18 December 2018

Berburu Kue Cucur dan Perut Ayam ke Oesao


Ada satu kuliner yang menarik perhatianku sejak beberapa waktu lalu, biasa aja sih makanan nya, yaitu Kue Cucur, tapi entah kenapa bikin penasaran. Aku tahu pertama kali saat ada teman kantor yang balik kantor habis kunjungan kerja dan membawa satu kresek kue cucur, lah,, jajanan jawa ini ternyata ada juga di Kupang, dengan rasa dan nama yang sama pula, Heuheuheuheu.

Bermodal kekuatan mbah gugel, aku pun mulai berselancar di dunia maya, untuk mengulik info info kue cucur kupang ini. Dari sini kuketahui bahwa lokasi pusat penjualan kue cucur tuh ada di daerah Oesao, persis di tepi jalur utama menuju daerah Soe, NTT. Untuk lebih tepatnya, silakan lihat di peta, di bagian bawah postingan ini.


Weekend tiba, siang siang kita pun meluncur menuju arah Oesao, dengan petunjuk arah Google Maps. Dari pusat kota kupang, berjarak sekitar 30km, dengan melewati jalan aspal yang sudah bagus. Perjalanan lumayan jauh ini terasa seru, karena banyak hal yang baru pertama kali aku liat, contohnya aja yang paling sederhana tuh nama nama daerah yang kita lewati, unik unik namanya, heuheuheu, enggak akan aku sebutkan di sini sih, biar kalian penasaran :p

Setelah melewati Pasar Oesao, kita pun bakal sampai di pusat kuliner kue cucur, banyak kedai di pinggir jalan yang menjajakan kue ini. Namun ada satu yang paling menarik perhatianku, menurutku sih kedai ini yang paling besar di antara kedai kedai lain, namanya Pondok Karona Cucur.


Jalan raya di depan Pondok Karona Cucur ini punya bahu jalan yang lumayan luas, yang dimanfaatkan untuk tempat parkir kendaraan, baik itu roda dua maupun roda empat, selain itu juga ada penjual jagung mentah di seberang jalan pondok karona ini. Buanyak banget jagung nya lho, kayaknya sih habis panen nih, dan panennya kayaknya enggak jauh jauh dari sini karena di belakang pondok ini terpampang luas kebun jagung.

Meskipun namanya Pondok Karona Cucur, ternyata makanan yang disajikan di sini enggak cuma cucur lho, ada pula Kue Lapis, Dadar Gulung, Nagasari, Lemper, Klepon dan yang paling unik namanya "Kue Perut Ayam". Sedangkan untuk menu beratnya ada Jagung Bose, Sei Sapi, Lalapan, dan Nasi Campur.



Awalnya sih kita cuma mau ngemil ngemil aja, pesanlah kita satu piring kue cucur dan satu piring kue perut ayam. Per piring/porsi ini harganya 10ribu. Enggak perlu lama untuk menunggu pesanan, karena kue kue itu udah ready stock. Rasa penasaranku akan kue cucur tiba tiba teralihkan oleh Kue Perut Ayam. Lha gimana gak terdistraksi, mendengar namanya aja udah aneh banget, Perut Ayam gitu lho. Heuheuheu, menurutku sih disebut perut ayam karena bentuknya yang mirip jeroan perut ayam (kalau pernah membelah isi perut ayam/mbeteti pasti tahu). Yang dimaksud jeroan disini adalah usus.

Yuph, kue perut ayam ini bentuknya melingkar lingkar gitu, kaya usus ayam. Haha. Tapi tenang aja, meskipun namanya aneh, tapi rasanya enak lho, empuk empuk manis. Cocok banget buat temen ngopi. Kalau untuk kue cucur sih, aku pikir kalian pasti udah pada tahu ya, karena di Jawa pun ada, bahkan bentuk dan rasanya pun sama, dengan didominasi rasa manis. Bedanya dengan kue perut ayam, kue cucur ini pinggirannya kering gitu, jadi ada sedikit sensasi kriuk nya.


Berhubung di luar ini banyak yang merokok, sedangkan kita ini personelnya ada balita dan bumil, kita pun hijrah (pindah) ke dalam.

Ternyata kue cucur dan perut ayam belum sukses mengganjal perut kita yang lapar, dan akhirnya pas di dalam ini, kita order makanan lagi, kali ini makanan berat donk. Aku pesen nasi campur sedangkan bumil pesen Jagung Bose.

FYI Jagung Bose ini adalah salah satu kuliner khas NTT. Yang berupa bubur jagung putih dengan campuran biji kacang merah dan kacang tanah (di warung lain mungkin berbeda campurannya). Rasanya sih cenderung gurih gurih tawar gitu, jadi cocoknya sih ditambah lauk dan sambal (lawar tomat). Enak deh rasanya. Kalian wajib coba, kalau pas jalan jalan ke NTT, terutama pulau Timor.



Peta Lokasi Pondok Karona Cucur, Oesao





.
Share:

10 comments:

  1. Cucur itu kue yang pasti mudah ditemukan di Madura mas. Baru tau kalau di Kupang namanya juga sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, aku juga kaget pas denger pertama kali...

      Delete
  2. Waah... Jd bnyak referensi kuliner nih di Kupang bro :)

    ReplyDelete
  3. uwaaaah pondoknya menjual kue2 tradisional gini yaaa... aku sukaaa nih.. temen utk ngopi sambil duduk2 santai :). mana td liat beberpa kuenya, favoritku juga :). kapan2 kalo ke kupang hrs kesini .

    ReplyDelete
    Replies
    1. wajib dah, kalau ke kupang...
      mampir mampir

      Delete
  4. Ada isinya ngga Ir yang kue perut ayam? haha geli gitu liatnya kayak usus. Btw selamat atas kehamilan keduanya, semoga sehat2 ya bumil dan janin :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. enggak ada isinya
      udah lahiran nih

      alhamdulilah sehat semua

      Delete
  5. Ada suami isteri yg jualan kue cucur di pasar Lenteng Agung. Mereka adalah tetanggaku. Cucurnya mereka bikin sendiri. Rasanya enaaak banget. Pas manisnya pas adonannya lembut. Hari gini kita kudu tetap menikmati kue tradisional.. anak2ku juga doyan ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuah lenteng agung, pernah beberapa kali kesana, ke rumah tante, deket kantor pos. kalau ke pasar nya belum pernah.

      bener dah, kue kue tradisional gini jangan sampai kalah ama kue impor, heuheuheu

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Youtube

Blog Archive