WHAT'S NEW?
Loading...

Konsep Asyik di Angkringan Yu Brindil

Angkringan... Mungkin nama ini masih asing ya di Lombok, karena angkringan sendiri memang bukan berasal dari Lombok. Kalau ditilik dari namanya, angkringan berasal dari kata "angkring" yang artinya duduk santai (wikipedia), 

Yang khas dari angkringan adalah Gerobag yang berisi berbagai macam makanan dengan bangku di depannya yang panjangnya sama dengan gerobagnya, beratap terpal dan lokasinya di pinggir jalan. Sedangkan makanan yang dihidangkan juga khas, yaitu Sego Kucing dan berbagai lauk (tempe goreng, sate usus, sate jeroan, sate telur, dll) serta minuman teh, kopi, jahe.

Nah kuliner jenis ini mulai tumbuh di Lombok, khususnya di Kota Mataram. Pertama gue nemuin beberapa bulan lalu di Jalan Langko deket Pom Bensin, yang jual adalah perantau dari Magelang dan Jogja, tapi baru beberapa hari udah lenyap entah kemana, entah tutup atau pindah. Kemudian muncul lagi angringan bejo yang berlokasi di Jalan Sriwijaya, timurnya Lapangan Ex-Bupati Lobar, yang jual sih bukan orang jawa, tapi pernah bermukim di jogja.

Nah yang paling baru yaitu Angkringan Yu Brindil. Gue tahunya, pas baca baliho nya di perempatan jalan Sriwijaya - Brawijaya, Mataram. Wuih mantep juga nih angkringan, berani pasang iklan di perempatan besar gini. Setelah gue baca lagi, wooo pantesan..... ternyata lokasinya ada di dalam area Kura Kura Waterpark, Jalan Sriwijaya Mataram.

Penasaran, gue pun malam kemaren sengaja mampir ke Kura Kura buat nyicipin Sego Kucing nya.... Dari tulisan yang tertera, angkringan ini mulai buka dari jam 7 malem. dengan ciri khas yang sama dengan angkringan lain, yaitu dengan menggunakan gerobak yang beratap terpal. Makanannya juga sama, sego kucing dan berbagai macam lauk.

Nah yang bikin beda adalah :
  1. Lokasinya gak di pinggir jalan, melainkan di dalam area bangunan Kura Kura Waterpark, tapi tetep outdoor sih. Nilai plusnya gak bising suara knalpot kendaraan lewat.
  2. Ada hiburan Film dan Live Musik, dan kadang kadang nobar Moto GP. Film nya di tampilkan di Screen Besar, jadi kaya nonton layar tancep di lapangan gitu, seruuu.
  3. Lesehan dengan bangku kotak lebar. Gak ada bangku panjang layaknya angkringan pada umumnya, tapi konsumen duduk lesehan di bangku rendah (setinggi 20 cm) dengan luas 1.5x1.5 meter dengan lilin menyala di tengahnya dan beratapkan langit.
  4. Ada menu tambahan seperti Jagung Bakar, Roti Bakar, dan Bakso.
  5. Penjualnya itu lho, mentang mentang namanya Yu Brindil, mereka pake wig kribo gitu (kribo=brindil), dan mereka pakai baju lengan panjang garis garis coklat item, haha totalitas banget deh, padahal di tempat asalnya (jogja/solo) gak gitu gitu banget.
  6. Harganya agak diatas standar dikit (tapi masih tetep murah meriah)

Yang mau lauknya dibakar, penjualnya siap membakarnya biar lebih kerasa gurih kriuk kriuk. Diantara sekian banyak lauk, lauk wajib yang pasti gue makan adalah sate usus dan sate telur puyuh, hmmm nyummi. Nasinya sih kemaren terasa agak keras ya, kurang pulen. Tapi sambal terinya mantap..

Ini lokasi pas banget dah buat nongkrong rame rame bareng temen, makan puas dengan harga bersahabat..... Jadi yang belum nyoba, wajib nyobain.....

Segera cuzz ke Kura Kura Waterpark ya, tapi inget jangan dateng siang, karena bukanya baru jam 7 malem...

:)






jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok 
LOMBOK itu INDAH

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar