WHAT'S NEW?
Loading...

Ketagihan Wagyu Steak nya Beef Bar

Kabar penutupan Bandara BIL dan Ngurah Rai kemarin membuat ku jadi deg degan nih. Lha gimana enggak, semua penerbangan dicancel karena gangguan abu Vulkanik Gunung Raung di Banyuwangi, padahal beberapa hari lagi aku ada flight ke Jogja,,, Heuheuheu

Daripada makin bete gegara mikirin gituan, mendingan kita nongkrong nongkrong hore donk di Mall baru (Lombok Epicentrum Mall). Kebetulan juga ada tempat kuliner yang baru buka, yaitu Beef Bar.

Beef Bar ini lokasinya sama ama Boba Tea, di lantai dua , deket ama XXI. Kalau kalian masih inget, beberapa waktu lalu aku pernah nulis mengenai Boba Tea ya, semacam minuman teh susu plus bubble gitu, nah kalau lupa atau belum sempet baca, silakan meluncur ke Sini (klik aja)

Keseruan nongkrong kali ini agak beda nih, karena kali ini bareng ama cewek cewek cakep yang paling gaul di seluruh antero Mataram, heuheuheu. Siapa mereka?? Nih mereka :

anita mae lombok
Aku........ jadi tukang foto sajja

Gimana? Mereka kece kece yaa..... Heuheuheu

Gak seperti sebelumnya, malam ini rame banget nih yang dateng ke sini, ada yang dinikmati di tempat ada pula yang take away alias dibungkus, sampai sampai pelayannya kuwalahan untuk memenuhi semua orderan, jadinya ya agak lama pesanan jadi.

Selain Bubble Tea, di kedai ini sekarang udah lengkap dengan makanan lain, seperti Nasi Goreng, Rawon, Tahu Campur, Kentang Goreng dan Steak :


dan Pilihan ku jatuh kepada Wagyu Sirloin Steak, cukup yang 120 gram saja. Kenapa pilih wagyu? Karena wagyu selalu menjadi primadona para pecinta steak, nah dari daftar menu di atas terlihat bahwa harga wagyu lebih mahal daripada prime. Kenapa??
Karena Wagyu (Wa=Jepang , Gyu=Daging Sapi), memiliki keistimewaan. Dalam kehidupannya, Sapi Wagyu tidak melulu dalam kandang. Mereka boleh berkeliaran di padang rumput yang hijau, tapi tentu saja dengan gerak terbatas. Pakannya juga terjaga, seperti dedak, gandum, jerami, jagung, dan kedelai. Kalau kurang nafsu makan, peternak memberi mereka bir. Setiap hari bulu hitamnya disikat hingga bersih. Selain itu, tubuhnya dipijat dengan memakai sake supaya lemak tersebar sempurna ke seluruh tubuh dan bebas kutu. 

Di Australia, wagyu tidak dimanjakan seperti di Jepang sehingga biaya pemeliharaannya lebih murah. Selain itu, harga lahan peternakan di sana juga lebih murah. Alhasil, harga jualnya pun lebih murah, apalagi wagyu Australia. Daging sapi wagyu biasanya terdiri atas dua jenis. Dibedakan atas makanan yang diberikan pada sapi Australia. Pertama sapi yang dibiarkan merumput sendiri di rumput alami. Dagingnya akan penuh rasa dan lembut. Kedua sapi yang khusus diberikan biji-bijian seperti barley, gandum, dan jagung. Jenis ini dagingnya akan lebih konsisten kelembutannya (sumber 1, sumber 2).


Seger banget ya penyajiannya, sepotong daging wagyu dimasak Welldone, dengan saus Mushroom terpisah, ditambah Potato Wedges dan sayur. Yang aku suka disini adalah saus nya itu dipisah, jadi enggak bikin mblenger kaya steak steak yang lain yang dagingnya pas disajikan udah terendam saus, heuheuheu.

Memang ya, ada harga ada rasa, worth it lah untuk harga segitu, wagyu memang lembut, tapi tetap mempertahankan tekstur dagingnya. Juara dah, cocok banget ama saus jamur nya. Nilai 9 dari 10. Potato Wedges nya juga enak, gurih gurih lembut, tapi tak berminyak, pas buat pengganti Nasi. Sayur buncis + Wortel nya pun masih tersaji segar, yang makin menggugah selera Makan ku.... Jujur aja, sebenernya perutku masih bisa menampung wagyu ini 120 gram lagi... 


Sementara ibu ibu negara lagi pada sibuk nge gosip, perutku gak bisa diajak kompromi nih, ternyata masih pengen diisi nih. Yaudah daripada bengong sambil nahan laper, aku nambar orderan, yaitu Spicy Chicken Cheese Bites. Wujudnya seperti yang terlihat di foto di atas, berupa bola bola daging ayam yang di tengahnya ada keju nya, anjiirr lah enak banget nih cemilan, apalagi dicocol ke saus sambal nya, heuheuheu, Juaraaa...

beef bar and boba tea lombok

Masih inget kan ama sepeda di atas ini? Kalau yang pernah baca ceritaku tentang Boba Tea pasti tau sepeda terbang ini. Nah kali ini aku bener bener duduk di bawah sepeda ini, heuheuheu serem cui, ngeri kalau tuh sepeda capek terbang dan mendarat dengan manja di kepalaku.....

Setelah kedai ini udah mau tutup (sekitar jam 10 malam) baru deh ibu ibu hore selesai ngerumpi dan cabut. Eh tapi ternyata belum selesai ngerumpi nya, pas jalan mau ke parkiran pun tetep lanjut donk rumpinya.... heuheuheu

sebelum pulang, wajib foto foto dulu.....

8 comments: Leave Your Comments

  1. Steak oh....ngiler deh....

    ReplyDelete
  2. Sejak di Bintaro aku hobi banget ngolikow tapi blm nyobain wagyu gara2 kawatir kehalalannya soalnya sapinya dikasi sake gitu. Hihi. Ahh jadi ngilerr, senin depan harus ke holicow kuta nih :p

    Kayaknya ornamen sepeda gantung lagi ngetrend ya . Di lot 9 Bintaro jg ada :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang certified australian gak dikasih sake.

      heuheuheu... ciee yang mau ke Bali...

      Delete
  3. kalo aku, steak enak bgitu hrs dimasak medium rare ^o^.. supaya lbih juicy ;p hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. pernah nyoba yang medium rare, tapi lidahku kurang cocok, heuheuheu

      Delete
  4. ceweknya cakep cakep, steak nya juga keliatan mantap, fotonya juga kereen..

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar