WHAT'S NEW?
Loading...

Sunrise Cantik dari Bromo

Ada libur panjang, gue dan temen temen pun gak menyianyiakan nya. Dengan persiapan yang lumayan matang, kita berlima pun menyeberang dua laut menuju Pulau Jawa, banyak lokasi yang rencananya bakal kita tuju, salah satunya adalah Gunung Bromo, memang sih kita sudah pernah ke Bromo, tapi dulu siang hari, nah libuaran ini, kita rencananya mau nikmatin sunrise cantik nya.

Jalur yang kita ambil yaitu melalui Tosari, jalur nya lumayan ekstrim sih, gelap gulita, naik turun, berkelak kelok dan jurang menganga ada di samping jalan. Gak banyak yang bisa kita nikmatin di perjalanan ini karena gelap gulita.

Mobil pun berhenti di pos pertama di pertigaan Tosari Pasuruan. Di sini kita harus mendaftar untuk menyewa mobil Hardtop, kenapa harus pake hardtop? Ya memang aturannya sekarang begitu, harus sewa, kecuali motor, bisa pakai motor langsung ke spot. Tarifnya tergantung berapa spot yang dikunjungi, kita cuma ambil dua spot yaitu penanjakan dan bromo, seharga 300 ribu PP. Dengan selembar kuitansi kita pun disuruh menuju pos dua yang letaknya di terminal (tempat parkir), yang jaraknya lumayan jauh dari pos 1, jalurnya menanjak curam. Sampai di terminal gue menuju pos, dan ternyata mereka sudah siap menunggu dengan mobil Hartop nya.

Dengan mobil hartop ini kita pun diantar menuju Penanjakan, wuih ternyata ruameeee banget di penanjakan, karena jalan sudah penuh dengan mobil yang parkir, mobil kita tidak bisa masuk terlalu dalam, sehingga parkirnya lumayan jauh dari spot. Kita pun berjalan kaki, rame rame dengan ratusan wisatawan lain.

Astaga, selain dingin yang menusuk nusuk tulang, oksigen di sini tipis ternyata, terasa saat menarik napas, sesek cui.. Yang bikin lebih sesek lagi yaitu motor yang memaksa naik sampai spot, jalan menanjak, tenaga penuh knalpot motor itu ngeluarin asap yang aaahh sesek banget di paru paru.

Dengan perjuangan ekstra, akhirnya kita pun sampai di puncak penanjakan, di sini banyak banget Tower Telpon Seluler cui. Terbengong bengong gue ngelihat view di bawah sana, ada Gunung Bromo, dan Gunung Semeru di belakangnya.

Sedikit melenceng dari harapan, pengennya sih kita melihat matahari itu muncul di balik Gunung Bromo atau semeru, ahhh tapi justru munculnya jauh di samping mereka, lebih lebih malah terhalang pepohonan.

Beuh, makin lama makin rame aja ini tempat, jadi susah buat fotoan. Apalagi muncul dah segerombol ibu ibu dan bapak bapak kelompok wisata dari Batam, wuuu heboh sendiri gitu, hadehhh. Biasanya ya makin rame makin terasa gerah, tapi disini enggak deh, tetep aja ya dingin...

Sang mentari beranjak meninggi, kita pun menyingkir dari spot ini yang semakin penuh saja. Kita kembali ke mobil, dan melanjutkan perjalanan menuju Gunung Bromo...



Saat membuka mata, ternyata gue udah sampai di kaki Bromo, wohohoho ternyata tadi tertidur gue, tau tau udah sampai sini aja. 

Lumayan beda keadaannya pas gue dulu kesini pertama kali, dulu bener bener badai debu, kalau sekarang debunya gegara pas ada mobil atau kuda lewat aja, dulu gak bisa jalan bebas tanpa masker, dulu baju berubah warna menjadi abu abu. Sekarang lebih bersahabat debu pasir nya.


Tahu apa yang gue lakuin setelah turun? Yuph MAKAN... banyangin ye gue belum makan sejak kemaren. Lah makan apa di gunung bromo? Tenang cui, di sini ada pedagang bakso keliling, waaah ternyata enak banget cui, gue mpe habis dua porsi, hmmm. Ini nih baru bener bener Bakso Bromo ASLI... asli di kaki Gunung Bromo... hahaha...


Karena udah pada pernah, kitapun gak mendaki gunung bromo sampai puncaknya, dan memilih kembali ke terminal, ganti mobil dan melanjutkan perjalanan lagi. Perjalanan kita masih panjang cui, menuju Green Canyon di Ciamis.... Tunggu ya update-an ceritanya...

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar