WHAT'S NEW?
Loading...

Nonton Kirab Festival Keraton

Sabtu ini seperti menjadi Sabtu lain daripada yang lain, coz yang biasanya saya jalan jalan bareng temen ke pelosok pelosok Lombok, kali ini saya cuma di Kota Mataram saja, ada beberapa alasan saya gak jalan jalan Sabtu ini yang salah satunya adalah adanya Kirab Festival Keraton Tingkat ASEAN di Taman Sangkareang Mataram.

Biar gak sendirian kaya orang bego di TKP, saya ngajakin temen temen Lombok Backpaker lewat Group WA, dari sekian anggota yang ada, cuma dua yang dateng, hihihi... Ya lumayanlah bisa buat temen ngobrol, dan mereka adalah Ardi dan Kadir.

Jadwalnya sih rangkaian acaranya mulai jam dua siang, tapi ini udah jam dua siang belum ada tanda tanda mau dimulai, dan baru sedikit peserta kirab yang udah siap di jalur, yaitu kontingen dari Cirebon, Bali dan tuan rumah. Oia, Buat yang pengen tahu apa itu Festival Keraton, silakan search di om gugel, banyak info tuh dsana...

Langsung aja yaaa... Ini nih Foto Foto dari Keraton Kasepuhan Cirebon :





Ini Foto Foto dari pulau tetangga, Bali :






Ini dari Lombok nih :

Penari Rudat


Gendang Beleq


Cukup lama kita bertiga jalan kesana kemari nyari objek foto, tapi tiba tiba si Ardi kelihatan lemah lesu, setelah kutanya, hoho ternyata batere kameranya abis, padahal acaranya aja belum dimulai. Ini nih, gegara kurang persiapan... Jangan ditiru yaa :p . Haha kasihan juga lihat raut muka nya, sedih gitu. Sedangkan di Mas Kadir seperti biasa aktif kesana kemari nyari sudut sudut cantik buat ngambil foto.

Di depan Hotel Santika, barisan muda mudi berpakaian adat mulai terbentuk, sepertinya sih guna menyambut para undangan yang mau mulai memasuki area, para undangan ini terdiri dari utusan utusan berbagai wilayah dari Indonesia dan Negara Negara Asean. Ini nih Foto Foto Cakep mereka :


mirip Fatin yaaa :p




Terune Dedare

Wohoo dan benar saja, setelah mereka siap berbaris , keluarlah beberapa orang dari Hotel Santika dengan berpakaian adat yang berbeda beda yang belum pernah saya lihat langsung, wiiii... Kemudian mereka duduk di kursi yang telah disiapkan :





Capek berdiri, saya pun duduk sendiri di bawah pohon besar di deket kantor Walikota Mataram, menjauh dari pusat keramaian tadi, pusing terlalu crowded. Si Mas Kadir entah kemana, tadi sih terakhir lihat dia lagi fotoin utusan utusan dari negara lain. Sedangkan si Ardi, yang awalnya mau beli batere kamera, mengurungkan niatnya gegara motornya gak bisa keluar, terlalu penuh parkirnya, dan sekarang dia juga entah kemana.. Hahaha.. Alhasil saya sendiri duduk disini, nungguin kirab nya jalan.

Lama juga saya duduk disini, udah beli sepotong es krim, udah ngemut beberapa permen, eh belum jalan jalan juga, dan langit semakin lama semakin mendung.. Pikir pikir dan timbang menimbang, akhirnya saya putuskan untuk pulang saja, haha daripada keujanan ini.. Untungnya motor saya bisa keluar dari ratusan motor yang terparkir di sini.



jangan lupa follow twitter kita @lombokkita untuk all about Lombok
LOMBOK itu INDAH

2 comments: Leave Your Comments

  1. ah rugi gak liat tari putri mandalika tadi. putri mandalikanya cakep bener. sayang pangeran2 yang ngerebutin gak ngedukung banget. Upsss..

    ReplyDelete
  2. Mantap.. Saya ikut nonton juga kemarin, tapi gak dapet tempat bagus buat ngambil gambar. Gak tega maju kedepan malah halangi pandangan tamu undangan dari jauh :(

    ReplyDelete

Silakan Meninggalkan Jejak di Kolom Komentar