19 December 2016

Ayam Geprek Warung Mbok Wo : Pedesnya Nagih

Setelah seminggu nyelesein kerjaan di Pulau Dewata, akhirnya menginjakkan kaki lagi di Pulau Lombok nan pedas ini. Perut pun lapar, makan nasi terakhir sekitar beberapa jam yang lalu saat masih di Bali. Hari ini pas weekend, jadwalnya istri bebas masak alias enggak masak, dan itu artinya kita harus makan di luar. Coba ya ada Go-Jek di Lombok, khan enak tuh tinggal pencet pencet hape, makanan bisa datang ke rumah, heuheuheu

By the way, aku jadi penasaran lho, dalam waktu seminggu ini ada enggak sih tempat makan baru di sekitaran Kota Mataram. Pertanyaan itu dapat dengan mudah terjawab hanya dengan searching hashtag #kulinerlombok atau #kulinermataram di Instagram, dan tataaaaaa nemulah aku sebuah tempat makan yang baru buka beberapa hari. Namanya unik, "Warung Mbok Wo" , klak klik klak klik akhirnya dapet juga alamat warung nya. Enggak jauh dari rumah ternyata, lokasinya di Jalan HOS Cokroaminoto No.50 Mataram atau di sebelah utara Lampu Merah Cemara, Mataram, tepatnya sih ada di bawah pepohonan rimbun


Dengan menempati satu los Ruko, warung ini langsung menarik perhatian mata. Ada kombinasi warna kuning dan motif hitam putih di tembok nya. Lumayan menarik buat fotoan

Seorang lelaki berkacamata langsung menghampiri kita dan mempersilakan duduk, dari obrolan singkat baru tahu ternyata beliau adalah pemilik warung ini, heuheheu, mantap yeee terjun langsung menyapa konsumen. 

Sementara ini ada dua menu utama yang dihidangkan yaitu Ayam Geprek dan Ayam Gongso. Pas banget deh menunya ayam, kita khan penggemar menu olahan ayam. Ayam Geprek adalah pilihanku, sedangkan ibu negara memesan Ayam Gongso.

AYAM GEPREK (13k)
Buat kalian yang belum tahu, Ayam geprek adalah kuliner khas dari Jawa (Jateng Jogja) yang cocok banget buat pecinta makanan pedas. Seperti namanya makanan ini terbuat dari ayam (ayam kota) yang di goreng tepung lalu di geprek (bahasa jawa) atau di tumbuk dan dicampur dengan sambal.  Menu ayam geprek ini ditawarkan dengan beberapa level kepedasan yang dibedakan oleh jumlah cabe yang dipakai. Berhubung aku lagi laper banget (perut kosong) aku order ayam geprek dengan cabe tujuh aja (sayang perut).

Ayam Geprek Cabe 7

Gak lama nunggu akhirnya seporsi Ayam Geprek pun tiba, yang disajikan menggunakan cobek, dilengkapi lalapan dan dialasi daun pisang. Menurutku yaa proses "geprek" itu membuat sambel nya lebih meresap deh, karena ayam nya hancur dan rasa pedas cabe nya bisa masuk ke dalam daging.

Ternyata pilihan jumlah cabe ku enggak kurang enggak lebih, pas banget pedesnya. Lumayan bisa membuat keringat menetes tapi masih menyisakan cita rasa ayam nya itu sendiri yang aslinya sudah gurih. Enak enak enak.... perut udah penuh tapi mulut pengen ngunyah terusss

AYAM GONGSO (15k)
Menu yang kedua ini adalah pilihan ibu negara, masih sama sama dari ayam sih, tapi beda di cara pengolahan nya. Ayam gongso ini juga merupakan kuliner dari Jawa, khususnya Jawa Tengah. Yang unik dari kuliner ini adalah diolah dengan tiga langkah yaitu direbus, digoreng lalu ditumis dengan bumbu halus. Sehingga dagingnya akan lembut, dan lebih kaya rasa.

Enggak ada level level kepedasan untuk menu ini karena memang sudah pedas dari sono nya, yang artinya tanpa pesen pedas pun, bumbunya sudah pedas, heuheuheu. Level pedasnya sama kaya Ayam Geprek Cabe 7. Jadi buat kamu kamu yang hobi pedesss, wajib coba kuliner yang satu ini.

Ayam Gongso

Oia ada satu hal lagi yang spesial dari Warung Mbok Wo ini, Nasi Putih seharga 5 ribu di sini bisa kita refill sendiri sepuasnya sampai perut penuh, dan ada juga sayur gratis yang bisa kita makan sepuasssssnya sampai mabok. Untuk sayurnya beda beda tiap hari, nah kebetulan kemarin saat aku ke sini, sayur nya sayur sop yang segeeeer. Bisa buat netralin pedes nya ayam geprek.

Untuk minumnya sementara ini tersedia Teh Panas/Dingin dan Jeruk Panas/Dingin serta Air Mineral. Buat kalian yang penasaran ama pedesnya Ayam Geprek di Warung Mbok Wo ini monggo, silakan langsung meluncur ke warungnya, gampang banget ditemuin kok, pokoknya patokannya adalah lampu merah Cemara (gubernuran ke utara), nah warung ini ada di sebelah utaranya, di bawah pohon pohon besar. Tapi inget, buka nya hari Senin - Sabtu aja (minggu tutup) . Info lebih jelas, silakan follow Instagramnya @warungmbokwo

Menurut info dari si empunya warung, ada menu baru yang akan dilaunching beberapa waktu ke depan, yaitu Ayam Geprek tapi pakai Bumbu Plecing Khas Lombok... HOhohohoho aku penasaran......


Share:

13 comments:

  1. Ayam geprek emang nikmat kalau dimakan hahaha. Pecinta geprek mesti smeangat kalau disuruh makan :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heuheuheu, belum nikmat kalau belum dimakan

      Delete
  2. Harganya affordable jg ya Ir meski tempatnya unyu :D

    ReplyDelete
  3. Kalo nasi nya refil kan enak gratisan gitu, di jakarta ada warung jenk keling yg sambel nya pedes banget. harga nasi nya 5000 tapi dikit banget, tiap makan disana pasti habis 4 porsi nasi jadi 20 rebu nasi doang.
    Akhir nya sekaranga ku suka bawa nasi dari rumah hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huaaaa bawa nasi sendiri...
      Curaaang

      Delete
  4. krmn ke jogja ama solo, aku malah ga jadi makan ayam gepreknya -__-.. pdhl udh penasaran krn dibilang pedes...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau balik lagi ke jogja/solo wajib tuh

      Delete
  5. Bisa kenyang banget tuh kalo nasinya bisa refil gitu.
    Kalo ayam geprek udah pernah nyoba di sini sih, tapi ayam gongso belum, jadi penasaran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Embeer
      Tapi kemarin satu porsi nasi aja udah kenyang abisss

      Delete
  6. pedesnya sampe dimari mas... isuk" ngidam gepreekkk... mantep ikih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ojo isuk isuk
      Mengko mules wetenge

      Delete
  7. pas bgt ni ... aku suka yang pedes-pedes

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Blog Archive

Featured post

6 Spot Selfie Keren di Lombok

Melihat pemandangan alam dari sudut yang berbeda memang lagi nge-trend akhir akhir ini, terutama dari ketinggian, bisa itu dari puncak gunu...