WHAT'S NEW?
Loading...

Semalam di Gili Trawangan Lombok

Setelah sekian lama, akhirnya gue punya waktu juga nih buat silaturahmi ke Gili Trawangan.. Oia, kebetulan juga harinya gue nginep di trawangan itu bareng ama syutingnya mbak Tya Ariestya di Trawangan, buat acara Citilink Jelajah Mimpi. Gue tahunya dari twitter dia, nah khan kita saling follow tuh, trus kita janjian deh ketemuan di Gili Trawangan, sekalian mau nyobain penginapan dia di Trawangan.

Karena gue nginep, jadinya motornya gue titipin di Pelabuhan Bangsal, sehari bayar 10 ribu aja, dijamin AMAN.. Untuk nyebrangnya masih sama 10 ribu ke Trawangan (plus biaya retribusi dll). Setelah tiba di Trawangan, gue langsung menghubungi Manager dr penginapannya Mbak Tya, dengan petunjuk jalan dari dia, gue pun sampai juga di penginapannya. Namanya "Tamu Tamu", penginapan ini khusus buat backpaker, dengan harga terjangkau 150 ribu/malam, dengan fasilitas 1 bed besar, kamar mandi dalam (air tawar, air dingin aja), kipas angin, sarapan dan free wifi.


Perut lapar, gue pun menuju pantai, nyari makan sembari nungguin mbak tya yang lagi syuting, takut gangguin mereka syuting, jadinya gue nungguin selesai syuting, gue pun nyari tempat makan di depan para kru kru menginap yaitu di Kelapa Kecil.

Gak lama nongol juga si mbak tya beserta para kru, ada ibunya juga, trus ada juga si Rianti ama suaminya. Yeyyy, langsung dah gue samperin mereka, kenalan foto foto dan ngobrol bentar. Gak bisa lama lama nih kita ketemuan, lha ternyata mereka harus segera balik ke Lombok lagi, masih ada syuting ternyata di daerah puyung, buat ngeliput Nasi Puyung yang notabene khas daerah sana. Baiklah, dan kita pun berpisah *lambai lambai tangan*

Sorenya menjelang sunset, gue jalan jalan menuju arah barat, menyusuri pantai, mencari spot terbaik buat sunsetan sambil foto sana foto sini. Yaa namanya juga akhir pekan, rame banget sore ini, kebanyakan sih muda mudi, baik lokal maupun manca. Karena agak jauh dari penginapan, gue pun naik sepeda yang gue sewa dari penginapan.



Nah perjalanan gue terhenti di Sunset Bar, spot paling ramai buat sunsetan. Lokasi terbaik memang di sini sih buat nikmatin sunset, selain pandangan luas, disini udah tertata rapi menjadi tempat duduk yang nyaman, konon dulunya sih bekas cafe gitu, gak tahu juga ya. Tapi sayang seribu sayang, setiap gue nongkrongin tempat ini, pasti lagi mendung di ufuk barat sana, padahal langit di atas kepala cerah ceria, alhasil kagak cantik sunsetnya.. Ahhh ya sudahlah, terima saja..

Sunset Gagal
Malamnya gue makan malam di Central alias Pasar Seni. Gue pilih lokasi ini karena pilihan makanan nya banyaaaak dan harganya agak miring dibanding di cafe cafe. Oia pas siang, lokasi ini hanya berupa lapangan kosong, tapi kalo malem udah gak ada ruangan kosong di sini, semua penuh dengan meja kursi dan gerobak milik penduduk setempat yang buka warung tiap malam. Penuh Sesak malam ini.... uyeeee.. Btw ini kedua kalinya gue makan di warung yang ini, gue sukak ama Lumpia nya.. Joss gandoss.. Pokoknya yang ke Pasar Seni wajib cobain Lumpia ini, letak warungnya ada di tengah tengah deket tiang listrik, kalo gak salah namanya warung vegetarian.

______________________________________

Hari berganti, pagi menjelang...
Saatnya menikmati Sunrise.. Memang lengkap nih Gili Trawangan, bisa dapet Sunset, juga bisa dapet sunrise di keesokan harinya. Alhamdulilah ya, pagi ini cerah ceria di ufuk timur sana, jadi sunrise nya terlihat cantik, Aaaaaaa...


Oia, di Gili Trawangan setiap sunrise-an pasti sepi ya. Kayaknya sih bule bule nya masih pada molor gegara party semalam dah.

Perut lapar, saatnya balik penginapan buat sarapan gratisan. Eh tapi sebelum nyampai penginapan, gue nyempetin dulu foto foto di sekitar Villa Ombak, cantik di sini view nya. Nih foto foto nya :




Seperti biasa, menu sarapan di hotel dan penginapan serupa di gili gak ada nasi, pilihannya cuma pancake dan mie telur, serta teh/kopi. Tapi ya lumayanlah gratisan. Setelah sarapan dan bersih bersih, gue pun check out trus menuju pantai, gak lain gak bukan ya buat nyari makanan yang terbuat dari nasi.. haha. Oia gue sengaja nyari lokasi yang di pinggir pantai banget, pas di ramai ramainya tempat bule berjemur, slurrp.. Kenapa? Ini nih jawabannya :




Betewe gue lama juga nongkrong di tempat ini, sejam, dua jam, tiga jam berlalu. Ternyata gue ketiduran bray... Ahai... pas bangun, yang berjemur makin banyak aja, Aaaaa *mata langsung seger seketika*. Foto Foto nya? Hmm disimpen aja deh, buat koleksi pribadi...

Perut kenyang, mata seger, pikiran fresh... Saatnya kembali ke Pulau Lombok...

Yihaaa, sampai jumpa lagi Gili Trawangan......


jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar