1 June 2020

Subasuka Paradise - Pantainya Penuh Lumut Hijau


Kalau dulu aku pernah nulis tentang restoran dan Capel di  Subasuka Paradise Kupang, kali ini aku mau nulis tentang pantai yang berada di bawahnya, jadi dulu tuh pas makan di resto nya, kita bisa tuh lihat pemandangan pantai di bawah, kebetulan waktu itu lagi sore, waktunya sunset dan ramai, aku cari cari jalan ke bawah enggak ada. Ternyata jalan ke bawahnya ada di pintu masuk subasuka yang satunya, enggak jauh sih, cuman males aja kalau jalan kaki, heuheueheu.

Nah beberapa bulan berikutnya, saat sore sore waktunya sunset, aku sengaja ke Pantainya Subasuka buat sunset-an dan ngajakin si kecil buat main main pasir.


FYI, komplek subasuka ini terdiri dari beberapa lini bisnis usaha, ada Subasuka Paradise yang merupakan Tempat Makan plus ada Capel nya, kemudian ada Subasuka Gallery yang menjual pakaian dan sejenisnya, dan yang terakhir ada Subasuka Waterpark. Nah pintu masuk ke pantainya ada diantara Subasuka Gallery dan Subasuka Waterpark.

Ada pos satpamnya di pintu masuk, namun saat aku masuk enggak ada yang jaga, dan memang tidak ada tiket masuk nya. Untuk parkir, disediakan dan lumayan luas.

Masih di area parkir, ada spot dengan pancuran di tengahnya dan dikelilingi pagar, nah dari pagar itu kita bisa menikmati pemandangan pantai di arah bawah, sedangkan di arah kanan juga terlihat jelas Cana Chapel dan spot Flying Fox yang start dari area Subasuka Paradise dan finish di area Subasuka Waterpark. 


Setelah puas menikmati pemandangan dan foto foto di sekitar pancuran, kita pun mencoba untuk turun ke pantainya.

Jalan menuju pantai ada di sebelah kiri dari foto di atas itu, sudah dibuat tangga untuk turun, namun harap berhati hati ya karena di tangga itu ada pasir yang bisa bikin tergelincir.

Kondisi pantai sore ini sedang surut surutnya nih, jadi kita bisa jalan jalan bebas di pasirnya, namun surutnya air itu meninggalkan lumut hijau yang kurang oke. Sebenernya pengen sih jalan sampai ke tengah, tapi karena harus melewati lumut hijau itu, enggak jadi deh, heuheuheu



Di sekitar lumut lumut hijau kita cuma sebentar, sekedar foto foto selfie dan bareng bareng, habis itu jalan balik ke tepian nyari pasir yang bersih dan bebas dari lumut lumut. Eh by the way, ternyata oke juga nih spot buat foto foto, ada background Cana Chapel yang bentuknya mencolok diatas bebatuan.

Disitulah kita duduk duduk santai, ngemil, bercengkerama sambil menemani si kecil bermain main.


Entah kenapa ya sore ini sepi banget, padahal biasanya sepengetahuanku pantai ini tuh rame lho, apalagi sore sore pas weekend gini, cerah pula. Tapi ya berhubung sepi, justru malah asik sih buat foto foto, heuheuheu, bebas cari spot, layaknya pantai pribadi.

Gak banyak sih yang bisa dilakukan disini, lha banyak lumutnya je, males juga buat jalan jalan keliling pantai, lumutnya tuh kalau diinjek jadi ambles gitu, sandal/sepatu pasti jadi kotor.



Sebenernya sore ini cerah banget lho, tapi sayang sekali di arah barat sana banyak awan, sehingga sesaat sebelum sunset tuh, mataharinya udah tertutup awan, alhasil Zonk sunset nya.

Setelah si kecil puas main, sebelum gelap, sebelum maghrib, kita pun cabut dari pantai ini. Coba aja pantainya bersih dari lumut ya, pasti bakal lebih seru nongkrong sore disni, entah ini memang lagi musim lumut atau memang seperti ini terus ya, next time aku bakal balik kesini lagi buat sunset-an, deket rumah sih :)
Share:

2 comments:

  1. Kapelnya mirip di Bandungan, dan malah sering digunakan untuk foto pranikah. Tempatnya asyik mas, sepi dan itu lautnya semacam pantai selatan.

    ReplyDelete
  2. pernah makan di restorannya,, dan pernah dugem di pantainya, dulu ada event soundrenalin :D

    -traveler paruh waktu

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Youtube

Blog Archive