WHAT'S NEW?
Loading...

Nonton Dolalak di Purworejo Expo 2014


Beruntung banget nih, pas lagi jalan jalan ke Kab. Purworejo, Jawa Tengah pas lagi ada event tahunan yaitu Pekan Purworejo Expo, yang memang diadakan setahun sekali dalam rangka peringatan ulang tahun kabupaten ini. Tahun 2014, event ini diadakan mulai tanggal 29 Oktober – 2 Nopember 2014 di Alun Alun Purworejo.

Sebenernya acara expo –expoan seperti ini sudah sering saya lihat di Lombok, khususnya di Kota Mataram, saking seringnya acara seperti ini diadain, jadi gak ada kesan WAH nya lagi, yaa meskipun dengan nama nama yang berlainan, tapi dengan konsep yang sama. Berbeda dengan di Purworejo, acara ini diadakan Cuma setahun sekali, jadinya event ini tetap menjadi WAH bagi warga kota ini, dan selalu penuh sesak pengunjung setiap kali diadakan. 

Karena lokasinya di alun alun, yang notabene outdoor, jadi di sini didirikan beberapa tenda raksasa biar gak kepanasan, maklum ini lagi musim super kemarau. Cuma sebentar sih saya ada di dalam tenda raksasa ini, karena saking penuh sesaknya, dan saya pun keluar di pintu barat yang langsung menuju panggung hiburan.

Kebetulan di Panggung nya lagi ada acara hiburan nih, yaitu Tari Dolalak (atau disebut juga Jidur). Tari ini merupakan tarian khas Kabupaten Purworejo. Wuih seneng banget saya, asal kalian tahu ya, saya udah lama banget gak nonton tarian ini, terakhir tuh dulu pas waktu SD, pas tetangga ada acara nikahan. Kalau jaman dulu memang acara ini sering diadain pas seseorang lagi mengadakan acara seperti nikahan, buat hiburan.

Berdasarkan pengamatan saya, ada beberapa ciri khas dari tari dolalak ini :
1. Diadakan di panggung, ya setidaknya lebih tinggi dari posisi penonton.
2. Sebagian besar penarinya cewek cewek muda, kadang ada juga sih yang cowok (tapi pasti sepi penonton)
3. Pakai Seragam mirip serdadu Belanda jaman dulu, lengkap dengan topi dan celana pendek, ya semacam celana gemes gitu dah, plus stocking
4. Selalu ada penari yang kesurupan (mendhem), tapi gak semua nya, paling cuma 2 atau 3 secara bersamaan. Dan saat kesurupan pasti dipakaikan kacamata hitam. Nah setelah kesurupan ini, penari akan menari dengan lebih energik dan bertenaga.

Dolalak

Yang bikin makin seru nih, salah satu dari tiga penari yang kesurupan memanggil salah satu penonton yang ternyata itu Bupati Purworejo, hohoho penonton bersorak sambil tepuk tangan. Nah di atas panggung, pak bupati joget joget asoy bareng ketiga penari yang kesurupan.

Saat lagi asyik nonton dolalak ini, perhatian saya tertuju pada kuda kuda yang ada di deket panggung, mereka disewakan untuk dinaiki, wiii. Seruu nih kayaknya naik kuda.

Meskipun kayaknya seru, tapi saya males naik, hihihi, dan saya tawarkan ke istri saya, eh kebetulan dia mau, mau banget malah, mau mau nafsu gitu, huahahaha.

Dengan membayar 10 ribu, dia naik kuda sambil dituntun pawangnya dari satu ujung alun alun ke ujung lainnya, kemudian balik lagi ke tempat semula. Saya lihat dia seneng banget, ketawa ketawa heboh, kombinasi antara takut dan bersemangat :)

Naik Kuda....

4 comments: Leave Your Comments

  1. Jadi penari nya ce2 cantik gitu biar rame ??? ... KEJAM, kasihan para co kalo ngak ada yg nonton :-)

    ReplyDelete
  2. fish eye gro pro emang memikat haseehhh yg naik kuda istrinya ya mas?? kenalin sama kudanya donk mas haseehh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes istri... satu satunya,.,,, haseh...

      Cantik ya? Kudanya.....

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar