WHAT'S NEW?
Loading...

Berburu Serabi Santan di Lapangan Nasional Selong Lombok Timur

Yuhuuu akhirnya weekend datang lagi, mari kita jalan jalan....

Kali ini jadwal kita adalah silaturahmi dulu ke keluarga di daerah Teros, Lombok Timur. Teros itu lokasinya ada di sebelah selatan kota Selong, tepatnya diantara Selong dan Labuan Haji.

Nah setelah urusan keluarga selesai, kita lanjut balik ke Kota Mataram, tapi dalam perjalanan pulang, kita mampir dulu nih ke Selong buat nyari cemilan khas daerah sini, namanya Serabi Santen.


Biasanya sih inaq inaq penjual serabi banyak di pasar, tapi siang siang gini susah dicari, hingga akhirnya kita nemu satu penjual serabi di depan Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Jalan Patimura Selong, atau tepatnya di pojokan barat-selatan Lapangan Nasional Selong

Saat sampai sana, penjual nya lagi sibuk masak serabi orderan orang untuk dibawa ke Jakarta sebanyak 30 biji. Sambil nunggu orderan kita dimasak, kita ngelihatin proses pembuatan Serabi yang dimasak masih secara tradisional ini.


Ada dua tungku yang dipakai disini, yang dipakai untuk memanaskan cetakan serabi dengan bahan bakar kayu. Jadi awalnya cetakan nya diolesi minyak goreng dulu biar serabi nya enggak nempel ke cetakan. Kemudian bahan utama serabi yaitu adonan tepung beras + air dituangkan menggunakan ceret air ke masing masing lubang di cetakan. Setelah ditunggu beberapa saat, di bagian atasnya dituang air santan. Nah air santan nya ini yang berperan membuat serabi menjadi gurih dan juicy, karena saat disajikan, bagian atasnya ini memang sengaja dibuat enggak 100% mateng.

Ada dua rasa serabi di sini, yaitu yang original (gurih) dan manis. Untuk rasa yang manis, setelah santan dituangkan ke cetakan, dilanjutkan dengan memasukkan air gula merah ke dalam nya. Tapi kalau kita kita sih lebih suka yang rasa original, tanpa tambahan gula merah.


Proses pembuatan serabi ini bagi kita merupakan atraksi seru nih, mulai dari bikin api di tungku, sampai pengemasan, meskipun agak terganggu ama asap tebal yang sering berubah arah sesuai arah angin, heuheuheu. Tapi hal itu enggak mengganggu penjual nya, dia tetep aja santai duduk di situ meskipun sekelilingnya penuh asep #yaiyalahya


By the way, saat nunggu serabi nya mateng, kita sempetin buat foto foto cantik di sekitar Lapangan Nasional Selong ini. Sebenernya enak lho nongkrong di lapangan ini, rindang banget, sejuk, banyak pepohonan, padahal siang ini panas banget lho. Di beberapa titik tersedia bangku tempat duduk, yang siang siang gini di beberapa bangku sudah dipakai orang untuk tiduran (bangku nya panjang, pas banget buat bobo siang). Sedangkan di sisi selatan digunakan sekelompok anak sekolahan untuk nongkrong, masih lengkap dengan seragam sekolah mereka.


Serabi santan ini paling nikmat disantap saat baru diangkat dari cetakan, dengan kondisi asap yang masih ngebul dari serabi nya... Yang paling kusuka tuh bagian atas serabi nya itu lho, alias santan nya tuh belum mateng banget, agak agak cair gitu... gurih gurih asin bikin nagih....

Pokoknya kalau kalian lagi jalan jalan ke Lombok Timur, wajib dah mampir Kota Selong, buat berburu kuliner yang satu ini....

13 comments: Leave Your Comments

  1. Nyari serabi sekarang agak sulit hehehhehe.
    Tapi kalau pas nemu langsung senang. Suka lihat cara pembuatannya :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di daerah Selong Lotim dan sekitarnya masih banyak, cuman gak sepanjang hari ada... heuheuheu

      Delete
  2. Berapa 1 nya harga serabi nya ??? dah lama ngak makan serabi

    ReplyDelete
    Replies
    1. anih, lupa kutulis di atas,

      13 ribu dpt 10 biji

      Delete
  3. jadi laperrr baca ini,hehehe

    ReplyDelete
  4. Paling suka juga kalau di serabinya ada nangkanya. Yummy dah.. boleh lah lain kali ke sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah belum pernah tuh kalau ada nangka nya...

      Delete
  5. Serabi ksukaanq ney.. Stiap k Selong,pasti mampir nyari serabi bwt dbawa pulang k Mataram..

    ReplyDelete
  6. Serabi ksukaanq ney.. Stiap k Selong,pasti mampir nyari serabi bwt dbawa pulang k Mataram..

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha, wajib ya jadi oleh oleh...
      btw setiap side komen, pasti muncul dua kali yaaa

      Delete
  7. Ahhh... bikin laper aja nih postingan. :)

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar