WHAT'S NEW?
Loading...

Nostalgia ke Candi Borobudur

By the way kalau dihitung hitung udah sering sekali ya aku ke Borobudur, tapi itu udah lama sekali, semenjak beranjak dewasa malah gak pernah kesana lagi. Satu hal yang gak pernah kulupa tentang Borobudur tuh ya momen ketika kita kita kita dari ECC (effort central course) yang notabene tempat kursus Bahasa Inggris sedang melakukan praktek percakapan bahasa inggris langsung ke bule bule yang lagi wisata ke Borobudur.

"Hello Sir/Mister/Miss..." , "Whats your name?" , "Where do you come from?", "Nice to meet you" bla bla bla....

Haha, percakapan standar banget ya, tapi ya itulah yang bikin terkesan dan gak terlupakan.. Ahh sayangnya jaman dulu belum punya kamera, yang udah punya kamera hanya orang orang tertentu saja, dan itupun masih kamera pake roll film, yang biasa kita dulu sebut dengan "Tustel"

***

Puluhan tahun berlalu, Candi Borobudur tak banyak berubah. Sepertinya hanya satu yang berubah secara signifikan yaitu tiket masuknya. Seingatku dulu tuh kita harus ngantre di loket buat dapet tiket berupa kertas gitu, trus disobek pas masuk ke pintu gerbang, tapi pas terakhir ke Borobudur (sekitar beberapa bulan lalu), ternyata udah berubah cui, udah makin modern gitu, sekarang pakenya kartu yang tinggal dimasukin ke lobang nya di pintu masuk biar portal nya terbuka #heuheuheu. Kayaknya sistem ini udah lama ya, terlihat dari kartunya yang udah terlihat polos, tulisannya di kartunya ilang semua.


Sebenernya aku udah tahu, hari ini adalah hari yang kurang bagus buat jalan jalan ke Borobudur. Kenapa? Karena ini adalah hari hari nya liburan sekolah, dan Borobudur jadi tujuan utama wisata anak anak sekolah (TK/SD) di wilayah Pulau Jawa sehingga bisa dipastikan di sono bakal penuh tumplek blek oleh manusia. Huaaa

dan ternyata beneran cui, ruamenya minta ampuun. dan ramenya tuh udah kelihatan dari sebelum kita sampai lokasi borobudur, terlihat dari banyaknya kendaraan2 pribadi yang mengarah ke candi ini. Tapi ya demi nganterin adek ku yang cantik ini, jalanan panas + macet puluhan kilometer aku jabanin... *kakak yang baik*


PAYUNG... Yuph, coba deh lihat foto di atas ini, siang itu pelataran Borobudur dipenuhi lautan payung. Payung itu mereka dapet dari menyewa di pintu masuk tadi, weleh weleh rejeki melimpah nih buat emak2/bapak2 yang nyewain payung. Kita sih tadi juga ditawarin payung, tapi kita tolak karena kalau pake payung, sia sia donk Sunblok yang udah kita lulurin di tubuh, heuheuheu *padahal lagi pelit


Barisan Para Mantan? Huahaha... fansnya The Rain atau Endank Soekamti pasti tahu nih, penggalan lirik lagu "Terlatih Patah Hati" ternyata bisa juga jadi tulisan di kaos yee.

Foto di atas ini kudapatkan pas lagi ngadem di balik bayangan candi, cuaca super panas siang ini bisa menggolongkan para pengunjung menjadi dua jenis, yang pertama takut sinar matahari, yang kedua berani melawan sinar matahari. Meskipun aku ini gak takut kulit item gegara matahari (lha gimana mau takut, di lombok kerjaannya ke pantai mulu), tapi rasa panasnya tuh beda deh antara di pantai dan di sini, di pantai tuh kena air trus kena angin laut juga, jadi kerasanya semilir semilir gitu, nah di sini tak ada angin, tak ada air *meleleh


Kebiasaan lama, foto foto candid tiba tiba muncul, heuheuheu. Dengan kamera digital Canon yang bisa super zoom, jarak puluhan meter, bisa terasa puluhan centi saja, ini nih selalu bikin gatel buat fotoin orang secara diem diem (candid). Seru aja sih bisa dapetin momen momen lucu mereka, pas lagi pose lah, pas lagi senyum, lagi bengong, atau pas lagi neduh di bawah pohon tapi tetep sambil payungan.... (pojok kanan bawah, foto diatas) Apa cobak maksudnya?? *ngakak

Yaa meskipun di kawasan candi Borobudur ini banyak yang bisa dicobain, seperti naik kuda, naik gajah, naik kereta keretaan, masuk museum atau nyari keringet dengan naik ke puncak candi, kita berdua cuma duduk berteduh di balik bayangan candi sambil foto fotoin orang, haha kurang kerjaan banget yaa.. Tapi untungnya adekku ini tetep aja seneng,,, Dia mah orangnya gitu, diajak jalan jalan kemana aja pasti seneng.. Apalagi ama kakaknya, lha jarang ketemu, setahun paling cuma tiga kali, *kasihan banget yaa, semacam LDR-an gitu*

***

Bosen kepanasan, akhirnya kita pilih buat cabut dari Kawasan Candi Borobudur ini. Nah sambil jalan ke parkiran tuh aku sambil mikir, habis ini kemana ya.... masih bingung, lha masih siang, kalau pulang ya nanggung. Akhirnya sekonyong konyong aku dapat ilham buat nongkrong nongkrong hore aja di Mall terbesar di Magelang (Artos, Armada Town Square), aku sebut terbesar karena ya saat ini memang baru ada satu #heuheuehu.



8 comments: Leave Your Comments

  1. Huooo, udah lama banget nggak main ke borobudur~ jadi pengen :D Dijadwalin next liburan aja kali yak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hohoho... tapi aku gak pengen lagi,,, gimana donk...

      Delete
  2. Yaaa Olloh itu barusan para mantan ngehitzzz banget hahaha

    ReplyDelete
  3. Review restoran Plataran dong Bro :D
    Kan lagi hobi makan enak toh? Wakakaka :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. heuheuheu.... gak sempet wisata kuliner kemaren mas dab...

      Delete
  4. kliatannya panas bingitaaan ituhhh cuacaaahnyah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyes, berkah bagi Penyewaan Payung.... rezeki lancar dikala cuaca panas, eh hujan juga dink...

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar