14 January 2017

Kuliner Bali : Bowl Mama Dewi Sri

:: Desember 2016 ::

Sabtu pagi, setelah sarapan manja dengan menu menu lezatnya Grand Zuri Kuta, aku ngajak si kecil buat main air di kolam renang nya yang lokasinya persis di sebelah resto hotel. Jujur saja, satu hal yang buat aku pilih hotel ini untuk stay libur akhir tahun ini adalah kolam renang nya. Kenapa?? Karena kolam renang nya berdinding kaca di beberapa tempat. Kayaknya sih unyu buat foto foto, heuheuheu

Ternyata di luar dugaan, kacanya kurang bening, pas di jepret, fotonya kurang wokeeeee. Baiklah, justru hal ini yang bikin kita lebih fokus main air (bukan renang ya) , jadi sedikit foto foto nya.


Seperti biasanya, setelah main air di kolam renang, pasti deh perut jadi laper. Mau makan lagi di restonya hotel kok ya males ya, pengen sesuatu yang lain gitu. Mau order lewat Go Food juga males, karena kita lagi pengen makan di tempat nya langsung.

Ya sudah, permainan hashtag di Instagram pun dimulai. Ini adalah jurus pamungkas yang paling ampuh, mau nyari apa aja kayanya ada deh di instagram (kalau nyari jodoh? Entahlah). Berbekal hashtag #kulinerbali dan sedikit kejelian plus kesabaran akhirnya aku menemukan tempat yang cocok buat nongkrong dan makan di siang hari ini.


Nama tempatnya adalah BOWL MAMA, yang lokasinya di Jalan Dewi Sri Kuta, atau tepatnya di depan Hotel Pop Dewi Sri, berjarak sekitar 300 meter dari Hotel tempat kita menginap. Jadi enggak perlu nyari Uber/Grab, tinggal ngesot aja, plus tempatnya yang fotogenik (ini penting, heuheuheu). FYI, ngomongin taksi online, aku sebenernya salah pilih hotel nih, karena berdasarkan info dari driver2 Grab/Uber, hotel yang aku tinggali ini merupakan salah satu hotel yang rawan alias ditakuti mereka untuk ngambil penumpang (nanti aku ceritain di postingan tersendiri), tapi untuk nge-drop penumpang sih aman aman saja.

Lanjut ke Makanan............

Foto foto di instagram nya Bowl Mama (@bowl.mama) memang bener bener menggugah selera deh, bagus bagus dan kelihatannya sih enak enak (semoga gak menipu yaa). Yang gak percaya silakan cek sendiri akun instagram nya, heuehuheu.


Saat sampai lokasi, cafe ini sepertinya baru buka deh, beberapa pegawai masih menata meja kursi di bagian luar dan yang lainnya membersihkan lantai dari daun daun. Maklum di minggu minggu ini cuaca di bali lagi kurang oke, angin besar dan sering hujan (tapi tetep hot). Bahkan kalau kalian pergi ke pantai kuta, kalian bakal ngelihat tumpukan sampah di sepanjang pantai, sampah hasil bawaan arus ombak.

Satu menu yang langsung aku pesen adalah Mango Sticky Rice (42k), yang merupakan kuliner nasi ketan yang disajikan dengan potongan buah mangga. Menu khas negara Thailand ini memang selalu bikin ngiler, awalnya mengenal makanan ini sih aku ngerasa aneh, masa makan mangga pakai nasi ketan... Heuheuheu ternyata setelah nyoba, eh malah ketagihan.... Yang bikin unik tuh rasanya, nasi ketan nya anget anget gurih, sedangkan potongan mangga nya manis asem dingin, berpadu di mulut, eeeuhhh nyesss nyesss maknyusss


Menu yang berikutnya adalah Nasi Ayam Hainan (55k), kuliner asia ini memang jarang ditemui di Lombok, karena kalah popularitasnya dengan ayam taliwang (ya iyalah, so pasti) , nah itulah yang bikin aku order makanan ini. Alasan yang kedua, kuliner ini enggak pedes, jadi bakalan cocok juga buat dimakan di baby K. Nasi nya sudah dibumbui dengan kaldu, jadi meski dimakan nasinya aja, udah enak, apalagi dimakan bareng potongan daging ayamnya, beuhh mantap, empuk empuk gurih agak manis.


Kuliner berikutnya masih berhubungan dengan daging, yaitu Sop Buntut (65k), buntut yang dipakai di sini bukan buntut ayam yaaa, heuheuheuheu tapi buntut/ekor sapi. Aku tertarik untuk makan sop buntut ini gegara kangen masakan nya Kila Senggigi Beach, di hotel itu Sop Buntut nya ueenak bangeeeet, belum bisa move on nih. Semoga di sini juga enak yaaaa


Untuk Sop Buntut dengan porsi jumbo ini, aku nilai Maknyusss... meski masih di bawah Sop Buntut nya Kila Senggigi.  Potongan ekor nya besar, daging nya banyak, kuahnya gurih mantap dan sambel nya cocok banget buat di campur di kuah nya, nyatu banget. Pas buat kalian yang lagi super kelaparan, karena kalau lagi laper nanggung dan pesen menu ini, dijamin enggak bakal abiss.


Buat nyegerin badan yang lagi kepanasan oleh hawa udara Bali, kita order es lime soda (35k) dan es cincau (35k) yang pastinya super segeeer.

Saat cafe mulai ramai, kita pun pilih cabut dari tempat ini. Dan lanjut shopping shopping di Galeria Mall, maklum ini akhir tahun 2016, bisa dipastikan disana banyak diskonan, heuheuheu....


***

Peta Lokasi Bowl Mama, Bali




.


Share:

6 comments:

  1. Hahaha gagal fokus sama es cincaunya... inget jaman sekolah sering beli es cincau

    ReplyDelete
  2. Saya penasaran sama rasanya Sticky Rice alias ketan yang pake mangga itu. Apakah rasanya seperti rasa yang dulu pernah ada?

    ReplyDelete
  3. Aku nyari foto kolamnya gak keliatan ahhahahha.
    Sekalinya ada malah makanannya mas :-D

    ReplyDelete
  4. Ngiler sama mago sticky ricenya :9

    ReplyDelete
  5. Itu ayam hainam nya sampai ada kuah meluber gitu yaaa, dewi sri sekarang ngehitss banyak kuliner yaa

    ReplyDelete
  6. @altaf : heuheuheu es cincau memang seger yaaa, enggak lekang oleh waktu
    @mirwan : huaaaa "rasa yang dulu pernah ada" , belum move on donk
    @nasirullah sitam : oia kolamnya lupa belum di insert, nanti kuedit
    @nia : di jakarta pasti banyaaaaak
    @om cumi : iyo dewi sri banyak tempat makan yang bikin ngileeer

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Blog Archive