WHAT'S NEW?
Loading...

Jalan Jalan Nostalgia

Jalan Jalan bareng teman yang udah lama gak pernah ketemu dan ke tempat tempat yang udah lama gak didatengin tuh bisa jadi sebuah perjalanan nostalgia, yang seru, luar biasa....... meski kita cuma berdua dan sesama pria #heuheuheu

Kebetulan pas weekend libur Idul Adha kemaren, ada temen dari Surabaya yang dulu kuliah bareng 3 tahun di Jakarta dateng ke Lombok. Nah Setelah lulus beberapa tahun lalu (berasa tua banget yee), dia tuh dapet kerja di Makassar, Sulawesi, sedangkan aku alhamdulilah dapat kerja di Lombok, huhuhu. Singkat cerita, dia cerita kalau mau jalan jalan ke Lombok, kebetulan pas aku libur, aku anterin dah muter muter lombok naek motor berdua (romantiss abiss)

Dia mendarat ke BIL sekitar jam 10 malam, hari rabu, malem lebaran idul adha. Berhubung udah malem banget dan sayang duit kalau mau nginep di hotel, akhirnya dia memutuskan buat nginep di bandara aja, setelah ijin ke petugas keamanan, dia diperbolehkan tidur di musholla bagian dalam (bukan yang di parkiran), dan ternyata bukan hanya dia yang transit semalam disitu lho, ada tiga orang yang lain yang senasib.

***

Hari kamis, sekitar jam setengah 10 pagi, kujemput dia ke BIL. Weleh kasihan banget, ternyata  dia belum makan sejak semalam... Ngenes banget sumpah. Yaudah akhirnya kuajak makan dulu di Warung Makan Cahaya, yang persis di depan BIL dengan menu Nasi Puyung yang rasanya endess banget.

Nah sambil makan ini, kita ngobrol ngobrol mengenai tujuan jalan jalan kita hari ini. Aku sih gak menawarkan tujuannya , tapi aku nyerahin ke dia, tujuan nya kemana aja, yaaa meskipun agak kurang wajar ya, tapi aku berusaha biar bisa

Aku bilang kurang wajar karena jam sepuluh ini kita harus cuss dari depan Bandara ke Pantai Tangsi/Pink dan Tanjung Ringgit di Jerowaru. Kemudian dilanjut ke Pantai Seger, Tanjung Aan dan Sunsetan di sekitar Kuta, heuheuheu, buat yang tinggal di lombok pasti tahu dimana letak ketidak wajaran nya :)

1. PANTAI TANGSI/PINK
Pertama kesini tuh sekitar bulan Oktober 2011, waktu itu belum jadi tempat wisata umum, pintu masuknya aja masih ada gerbang dari bambu yang harus kita buka dulu biar bisa masuk. Sekarang ini adalah kunjungan untuk ke sekian kali nya, belum bosen bosen dan belum kapok kapok meskipun jalan menuju kesana gak beres beres sampai sekarang.

Alhamdulilah nya temenku ini gak mengeluh, gak merengek, gak protes protes lebay tentang jalan nya. Dia menikmati banget, meski naik motor, panas, berdebu dan melewati jalan yang aduhai bergejolak yang bisa bikin isi perut terkoyak koyak.

Sekitar jam 12 siang, pas banget matahari di atas ubun ubun kita sampai di pantainya, dengan membayar tiket 5 ribu rupiah/motor. Ada yang beda di pantai ini, terakhir banyak warung warung berdiri dengan tak teratur di sepanjang pantai. Tapi kali ini kulihat gak ada, malah banyak berugak berugak yang bisa dipakai secara gratis.

Eits tapi setelah kulihat lihat ke arah kiri, di kaki bukit pembatas pantai Temeak, ternyata disitulah berkumpul warung warung yang dulunya berantakan, top dah... jadi lebih tertata. Cuman kurang nya itu tempat sampah.




Pas mau nyari minum di salah satu warung, eh aku ketemu Mas Sugeng, orang Klaten yang sudah menetap lama di lombok, beristrikan orang lotim dan sekarang udah punya tiga orang anak dan menjadi salah satu pemilik warung di pantai tangsi. Ternyata dia masih hapal aku, heuheuhue terharu. 

2. TANJUNG RINGGIT
Bulan Juli 2011 adalah kali pertama aku blusukan sampai Tanjung Ringgit, bermodalkan naik motor dan peta di google maps. Gak ada perbedaan yang mencolok antara dulu dan sekarang... Cuma bedanya sekarang harus bayar 5 ribu supiah/motor. Padahal terakhir kesana sekitar setahun lalu masih gratiss.


3. BUKIT BUKIT DI PANTAI SEGER
Setelah dua jam lebih motoran dari Tanjung Ringgit, akhirnya kita sampai juga di area Pantai Seger. Di sini kita harus bayar 10 ribu, dua kali lipat dari tiket pantai sebelum2 nya. 

Seperti biasa, temen temen yang ku antar kemari pasti kusaranin buat fotoan di sekitar Jembatan dan Patung Putri Mandalika. Kemudian dilanjut naik ke salah satu bukitnya. 

Meskipun sama gersangnya dengan Pantai Tangsi dan Tanjung Ringgit, tapi disini lebih nyaman karena banyak angin, jadi terasa semilir. Gak kayak dua objek sebelumnya, panas abisss....



4. TANJUNG AAN
by the way, ini adalah salah satu pantai di Lombok yang paling sering diliput di acara acara jalan jalan di Stasiun TV Nasional. Saking seringnya, bikin aku jadi males ke Tanjung Aan dengan keinginan/hasrat sendiri, kecuali seperti saat ini, pas nganterin temen jalan jalan.


5. PANTAI KUTA
Sebagai penutup jalan jalan kali ini, kita nongkrong bentar di Pantai Kuta, nikmatin sunset sekalian foto foto di Huruf Huruf Merah Besar bertuliskan "KUTA LOMBOK", yang saat ini spot itu menjadi spot sejuta umat, terutama bagi yang baru pertama kali datang ke Pantai Kuta.


Ngomong ngomong masalah Pantai Kuta, dulu di sepanjang garis pantai ini berjajar warung/cafe , tapi kemudian sekitar setahun yang lalu mereka semua digusur dan dipindah ke seberang jalan. Jadi sejak saat itu sampai sekarang, sepanjang garis pantai ini bebas bersih dari warung2, berganti dengan pohon pohon, berugak dan jalan setapak.


2 comments: Leave Your Comments

  1. Kamu romantis bener naik motor ber 2 an, pake pelukan pinggang yaaa hahaha
    Jadi kangen tanjung aan yg panas nya juara :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. weleh, lha kok tahu kalau kita pelukan pinggang?

      Delete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar