WHAT'S NEW?
Loading...

Puasa...?? Tetep Donk ke Pantai

Udah masuk bulan puasa, blusukan yang selama ini gue jalanin bareng temen temen menjelajah Lombok dengan sangat ikhlas gue kurangin, libur snorklingan selama sebulan lebih dikit. Pas di kamar, lihat snorkle cuma ngegantung aja di gantungan kok rasanya kasihan sekali ama benda itu, seakan dilupakan ama tuannya, “sabar ya nor (panggilan untuk snorkle), kita istirahat dulu”.

Tapi ya namanya di pulau kecil gini, gak ada Mall, gak ada bioskop, pas liburan ya ujung ujung tetep ke alam lagi dan lagi, xixixi.. Seperti weekend kali ini, meskipun puasa, lapar, haus dan panas, gue tetep nyempetin jalan jalan ke pantai, gak jauh jauh sih, tapi gue nyoba sesuatu yang baru, yang jarang gue lakuin.

Awalnya sih biasa ya, ambil jalur pantai barat Lombok ke arah utara, lewat senggigi  - Mangsit – Malimbu – Nipah kemudian Stop di Pantai Pandanan, tapi saat sampai di Malimbu, gue mampir di Puri Malimbu. Tempat ini merupakan salah satu resort di Lombok yang letaknya di tanah yang menjorok ke Laut, berada di antara Bukit Malimbu dan Bukit Nipah. 

Ngapain gue ke Puri Malimbu siang siang? Nginep? Tentu tidak, gue sok sok akrab aja ama penjaga purinya, nanya nanya rate kamar trus minta diantar ke kamar, mau lihat seperti apa daleman kamarnya, xixixi. Karyawan nya ramah ramah nih, akhirnya gue dianter ama salah satu karyawan nya menuju kamar yang ada. Ini nih foto foto nya :




Setelah diajak muter muter, gue pun minta nomer kontak Puri Malimbu yang bisa dihubungi, yeah dapet dah kartu nama nya. Pamit, dan lanjut ke Pantai berikutnya...

Pantai berikutnya adalah pantai nipah yang berlanjut ke Bukit Nipah, jalanan yang biasanya ramai oleh wisatawan yang menikmati ikan bakar di pinggir jalan Pantai Nipah, siang ini terlihat sepi sekali, warung warung tutup semua (ya iyalah kan lagi puasa, entar bisa digerebek efpei). Bukit Nipah pun begitu, sepiii Cuma ada tukang parkir yang setia nungguin lokasi itu.

Sebenarnya mau foto di lokasi ini, tapi kok gue rasa terlalu Maninstream ya foto di bukit nipah ini yang sangat khas dengan pagar biru nya.

Setelah melewati Bukit Nipah, sampailah kita di Pantai Pandanan, yuph gue pun berhenti di pantai ini dan istirahat sejenak sembari foto sana foto sini, siang masih terlalu terik, gue pun duduk duduk dlu di berugak yang ada, di sisi jauh ada satu keluarga bule yang lagi asyik mandi di pantai bersama anak mereka , yah namanya juga bule, kagak takut matahari, kagak takut item, tetep aja mereka asyik mandi, dan gue yang takut matahari ini Cuma nangkring di berugak.

Di dekatnya ada sepasang gadis muda yang lagi asyik fotoan, dengan gaya gaya yang aduhai, seakan akan gak ada orang lain yang ngelihatin, padahal gue dari balik dinding bambu berugak ini dari tadi asyik ngelihatin tingkah polah mereka...

Gak lama ternyata pantai pandanan mulai menyurut, dan muncullah bongkahan bongkahan batu serta vegetasi yang ada di sana, mereka menarik perhatian gue buat mendekat... Hoho banyak ikan kecil bro, kalau dilihat lebih dekat, mereka punya kulit yang berwarna warni, ini sih sepertinya anakan dari ikan ikan yang biasanya berkeliaran di sekitar terumbu karang pas gue snorkling, ini versi mini nya. Di sudut lain nampak bulu babi yang asyik berendam di kubangan air yang ada, serem ah bulu babi ini gegara dulu pernah lihat kaki temen gue yang gak sengaja nendang bulu babi, nancep semua bulu nya di kakinya, grrrrr.



Berhubung udah mulai sore, gue pun nglanjutin perjalanan, balik arah menuju Senggigi lagi. Sebelum sampai senggigi, mampir dulu ke Alang Alang Boutique Resort yang ada di Pantai Mangsit, mau ngapain gue kesini? Seperti tadi di Puri Malimbu, mau nanya nanya ke penjaganya dan liat liat kamar nya. Betewe dibanding resort resort lain yang banyak satpam nya, di sini gak terlihat satu satpam pun ya, bagian depan nya pun gak ada portal nya.

Petugas recepcionist nya seorang ibu ibu agak berumur, agak antimainstream ya, biasanya kan mbak mbak muda yang cantik jelita. Awalnya sih baik ya, murah senyum gitu, tapi kok setelah ditanya tanya, tanggepan nya agak kurang enak ya, apa karena gue naik motor? Apa karena gue orang lokal?. Kata ibu nya sih kamarnya penuh, jadi gue gak bisa lihat isi kamarnya dulu, trus pas mau minta selebaran/flyer/kartu nama yang ada nomer telponnya, ibunya bilang gak ada, lah kok gitu ya.

Yasudahlah, akhirnya gue menuju arah pantai, dan nangkring di bar nya, ngobrol ngobrol ama mbak mbak di barnya, bukan minum minum lho, puasa puasa.  Eh mbak nya ini ramah banget lho, dengan penuh senyum dan keramahan menjawab semua pertanyaan pertanyaan gue. Dari mbaknya ini gue tau bahwa disini ada 25 kamar, dimana Cuma ada 10 kamar yang terisi, beuh.... ibu ibu tadi di depan bohong donk, aaaaaa. Saat minta ijin diantar untuk melihat kamarnya, mbaknya manggilin temennya yang bertugas urus kamar, dan kita pun diantar menuju kamar, ada dua kamar yang diperlihatkan, yang biasa dan yang suite room.






Setelah puas keliling keliling, gue pun duduk di kursi samping bar, sambil nunggu waktunya berbuka puasa. Oia tempat ini pas banget buat nikmaten sunset, tepat menghadap arah barat tanpa halangan apapun, pandangan luas bebas. Di bagian depan ini pantai berbatu, yang seharusnya bebas dari orang orang selain tamu, tapi sore ini ramai oleh orang orang yang asyik memancing, tapi karena jaraknya yang lumayan jauh, jadi antara tamu dan warga gak saling mengganggu dan gak saling terganggu, semua berjalan normal apa adanya.... 


Sekitar 15 menit sebelum berbuka, gue pun manggil mbak mbak tadi buat pesen makan minum, tapi eh tapi setelah lihat daftar menu, tiba tiba rasa lapar hilang seketika, harganya mahal broooo, xixixixi,kantong mepet nih, dompet tipis, alhasil gue Cuma pesen minum dan sedikit cemilan Spring Roll alias Lumpia.



Gak lama menunggu, pesanan pun tiba, eh tapi karena belum waktunya buka, pesanan itu pun Cuma teronggok di atas meja. Satu lagi perhatian dari mereka, saat waktunya buka tiba, mereka ngasih tahu ke tamu bahwa sudah saatnya berbuka puasa, ahhh so sweet.

Kenyamanan dan ketenangan sore ini serasa tak lengkap gegara langit mendung, alhasil gak ada sunset yang terabadikan kamera. Sayang sekali yaa.....



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

2 comments: Leave Your Comments

  1. Untuk ratenya berapa Kak di Puri Malimbu sama Alang-alang resort?

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar