WHAT'S NEW?
Loading...

Ketegangan dalam Perang Api Menyambut Nyepi 2015

Hari ini (Jumat, 20 Maret 2015) ada dua event seru di Kota Mataram yang merupakan rangkaian Perayaan menyambut Hari Raya Nyepi besok, yaitu Pawai Ogoh-ogoh dan Perang Api (Bobok). Karena ini hari kerja dan aku udah pernah nonton Ogoh ogoh, jadinya event yang pertama ku-skip untuk ditonton.

Nah baru sore harinya, setelah pulang kerja, aku bareng satu temenku (sebut saja Cacok), langsung meluncur dari kantor dengan masih memakai baju batik menuju TKP yaitu di persimpangan Negarasakah, Cakranegara (sebelah barat perempatan Sweta). 

Sekitar Jam 6 sore kita sampai juga di Lokasi, perjalanan menuju tempat ini butuh sedikit perjuangan, karena wilayah Cakranegara masih sangat ramai dan macet akibat para penonton Pawai Ogoh ogoh pada bubar pulang menuju rumah masing masing.


Kedua kubu yaitu Banjar Negara Sakah dan Sweta sudah siap di posisi masing masing, lengkap dengan peralatan perangnya berupa seikat daun kelapa kering (yang kemudian alat itu disebut "Bobok"), menunggu aba aba siap mulai dari tokoh masyarakat.

Bila dilihat dari personel, kubu arah timur (Sweta) lebih banyak daripada kubu arah barat (Negarasakah), sehingga belum mulai pun sudah bisa dipastikan siapa yang akan menguasai jalannya peperangan.

Persis jam setengah 7 sore, perang Bobok ini pun dimulai. Kedua kubu saling pukul menggunakan bobok yang ujungnya dibakar, sehingga pas mengenai lawan akan terlihat percikan bara dari daun kelapa yang dibakar, seru seru serem gitu deh.


Para penonton (termasuk aku) pada ketakutan brooo... Ya iyalah takut, siapa mau kena sabetan api, hiii sereem, akhirnya yang mulanya di tengah, pada mundur semua, tapi tetep sih berusaha jadi yang terdepan, apalagi yang pada pegang kamera, pada pengen dapet foto eksklusif, sampai ada yang berani banget ikutan berada di tengah tengah medan pertempuran.


Sekitar lima menit perang berlangsung, kubu barat berhasil dipukul mundur (pas seperti dugaanku tadi), dan oleh para tokoh masyarakat dengan dibantu polisi, perang dihentikan sementara, dan kubu timur disuruh mundur kembali ke posisi awal. Pada saat ini kondisi medan perang sudah kembali kondusif, gak menyeramkan lagi. 

Tapi, tiba tiba terlihat ada satu bobok yang melayang dari arah timur ke barat, dalam hati "wah ini nih ada provokator", dan benar aja, beberapa saat kemudian terlihat semakin banyak bobok yang melayang ke arah barat, yang jatuh mengenai orang orang termasuk penonton di sisi selatan (alhamdulilah posisi ku masih aman).

Hal ini memancing emosi beberapa pemuda dari kubu barat, mereka kembali menyalakan api pada bobok nya dan memulai perang lagi, daaaaan... Atraksi perang api pun dimulai lagi dengan tanpa komando dari para tokoh masyarakat. Kali ini kondisi peperangan semakin menegangkan dan menyeramkan karena bobok beterbangan baik dari arah barat maupun timur.

Para personil polisi harus bekerja ekstra untuk menghentikan peperangan yang sudah tidak kondusif ini, bahkan beberapa dari mereka terlihat terkena bobok juga, tapi untungnya mereka gak terpancing marah juga. dan Berangsur angsur kondisi medan perang kembali tenang. Saat semua sudah mematikan api pada bobok masing masing, Tokoh Masyarakat dengan resmi membubarkan acara Perang Api ini.

Para Penonton Bubar
Setelah gali gali informasi dari orang setempat dan om gugel, Ritual "Perang Api" ini merupakan tradisi umat Hindu di Mataram yang dimulai sejak tahun 1838, dan lokasi peran api ini merupakan lokasi peperangan antara Kerajaan Singosari dan Kerajaan Karang Asem pada Jaman dahulu kala.

Setelah Perang usai, sebenarnya tidak ada dendam diantara mereka, mereka pulang ke rumah masing masing dengan suasana damai. Karena sejatinya "Perang Api" ini bukan sekadar perang perangan dalam rangka peringatan menyambut Hari Raya Nyepi, melainkan memiliki makna yang lebih dalam, yaitu untuk membersihkan bumi dari segala malapetaka yang terjadi.


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

14 comments: Leave Your Comments

  1. Wohooo perang di jalan raya! Jadi inspirasi buat tawuran #eh

    Kalau latarnya pedesaan lebih bagus kayaknya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaa karena ada nilai historis nya di Lokasi ini :)

      Delete
  2. Gile heboh bgt bro...seruu seruuu...tnyt ada beginian ya sebelum nyepi.

    Just posted The Traveling Cows | Dinner at Sushi K, Kuta Lombok

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya di lombok cuma ada di lokasi ini... satu satunya

      Delete
  3. Wow gila keren banget, aku tuch pengen banget bisa menyaksikan acara2 macam ini tapi apa daya tiket suka mahal banget kalo pas perayaan macam nich :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyesss... menjelang hari raya pasti mahaaal tiket....

      Delete
    2. Tapi aku mau lho kalo dikirimin tiket #MulaiNgelunjak

      Delete
    3. sukanya yang gratisaaaan..........

      Delete
  4. Penonton boleh ikut perang-perangan ngak ya ? asyik banget kayaknya..hadeuuhhhh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. gak boleh ikutan... jadi warga desa situ dulu, baru ikutan. hohoho

      Delete
  5. Di Jepara pun ada acara sepeti ini, namanya Perang Obor :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pernah baca mengenai itu...

      Delete
  6. Wah! yang ini baru tahu! Perang api ini untuk memperingati nyepi kan ya? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes,, tepatnya menyambut nyepi...

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar