WHAT'S NEW?
Loading...

Sarapan Pedas di Nasi Pedas Ibu Andika

Nginep di Bali cuma dapet Sarapan dari hotel dua lembar roti tawar, selai dan telur goreng,,, Wuih... sebagai orang indonesia, jelas perut berontak donk, masa sarapan gak pake Nasi??

Terus saya inget cerita temen dahulu kala tentang warung nasi campur di Bali, yaitu Nasi Pedas Ibu Andika yang lokasinya ada di depan Joger Bali, berhubung saya udah tahu jelas lokasi gerai Joger di Jalan Raya Kuta Bali, saya pun langsung meluncur kesana tanpa ragu ragu.

Sekitar jam 9 pagi saya sampai lokasi. Wohooo tak diduga tak dinyana, ternyata udah rame ngantre cui..

Lha kok pake ngantre? Ya namanya juga warung nasi campur, jadi kita tinggal nunjuk nunjuk aja menu yang akan kita makan, nah pelayan nya yang ngambilin, terus kalau udah, dikasih selembar kertas kecil bertuliskan harga nya, nah lalu tinggal kita bawa menuju kursi mana tempat mau makan, terserah tinggal pilih.

Saya terlalu berekspektasi lebih, nama warungnya kan Nasi Pedas, saya kira bakal pedas banget, eh ternyata gak terlalu pedas, hohoho gegara udah terbiasa ama makanan yang pedesnya kurang ajar di Lombok. Tapi tetep aja ya saya keringetan, padahal udah ada beberapa kipas angin di atas.

segini 23.000,- (agak mahal yaa)

Menurut saya sih rasanya standar warung nasi campur ya, cuma ini harganya lebih mahal dari biasanya, tapi gak tahu ya kenapa warung ini bisa terkenal, gak percaya?? Coba deh search di Google tentang warung ini, banyak banget blog yang mengulas tentang warung ini, bahkan di web "trip advisor" pun ada dan ada sekitar 30 orang yang mereview di web itu yang kebanyakan turis asing, hihihi

Bisa jadi sih karena lokasinya yang ada di depan Joger ya, jadi orang orang yang belanja di Joger, bisa langsung melihat warung ini (menurut saya sih)

Kalau kalian tertarik, silakan mampir ke warung ini pas lagi ke Bali :) Halal kok


6 comments: Leave Your Comments

  1. Aku sudah pindah haluan ke bu hanif yg pasar kuta, kalo bu andhika ini dah terlalu mahal dan terlalu banyak penyedap haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. belum pernah ke bu hanif nih, next time dah...

      Delete
  2. Agak mahal juga ya... tapi makanan rumahan emang yang paling mantap kak...

    ReplyDelete
  3. Sama, saya juga agak kecewa habis makan disana. Menurut saya rasanya biasa, pedesnya juga pedes biasa dan harga mahal utk ukuran nasi campur. Kalo di Lombok pedesnya enak, seimbang rasa bumbunya gak hilang

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar