WHAT'S NEW?
Loading...

Trip Seru Tanjung Luar - Pantai Pink

Libur 17-an kemana kalian gaes? Pasti ada yang upacara, ada yang ikut lomba makan kerupuk, ada yang sibuk lembur dan pasti banyak yang cuma goler goler di kasur...

Nah kalau kita (aku dan gengs Teros) seru seruan nih ngetrip seru dari Mataram menju Tanjung Luar kemudian lanjut naik kapal boat menuju Gili Pasir, Pantai Pink, Gili Petelu dan terakhir ke Pantai Segui atau orang sana bilangnya pantai Pink 2, yaaa meskipun sebenarnya enggak pink sih warna nya. Heuheuheuheu

***

Perjalanan seru dari Mataram ke Tanjung Luar kita tempuh dalam waktu sekitar satu setengah jam menggunakan mobil Toyota Hiace (bukan promosi) yang diisi 12 Orang plus 2 balita unyu. By the way enak juga ini mobil buat perjalanan jauh rame rame, masih nyaman lah ya, sepertinya lebih nyaman dari Elf yang biasa dipake pengusaha travel (cuman opini pribadi, jangan 100% percaya)

Yang khas dari Tanjung Luar adalah perkampungan suku bugis dan bajo nya, rumah rumah nya itu lho, kebanyakan berbentuk panggung. Mirip rumah rumah yang aku lihat di Pulau Moyo, Sumbawa. Selain itu, di Tanjung Luar ini juga terkenal dengan lokasi penangkapan dan perdagangan ikan hiu (jangan ditiru ya), yang sudah sering masuk tipi #saveshark

Dari Tanjung Luar, kita melanjutkan perjalanan dengan naik perahu motor yang ukurannya lumayan besar dengan lengan penyeimbang di kanan kiri.

Tujuan pertama adalah Gili Pasir, sebuah pulau yang hanya terdiri dari pasir saja, yang kadang muncul kadang tenggelam, tergantung pasang surut air laut. 

Alhamdulilah di siang hari ini, pulau nya lagi menampakkan diri, dari kejauhan udah kelihatan putih putih di tengah laut dengan bendera merah putih di tengah nya, entah siapa yang menancapkan tiang bendera di pulau itu. Pas banget nih momen nya buat 17 Agustusan

Saat kita sampai gili pasir rupanya sudah ada dua kelompok wisatawan yang lebih dulu menjamah pulau kecil ini, yang salah satunya bule bule.


Sebelum masing masing dari kita menjelajah gili pasir ini, kita sempetin dulu dong foto bareng bendera merah putih, heuheuheu. 

Hayo coba tebak, aku yang mana?


Baru deh setelah foto bareng selesai, masing masing pada nyebar bersama pasangannya (buat yg udah punya pasangan), saling memfotokan ataupun selfie bareng. Nah untuk yang jomblo, juga ikut nyebar, foto foto pasir, foto burung terbang, fotoin bintang laut, fotoin tiang bendera dan kadang disuruh fotoin kita kita yg udah berpasangan, heuheuheuheu


Setelah puas berkeliling menjamah setiap sudut pulau pasir ini, kita lanjut naik kapal lagi menuju pemberhentian berikutnya yaitu Pantai Tangsi alias Pantai Pink

Baru beberapa menit melaju, perjalanan kita sedikit terhambat nih, berhubung lagi surut, perairan yang berada diantara Gili Bembek dan Gili Maringkik pun menjadi dangkal, sehingga kapal kita gak bisa lewat. Sehingga kita harus muter, lewat sisi luar Gili Maringkik. 

By the way ada yang unik lho di sini, Gili Maringkik ini sudah teraliri listrik, yang dihubungkan dengan kabel listrik besar dan ditopang oleh tiang tiang listrik yang berbaris di lautan.


Karena kita harus memutar, otomatis jalur yang harus kita tempuh menjadi lebih jauh. Ditamgah lagi siang ini angin lagi besar, ombak pun ikut besar. Alhasil kecepatan kapal diturunkan, apalagi saat ada ombak lumayan besar datang dari arah depan, mesin kapal sengaja dimatikan oleh tukang kapal nya. Hal ini beberapa kali terjadi.. Lumayan serem juga sih.... Tapi untungnya aku udah pernah mengalami yang jauh lebih parah dari pada ini, jadi ya agak bisa tenang lah yaaa

Setelah sekitar sejam perjalanan, akhirnya kapal pun bisa merapat ke Pantai Pink dan kita langsung diarahkan ke salah satu warung yang ada di pantai pink. 

Jadi gini, kita ini mengambil paketan nyebrang, dan makan siang. Jadi kapal yang kita naikin tuh selain bawa manusia, juga bawa bahan makanan seperti beras, ikan mentah lumayan banyak dan beberapa ikat kangkung. Nah bahan makanan itu dimasak langsung di salah satu warung di pantai pink (sudah kerjasama). Dan kita tinggal nunggu deh di berugak sambil istirahat, ngemil ngemil, ngopi, plus ngobrol ngalor ngidul .

Pantai Pink/Tangsi yang katanya pasir nya berwarna pink

Berhubung lumayan lama masak nya, aku nyempetin jalan jalan sendiri di sekitar sini, sekalian mampir ke Mas Sugeng. Pria paruh baya asal Klaten Jawa Tengah yang punya warung di pantai pink ini. Aku ketemu dia beberapa tahun lalu saat pantai pink ini mulai rame dan bermunculan warung warung makan. Dan setiap balik ke pantai pink lagi, pasti kusempetin mampir ke warung nya. Entah itu beli air mineral, ngopi atau sekedar say hello, heuheuheu maklum sesama orang perantauan. 

Di balik warung nya mas sugeng ini ada sebuah bukit yang memisahkan pantai pink dan pantai temeak. Biasanya di sini rame banget lho ama pengunjung yang foto foto, tapi tumben ini hari sepi bingit....

Pantai Temeak

Pas banget dah, saat aku balik lagi ke berugak tadi. Masakan nya udah mateng, huhuhu. Kita semua pindah ke dalam warung, karena sekarang waktunya MAKAAAAN...............

Huwooo ikan bakar dan plecing kangkung super pedas sudah menanti kita.... Seakan akan melambai lambai minta dimakan, heuheuheu


Kalau dari segi rasa, sebenernya biasa aja yaaa, tapi berhubung capek dan laper, makanan ini terasa sangat sangat istimewaaa....

Setelah semuanya beres, makanan abis, dan dibayar. Kita melanjutkan perjalanan menuju Gili Petelu untuk snorkling, yang sebenernya sudah kita lewati tadi pas menuju pantai pink ini.

Sayang sekali siang ini arus di sekitar gili petelu kurang bagus, sehingga yang sukses dan menikmati nyebur snorkling cuma berdua. Jujur saja aku udah lama banget gak snorkling, nah pas nyebur dari kapal, aku panik, sumpah panik banget gegara terombang ambing arus, dan akhirnya aku naik kapal lagi lewat tangga, untuk menenangkan diri beberapa menit.

Setelah yakin, dan hati lumayan tenang, aku pun nyebur lagi dan alhamdulilah sukses, panik hilang lenyap. Aku bisa kesana kemari, plus nyelem ke dalem biar makin deket ama nemo nemo di sini


Di sekitar gili petelu ini terumbu karang nya masih lumayan bagus dan terawat, anemon dan nemo nya banyak bangeeeet. Coba arusnya tenang, pasti lebih nyaman buat snorkling.

Setelah puas dan lelah senorkling, kita sejenak mampir ke daratan nya gili petelu, sekedar bernostalgia dan foto foto.


Tujuan berikutnya adalah Pantai Segui atau yang biasa dikenal dengan pantai pink 2, yaa meskipun pasir nya enggak pink pink benget yaaa.

Dulu pantai segui ini cuma bisa dijangkau lewat jalur laut saja, tapi kini sudah ada yang membuat jalur darat nya, tapi hanya motor ya, mobil belum bisa. Sehingga sekarang kulihat ada beberapa motor yang langsung parkir di tepian pantai.

Yang kusuka dari pantai segui ini adalah ombak nya yang tenang dan damai, plus bagian bawah nya pasir semua, jadi enak, aman dan nyaman, enggak perlu takut nginjek karang atau batuan atau bulu babi yang bisa bikin kaki lukaa.


Yang lebih seru lagi, salah satu dari kita ada yang bawa floaty berwujud angsa merah jambu (mirip judul film nya raditya dika), ala ala acara "Celebrity on Vacation" di Trans TV gitu. Floaty ini sudah kita isi angin pake kompresor di tanjung luar, trus dibawa nya dengan cara diiket di atap kapal.

Keceriaan kita saat main floaty sejenak terganggu gegara ada sedikit tragedi, floaty yang sedang dinaiki salah satu dari kita, tiba tiba terbawa angin dan dengan cepat mengarah ke tengah lautan. Udah lumayan jauh lho, seratus meter lebih lah.

Untung nya dengan cepat dapat tertolong oleh kapal yang sedang lewat sekitar pantai segui ini, alhamdulilah bisa menepi lagi. Nah sejak kejadian itu, kita lebih waspada saat naik ke atas floaty, harus ada seseorang yang siap siaga menjaga floaty itu biar gak kebawa angin ke tengah perairan lagi



Sekitar jam 5 sore kita siap siap balik ke Tanjung. Berat rasanya beranjak dari tempat ini, heuheuheu, seru abissss. Tapi ya mau gimana lagi, bentar lagi gelap gaes...

Perjalanan menuju Tanjung Luar kita nikmati sambil istirahat dan ditemani senja di arah barat sana.

Nah buat kalian yang pengen liburan seru kaya kita gini, silakan hubungi irwan_music@yahoo.co.id . Nanti kita bantu itinerary nya....

***

Peta Lokasi Pelabuhan Tanjung Luar, Lombok Timur



.

12 comments: Leave Your Comments

  1. Itu bendera di gosong/hamparan pasirnya ajib banget mas.
    Pantainya sepi dan menyenangkan buat main air.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas balik kan lewat gosong itu lagi, sepi banget mas
      karena gosong nya udah tenggelam, heuheuheu

      Delete
  2. Untuk paket carter kapal + makannya berapaan mas? Hehe

    ReplyDelete
  3. Asik yah bisa main-main di pantai sekeren ini.

    ReplyDelete
  4. Pantainya bener2 syahdu banget sih. duh. kebayang pasang hammock di sini.
    itu pemandangan bawah laut divingnya kece banget sumpaaah
    eh ya. btw, salam kenal yaa. menarik blognya. hihi. ditunggu silaturahminya yaa.
    hanif insanwisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga...
      ayo ke lombok mas :))

      Delete
  5. Pantainya cakep bikin kepengen kesana.
    Ikan bakar dan plecing kangkung sungguh nikmat dimakan di pinggir pantai dengan angin sepoi-sepoinya.

    salam,
    http://alrisblog.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. heuheuehu yuk ah mari cobain makan ikan bakar di pantai
      di lombok

      Delete
  6. Wih serunya?? Itu floatingnya bekel atau ada yg sewain disana lucu kalo foto2 pake itu

    ReplyDelete
  7. biaya nyabrang kapal dr tanjung luar brp ya? trus penyebrangannya ditutup jam brp?

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu dapetnya 500 rb
      sampai sore ada kok

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar