WHAT'S NEW?
Loading...

Kedatangan Sahabat dari Jogja

Weekend Idul Adha ini libur panjang 4 hari bagi para PNS, hal ini banyak dimanfaatkan temen temen untuk liburan, ada yang ke Kenawa Sumbawa, ada yang ke Bali, ada yang ke Raja Ampat, ada yang naik Rinjani, ada pula yang liburan di kampung halaman nya (coz istri nya di sono), sedangkan saya yang rencananya mau ke Bali juga, ditunda karena sesuatu hal yang sangat penting.

Hikmah dari batalnya saya ke Bali ini adalah saya bisa bertemu dengn sahabat saya si Salman, asli Jogja yang lagi liburan di Lombok. Tapi karena adanya miskomunikasi saya baru bisa nemenin dia jalan hari senin siang sampai malam, karena selasa paginya dia udah cuss balik lagi ke Jogja.

Sebelum bertemu saya, dia udah muter muter lombok duluan ama temen nya, ke Tanjung Aan, Desa Sade dan Gili Trawangan, habis itu dia stay di Hotel Lombok Plaza, Mataram sampai selasa pagi.

Senin siang saya awali dengan nganter dia beli oleh oleh kaos Lombok, nah dari sekian banyak store kaos, pertama saya anter dia ke toko kaos lombok di Ruko Jalan Sriwijaya, lupa namanya, dulu sih namanya Fortuna Agung, ini yang punya masih kerabat nya Fortuna Agung yang ada di Pasar Cakra, sekarang udah ganti nama. Sampai toko, ternyata temen saya ini gak suka kaos nya, haha, terlalu murah katanya (25 ribu/kaos), kampr*t ini orang gak doyan yang murah. Trus akhirnya saya antar ke Sasaku, toko kaos Lombok yang belum lama berdiri, lokasinya ada di selatan perempatan Dasan Cermen, di Ruko pinggir jalan menuju Bypass BIL. Alhamdulilah, ternyata disana dia cocok ama kaosnya, harganya berkisar 60-80 ribu/kaos. Emang sih, menurut saya desain desai kaos Sasaku ini lain daripada yang lain, enggak norak, lucu dan gak malu maluin kalau buat oleh oleh..


Setelah memborong kaos, saya ajakin tuh ke pantai, eh ternyata dia agak takut panas matahari, haha padahal kulitnya udah item gitu ya, ya sudah akhirnya kita istirahat ngadem dulu di Ampenan.

Sekitar jam 5 sore, barulah kita meluncur ke Pantai Senggigi buat nikmatin Sunset. Yang saya suka dari gaya nya adalah dia suka diPOTO (obsesi poto model mungkin ya), sebelum masuk kawasan pantai, berhenti dulu kita di pinggir jalan, ngapain??? Dia minta dipoto di tempat yang ada tulisan "SENGGIGI" nya, hohoho... Sebenernya sih itu tulisan petunjuk arah ke Senggigi Beach Hotel sih, tapi ya gak papa lah yang penting ada tulisan Senggigi nya.... hihihi

Narsis dulu....

Karena Pantai Senggigi udah dikelola dengan baik, jadi untuk masuk lewat pintu utama kita harus bayar tiket sebesar 5000 rupiah (satu motor isi dua orang plus parkir).

By the way udah agak lama juga nih gak masuk senggigi lewat jalur utama ini, wah sekarang makin ramai aja yaa.. Makin lengkap aja nih, ada yang nyewain alat snorkle (dan saya bingung mau snorkle-an dmana ya?), ada yang nyewain canoe (udah lama sih), dan tentunya tempat makan Sate Bulayak. Oia ada juga nih konter nya Wahana Gili Ocean yang memberikan jasa penyeberangan Padang Bai Bali - Senggigi - Trawangan - Padang Bai, untuk jadwal dan CP nya, silakan lihat foto di bawah ini :


Sebenernya saya agak kurang sreg ngajak temen saya ini jalan jalan ke Senggigi, pantainya biasa aja bossss, tapi ya mau gimana lagi, dia pengen ke Senggigi. Spot pertama yang wajib buat potoan adalah di Dermaga Kuning nya, dulu sih pas pertama jadi, bagus ini dermaga, warnanya kuning kinclong gitu, tapi sekarang udah kusam kusam berjerawat dermaganya. Ya sutralah...


Lanjut jalan kaki ke arah ujung tanjung, kita ngelewatin anak anak yang lagi asyik main air, ABG ABG yang asyik maen canoe, dan para nelayan yang pulang melaut. Di sisi kiri, di bawah pepohonan, dengan beralas tiker banyak kelompok keluarga yang asyik makan bersama, uhuuui.. jadi laper nih.

Masuk ke wilayah Pantainya Senggigi Beach Hotel, bule bule berbaju hemat mulai bertebaran.. Yaa berhubung temen saya ini memang hobi difoto, dia langsung nampang di deket restonya, minta dipoto dengan background bule yang lagi makan, haha...


Lanjut lagi menuju paling ujung area pantai, rencananya sih kita mau ngabisin sunset disono, tapi matahari masih terlalu tinggi, sepertinya masih lama terbenam... Kita foto foto dulu dah... Untung bawa tripod ya, jadi saya juga bisa ikutan narsis, hoho.





Puas sunsetan..... kita berdua pun balik menuju Mataram, seperti biasa pas weekend pas jam jam gini pasti jalan Senggigi - Mataram sangat padat, alhasil agak lama juga nih di jalan, padahal perut udah keroncongan.. Apalagi temen saya ini, dari pagi belum makan nasi, hahaha cuma makan semangkok mie instan aja tadi pagi... Kasihan beudh...

Dan Perjalanan kita hari ini berakhir di Taman Udayana, ditutup dengan dua porsi Sate Bulayak pemirsa.... *Selamat Makan*

terlihat lahap sekali dia makan yaa....



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

0 komentar:

Post a Comment

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar