26 December 2019

Menikmati 5 Hari di Pulau Rote

Masih inget banget dulu waktu sekolah, pas pelajaran geografi, diajarkan titik titik terluar Negara Indonesia, dimana salah satunya adalah Pulau Rote yang merupakan pulau paling selatan Indonesia. Dan gak nyangka banget, sekarang aku bisa menginjakkan kaki di pulau tersebut, buat kerja, sambil jalan jalan selama 5 hari. Nah ngapain aja aku selama lima hari di Pulau Rote? Yuk ah mari kita mulai cerita nya.

Bandara DC Saudale, Pulau Rote

Menuju Pulau Rote
Untuk menuju pulau rote dari Kupang, bisa menggunakan beberapa moda transportasi seperti Kapal Cepat/Fastboat, Kapal Ferry dan Pesawat Terbang dengan waktu tempuh yang berbeda beda. Untuk yang paling cepat, tentunya pakai pesawat terbang donk ya, nah moda transportasi inilah yang aku pakai. Perjalanan dari Bandara El Tari Kupang menuju Bandara DC Saudale Rote cukup singkat, sekitar setengah jam saja. Oia, FYI pesawat dari Kupang ke Rote sehari ada 2x yaitu pukul 06.00 WITA dan 14.30 WITA menggunakan maskapai Wings Air.

Dari Bandara DC Saudale, transport yang bisa digunakan untuk menuju tempat yang kita tuju di Pulau Rote yaitu menggunakan Jasa Travel, dimana pas kita keluar dari Bandara akan banyak orang yang menawari travel. 


Penginapan
Di Pulau Rote, pusat pariwisata dan perhotelan yang bagus bagus ya baru di daerah Nemberala, belum merata ke daerah daerah lain, sedangkan aku dapet kerjaan di Kota Ba'a, dekat dengan bandara tapi lumayan jauh dari Nemberala. Selama 5 hari aku menginap di Ba'a di hotel yang sama, enggak pindah pindah, selain males pindahan, ya karena hotel inilah yang paling bagus di Ba'a (untuk saat ini)

Nama hotelnya adalah Hotel New Ricky. Lokasinya strategis banget, deket lapangan Ba'a, deket gereja, deket masjid, deket pelabuhan, deket pasar pula. Kita ambil yang semalem 400rb, fasilitasnya kamar dengan 2 bed sinlge, AC, TV, Air Panas, handuk, sabun mandi, tanpa odol dan sikat gigi. Oia untuk beres beres kamar, petugasnya gak ngelakuin tiap hari, kayak kebanyakan hotel yang lain, tapi harus bilang dulu ke resepsionis, baru deh dibersihin kamarnya dan diganti handuknya.

Urusan Perut/Makan Makan
Selama di Rote kita nyobain beberapa tempat makanan, mulai dari warung nasi biasa, warung padang, cafe, warung lalapan, sampai ke masak masak sendiri hasil dari belanja di pasar.


Pagi hari setelah mendarat di Rote, sekitar jam 8 pagi, kita langsung mampir ke warung lumayan 3, lokasinya di depan Bank BRI Unit, di arah bawah Komplek Ti'i Langga. Enak cui, masih anget masih seger semua, karena baru selesai masak, recommended lah pokoknya, oia btw yang punya orang jawa muslim, jadi dijamin Halal. Kemudian pas siangnya kita coba makan di Rumah Makan Talago Biru yang menyediakan menu menu khas masakan padang, lokasinya gak jauh dari pelabuhan Ba'a dengan view laut, rasanya standar sih, seperti kebanyakan warung padang lain. Kalau dari segi harga, tentu lebih mahal daripada warung yang pagi tadi kita datengin.


Pas malemnya aku diajakin makan ama temen. Nah gak nyangkanya tuh ternyata ada temen SMA ku yang lagi dapet proyek kerjaan juga di Pulau Rote, bener bener gak nyangka dah bisa ketemu di titik paling selatan indonesia setelah bertahun tahun gak ketemu. Btw dia udah sekitar setahun kerja di Rote, jadi udah lebih paham lah mengenai dunia malam disini. Dia pun ngajakin makan di Cafe 777, lokasinya di tepi pantai, dibatasi dengan jalan aspal. Menu menu nya ada di foto di atas. Tempatnya nyaman sih di tepi pantai, adem, rasa masakan nya juga enak kok, cuma harus sabar, karena lumayan lama hingga pesenan kita tersaji, kalau lagi lapar banget, mending cari warung yang lain.


Di malam yang lain, kita nyobain makan di Warnyet alias Warung Penyet yang merupakan warung jawa (Jawa TImur). Lokasinya di Jalan Baa Busalangga, deket ama Bank BNI Cab Rote Ndao. Menu yang disediakan ada Ayam Penyet, Ayam Bakar, Ayam Kremes, Tempe/Tahu/Telur Penyet, Soto ayam dan Tahu Tek Tek. Tempat makannya sempit nih, harus berdesak desakan, rame terus cui, untungnya enak ya.


Pernah juga kita makan malam di sekitar Lapangan Ba'a, di situ kalau malam banyak yang jualan makanan, mulai dari yang halal sampai yang halal. Nah temen temenku ini khan non muslim semua nih, malam itu mereka makan babi bakar donk. Ya sudah akhirnya aku jalan sendiri, keliling lapangan, nyari tempat makan yang selain menu babi, akhirnya dapet juga di depan Puskesmas Ba'a. Kayaknya sih warung ini cuma buka pas malem ya, aku lupa nama warungnya yang jelas menunya lengkap banget, gabungan dari beberapa gerobak, ada lalapan ayam, nasi goreng, bakso, gule, soto sampai sate ayam juga ada. Aku makan malam disini serasa bukan lagi makan di rote deh, serasa di jawa, lha disni isinya orang jawa semua, pada ngobrol pake bahasa jawa, haha.

Cafe Sharon

Untuk sarapan, tiap hari kita makan di Hotel saja, karena memang dari harga kamar sudah termasuk free sarapan, yaaa meskipun menu makanan nya itu itu aja, nasi putih, mie goreng, lauk dan sayur, serta roti tawar dan pisang ambon, minumnya kopi dan teh yang gak ada tulisannya, jadi kadang suka ketuker antara termos yang berisi teh dan kopi. Kalau mau yang lebih bervariasi bisa order makanan dari cafe sebelah, yang namanya Cafe Sharon, karena pemiliknya sama, menu makanan di cafe itu bisa dimakan di tempat dan juga bisa diorder untuk diantar ke kamar. Cerita lengkap tentnag Cafe Sharon nanti aku bahas di postingan tersendiri.

Senja dari atap Hotel New Ricky, dengan view Pelabuhan Baa

Ngapain aja di Rote?
Selama lima hari gak melulu donk kita kerja terus, di sela sela itu kita sempetkan buat jalan jalan menikmati beberapa tempat wisata di Pulau Rote.

Meskipun kita ke Rotenya pas musim kemarau, panas dan gak pernah ujan, ada satu tempat yang selalu ijo dan seger, yaitu Mata Air dan Pemandian Oeamau. Lokasinya deket dari Ba'a. Airnya seger banget cui, kalian yang ke Rote wajib mampir ke Oemau dah

Hutan Bakau Ndi'i Lifu

Kemudian untuk sore hari, selepas kerja kita menyempatkan untuk menikmati Sunset, gak tahu ya selama di Rote ini Matahari pas sunset tuh selalu kelihatan besar dan bulet, gak terganggu ama awan. Tempat yang kita datangi untuk menikmati sunset yaitu di Pelabuhan Ba'a, Rooftop Hotel New Ricky, Hutan Bakau Di'i Lifu, dan Pantai Oesosole.

Pelabuhan Ba'a, Rote

Hari terakhir kita di Pulau Rote, ditutup dengan perjalanan wisata ke Pantai Oesosole, lokasinya sih lumayan jauh dari Kota Ba'a. Untuk lebih jelasnya, sudah pernah aku tulis di postingan tersendiri mengenai Pantai Oesosole ini.

Dari 5 hari ini, masih banyak area di Pulau Rote yang belum sempat kita datengin, maklum kita cuma bisa jalan jalan sore sehabis kerjaan beres. Next time aku bakal balik lagi ke Pulau Rote, pengen ke daerah Nemberala nih, katanya disana banyak pantai cantik dan hotel mewah :)

Share:

12 comments:

  1. Warnyet: Warung Penyet, sungguh ingat Jawa langsung hahahahahha.
    Itu mercusuarnya menarik untuk diabadikan, mas. Jos lah bisa menginjakkan kaki di Rote.

    ReplyDelete
    Replies

    1. btw ternyata di sekitar tempatku menginap ini banyak orang jawa nya lho, kebanyakan sih punya usaha jualan, baik itu makanan ataupun jualan barang2 di pasar.

      iyo mercusuarnya joss, waktu itu pengen naik tapi pas gak ada penjaga nya

      Delete
  2. Banyak info nih yg sya dapatkan dari Pulau Rote.. Keren bang :)

    ReplyDelete
  3. Padahal nunggu-nunggu ada informasi tentang pantai yang nyaman buat leyeh-leyeh, berpasir putih dengan garis pantai yang panjang hehehe. Ternyata dibeton macam pelabuhan. Pengen ke Rote. Waktunya mepet. Udah sampe Kupang langsung cabut ke Jakarta. Hiks :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, itu foto di pelabuhan, deket dengan penginapan kita..
      klo untuk pantai yg alami, banyak bangeeet, cuman baru ngunjungi 1 aja, yaitu pantai oesosole, pernah kutulis di blog ini :)

      Delete
  4. di lapangan banyak ikan bakar tuh kalau malam, segar2 lagi ikannya :D ..

    udah hampir 5 tahun nggak ke rote, udah banyak hal baru kayanya di sana ya..

    btw nggak ke pantai bendera?

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ada ikan bakar, tapi mahal mahal, haha
      enggak sempet ke banyak tempat, jalan jalan nya harus curi curi waktu di sela sela kerjaan..

      Delete
  5. Udah lumayan tuh hotel Ricky sekarang dulu kalau disana paling susah kalo lagi dipakai aulanya.. lha aulanya di tengah ruangan depan hotel apa gak susah, mau ngobrol sama teman gak bisa.. Wah warung War-Nyet masih eksis

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, ini lift hotel nya aja awalnya gak dinyalain, pas banyak tamu baru dinyalain

      Delete
  6. Widih..udah sampai ke Pulau Rote juga ya, Wan. Saya tahun 2000 dulu cuma ke Kupang. Udah, diam di situ doang. Wkwkwk.. Padahal objek wisata di luar Kupang (tapi masih di NTT) keren keren yakk. Maklum, masih usia SD waktu itu. Ngikut ortu aja~

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, ini ke rote juga karena ada tugas negara...

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Youtube

Blog Archive