1 May 2018

Menikmati Kuliner Makassar di Lombok


Makassar adalah salah satu kota bersejarah buat kita, dimana dulu pernah jalan jalan liburan kesana sehabis menikah, ya bisa dibilang hanimun lah ya, heuheuheu. Entah kenapa dulu pilih Makassar ya, antimainstream abiss. Nah pas di Makassar itu, pastinya kita menyempatkan untuk wisata kuliner donk ya, ada Pisang Epe, Mie Titi, Coto dll.

Sekedar untuk bernostalgia, sore ini (Februari 2018) sepulang kerja, kita mampir dulu di salah satu warung makan khas makassar di Kota Mataram. Ngomong ngomong tempat makan kuliner makassar, di Mataram ini ada beberapa yang masih buka sampai sekarang. Awalnya kita meluncur ke warung Daeng Yusuf di Jalan Langko (Sebelah Fave Hotel Mataram), tapi karena di menunya enggak ada Mie Titi, kita akhirnya enggak jadi. Dan meluncurlah kita ke warung makan makassar yang udah legendaris di Kota Mataram, sebut saja Warung Coto Makassar, karena memang enggak ada nama spesifik nya.

Lokasinya strategis banget, di Jalan Pariwisata Mataram, persisnya di belakang ex RSUP NTB, enggak jauh dari kantor Gubernur NTB.

Warung ini udah lumayan lama berdiri, pas aku pertama kali menginjakkan kaki ke Lombok (8 tahun lalu) warung ini udah ada, dan sampai sekarang masih sama wujud nya. Tempatnya sih biasa, enggak luas, cuma ada beberapa meja kursi aja, tapi melihat kuatnya bertahan diantara gempuran warung warung baru yang lebih oke, aku acungin jempol dah. Banyak lho warung warung di Kota Mataram ini yang enggak mampu bertahan buka selama setahun.

Nah untuk menu yang disajikan tentu saja menu menu khas Makassar ya, bisa dilihat di menu berikut ini :


Menu yang kita pesan yaitu Coto Makassar Daging, Nasi Putih, Pisang Epe, Mie Titi, dan Saraba.

Coto Makassar Daging
Apa bedanya Soto dengan Coto? Kalau Soto itu pakai daging Sapi, sedangkan Coto pakai daging Capi, heuheuheu, lawakan receh dulu pas jaman sekolah.... By the way dari wujudnya, Coto ini beda jauh sih alirannya ama Soto Daging, Coto itu lebih kental, lebih berbumbu, rempah nya kerasa banget dan kuahnya ada tekstur kasar kasarnya gitu, oia dan enggak ada campuran kubis, tauge atau mie.

Awalnya sih pesen coto pakai nasi, tapi ternyata pas dihidangkan, pelayan nya juga menghidangkan buras dan ketupat, heuheuheu , jadi tertarik juga deh pakai buras juga. Enak enak enak, apalagi pas masih anget anget gini.


Mie Titi
Sajian Mie Titi yang di warung ini pada dasarnya sama dengan yang pernah aku rasain langsung di Kota Makassar, yaitu mie keringyang diguyur kuah kental nan gurih, cuman bedanya enggak ada sayur nya dan isian kuahnya cuma sedikit udang, potongan bakso dan daging ayam. Tapi dari segi rasa tidak beda jauh, Uenaaak, apalagi pas kuahnya masih hangat. 


Pisang Epe
Pisang Epe ini terbuat dari Pisang Kepok yang belum matang banget, di bakar, dipipihkan dan diguyur kuah gula merah, kalau di sekitar Pantai Losari, bukan cuma kuah gula aja, ada banyak pilihan lain, sedangkan yang di warung ini ditambahi kelapa parut. Pilihan lain nya yaitu, Pisang Epe Coklat Keju, tapi aku enggak nyobain. Menurutku sih manis nya pas yang warung ini deh, dulu pas nyoba di pantai losari, manis bangeeet, Heuheuheuheu.

Saraba
Berdasarkan info dari pelayan warung, Minuman khas Makassar ini terbuat dari campuran Jahe, Susu dan Gula Merah , yang disajikan dalam cangkir dengan kondisi air hangat, hmmm pas banget diminum saat cuaca dingin gini, anget di tenggorokan.


Masih ada beberapa Menu Khas Makassar yang belum aku coba di Warung ini, yaitu Konro, es Pallubutung dan Es Pisang Ijo, next time bakal kucoba pas kesini lagi.

Buat kalian yang di Mataram dan pengen wisata kuliner daerah lain, langsung aja meluncur ke Warung ini.

***

Peta Lokasi Warung Coto Makassar, Mataram



.

Share:

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar

Blog Archive