kasir plus dengan harganya, ada sih buku/kertas menu, tapi lebih update yang ada di papan tersebut. Karena kondisi lagi sepi, kita langsung pesen di kasir, untuk pembayarannya nanti setelah selesai makan. Oia karena nama cafe nya ada kata "patisserie" kukira tempat ini menjual macam macam pastry juga, eh ternyata enggak.


Kita pilih tempat duduk di bawah, di sini ada 6 meja dan 16 tempat duduk, ada yang kursi biasa ada pula yang model sofa. Enak nih sepi gini bawa anak kecil, bebas dia mau kemana mana, mau teriak teriak, enggak ngerasa ngeganggu pengunjung lain, lha gak ada yang lain, heuheuheu, apalagi model nya semacam cekungan ke bawah gini, jadi si kecil enggak bisa jauh jauh, paling muter muter di sekitar sini aja.

Berhubung yang jaga cafe cuma 1 orang, menu makanan pesenan kita keluarnya pun satu per satu, tapi enggak masalah sih, malah bisa dibilang cepet. Nah menu yang kita pesen itu apa aja? Ini dia foto foto nya :





Enggak ada pilihan makanan berat di cafe ini, jadi kalau kalian memang laper banget, mending nyari makan di tempat lain, baru ngopi dan nongkrong nya disini.

Awalnya kita enggak ber-ekspektasi lebih untuk rasa makanan disini, karena cuma pengen nongkrong sore di tempat yang belum pernah kita datengin, eh tapi ternyata rasa makanan dan minumannya uenak lho. Aku pesen kopi item, sayangnya enggak ada banyak pilihan biji kopi, cuma ada 1 yaitu toraja, yasudah aku pesen yang itu aja dengan diproses V60. Seperti yang sudah sudah, After taste kopi toraja tuh akan menyelubungi langit-langit mulut di akhir minum kopi, halus dan lembut. Lebih mantap bila tanpa gula.

Kalau istri, seperti biasa dia pesen menu latte-latte an, yang di permukaan nya pasti dibuat pola, aku sih enggak sempet nyobain itu minuman, tapi menurut dia sih enak kopi nya.

Untuk cemilan, aku pesen menu menu aman yang bisa juga dimakan si duo krucil. Ada kentang goreng dan pisang goreng nugget. Enak gaes, abis ludes itu dua cemilan, kalah dah kentang goreng kfc dan pisang nugget sang pisang, heuheuheu.




Bisa dibilang cukup lama sih kita nongkrong disini, si kecil enggak bosen karena bisa bebas kesana kemari. Nah buat kalian yang pengen nongkrong disini juga, ini nih peta lokasi nya :

Share:

11 comments:

  1. Biasanya menyesuaikan kondisi kalau tiap kedai seperti ini, mas.
    Di Jogja kalau pagi cuma satu barista aja. Kecuali yang ada makanan, biasnaya berdua.
    Kalau di sana mungkin memang pengunjungnya belum terlalu banyak. Tapi keren lah, artinya dia harus menguasai semuanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mungkin ya, karena lagi sepi jadi cm 1 aja yang jaga

      Delete
  2. Eman yo Ir tempate sepii padahal lucu gitu bagus. Mana makanannya enak yah. Aku tuh yang di Jakarta aja suka mager keluar dan ke situ lagi situ lagi karena kayak repot siap2nya, wkwkwk. HEbat kalian masih suka nongkrong seru. Ini ada isu corona jadi makin males keluar, hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mungkin jam jam tertentu dia rame..
      haha, disini sedikit pilihan tempat nongkrong,
      iya ada corona, banyak banyak di rumah aja dulu sementara

      Delete
  3. Asyik, sudah lama juga saya gak ngreview cafe dan makanannya, hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah padahal di lombok banyak tempat makan baru yaaa

      Delete
    2. belum sempet lagi bang. Pulang ngantor langsung nemenin si kecil,hehehe

      Delete
  4. Tapi luas banget sih keliatannya dan spot spot instagramablenya dapet banget, puas banget lah bisa disana, apalagi kalau sepi udah kek rumah sendiri :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya jadi terlihat luas, padahal cuma 1 los ruko

      Delete
  5. wihh tempatnya ini sangat cozy mas...

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidak se-cozy yang dibayangkan sih, heuheuheu

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Youtube

Blog Archive