WHAT'S NEW?
Loading...

Liburan Tahun Baru ke Suranadi

:: 1 JANUARI 2015 ::
Setelah semalam kekenyangan gegara asyik pesta sate dan ikan bakar, Kamis pagi ini tetep aja kelaparan, yaa sepertinya ikan ikan dalam perutku ini sudah hancur lebur menjadi bubur.

Udah libur, mata ngantuk semalam begadang, jadinya istri pun males masak, huahahaha. Ya sudahlah lebih baik kita makan di luar saja, daripada masak sambil ngantuk ngantuk, nanti bisa bisa garam ketuker ama gula trus saus ketuker ama kecap, hadeh.

Jurus pertama biar liburan seru adalah >> hubungi temen temen genk jalan jalan. Yuph, dari sekian banyak teman yang di hubungi, akhirnya kita dapat 4 orang yang siap diajak wisata hari ini, ditambah kita berdua, jadinya 6. Sip markusip, seperti biasa untuk jalan jalan dengan genk yang satu ini titik temu nya adalah Studio Radio Fresh yang ada di Jalan Bung Karno, Mataram karena mereka kebanyakan adalah penyiar dan mantan penyiar radio itu, hohoho sekalian promo dikit.

Sekitar jam setengah 2 siang kita akhirnya sampai juga di daerah Suranadi, nah karena kita belum sarapan maka tujuan pertama kita adalah wisata kuliner Sate Bulayak Suranadi yang duper khas enaknya, sekalian dah ini digabung ama makan siang, itung itung hemat duit, maklum tanggal 1 nya tanggal merah, jadi belum gajian, huaaaaa.

Maaf ada Jempol di pojok kiri atas :)
Menu sate di sini ada 3 jenis yang bisa dipilih, ada sate ayam, sate jeroan, dan sate daging sapi. Aku gak suka jeroan, Sate ayam udah biasa, yaa akhirnya saya pesen sate daging dah, plus satu porsi bulayak yang isinya ada 5 batang ditambah segelas Es Kelapa Muda.

Meskipun hari ini rame banget, tapi pesenan kita cepet juga nih datengnya, dan pas dihidangkan tuh bener bener kelihatan fresh banget deh, asepnya itu lho masih mengepul banget dari dagingnya. Sikaaaat......!!!! Wuaaah sate bulayak di Suranadi memang gak ada duanya, uenak gila, mantap maknyus, joss gandoss. Menang jauh dibandingkan Sate Bulayak di Taman Udayana Mataram. 

Ini Genk Wisata Kuliner Kita :)
Perut Kenyang hati riang, sesi obrolan dan curhat selesai, akhirnya kita pindah lokasi ke hutan sebelah, rencananya sih kita mau jelajah menyusuri hutan di komplek Taman Wisata Alam Suranadi. Lokasinya deket ama pusat kuliner sate ini, tinggal jalan kaki aja bisa nyampe, paling cuma 3 menit ke pintu masuknya.

Tiket masuk ke TWA Suranadi sebesar 7.500 rupiah, ini harga khusus hari libur, aku tahu karena ditulis di tiketnya gitu, hihihi gak tahu ya kalau pas weekday berapa. Di bagian depan sekitar parkiran ada denah TWA Suranadi ini, nah ini penting nih dipelajari sebelum kita mulai masuk ke kawasan hutan, biar gak nyasar, kalau bisa sih difoto sekalian, biar bisa dilihat lihat lagi kalau diperlukan pas di dalam hutan,

Satu spot yang bikin kita tertarik adalah The Big Tree alias Si Pohon Besar, kalau dilihat dari foto di denahnya sih besar banget ini pohon, wah pasti seru nih buat fotoan. Ada beberapa jalur yang bisa kita tempuh untuk dapat mencapai kesana, dan jalur yang pilih untuk kita tempuh adalah jalur lingkar luar kanan, biar sekalian dapat beberapa spot.

kita namakan Dewi Daun Kering
Sebelum sampai ke Big Tree, kita melewati sebuah spot cantik yang bernama Dam Air, yang berupa sungai kecil yang dibendung, sehingga airnya menjadi diam seperti kolam, yang airnya berwarna abu abu kebiruan gitu, bagus banget deh buat fotoan, sumpah, ada kesan spooky spooky gitu deh (lihat foto diatas).

Karena udah makin rame disini, akhirnya kita lanjut jalan kaki ke pohon besar, masih dengan rute jalan tanah menyusuri hutan. Ternyata mudah bro menemukan pohon besar ini karena sepanjang rute ada papan petunjuk arahnya, lengkap banget, kelihatan masih bagus ini papan petunjuknya, kayaknya baru dipasang deh. Gak kebayang dah gimana dulu pas belum ada petunjuk ini, pasti nyasar, lha ternyata banyak banget persimpangan jalan nya, padahal di peta/denah cuma kelihatan lurus lurus aja jalurnya, haha siapa sih yang bikin peta nya.

Butuh perjuangan berat menuju Pohon Besar, bukan karena jalurnya yang ekstrim ya, jalurnya sih datar datar aja, cuma nyamuknya itu lho, buanyak abissss, apalagi aku cuma pakai kaos oblong dan celana pendek, wii tahu gini harusnya tadi oleh oles Autan dulu nih.

Dan akhirnya kita sampai juga di spot The Big Tree. Seperti namanya, pohon yang satu ini memang menjadi pohon yang paling besar diantara pohon pohon di sekitarnya. Tapi anehnya, keempat temenku ini langsung kabur setelah sampai di spot ini, bahkan fotoan pun gak sempet, aneh banget mereka, kayaknya sih mereka ngelihat sesuatu yang horor di tempat ini , au ah, kita cuek aja, karena udah jauh jauh jalan kesini masa gak sempet fotoan, hohoho, 

The Big Tree
Spot selanjutnya yaitu Camping Ground, yang lokasinya ada di jalur balik menuju tempat parkir tadi. Saya sih dulu sudah pernah outbond disini bareng rekan kantor, masih inget banget ama tempat ini, gak ada perubahan yang signifikan. Eh ternyata di sini ada kandang yang isinya beberapa rusa nih, dulu sih belum sempet lihat ini. 

Gak ada yang special di sini, itu yang buat kita cepet balik ke parkiran, selain itu juga karena kulit dah gatel gatel digigitin nyamuk. 

Pesan pengelola TWA di jalur menuju parkiran :)

10 comments: Leave Your Comments

  1. Ngak camping ??? aku lagi pingin camping nich kayak nya seru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. lagi males camping, rempong .. hohohoho

      Delete
  2. Pesannya itu loh, keren banget :-D

    ReplyDelete
  3. Satenya kelihatanya enak. itu jempol siapa ?? xix. salam kenal Mas. Ijin follow Blognya ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah, tidak teridentifikasi mas itu jempol siapa, hohohoho. Salam kenal, makasih mas bro...

      Delete
  4. ahhh daon keringnya masyaAllah keren amit mas... hehe...pizz

    ReplyDelete
    Replies
    1. kirain modelnya yang kereeen....

      Delete
  5. Kata2 terakhirnya sungguh nyata bagi gue, hanya foto dan jejak yang bisa kita ambil dan tinggal, nice share

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar