23 November 2019

Acibara Coffee : Tongkrongan Ngehits di Mataram


Arabica dengan pembacaan terbalik jadilah "Acibara", yuph itulah asal mula sang pemilik (Ibnu Sofyan) memberi nama kedai kopinya. Memang sederhana banget ya penamaannya, tapi justru enak dan gampang diucapin serta diingat.

Kedai kopi Acibara in berlokasi di Jalan Jend Sudirman, Rembiga, Mataram, Lombok, tepatnya di bagian depan Lesehan Mimi Asri, seingatku sih dulu bagian depan ini dimanfaatkan buat parkir kendaraan deh, lama gak ke Lombok, eh sekarang malah jadi kedai kopi. Tapi untuk lesehan di belakang masih tetep buka kok.


Sekitar pukul 20.00 WITA aku sampai ke kedai kopi ini, waktu itu aku parkir kendaraan di tepi jalan  karena parkir yang disediakan di dalam sudah cukup penuh, takutnya nanti makin malam makin penuh, malah susah keluar. 

Teryata acibara ini luas yaaa, ada bagian outdoor dan indoor nya. Ini nih salah satu yang membedakan dengan kedai kedai kopi lain di lombok. Di bagian oudoornya aja ada banyak banget kursi meja yang disediakan, ada puluhan, belum lagi di bagian dalam. Saat kita sampai, di bagian luar sudah lumayan banyak terisi tempat duduknya, sedangkan di dalam masih banyak yang kosong. Kita pun pilih tempat di dalam aja, karena bawa anak, biar gak terpapar asap rokok.


Untuk pemesanan makanan, kita langsung order di kasirnya, jadi bukan dengan duduk di kursi lalu memanggil pelayan untuk membawa buku menu nya. Jadi di kasir sudah tersedia kertas menu, kita pilih langsung dan bayar disitu, lalu kita dikasih nomor meja dan tinggal nunggu aja pesanan diantar ke meja kita. Konsep pilih dan langsung bayar gini pernah aku temuin di beberapa kedai kopi lain, contohnya aja di Filosofi Kopi Jogja. Lumayan ngantre juga sih pas di kasirnya, tapi untungnya enggak lama, mereka pesennya dikit dikit, haha, paling kopi ama cemilan. Sepertinya sih pada wifian sambil nongkrong lama lama.

Kulihat kertas menunya, wuih ternyata menu yang ditawarkan oke oke juga nih, ada indomie yang penyajiannya dibuat mirip ama gambar di bungkusnya, ada sate taichan, cilok, donat kampung, cireng, kebab dan menu paketan dari Lesehan Mimi Asri juga bisa dipesan disini.

Eh di meja kasir ini juga dijual barang selain makanan lho, ada sedotan bambu dan juga sedotan dari stainless steel, tapi karena aku enggak tertarik, ya gak nanya dah harganya berapa. Pernah nyobain sedotan bambu dan stainless steel, rasanya aneh aja di mulut, mendingan gak usah pake sedotan sekalian dah.


Di bagian dalam Acibara Coffee ini didesain dengan tema Industrial, terlihat dari bagian atas (langit langit)  kedai. Di beberapa sudut juga didesain unik biar cakep buat foto foto ala ala instagram gitu. Untuk mengisi kegiatan dikala nongkrong, acibara menyediakan beberapa buku dan permainan semacam ular tangga, kartu UNO dan lain lain


Aku menyempatkan bertanya tanya dikit ke Barista nya, ternyata kedai kopi Acibara ini konsen banget ama biji kopi sembalun lho, yang notabene kopi lokal dari Lombok, mantap yaaa. Tapi sayangnya pas aku mau beli yang bijian yang udah dipacking gitu lagi kosong.

Kita nih nongkrong disini selain memang mau makan malam, kita juga ada temu kangen nih ama blogger tersohor dari Lombok, heuheuheu, sang pengelola blog http://andyhardiyanti.com , buat yang belum tahu siapa dia, monggo meluncur langsung ke blog nya.


Karena penasaran ama menu indomie mirip, akhirnya kita pesen itu donk. Disajikan dengan menggunakan mangkok hitam, menu mie ini memang dari segi tampilan mirip ama gambar mie yang ada di bungkus indomie rasa ayam bawang. Ada ayam gorengnya, telur rebus dan juga bawang merah utuh, heuheuheu. Kalau dari segi rasa ya gitu deh, pasti kalian tahulah rasanya indomie kuah buatan warung, yang pasti lebih enak daripada buatan sendiri.

Untuk cemilannya kita pesen cireng bumbu rujak dan chicken wings, dua duanya pedessss. Pas banget buat kalian yang penggila pedas. Tapi kalau gak mau pedes ya tinggal gak usah dicocol aja ke sambelnya. Meski tanpa sambal, udah enak kok rasanya.




Nah buat si kecil, kita pesenkan donat kampung dan brownies. Enak donat kampung nya, nostalgia jaman kecil yang sering dibeliin donat dari pasar ama emak. Maklum jaman dulu belum kenal dunkin donuts dan Jco.

Setelah puas ngemil, ngobrol dan ngegosipin orang, sekitar jam 10 malam kita pun cabut dari Acibara ini. Sebenernya masih banyak sih yang mau diomongin, tapi karena ada anak anak kecil, kasihan kalau harus ikutan begadang. Sampai di luar, wohoo ternyata ramai banget di luar, penuh kursinya. Padahal ini bukan malam minggu lho, luar biasaaaa.

Untuk lokasi Acibara Coffee, ini nih peta nya :


,


Share:

8 comments:

  1. Sya suka sama konsep yg diberikan :)

    ReplyDelete
  2. Aku kok kepikiran ke Lombok dan sekitarnya buat cari kedai kopi ya ahahhahaha.
    Tempatnya asyik mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kedai kopi menjamur di lombok, tapi ada beberapa yang udah gulung tikar

      Delete
  3. Patut mampir nih kalo ntar ke Lombok. Semoga bisa meNyepi ke Lombok, hihi..

    ReplyDelete
  4. terharu sekali saya liat kue2nya. Tampak sangat menggiurkan hehehe...kalau ke Mataram boleh juga ini jadi rekomendasi. makasih sharringnya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalau ke mataram, wajib mampir kesini

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Youtube

Blog Archive