WHAT'S NEW?
Loading...

Gili Sudak dan Kedis Bersama Backpaker Lombok

Berawal dari kenalan di Group Lombok Backpaker di Facebook, akhirnya gue bisa mengetahui jalur baru yang murah meriah menuju Gili Sudak dan Kedis di Sekotong, Lombok Barat. Dimana yang biasanya pasti menyeberang lewat Pelabuhan Tawun dengan menyewa kapal sekitar 200-300 ribu per kapal. Kalo lewat jalur baru ini, hanya 10-15 ribu aja per orang PP. Murah meriah yaaa, pas dah buat wisata ala backpakeran, apalagi kalo personil nya cuma berdua, khan bisa bangkrut tuh kalo cuma berdua nyewa kapal dari tawun 200an ribu...

Gimana gue bisa sampai sana?

Begini ceritanya : Jadi setelah janjian di Group FB, kita pun kumpul di Gerung, di rumah salah satu admin grup tersebut, namanya Om Duta. Gue berdua dari Mataram naik motor, temen gue yang bonceng ini adalah pecinta alam yang baru turun dari Rinjani dan sementara menginap di sekretariat Mapala Unram, namanya Fasya yang asalnya dari Klaten Jawa Tengah. 
Nah pas kumpul di Gerung itu, kami pun ketemu dengan personil personil lain, yang tak disangka tak dinyana isinya orang Jawa semua, kebanyakan Jawa Timuran sekitar Surabaya, (kecuali om duta yg asli sasak), padahal awalnya gue kira anak lombok semua. Jadi personil lengkapnya adalah :
  1. Gue
  2. Om Duta
  3. Fasya
  4. Momo
  5. Erwin
  6. Lulu
  7. Lili
  8. Bima
  9. Indah
Keren nya ternyata peralatan om duta ini lengkap deh, punya pelampung, fin dua pasang, plus alat snorkle 4 biji, haha jadi gak perlu nyewa deh, oia ditambah gue bawa alat sendiri. Mantaaap...!!!

Dari gerung ke sekotong gak terlalu jauh, sekitar sejam aja dengan laju yang lumayan nyantai. di Jalan Sekotong menuju Tawun ini, kendaraan kita belokkan ke kanan di pertigaan sebelum Tawun, (lihat peta di bawah ini ya) yaitu di daerah medang. dari sini jalanan berubah menjadi tanah yang lumayan membuat perut gak nyaman plus becek pula (sehabis terkena pasang air laut), awalnya jalan nya lebar, lama lama menyempit (single track) dan menyusuri bibir pantai, dari sini udah kelihatan tuh gili kedis ama sudaknya, terlihat deket sekali deh. Di sini kendaraan kami parkir di bawah pohon, dijamin aman. 

Menuju Gili Sudak
Tak ada perahu di dekat sini, gimana cara menyeberang ke Gili Sudak? Wohoo, ternyata si Om Duta langsung melambai lambaikan tangan ke arah Gili Sudak sambil teriak teriak. Ooooo ternyata ini cara memanggil tukang perahunya, jadi tukang perahunya ini mempunyai rumah di Gili Sudak, dia sudah siap sedia di pantai bila ada yang teriak teriak memanggilnya, namanya Pak Sahar, dan memang om duta ini udah mengenal baik pak sahar.

Menyeberang nya cepet banget, cuma lima menit aja nyampai broooo... Kami pun langsung ambil tempat di salah satu berugak di bawah pohon. Istirahat bentar sembari persiapan snorkling. Kondisi pagi ini, gili sudak lagi pasang banget, sampai gak punya pantai, pasirnya habis terendam air laut, tapi keren nya gak ada ombak, tenang banget. Cantik buat fotoan, nih foto foto nya :

(1)
(6)
Memancing
Setelah siap semua, kami pun diantar pak sahar menuju spot snorkling di antara gili kedis - sudak - tangkong. Gegara air pasang, jadi dalem banget nih, padahal kalo pas lagi surut sekitar sini terlihat gundukan pasir lho (baca "pulau gosong"). Byurrrr, Om duta pertama nyebur, diikutin gue trus yang lain... 

Wohooo..... terumbu karangnya masih alami banget, gak ada yang rusak.. Tapi ikannya kurang banyak nih, dan jenis terumbu karangnya juga kurang bervariasi.. Meskipun begitu, gue acungin jempol dah buat spot ini, masih terjaga kealamiannya. Berbekal kamera Canon D20 , kita pun poto poto di dalam air, yey... Ini nih poto potonya :




(1) (2) (4) (8) (3)
Puas snorkling di spot ini, kita pun moving ke Gili Kedis, kita turun ke daratan nya. Wah di sini juga lagi pasang nih, penampang pasir pantainya berkurang jauh luasnya.... Di sini kita istirahat bentar, trus lanjut snorkling lagi di sekitar sini. Di spot ini, kurang bagus terumbu nya tapi lumayan lah ada kehidupan bawah lautnya, meski sedikit. Ini nih foto fotonya :




Puas snorkling sekitar sini, gue pun balik ke gili kedis, ngumpul ama anak yang laen, foto foto heboh deh.. huhui... Seruuu yee kalo jalan jalan ama anak anak gila mcam mereka ini... Meskipun baru kenal, udah kaya sahabat lama aja... Aaaaa ....












Huahahaha.... Seruuuu.. 

Hari menuju sore, kita pun balik lagi menuju Gili Sudak... Betewe, makin sore makin surut aja nih, sekarang Gili Sudak punya pantai lagi.. haha..

Seperti gak punya capek, kita pun lanjut snorkling lagi di sebelah restoran seafood di gili sudak...

Kaget bukan kepalang, bawah lautnya gili sudak yang dulu cantik, kini udah hancuuur (T_T) sediiih... kok bisa hancur gini ya, karang karangnya pada mati, berwarna coklat gitu.. Astaga... tapi ikan nya tetep banyak sih, gede gede malah... Tapi ada satu yang masih tetep sama kaya dulu pertama kali kesini, yaitu populasi bulu babi yang banyak.. serem juga sih bulu babinya gede gede gini bergerombol, durinya panjang panjang, hiiiii mending menjauh dah...

Gegara gak cantik lagi, gak ada nafsu buat foto foto dalam air nya.. #fiuh...

Karena udah jam 4 sore, kita pun akhirnya balik ke Pulau Lombok lagi, dengan diantar Pak Sahar lagi.. Si om Duta pun narikin duit, yuhuuu cuma 15 ribu per orang untuk keliling gili sudak kedis dan bolak balik Lombok - Sudak. Murah meriah dah.....

Perjalanan pun dilanjutkan menuju habitatnya masing masing...

........bersambung di hari ke dua.........





jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

6 comments: Leave Your Comments

  1. hola.. salam kenal..kereeen.. btw rencananya kami ber5 dr jakarta mo kesana awal november 2013 stlh dr rinjani,bagi info dung via jalur mana yg ok plus cp pak sahar/om duta. thanks before.

    ReplyDelete
  2. Lihat air yang jernih jadi pingin main kelili ke Lombok, tapi kapan ya ??!!!

    ReplyDelete
  3. salam mas...bisa ngak minta no hp captain boat yg bisa bawa aku ke gili sudak.... eyunadeq87@gmail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. sudah saya tulis di http://www.berbagifun.com/2013/09/ke-gili-nanggu-ala-backpacker.html

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar