23 August 2021

Jalan Jalan Sore ke Sungai Bogowonto

 
Lokasi rumah orang tua yang dekat dengan sungai membuat aku dulu waktu kecil sering banget main di sungai, entah itu mandi mandi, lompat dari atas, nyari kerang, nyeser udang dan ikan dan bahkan pernah ikut Om-ku (paman) nyetrum ikan, heuheuheu. Untuk sungainya ada dua, sungai kecil yang merupakan sungai irigasi percabangan dari Sungai Bogowonto yang hulunya di Bendung Boro dan tentu saja Sungai Bogowontonya itu sendiri.
 
FYI, sungai bowonto ini mempunyai panjang sekitar 67 km yang hulunya ada di Gunung Sumbing dan hilirnya di Samudera Hindia. Penduduk di sepanjang Sungai Bogowonto ini memanfaatkan untuk sumberdaya perikanan baik secara tradisional dengan cara memancing atau menjala. Besarnya debit air Sungai Bogowonto juga dimanfaatkan untuk pengairan/ irigasi melalui sejumlah bendung. Ada 3 bendungan di sungai ini yakni Bendung Boro, Bendung Penungkulan, dan Bendung Triredjo / Sejiwan sebagai bendung paling atas. 
 
Saat ini sedang dilakukan pengembangan dan ekplorasi Sungai Bogowonto ini untuk sarana wisata kayaking dan arung jeram, yang beberapa waktu lalu, sebelum pandemi corona sempat viral.
 

Dulu, untuk ke sungai bogowonto, dari rumah tinggal jalan kaki aja ke arah bawah, melewati papringan (hutan bambu) lalu menyusuri tepian sungai kecil beberapa ratus meter ke arah utara, baru menyeberang melewati jembatan sungai kecil lalu jalan turun ke Sungai Bogowonto. Nah berhubung hutan bambunya sekarang udah jadi perumahan, jalan ke sungai pun ikutan lenyap, alhasil harus lewat jalan lain yang agak muter , enggak bisa langsung turun. Di sungai kecil ini, seperti biasa setiap sore atau pagi pasti ada yang beraktivitas disini, entah itu mencuci baju, main air, atau mandi mandi.


Sebelum turunan menuju Sungai Bogowonto ternyata sekarang ada fasilitas umum untuk bersih bersih, semacam kamar mandi gitu, keren deh. Jalan kecil yang berada di sebelah fasilitas umum ini lumayan sempit dan agak curam ke bawah, jadi harus hati hati, aku aja sampai kepleset karena licin, heuheuheu, alhamdulilah enggak apa apa, padahal sambil gendong si kecil.

Kondisi sungai bogowonto hari ini bisa dibilang sedang surut (jawa : asat), jadi bisa buat main air anak anak, untungnya enggak sedang meluap, bisa gagal dah main airnya. Sampai di sungainya, kurasakan tidak ada perbedaan yang berarti dengan kondisi beberapa tahun yang lalu, bahkan dengan kondisi waktu aku masih kecil juga tidak ada perubahan sama sekali.



Sungainya lebar, namun aliran air cuman ada di bagian tengah saja, dan kita pun berjalan kaki menuju kesana, untuk berjalan kesana kita harus hati hati, selain karena licin, ternyata banyak ranjau juga, haha, beberapa gundukan kotoran sapi/kerbau kulihat, ada yang masih segar, ada yang sudah mengering.

Ada dua anak dari kejauhan kulihat sedang mencari ikan, satu anak memegang seser, satunya lagi memegang ember kecil, sepertinya buat menampung hasil buruan. Dan benar saja, setelah mereka mendekat, aku coba lihat isi embernya, isinya ada ikan ikan kecil dan udang. Heuheuheu, bener bener mirip jaman kecilku dulu dah, mainnya ke sungai nyari ikan.

Aku jalan jalan keliling sungai, nyari nyari spot foto sembari liat liat sekitar, nostalgia, inget masa kecil dulu. Sedangkan si kecil asyik duduk sambil main air, kakaknya juga, tapi sekilas terlihat kakaknya agak kurang nyaman bermain air di sungai tidak seperti saat main air di pantai, tapi kalau si bungsu sih asyik asyik aja dia.

Menjelang maghrib, kita pun segera beranjak dari sungai ini, tidak ada sunset, karena matahari terbenam dibalik rimbunnya pohon bambu di arah barat.







Share:

3 comments:

  1. Hi there, I found your website by means of Google while looking for a
similar matter, your site got here up, it looks great. I have bookmarked it in my google bookmarks. BLUE COOKIES MEDICAL KUSH FOR ALL I have got you bookmarked to look at new stuff you .

    ReplyDelete
  2. Pas gak musim hujan, tempat ini asyik mas. Bisa buat bermain air. Tapi anak-anak wajib dijaga betul

    ReplyDelete
  3. Kalau di Jawa banyak kali yang bisa dibikin betonisasi kiri kanan jadi kayak got besar, cuma secara pemandangan tetep enak yang masih asli

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

My Youtube Channel

Blog Archive